Tempat Piala Dunia Spanyol hampir dipesan … tapi jangan rayakan dulu
Soccer

Tempat Piala Dunia Spanyol hampir dipesan … tapi jangan rayakan dulu

“Sepertinya Anda agak khawatir dengan tekanannya,” kata Luis Enrique. Sehat, Ya. Khawatir adalah pernyataan yang meremehkan. Takut, mungkin melakukannya. Di markas besar Las Rozas Spanyol pada Selasa pagi, ketika media Spanyol menunggu di gerbang di bawah sinar matahari, satu topik mendominasi diskusi. Betapa khawatirnya mereka, betapa hadirnya ancaman itu. Ini— nyata. Piala Dunia tinggal setahun lagi dan, mereka khawatir, mereka tidak akan ada di sana. Tidak peduli seberapa banyak Anda mengatakan kepada mereka “nah, Anda akan baik-baik saja,” keraguan tidak akan hilang dan pesimisme melekat pada mereka.

– Jadwal & hasil kualifikasi Piala Dunia UEFA 2022 | Klasemen
– Kualifikasi Piala Dunia di ESPN+: Streaming game LANGSUNG, replay (AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Sekarang, Anda mungkin tergoda untuk mengeluarkan biola terkecil di dunia dan (cukup tepat) bertanya “siapa yang peduli dengan jurnalis? Ini bukan tentang mereka.” Dan Anda akan benar. Tapi kadang-kadang itu adalah cerminan dari sesuatu yang lebih luas. Kekhawatiran mereka adalah kekhawatiran orang lain juga. Terlepas dari semua sinisme dan kekonyolan, terkadang mereka tulus juga.

Dan tidak, ini bukan tentang jurnalis, tetapi tentang Spanyol. Dan untuk Spanyol, benar-benar ada risiko tidak lolos ke Piala Dunia. Ini akan menjadi yang pertama sejak 1974.

Spanyol tidak pernah melewatkan turnamen besar mana pun dalam hampir 30 tahun, ketika mereka gagal tampil di Euro 1992, dan saat itu hanya delapan tim yang melakukannya. Dalam persiapan untuk Euro tersebut, mereka bahkan tidak memainkan pertandingan terakhir mereka, dianggap tidak relevan untuk tim yang sudah tersingkir. Sejak itu, mereka telah berada di 14 kompetisi berturut-turut. Mereka memenangkan tiga dari mereka, tentu saja; kemudian mereka pergi tiga kali berturut-turut tanpa memenangkan satu pertandingan KO di final.

Rodri mengatakan awal pekan ini bahwa Spanyol “tidak wajib” berada di Piala Dunia, yang mendorong banyak orang untuk menjawab: “Ya, Anda.” Ketika ditanya tentang komentar rekan setimnya, Dani Carvajal sedikit mengelak dengan menegaskan: “Spanyol wajib memenangkan setiap pertandingan.” Itu juga tidak benar, tetapi tidak berada di Piala Dunia akan menjadi kegagalan besar, sesuatu yang tidak terlihat dalam hampir setengah abad. Pada saat mereka mendarat di Yunani menjelang pertandingan Kamis, hampir setiap pertanyaan di konferensi pers pra-pertandingan adalah tentang tekanan. Demikian tanggapan Luis Enrique.

“Tekanan yang diberkati!” dia bersorak. “Saya tertekan. Saya sudah menahannya sejak saya berutang di Sporting pada usia 19. Saya suka cara ini; saya suka sedikit aksi. Yang benar-benar buruk adalah bermain di tim tanpa tekanan. Kami tidak akan menjadi Spanyol jika tidak ada. Kami bermain lebih baik di bawah tekanan, kami telah menunjukkan itu.”

