Undian final Piala Dunia di Qatar menyoroti turnamen yang tidak ada duanya
Soccer

Undian final Piala Dunia di Qatar menyoroti turnamen yang tidak ada duanya

DOHA, Qatar — Bagi Qatar, undian Piala Dunia hari Jumat adalah bel yang menandakan putaran terakhir balapan yang dimulai lebih dari dua dekade lalu. Saat itulah negara Teluk — miskin dalam mil persegi, populasi dan (saat itu) pengakuan nama, tetapi kaya akan PDB dan ambisi per kapita — memutuskan untuk menjadikan olahraga sebagai salah satu papan utama perkembangannya.

Olahraga akan meningkatkan profil negara, mendorong peluang bisnis, memberikan semacam warisan untuk hari ketika, mau tidak mau, minyak dan gas alam habis. Itu hanya salah satu cabang dari strategi — keamanan (Komando Pusat Teluk militer AS di Doha), media (Al Jazeera) dan pendidikan juga menjadi prioritas — tetapi dalam beberapa hal, itu yang paling signifikan.

– Ogden: Bagaimana para pesaing Piala Dunia terbentuk
– Undian final Piala Dunia: Tanggal, waktu, format, biji
– Piala Dunia: Siapa yang lolos dan siapa yang masih bertarung

Langkah paling signifikan dalam perjalanan itu kembali pada 2 Desember 2010, ketika pemungutan suara oleh Komite Eksekutif FIFA memberi mereka Piala Dunia 2022. Ini akan menjadi hari yang penuh kontroversi — tiga dari 25 anggota ExCo diskors karena korupsi bahkan sebelum pemungutan suara berlangsung, 11 lainnya yang memberikan suara pada hari itu kemudian dilarang, dituntut atau ditangguhkan, dan presiden lama FIFA Sepp Blatter digulingkan beberapa tahun kemudian — tetapi itu berarti Qatar sedang dalam perjalanan dan tidak ada jalan untuk kembali.

Dan sekarang, semuanya menjadi nyata.

Pengundian hari Jumat akan menentukan bagaimana 32 negara peserta akan berbaris dalam kelompok empat. Yah, hampir — kehidupan nyata, tentu saja, telah menghalangi dalam bentuk pandemi dan perang, yang berarti tiga titik masih harus ditentukan. Kecuali tikungan lebih lanjut, satu akan diperebutkan oleh Ukraina, Skotlandia dan Wales, satu lagi oleh Australia, Uni Emirat Arab dan Peru dan yang terakhir oleh Kosta Rika vs Selandia Baru. Sementara sebagian besar dari 211 negara anggota FIFA telah menghancurkan impian Piala Dunia mereka sejak lama — dan beberapa hanya dalam 10 hari terakhir — para penggemar di 37 negara dapat terus berharap, setidaknya hingga Juni, saat kualifikasi final dimainkan. .

Apa yang akan mereka temukan ketika November bergulir dan apa yang disebut Pertunjukan Terbesar dalam Olahraga dimulai? Piala Dunia tidak seperti yang lain.

Sebagai permulaan, kami terbiasa dengan negara-negara yang menjadi tuan rumah Piala Dunia, tetapi ini pada dasarnya adalah turnamen yang diadakan di satu kota, Doha. Qatar memiliki populasi hampir 2,5 juta, dan hampir 90% dari mereka tinggal di wilayah metropolitan Doha. Tujuh dari delapan tempat berada di pusat Doha, atau dalam beberapa mil dari batas kota. Yang bukan (Al Khor) hanya berjarak 30 mil. Belum pernah sebelumnya dalam sejarah permainan memiliki begitu banyak “barang” — pemain, penggemar, sponsor, eksekutif, gantungan baju — terkonsentrasi di ruang yang begitu kecil.

Juga, belum pernah Piala Dunia dipertandingkan di tempat yang terasa begitu baru, begitu lepas dari kendala sejarah dan, khususnya, dari budaya sepak bola.

Budaya Qatar kaya dan kuno: Orang-orang telah tinggal di sini sejak Zaman Batu, tetapi negara itu sendiri baru mencapai kemerdekaan pada tahun 1971 dan, untuk sebagian besar sejarahnya, negara itu diperintah oleh orang lain, baik Inggris, Saudi, atau Ottoman. Kemerdekaan itu, yang secara luas bertepatan dengan penemuan cadangan minyak dan gas alam yang besar, merupakan suatu berkah. Kekayaannya — secara relatif — terhindar dari diekstraksi oleh orang asing, dan tiba-tiba menemukan dirinya dengan batu tulis kosong dalam hal pembangunan dan uang tunai untuk membuat (hampir) sesuatu terjadi.

Doha terasa seperti situs konstruksi yang luas ketika saya pertama kali mengunjungi hampir 20 tahun yang lalu dan meskipun sekarang lebih besar dan lebih berani, itu masih terasa seperti pekerjaan yang sedang berjalan. Sangat sedikit yang nyata yang lebih tua dari pergantian milenium: bukan blok menara mewah, bukan mal besar yang dipenuhi merek terkenal, bukan stadion itu sendiri. Kebanyakan dari mereka terlihat seperti apa yang Anda harapkan: arsitektur yang mencolok yang terlihat sangat mengesankan dari jauh, meskipun satu (Stadion 974) layak mendapat pujian atas kreativitas, karena dibangun seluruhnya dari kontainer pengiriman dan akan dibongkar setelah turnamen .

Mereka juga berkontribusi pada suasana ketidakkekalan dan ketidakberdayaan: Anda berada di Qatar, tetapi Anda bisa berada di mana saja — di mana pun olahraga dan hiburan, sponsor, dan politik bertemu.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak lagi
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)

Dalam beberapa hal, itu adalah kritik yang tidak adil. Beberapa tuan rumah Piala Dunia terakhir (Rusia, Brasil, Afrika Selatan, Jerman) tidak hanya memiliki budaya sepakbola yang kuat dan berbeda; mereka juga merupakan merek negara global yang kuat. Ada identitas di sana yang orang-orang kenal dan turnamen itu dibangun. Qatar tidak memiliki kemewahan itu. Bagi banyak orang, mereka adalah apa yang dunia pilih untuk diproyeksikan pada mereka: negara-negara petro Teluk yang sangat kaya dengan penguasa mutlak, konstruksi mewah yang mencolok dan toko-toko desainer, sebuah negara yang menganiaya pekerja migran dan suka mengakumulasi aset berkilau. , seperti Piala Dunia 2022, sebenarnya. Adil? Mungkin tidak.

Qatar akan menunjukkan langkah-langkah yang telah mereka buat — terutama relatif terhadap tetangga mereka — dalam hal hak-hak perempuan, proses demokrasi, pendidikan dan, sebagian berkat sorotan yang dibawa Piala Dunia, hak-hak pekerja migran dan kondisi kerja, juga. Tapi jelas masih ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Dan jika Piala Dunia 2022 memiliki tujuan untuk negara, selain menyediakan hiburan olahraga global dan hak membual, mereka harus menjadi lebih baik dalam menceritakan kisah mereka ke seluruh dunia.

Bel telah berbunyi, ini adalah putaran terakhir. Sekarang saatnya Anda harus menghitungnya.

Posted By : no hk hari ini