Widow meminta  juta dari NCAA untuk kematian mantan USC LB Matthew Gee

Widow meminta $55 juta dari NCAA untuk kematian mantan USC LB Matthew Gee

LOS ANGELES — Pengacara pada Senin meminta juri untuk memberikan $55 juta kepada janda mantan pemain sepak bola USC, dalam kasus penting yang menuduh NCAA gagal melindunginya dari trauma kepala berulang yang menyebabkan kematiannya.

Matthew Gee, seorang gelandang tangguh yang berada di skuad pemenang Rose Bowl 1990, mengalami pukulan yang tak terhitung jumlahnya yang menyebabkan kerusakan otak permanen dan menyebabkan penyalahgunaan kokain dan alkohol yang akhirnya membunuhnya pada usia 49 tahun, kata pengacaranya dalam argumen penutup.

Dalam kasus pertama dari jenisnya yang diajukan ke juri, pengacara Gee mengatakan kepada juri Pengadilan Tinggi Los Angeles bahwa NCAA, badan pengatur atletik perguruan tinggi di AS, telah mengetahui tentang efek trauma kepala dalam olahraga sejak tahun 1930-an tetapi gagal. selama beberapa dekade untuk memberi tahu pemain tentang risiko atau menerapkan aturan untuk melindungi pemain.

“Anda tidak dapat mengembalikan Matt, tetapi Anda dapat mengatakan bahwa apa yang dilakukan NCAA kepadanya adalah salah,” kata pengacara Bill Horton. “Taruh ini di radar NCAA. … Ini adalah satu-satunya cara mereka akan mendengarkan.”

Seorang pengacara untuk NCAA mengatakan Gee mengalami kematian jantung mendadak yang disebabkan oleh hipertensi lama dan keracunan kokain akut dan dia memiliki masalah kesehatan serius lainnya.

“NCAA tidak ada hubungannya dengan hal-hal yang secara tragis merenggut nyawa Mr. Gee,” kata pengacara Will Stute.

Masalah gegar otak dalam olahraga, dan sepak bola khususnya, telah menjadi pusat perhatian dalam beberapa tahun terakhir karena penelitian telah menemukan lebih banyak tentang efek jangka panjang dari trauma kepala berulang dalam masalah mulai dari sakit kepala hingga depresi dan, kadang-kadang, serangan dini Parkinson atau Alzheimer. penyakit.

Sidang selama sebulan adalah salah satu dari ratusan kematian yang salah dan tuntutan hukum cedera pribadi yang diajukan oleh pemain sepak bola perguruan tinggi melawan NCAA dalam dekade terakhir.

Tapi Gee’s hanyalah kasus kedua yang diadili dengan tuduhan bahwa benturan di kepala menyebabkan ensefalopati traumatis kronis, penyakit otak degeneratif. Kasus tahun 2018 di Texas diselesaikan beberapa hari setelah persidangan dan jauh sebelum kasus tersebut dibawa ke juri.

Gee adalah salah satu dari lima gelandang di skuad Trojan 1989 yang meninggal sebelum berusia 50 tahun. Seperti rekan setim dan bintang NFL Junior Seau, yang bunuh diri pada tahun 2012, otak Gee diperiksa secara anumerta di Pusat Ensefalopati Traumatik Kronis Universitas Boston dan ditemukan memiliki CTE.

CTE dikaitkan dengan kehilangan memori, depresi dan demensia progresif. Itu hanya dapat didiagnosis setelah kematian.

Universitas Boston telah menemukan CTE di otak 110 dari 111 mantan pemain NFL yang telah meninggal dan 48 dari 53 mantan pemain perguruan tinggi, menurut sebuah penelitian di Journal of American Medical Association.

Hall of Famers didiagnosis setelah kematian termasuk Ken Stabler dan Mike Webster.

Di tahun seniornya, Gee adalah kapten tim dan memimpin USC dalam tekel, pukulan paksa, dan pemulihan gagal.

Gee menikahi Alana, kekasih kuliahnya, setelah lulus pada tahun 1992, dan mereka hidup normal selama 20 tahun. Mereka membesarkan tiga anak saat dia menjalankan perusahaan asuransi yang sukses di California Selatan.

Tetapi keadaan menurun sekitar tahun 2013 ketika dia mulai kehilangan kendali atas emosinya, kata gugatan itu. Dia menjadi marah, bingung dan depresi. Dia banyak minum. Dia memberi tahu dokter bahwa hari-hari akan berlalu tanpa dia bisa mengingat apa yang terjadi.

Pengacara Gee mengatakan bahwa CTE, yang ditemukan pada atlet dan veteran militer yang menderita cedera otak berulang, merupakan penyebab kematian tidak langsung karena trauma kepala telah terbukti mendorong penyalahgunaan zat.

“Jarang sekali Anda menemukan CTE pada sertifikat kematian,” kata pengacara Justin Shrader.

Stute mengatakan kasus kematian yang salah adalah tentang apa yang menyebabkan kematian Gee dan bukan apakah CTE ada. Pakar NCAA mengatakan CTE masih berupa hipotesis.

Setelah bertahun-tahun penyangkalan, NFL mengakui pada tahun 2016 bahwa penelitian BU menunjukkan adanya hubungan antara sepak bola. Liga setuju untuk menyelesaikan kasus cedera kepala yang mencakup 20.000 pensiunan pemain yang menyediakan hingga $4 juta untuk kematian yang melibatkan CTE. Pembayarannya diperkirakan akan melebihi $1,4 miliar selama 65 tahun untuk enam syarat kualifikasi.

Pada tahun 2016, NCAA setuju untuk menyelesaikan gugatan class action gegar otak, membayar $70 juta untuk memantau kondisi medis mantan atlet perguruan tinggi, $5 juta untuk penelitian medis, dan pembayaran hingga $5.000 untuk pemain individu yang mengklaim cedera.

Posted By : hk hari ini keluar