Namun itu bukan hanya pertanyaan; itu dia juga. Ketika dia menyebutkan skuadnya seminggu yang lalu, pelatih Spanyol itu mengakui bahwa tekanan sedang terjadi. Dia telah berbicara tentang Liga Bangsa-Bangsa, di mana Spanyol mencapai final melawan Prancis bulan lalu, sebagai semacam “tebasan bebas” – kesempatan tanpa kewajiban untuk sedikit kejayaan. Ini berbeda. Sekarang, melihat kekhawatiran mereka tentang tekanan, betapa khawatirnya mereka dan betapa kecilnya kepercayaan mereka, dia mengakui: “Mungkin saya agak terlalu jujur ​​minggu lalu.”

Mungkin, tapi bagaimanapun, mereka hampir sampai.

Pada hari Kamis, ke pilihanLega, Swedia melakukan apa yang telah dilakukan Spanyol sepanjang kualifikasi: merosot ke kekalahan mengejutkan di Georgia dan tiba-tiba melemparkan keraguan di jalan mereka sendiri ke Piala Dunia. Spanyol memiliki peluang sekitar 33% untuk memuncaki Grup B, tetapi kekalahan 2-0 Swedia, diikuti beberapa jam kemudian oleh kemenangan 1-0 Spanyol di Athena, mengubah persamaan secara signifikan. Hasil imbang di Sevilla pada hari Minggu melawan Swedia (streaming LANGSUNG di ESPN+, 14:30 ET) membuat Spanyol lolos.

Yunani tidak terkalahkan di kandang selama lebih dari dua tahun, tetapi penalti babak pertama Pablo Sarabia terbukti cukup untuk membawa Spanyol meraih kemenangan. Meski banyak cedera — Spanyol tiba di Athena tanpa Ansu Fati, Pedri, Ferran Torres, Mikel Oyarzabal, Marcos Llorente atau Gerard Moreno, sementara Eric García dan Yeremi Pino terpaksa mundur — mereka bertahan.

Tidak ada yang tampak lebih terkejut daripada Raul de Tomas, yang, untuk pertama kalinya menjadi starter untuk tim nasional, akhirnya bermain hampir satu jam. “Ketika mereka mengumumkan susunan pemain, saya sedikit terkejut, tetapi kemudian saya tersadar dan mulai fokus bermain dengan baik,” katanya. “Álvaro dan saya bertukar posisi dan kami merasa nyaman, kami terhubung dengan baik. Semua ini tidak akan terjadi jika Luis Enrique tidak memanggil saya. Saya berterima kasih padanya.”

Mengingat pergeseran momentum dalam pertandingan Kamis, mereka harus mendapatkan poin yang mereka butuhkan, namun seringkali sulit untuk mengetahui apa yang harus dipikirkan dengan tim Spanyol ini. Ini adalah tim yang mengalahkan Italia di semifinal Nations League dan lebih baik dari Prancis di final… tapi kalah. Tim yang mencapai semifinal Euro 2020 dan hanya dikalahkan oleh Italia melalui adu penalti, telah memainkan sepakbola yang lebih baik daripada lawan mereka. Sepak bola yang lebih baik, mungkin, daripada siapa pun di turnamen. Ini adalah tim yang menempatkan enam kemenangan atas Jerman di Seville dalam perjalanan ke empat final Liga Bangsa-Bangsa itu juga.

Tapi itu juga tim bisa mendominasi permainan, tapi tidak selalu area penalti; tim yang tampaknya memiliki kerentanan bahkan ketika bermain dengan baik. Melawan Yunani, dengan 75% penguasaan bola dan dominasi total, mereka membutuhkan penalti yang dipertanyakan untuk menang 1-0; mereka juga membutuhkan gol Yunani yang dianulir karena offside.

Spanyol adalah tim yang hanya memenangkan satu pertandingan dalam 90 menit di Euro. Itu tidak dapat menemukan jalan melewati Swedia atau Polandia, dan membutuhkan penalti melawan Swiss. Yang menemukan dirinya dalam posisi ini karena mereka telah dipegang oleh Yunani — di rumah, di Granada — dan sepatutnya dikalahkan oleh Swedia. Tim yang membutuhkan gol pada menit ke-92 untuk mengalahkan Georgia di Tbilisi, dan gol pada menit ke-90 untuk melengkapi kemenangan 2-0 atas Kosovo di Pristina.

