Washington Spirit juara yang pas setelah mengatasi kontroversi selama bertahun-tahun
Soccer

Washington Spirit juara yang pas setelah mengatasi kontroversi selama bertahun-tahun

Dalam musim Liga Sepak Bola Wanita Nasional yang akan lebih dikenang karena kontroversi di luar lapangan di seluruh liga daripada permainannya yang luar biasa di lapangan, Washington Spirit menjadi juara yang pas pada hari Sabtu, mengalahkan Chicago Red Stars 2-1 dalam pertandingan ekstra yang mendebarkan. -waktu selesai.

Untuk mengatakan bahwa jalan Spirit musim ini ke final adalah jalan yang berbatu akan meremehkan. NWSL turun tangan dan melarang pelatih mereka setelah tuduhan pelecehan pemain gagal mendorong pemilik tim untuk bertindak. Perebutan kekuasaan antara pemilik itu dan investor lain pun terjadi, dengan para pemain secara terbuka menuntut tim tersebut dijual. Dan Spirit harus kehilangan dua pertandingan musim reguler setelah wabah COVID-19, menghasilkan denda yang besar untuk pelanggaran protokol juga.

Singkatnya, musim Spirit adalah kekacauan. Tapi satu-satunya cara Spirit bisa bangkit dari defisit gol dan mengalahkan Red Stars di panggung terbesar liga bukanlah dengan mengabaikan kekacauan yang berputar-putar di sekitar mereka — para pemain hanya harus menerimanya.

– ESPN+: NWSL chat dan lainnya di ESPN FC Daily (khusus AS)

“Ada banyak emosi yang berbeda tetapi kami telah bersandar pada mereka dan menyerap kekacauan dan melihat apa yang bisa kami lakukan dengan itu,” kata kapten Spirit Andi Sullivan. “Saya tidak berpikir Anda bisa membuat sesuatu yang lain seperti itu.”

Anda mungkin juga tidak mau — Spirit bukanlah satu-satunya tim di NWSL yang menangani masalah di luar lapangan musim ini — tetapi kemampuan unik Spirit untuk menggunakan ketidakpastian demi keuntungan mereka berarti tidak ada tim yang lebih baik untuk dituju. turun dalam sejarah NWSL sebagai pemenang tahun 2021.

“Orang-orang tidak tahu apa yang telah kita semua lalui,” kata bek veteran Kelley O’Hara. “Ketangguhan dan ketekunan setiap pemain di tim ini cukup luar biasa dan sesuatu yang belum pernah saya alami di NWSL mana pun yang pernah saya ikuti. Perasaan terbaik yang pernah ada untuk mengakhiri kemenangan.”

Namun, di babak pertama, sepertinya korban emosional akhirnya menyusul Spirit. Entah itu berat taruhannya atau menguras gejolak di luar lapangan mereka, ada sesuatu yang meredam beberapa bakat dan kecemerlangan Spirit, yang telah membawa mereka melewati babak playoff ke final.

Trinity Rodman, pelari berusia 19 tahun yang dinobatkan sebagai Rookie of the Year, tampak frustrasi saat dia menciptakan momen berbahaya bagi Spirit, tetapi tidak bisa memanfaatkan sihirnya sebelumnya. Pada menit ke-11, dia hanya harus menyiasati bek tengah Sarah Gorden untuk melepaskan diri, tetapi Defender of the Year NWSL berhasil menyiasatinya. Kemudian, setelah beberapa sirkulasi bola untuk menciptakan ruang bagi Rodman, dia menarik pelatuk dari atas kotak, tetapi langsung mengarah ke kiper Cassie Miller.

“Saya sangat frustrasi dengan diri saya dan pergerakan bola kami,” kata Rodman. “Begitu Anda bisa keluar dari kepala Anda dan tetap fokus pada umpan berikutnya, tembakan berikutnya, bola berikutnya, itu akan membawa Anda sampai akhir.”

