Shoma Uno dari Jepang memenangkan dunia figure skating sementara Amerika Vincent Zhou mengambil perunggu
Top

Shoma Uno dari Jepang memenangkan dunia figure skating sementara Amerika Vincent Zhou mengambil perunggu

Peraih medali perunggu Olimpiade Shoma Uno mengakhiri penampilan dominan di kejuaraan dunia figure skating dengan memenangkan medali emas Sabtu, sementara Vincent Zhou dari AS menggunakan free skate yang kuat untuk melontarkan dari posisi keenam setelah program singkatnya untuk mendapatkan medali perunggu.

Uno finis dengan 312,48 poin untuk dengan mudah mengungguli Yuma Kagiyama, yang menempati posisi kedua di bawah rekan setimnya di Jepang dalam short program dan free skate. Kagiyama memiliki 297,60 poin sementara Zhou selesai dengan 277,38.

Kejuaraan dunia berakhir Sabtu malam dengan tarian bebas.

Itu adalah penampilan emosional dan penebusan pada hari Sabtu untuk Zhou yang berusia 21 tahun, yang membantu tim Amerika memenangkan medali perak di Olimpiade Beijing – medali yang dapat dinaikkan menjadi emas sambil menunggu penyelidikan doping Rusia.

Zhou sedang mempersiapkan kompetisi putra ketika dia dinyatakan positif COVID-19, membuatnya tersingkir dari sisa Olimpiadenya. Dia terpaksa menghabiskan hampir dua minggu di karantina sebelum akhirnya diizinkan keluar tepat waktu untuk tampil di gala pameran penutupan, kemudian dianggap “kontak dekat” dan dilarang menghadiri upacara penutupan.

“Saya masih sangat sedih atas hilangnya kesempatan itu di Olimpiade,” katanya, “tetapi saya sangat bersyukur bahwa saya masih memiliki kesempatan untuk bersaing di dunia ini. Dan sekali lagi, saya sangat bangga pada diri saya sendiri. karena menampilkan dua penampilan yang kuat.”

Penampilannya pada hari Sabtu mengakhiri rollercoaster musim dengan sangat baik.

Sebelum semua masalah Zhou di Beijing, mahasiswa Brown University itu meraih kemenangan di Piala Cranberry tingkat rendah dan Piala Nebelhorn sebelum menyelesaikan tugas kedua dalam tugas Grand Prix di Piala NHK. Kemudian, Zhou mengungguli Uno dan rekan setimnya dari Amerika Nathan Chen, juara Olimpiade, di Skate America.

“Saya tidak ingin terdengar seperti kaset rusak, tetapi seperti yang telah saya katakan berkali-kali, mental saya berada di tempat yang sangat buruk,” kata Zhou. “Saya tidak bisa melakukan apa-apa. Tapi saya mendapatkan diri saya di pesawat, saya menyatukan diri, saya berlatih satu per satu dan sekarang saya telah menunjukkan dua penampilan yang kuat, dan saya sangat bangga dengan diri saya sendiri.”

Chen, juara dunia tiga kali, tidak mampu mempertahankan gelarnya minggu ini. Dia melakukan latihan terakhir sebelum menuju ke Montpellier, Prancis, ketika cedera muncul minggu lalu yang memaksanya untuk mundur.

Itu membuka pintu bagi Umo untuk akhirnya berdiri di puncak podium.

Lama dibayangi oleh bintang Jepang Yuzuru Hanyu, Umo yang berusia 24 tahun finis kedua di kejuaraan dunia 2017 dan 2018 dan berada di urutan keempat tahun lalu. Tapi dia berada satu tingkat di atas semua orang di Prancis, mengikuti skor terbaik pribadi dalam program pendeknya dengan terbaik pribadi lainnya untuk program “Bolero” di sepatu roda gratis.

“Saya belum terlalu sering menang jadi saya sangat senang tentang itu,” kata Umo. “Saya menonton semua penampilan grup sebelumnya jadi saya tahu betul di mana saya berada. Semua emosi saya menjadi senyuman di akhir program saya.”

Bintang Amerika berusia tujuh belas tahun Ilia Malinin, yang menargetkan Olimpiade 2026 di Italia, berada di urutan keempat setelah program singkatnya tetapi berjuang dengan skate bebasnya. Dia akhirnya jatuh ke urutan kesembilan, meskipun bukan tanpa menunjukkan beberapa janji besar yang membuatnya menjadi pewaris Chen dalam skating tokoh Amerika.

“Saya pikir itu lebih menekan diri saya sendiri, hanya ingin bermain skate dengan sangat baik dan itu tidak berhasil,” katanya. “Saya merasa saya mungkin sedikit terlalu ke dalam program. Itu hanya berantakan, jadi sulit untuk menjelaskan apa yang terjadi.”

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021