Kekalahan dari Swedia itu adalah pertama kalinya Spanyol kalah dalam satu pertandingan kualifikasi Piala Dunia sejak 1993.

Pada akhirnya, ini bukan posisi yang biasa dialami Spanyol, meskipun ada momen dan hasil yang buruk — kalah 3-2 dari Siprus dan hat-trick David Healey untuk Irlandia Utara muncul dalam pikiran. Mereka harus mengalahkan Malta dengan 11 gol untuk memesan tempat di Euro 1984. Hebatnya, mereka menang 12-1, hanya memimpin 3-1 di babak pertama. Untuk mencapai Euro 1988, mereka membutuhkan tujuh gol di pertandingan terakhir mereka untuk menjamin kualifikasi… hanya untuk pemimpin grup Rumania untuk menarik dan dengan demikian menyelamatkan mereka dari kewajiban itu. Untuk mencapai Piala Dunia 1994, mereka harus bertahan melawan Denmark di pertandingan kualifikasi terakhir dengan 10 pemain.

Menjelang Piala Dunia 2014, mereka harus menang di Paris agar tidak terlempar ke babak playoff. Sebuah gol Pedro sudah cukup; Nah, itu dan penampilan luar biasa dari kiper Víctor Valdes. Dan dua kali mereka telah melakukan harus lolos melalui playoff. Pada tahun 2004, mereka bermain imbang dengan Ukraina dan Irlandia Utara dan kalah di Zaragoza… dari Yunani. Mereka kemudian harus bermain, dan mengalahkan, Norwegia, menang agregat 5-1, untuk mencapai Euro melalui playoff. Pada tahun 2006, mereka mengalahkan Slovakia dengan skor yang sama untuk sampai ke Piala Dunia.

bermain

0:48

Pablo Sarabia mencetak gol dari titik penalti untuk memberi Spanyol kemenangan 1-0 atas Yunani di kualifikasi Piala Dunia.

Jadi ya, ada tekanan. Dan banyak itu. Dan Luis Enrique tahu itu; duduk di depan pers, dia bisa melihatnya, merasakannya. Dengar itu. Lagi dan lagi. Di dalam ruangan itu bersama mereka, bukan gajah yang diabaikan, melainkan kawanan gajah yang dibicarakan semua orang. Dan itu ada karena di dalam negeri juga. Dan di skuad, tentu saja. Elemen lain yang harus dikelola Luis Enrique.

“Kami berada dalam situasi yang baik. Dalam hal sikap, para pemain saya melakukannya dengan baik dan menunjukkan ambisi,” katanya kepada wartawan setelah menang di Yunani. “Tentu saja saya percaya bahwa pada hari Minggu, kami akan mendapatkan kualifikasi langsung ke Piala Dunia. Hasil imbang melawan Swedia akan cukup bagi kami untuk lolos, tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa kami akan keluar untuk menang.”

Kapten Spanyol melawan Yunani, Koke, memperkuat sentimen itu. “Sangat penting bagi kami untuk memenangkan pertandingan hari ini. Spanyol harus berada di Piala Dunia. Kami semua ingin sekali lolos ke Piala Dunia.”

Mencapai Piala Dunia adalah proses bagi tim mana pun, tentu saja, tanpa jaminan satu tempat pun dari negara (kecuali tuan rumah). Setelah seminggu penuh dan rute yang lebih sulit dari yang diharapkan, Spanyol hampir sampai.

“Saya senang,” kata Luis Enrique pada Rabu di tengah kekacauan. Pada Kamis malam, dia lebih bahagia lagi. Menang pada hari Minggu dan tidak akan ada cara untuk menghapus senyum dari wajahnya.

Posted By : no hk hari ini