Uruguay pergi untuk menyesali peluang yang terbuang saat Argentina semakin dekat ke tempat berlabuh di Piala Dunia
Soccer

Uruguay pergi untuk menyesali peluang yang terbuang saat Argentina semakin dekat ke tempat berlabuh di Piala Dunia

Serangkaian hasil yang baik membangun kepercayaan diri yang memungkinkan tim untuk bermain dengan cara mereka melalui kesulitan. Serangkaian hasil buruk menumpuk tekanan di satu sisi dan mengarah ke rasa putus asa. Dan ini membantu menjelaskan mengapa Argentina keluar dari Uruguay pada Jumat malam dengan kemenangan 1-0.

Tak terkalahkan dalam hampir dua setengah tahun, Argentina berada di ambang mengikuti Brasil dan memesan tempat mereka di awal Piala Dunia tahun depan. Dan setelah dua kekalahan telak bulan lalu, Uruguay mengalami kekalahan ketiga berturut-turut dan turun ke posisi keenam, di luar slot kualifikasi, untuk pertama kalinya sejak kalah tandang dari Ekuador di putaran kedua kampanye.

Argentina akan mengambil hati ekstra dari kemenangan yang dicapai tanpa Lionel Messi, yang, tidak sepenuhnya fit, hanya muncul selama 15 menit terakhir. Dia digantikan oleh Paulo Dybala, yang cepat membuat kesan. Setelah hanya enam menit ia menangkap bek kiri Uruguay Joaquin Piquerez dan memberikan umpan balik kepada Angel Di Maria, yang melepaskan tembakan melengkung ke sudut jauh atas.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya

Tapi lebih dari satu jam akan berlalu sampai Argentina berhasil melakukan tembakan tepat sasaran. Dan tanpa kiper Emiliano Martinez mereka akan tertinggal satu gol sebelum Di Maria mencetak gol. Cristian Romero mendapat lemparan panjang dari bek kanan Uruguay Martin Caceres, mengirim sundulannya ke udara. Dalam jarak dekat bola jatuh ke Nahitan Nandez, satu lawan satu dengan kiper. Martinez menyebarkan dirinya untuk melakukan penyelamatan vital. Gol, tentu saja, mengubah pertandingan dan masuknya kiper Martinez pada bulan Juni telah menyebarkan rasa aman melalui tim yang telah hilang dari Argentina selama bertahun-tahun.

Pertahanan diuji di Montevideo. Setelah awal yang cerah itu, Dybala memudar. Argentina berjuang untuk menemukan kefasihan passing mereka yang biasa. Gelandang umum Rodrigo De Paul sering bermasalah. Dia biasanya memainkan bola terpenting Argentina ke depan, tetapi koneksi otomatis dengan Messi terputus. De Paul mencari targetnya, tidak dapat menemukannya dan dalam penundaan Uruguay membentaknya dan mencuri kepemilikan.

Ini adalah tim Uruguay yang sangat berbeda dari tim yang kalah telak 3-0 di Buenos Aires bulan lalu. Kemudian, pelatih Oscar Washington Tabarez dengan tidak bijaksana menggunakan tiga bek, dan akhirnya duduk terlalu dalam dan tidak memberikan tekanan yang cukup pada lini tengah Argentina. Sekarang, lebih tinggi di lapangan, Uruguay jauh lebih agresif dan proaktif. Sangat penting bahwa pelatih Argentina Lionel Scaloni mengubah tiga pemain depan lebih awal. Dybala digantikan di babak pertama, dan Di Maria dan penyerang tengah Lautaro Martinez mengikuti sembilan menit setelah restart. Scaloni mengocok ranselnya, berharap pemain penggantinya akan lebih mudah menemukan ruang dan mengurangi tekanan pada unit pertahanan yang sering beroperasi di batas.

Giovani Lo Celso melakukan operan longgar, dan tembakan Luis Suarez masuk ke dalam jaring samping. De Paul ditangkap dalam kepemilikan, dan Rodrigo Bentancur meluncur ke depan untuk Saurez dan Nandez untuk bertukar umpan, sebelum Suarez membentur tiang dan melambungkan rebound lebar. Piquerez menangkap De Paul sekali lagi, dan Suarez memberi umpan kepada Bentancur untuk melepaskan tembakan dari tepi kotak penalti yang bisa diselamatkan dengan baik.

Uruguay berlari melalui opsi menyerang mereka. Mungkin kejutannya adalah bahwa Tabarez tidak beralih ke Gaston Pereira yang lesu tetapi berkelas, yang datang dari bangku cadangan untuk mengatur dan mencetak satu-satunya gol melawan Ekuador pada bulan September dan hampir tidak terlihat sejak itu. Sebaliknya, striker muda Agustin Alvarez Martinez dimasukkan, dan mengacaukan peluang permainan yang paling jelas. Piquerez mengirim umpan silang dari dalam di sisi kiri, dan setelah membuat ruang untuk sundulan bebas di tiang jauh, Alvarez masuk ke bawah bola dan mengirimnya terlalu tinggi. Dia hampir menebus kesalahannya setelah itu ketika, yang diatur oleh Suarez, tembakannya menggeliat melalui Martinez – tetapi kiper baru saja pulih pada waktunya untuk menghentikan bola agar tidak melewati garis. Dan Alvarez memiliki satu peluang lagi setelah lemparan ke dalam yang dilakukan dengan cepat menemukan Suarez di sisi kiri. Dia kembali ke kotak penalti dan Alvarez gagal mendapatkan kontak yang bersih, tetapi bola hampir jatuh ke pemain tengah pengganti Mauro Arambarri saat dia bergegas masuk ke tiang jauh.

Di hari lain Uruguay akan mencetak gol dinamisme dan determinasi yang pantas mereka dapatkan. Dan seandainya mereka tidak kalah bulan lalu 3-0 dari Argentina dan 4-1 dari Brasil maka mungkin mereka akan memiliki ketenangan yang dibutuhkan untuk mengambil beberapa peluang mereka.

Tetapi dengan para pemain menyadari bahwa tugas pelatih Tabarez dipertaruhkan, mereka terlalu panik. Argentina, yang tidak terkalahkan sejak semifinal Copa America 2019 dan didorong oleh penampilan defensif Martinez dan Romero, menggali lebih dalam dengan keyakinan bahwa segala sesuatunya akan berjalan sesuai keinginan mereka. Mereka sekarang telah mencapai 28 poin, yang di setiap kampanye sebelumnya cukup bagus untuk lolos ke Piala Dunia.

Posted By : no hk hari ini