Main

Stand Terakhir Tentara Wanita Dahomey

Didirikan pada abad ke-17, kerajaan Dahomey di Afrika Barat adalah negara ekspansionis yang suka berperang. Tugas utama raja adalah ‘membuat Dahomey selalu lebih besar’. Raja Agaju sesumbar bahwa, sementara kakeknya telah menaklukkan dua negara dan ayahnya 18, dia telah menaklukkan 209.

Kontak Eropa dengan Dahomey dimulai dengan perdagangan budak; kerajaan memiliki pasokan budak secara teratur berkat kampanyenya. Tetapi pengunjung Eropa pada tahun 1720-an terkejut menemukan raja dijaga oleh wanita.

Sejarawan tidak setuju tentang kapan penjaga istana wanita diperluas menjadi tentara. Tetapi pada abad ke-19 para saksi menganggap tentara wanita, meskipun lebih kecil dari rekan prianya, lebih unggul. Di mana para pria menembakkan senapan dari pinggul, para wanita membidik dan menembak dari bahu. Mereka adalah ‘utama kerajaan’, tulis Richard Burton pada tahun 1863.

Wanita yang bertarung membuat kagum pengunjung barat, yang menyebut mereka ‘amazon’ – contoh mencolok dari orang-orang yang menafsirkan budaya asing melalui prisma mereka sendiri. Orang-orang Dahomean memanggil mereka ahosi, istilah umum untuk semua istri raja, yang jumlahnya beberapa ribu. Tapi sekali lagi istilah ‘istri’ itu menyesatkan. Perempuan di istana memiliki peran politik dan peran lain yang setara dengan rekan laki-laki mereka, seperti memberi nasihat di dewan dan menafsirkan.

Raja Gezo (1818-1858) mengatakan kepada Inggris: ‘Rakyat saya adalah orang-orang militer, laki-laki dan perempuan.’ Tetapi ada bukti bahwa ketika pejabat istana datang ke desa untuk memilih wanita muda untuk ahosi, keluarga berusaha menyembunyikan mereka. Sampai paruh kedua abad ke-19 sebagian besar tentara Dahomey, pria dan wanita, terdiri dari mantan tawanan; mereka menikmati status tinggi, tetapi banyak yang tetap menjadi budak sampai akhir.

Mereka terakhir melihat aksi di Kana, pertempuran terakhir dari perang yang kalah melawan Prancis, pada 4 November 1892.

Posted By : totobet