USMNT bisa bernapas lega setelah membuat kampanye kualifikasi Piala Dunia kembali ke jalurnya
Top

USMNT bisa bernapas lega setelah membuat kampanye kualifikasi Piala Dunia kembali ke jalurnya

ST. PAUL, Minn. — Tim nasional putra AS bisa bernapas lagi. Itu bisa merasakan jari tangan dan kaki lagi juga, karena kemenangan 3-0 atas Honduras dalam kondisi dingin membuat kampanye kualifikasi Piala Dunia AS kembali ke jalurnya.

Ini adalah kemenangan yang paling disambut baik oleh para pemain dan manajer Gregg Berhalter, karena mari kita hadapi itu, jendela kualifikasi Piala Dunia saat ini telah menjadi kerja keras yang brutal. Kemenangan 1-0 melawan El Salvador bekerja keras, kekalahan 2-0 melawan Kanada mengempis. Sisi Berhalter tampak mengalami kemunduran, bukannya menjadi lebih kuat. Dengan pertandingan Honduras dijadwalkan untuk Minnesota di tengah musim dingin, tampaknya komplikasi yang tidak perlu untuk sisi AS lebih berbakat.

Namun AS berkumpul kembali berkat gol dari Weston McKennie, Walker Zimmerman dan pemain pengganti Christian Pulisic.

Itu adalah permainan tentang bertahan hidup. Honduras mungkin sudah tersingkir, tetapi seperti yang ditunjukkan siklus 2018, lawan seperti itu (baca Trinidad & Tobago) dapat memberikan kejutan yang tidak menyenangkan. AS harus menanggung elemen, dengan suhu pada kickoff sekitar 1 derajat, -14 dengan angin dingin. Pada akhir permainan, angin dingin telah turun ke -16.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak lagi
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

AS juga harus mengatasi keraguannya sendiri. Serangan Amerika telah berjuang akhir-akhir ini, dan satu kesalahan di kandang tidak hanya membuat kampanye kualifikasi mereka keluar jalur, tetapi akan meningkatkan tekanan yang sudah meningkat pada para pemain dan Berhalter.

Namun AS mengatasi semua rintangan itu, dan melakukannya dengan cara kuno, dengan trio gol bola mati. Baru-baru ini musim panas lalu penghitungan seperti itu merupakan pokok kemenangan AS, tetapi sebelum Rabu, AS tidak mencetak satu gol pun dari situasi bola mati di seluruh Oktagonal. Sundulan McKennie pada menit kedelapan memecahkan rekor, dan kemudian Zimmerman menjadikannya dua gol pada menit ke-37, melepaskan tembakan setelah menggagalkan umpan Kellyn Acosta di dalam kotak.

Dorongan ke AS sangat besar. Gol tersebut merupakan kali ketiga dan keempat AS berhasil menembus babak pertama dalam 11 pertandingan kualifikasi Piala Dunia dalam siklus ini. Penghitungan itu menenangkan saraf dan menghangatkan anggota badan, setidaknya di pihak AS.

“Sejujurnya, saya tidak berpikir mereka menginginkan bagian dari [the cold] malam ini,” kata Zimmerman tentang Honduras. “Segera setelah kami mendapatkan gol pertama itu, dan terutama gol kedua, kami merasa seperti berada dalam performa yang sangat bagus, dan mengendalikan permainan.”

Seberapa dingin itu? Federasi Sepak Bola AS merilis daftar cucian dari selusin upaya mitigasi sebelum kickoff, yang dimulai dari bangku berpemanas di pinggir lapangan hingga penghangat dalam sol yang disediakan oleh Minnesota Vikings dari NFL.

Di lapangan, dan dengan permainan yang dominan di babak menyerang, kiper AS Matt Turner dibiarkan melakukan sprint di sekitar area penaltinya sendiri agar tetap hangat, terutama setelah wasit Oshane Nation memaksa Turner untuk melepaskan tangannya yang lebih hangat hanya beberapa menit memasuki pertandingan. .

USSF menyediakan penutup kepala termal untuk Honduras, tetapi manajer Hernan Dario Gomez mencerca kondisi tersebut. Tiga pemain diganti saat turun minum, dan cuitan selanjutnya dari Federasi Honduras menyatakan bahwa dua di antaranya disebabkan oleh “kondisi iklim yang ekstrem.”

“Saya tidak akan menganalisis tim saya, permainan atau kinerja pemain saya. Itu tidak mungkin dan saya tidak mampu melakukannya dalam keadaan seperti ini,” kata Gomez setelah pertandingan. “Di dalam ruang ganti, para pemain saya menerima cairan infus dan banyak dari mereka kesakitan.”