Sejak awal pertandingan, Rodman terlihat beberapa kali membungkuk mencengkeram sisi tubuhnya seolah-olah dia kram karena terlalu banyak bekerja — tapi dia tidak pernah berhenti. Dia mencondongkan tubuh lebih jauh dan seorang diri mengubah momentum pertandingan, memimpin perubahan haluan Spirit di babak kedua. Itu dimulai pada menit ke-62 ketika Rodman menembakkan roket dari tiang jauh dari luar kotak, sebuah peluang yang tampaknya mengguncang lini belakang Red Stars. Tiga menit kemudian, Rodman menghadapi tiga pemain bertahan, akhirnya melepaskan tendangan bebas melalui kaki pemain bertahan terakhir sebelum tembakan lain dari jarak jauh. Tapi kontribusi utamanya adalah assist yang mengikutinya, bukan gol.

Pada menit ke-66, Rodman menyelipkan bola ke Tara McKeown, yang dilanggar di dalam kotak, menghasilkan penalti, yang dikubur Sullivan untuk menyamakan kedudukan. Setelah pertandingan berlanjut ke perpanjangan waktu, Rodman melepaskan umpan panjang ke tiang belakang pada menit ke-97, menemukan kepala O’Hara. Itu adalah gol pertama O’Hara di musim 2021.

“Kami tidak pernah berhenti,” kata penjaga gawang Spirit Aubrey Bledsoe. “Kami tidak pernah menyerah satu sama lain dan babak kedua itu menunjukkan siapa kami.”

Untuk Bintang Merah, itu adalah akhir yang brutal setelah sepertinya mereka mengatasi tantangan mereka sendiri yang ditumpuk melawan mereka.

Memasuki hari Sabtu, mereka sudah kehilangan starter Julie Ertz (paha kiri), Casey Krueger (sakit), Alyssa Naeher (paha kanan) dan Kealia Watt (lutut kanan). Dalam 12 menit, kapten gelandang Vanessa DiBernardo harus keluar karena cedera, digantikan oleh Makenzy Doniak. Lebih banyak nasib buruk terjadi sebelum babak pertama, ketika Mallory Pugh turun karena cedera — tetapi, seperti yang telah menjadi identitas Bintang Merah, mereka tetap terkunci dan mencetak gol pada perpanjangan waktu babak pertama, meski kalah dari seorang wanita. Arin Wright (nee Gilliland) melepaskan umpan silang panjang ke tiang belakang dan Rachel Hill mengayunkannya pulang.

Setelah kalah di Kejuaraan NWSL 2019 dan Piala Tantangan 2020, Red Stars kini kalah di final pertama berturut-turut.

“Sulit karena kami memiliki rasa kekalahan di final seperti itu,” kata Morgan Gautrat (nee Brian), salah satu pemain Chicago paling konsisten musim ini. “Itulah mengapa kami pergi berlatih setiap hari dan kami bermain setiap menit seperti ini yang terakhir.”

Bagi siapa saja yang tidak tahu tentang masalah Spirit di luar lapangan atau perhitungan di NWSL pada umumnya, final hari Sabtu memiliki semua ornamen normal dari penyelesaian perayaan untuk musim reguler: Stand penuh di Lynn Family Stadium di Louisville, Kentucky. Pendukung untuk setiap sisi membenturkan drum dan bersorak. Pemain menampilkan performa tingkat tinggi, kompetitif, dan fokus.

“Kerumunan membawanya — ada beberapa orang yang mengejek saya,” kata O’Hara sambil tertawa. MOPenggemar lokal Racing Louisville mengambil sendiri untuk membawa beberapa tanda besar yang sulit dilewatkan untuk Spirit: “Kami mendukung penggemar Spirit. Jual tim, Baldwin.” Penggemar Spirit yang melakukan perjalanan membawa tanda-tanda mereka sendiri mendesak pemilik mayoritas Washington Spirit Steve Baldwin untuk menjual di tengah perebutan kekuasaan publik dan jelek untuk mengendalikan klub. Baldwin, yang berdiri di samping mantan pelatih Spirit Richie Burke, bahkan sebagai pemain yang dituduh melakukan pelecehan, telah diadu dengan Y. Michele Kang, pemilik minoritas wanita yang telah mendapatkan dukungan dari para pemain Spirit.

Tanda-tanda lain yang tersebar di seluruh stadion menawarkan slogan-slogan yang lebih berat seperti “Dengar. Percaya. Lindungi.” Dan “#NoMoreSilence. Dukung NWSLPA.”

Tanda-tanda itu, tentu saja, merujuk pada Burke, pelatih yang dituduh oleh para pemain Spirit mencaci maki mereka dengan pemanggilan nama yang kejam dan komentar rasial. Ketika Baldwin mengetahui bahwa jurnalis sedang menyelidikinya, dia mengklaim Burke memiliki masalah kesehatan dan memberinya pekerjaan kantor depan alih-alih memecatnya, yang mendorong NWSL untuk turun tangan dan melarangnya. Tetapi tanda-tanda itu merujuk pada latar belakang pelecehan dan perlakuan buruk yang lebih besar terhadap pemain yang memaksa perhitungan di NWSL tahun ini.

Tuduhan paling mengejutkan datang terhadap mantan pelatih Portland Thorns Paul Riley, yang menurut dua pemain memaksa mereka untuk berciuman saat dia menonton, mengirimi mereka foto-foto cabul, dan muncul untuk sesi film dengan pakaian dalamnya. Seorang pemain mengajukan keluhan resmi pada tahun 2015, dan pemilik Thorns Merritt Paulson dan manajer umum Gavin Wilkinson membiarkan Riley diam-diam meninggalkan klub dalam apa yang dibingkai sebagai rutinitas tanpa pembaruan setelah hasil buruk di lapangan. Riley dengan cepat mendapatkan pekerjaan baru, dan baru dipecat bulan lalu ketika para pemain membagikan cerita mereka secara publik untuk pertama kalinya. Komisaris NWSL, Lisa Baird, mengundurkan diri bulan lalu di bawah kecaman karena menolak untuk menyelidiki awal tahun ini.

“Ini merupakan tahun yang sangat panjang bagi setiap tim, untuk alasan yang berbeda – banyak kesulitan di dalam dan di luar lapangan, dan itu perlu untuk membuat liga ini lebih baik,” kata Gautrat. “Tapi saya pikir itu adalah pertunjukan yang hebat – 120 menit sepak bola ujung-ke-ujung, gol-gol bagus, dan kegembiraan.”

Kejuaraan NWSL bahkan tidak seharusnya menjadi Kentucky — sedikit kontroversi lainnya. Awalnya dijadwalkan untuk dimainkan di Portland, Oregon, kota yang menjuluki dirinya Soccer City, AS – tetapi untuk mengakomodasi slot siaran pantai timur tengah hari, itu akan dimainkan pada jam 9 pagi waktu setempat, yang memicu kemarahan dari pemain dan penggemar. Kesalahan penanganan tuduhan terhadap Riley dari kantor depan Portland Thorns tidak membuat lokasi itu lebih menarik.

Tetapi para pemain berhasil memaksa liga untuk memindahkan acara tendanya sekitar 3.000 mil jauhnya adalah bukti lain dari kekuatan para pemain. Di liga profesional, pemain tidak harus terlibat dalam memperbaiki masalah di luar lapangan sesering yang dialami pemain NWSL, tetapi mereka telah meningkat di atasnya berulang kali, saat final NWSL ditampilkan sepenuhnya.

Itu berlaku untuk para pemain Spirit seperti orang lain, karena tidak ada klub yang menangani lebih banyak masalah — setidaknya di depan umum — tahun ini. Sangat tepat bahwa Spirit telah menjadi tim terbaik di NWSL saat kembali setelah kebobolan gol lebih dulu: seluruh musim mereka adalah sedikit kebangkitan. Mereka belum pernah kalah sejak Burke akhirnya dipecat beberapa bulan lalu, rekor panas yang membawa mereka ke final, dan pada hari Sabtu mereka menjalani musim yang kacau dengan layak.

“Kami telah berada dalam mode playoff sejak akhir September — kami mengendalikan apa yang bisa kami kendalikan, dan itu adalah kemenangan,” kata O’Hara. “Di sini kita.”


Posted By : no hk hari ini