Tetapi Berhalter tidak meminta maaf atas pilihan tempat tersebut. Dia ingat bagaimana di masa lalu Honduras tidak ragu menjadwalkan pertandingan dalam kondisi sulit.

“Ketika kita pergi ke negara-negara itu, dan itu 90 derajat dan 90% titik embun dan kelembabannya tak tertahankan, dan orang-orang mengalami dehidrasi dan kram dan kelelahan karena panas, Anda tahu, itulah sifat persaingan kami,” katanya.

Akan berlebihan untuk mengatakan bahwa AS tampak lancar dalam menyerang, tetapi itu juga merupakan permainan di mana ia beradaptasi, mengendalikan tempo dan mematikan sepasang penyerang berbahaya di Alberth Elis dan Romell Quioto. Begitu AS berhasil unggul, AS tidak pernah terlihat menyerah.

AS memperpanjang keunggulan paruh waktu dengan gol bola mati lainnya. Pulisic baru saja masuk sebagai pemain pengganti, dan melepaskan tembakan ke gawang pada menit ke-67 setelah Ricardo Pepi dan Zimmerman melakukan sentuhan ke sudut Acosta.

Itu adalah hasil yang sangat diinginkan oleh AS — Berhalter bahkan menyempatkan diri untuk berfoto dengan penggemar dengan sisa waktu sekitar 10 menit — dan AS melakukannya dengan pelatih yang mendalaminya. Baik Zimmerman dan Acosta masing-masing menggantikan Chris Richards dan Tyler Adams yang cedera. Jordan Morris menjadi starter untuk Pulisic sementara Yunus Musah dan Sergino Dest juga menggantikan De la Torre dan Reggie Cannon.

Tapi seperti yang sering terjadi, fokus kembali ke dua bintang tim: McKennie dan Pulisic. Gelandang Juventus tetap menjadi pusat emosional USMNT, dan telah sepenuhnya merehabilitasi dirinya sendiri setelah skorsing dua pertandingan pada bulan September karena melanggar protokol COVID-19 tim. Golnya memberi kepercayaan diri AS, seperti halnya permainannya secara keseluruhan. Jika dia merasa seperti “mengecewakan tim” hampir lima bulan yang lalu, seperti yang dia nyatakan sebelum pertandingan ini, dia pasti mengangkatnya di jendela ini.

“Dia pria yang memimpin dengan penampilannya,” kata Berhalter tentang McKennie. “Saya pikir dia memiliki jendela yang luar biasa. Anda bisa mengatakan bahwa dia dalam performa besar di Juventus, cara dia datang ke jendela ini. Dia dominan.”

Situasi Pulisic kurang jelas, bahkan dengan golnya. Fakta bahwa dia tidak memulai bukanlah kejutan yang lengkap mengingat penampilannya akhir-akhir ini, tetapi itu masih merupakan keputusan yang sulit bagi Berhalter, membuatnya terbuka untuk menebak-nebak. Itu juga berisiko merusak hubungan antara manajer dan pemain bintang. Pada akhirnya itu terbayar.

“Saya pikir hal tersulit untuk dilakukan sebagai pelatih adalah berbicara dengan seorang pemain dan mengatakan kepadanya bahwa Anda mendukungnya dan Anda mendukungnya 100%, dan kemudian Anda tidak memulainya,” kata Berhalter. “Karena para pemain merasa entah bagaimana Anda tidak mendukungnya dan bagi Christian itu adalah keputusan yang sangat sulit. Tapi saya merasa itu adalah keputusan yang dibuat untuk menempatkannya di posisi terbaik untuk membuat dampak yang kami tahu dia bisa. Dan itulah mengapa ketika dia berada di posisi itu di lapangan, dia memiliki kualitas untuk membuat penyelesaian seperti itu, untuk mencetak gol seperti itu. Dan itulah dampak yang dia buat untuk grup dan sangat membantu menyegel kemenangan bagi tim. “

Akankah gol tersebut menjadi batu loncatan bagi US No. 10? Klub dan negara adalah dua lingkungan yang sama sekali berbeda. Manajer berbeda seperti kompetisi. Pulisic juga tidak memberikan banyak hal. Selebrasinya dalam hal ini tampak diredam, tetapi penghitungannya hanya bisa membantu, dan dengan kualifikasi yang sudah terlihat, AS masih membutuhkan Pulisic untuk menyempurnakan performanya guna melewati garis finis kualifikasi Piala Dunia.

Jendela terakhir sekarang tampak. Pertandingan 27 Maret melawan Panama kemungkinan akan menentukan banyak hal, meskipun ada kemungkinan bahwa kemenangan di Mexico City di Azteca mungkin akan menjadi penentu bagi AS.

Setidaknya sekarang tim Berhalter memiliki sedikit momentum. Perjalanan ke Qatar sudah di depan mata.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021