Shohei Ohtani dari Los Angeles Angels mencetak sembilan gol, tanpa pukulan saat kalah dari Astros
Poker

Shohei Ohtani dari Los Angeles Angels mencetak sembilan gol, tanpa pukulan saat kalah dari Astros

ANAHEIM, California — Lemparan kedua yang dilempar Shohei Ohtani pada Hari Pembukaan adalah bola cepat 98 mph yang terlihat di ujung sudut dalam ke arah Jose Altuve. Pada akhir inning pertama Kamis malam, sensasi dua arah Los Angeles Angels melempar tujuh lemparan dengan kecepatan lebih tinggi. Sering kali pada tahun 2021, saat merasakan komando setelah setengah dekade tanpa pitching yang konsisten, Ohtani meluncur ke kecepatan yang lebih tinggi, menyimpan jumlah yang lebih besar untuk situasi yang lebih ketat di akhir permainan.

Mempercayainya lebih awal menunjukkan betapa banyak yang telah berubah baginya di gundukan dalam satu tahun.

“Dia secara bertahap mendapatkan penguasaan bola cepatnya yang lebih baik — itulah yang menurut saya perbedaan besarnya,” kata manajer Angels Joe Maddon setelah timnya kalah 1-3 dari Houston Astros di pembukaan musim. “Dan Anda melihatnya lagi malam ini — banyak 97 dan 99. Di masa lalu, bagian awal permainan akan menjadi angka yang lebih rendah sampai dia membutuhkannya. Saat ini, bahkan saat tidak dibutuhkan, dia masih melakukan hal itu. “

Ohtani — terbatas, seperti semua starter Angels, pada kisaran 80-pitch karena latihan musim semi yang dipersingkat — memungkinkan satu pukulan dengan empat pukulan dalam 4 2/3 inning melawan salah satu lineup paling berbahaya di liga, dengan satu langkah dan sembilan strikeout. Tiga dari serangan itu terjadi saat melawan Altuve, yang mencetak tiga gol dalam satu pertandingan hanya tiga kali dalam 11 musim liga utama sebelumnya.

Terlepas dari jumlah pitch yang disingkat, Ohtani melempar tujuh pitch 99 mph, ketiga terbanyak dalam karirnya. Kecepatan rata-rata pada fastball empat jahitannya, yang tampaknya menampilkan aksi pemotongan sedikit lebih banyak, adalah 97,8 mph, lebih dari dua tik lebih tinggi dari rata-rata tahun lalu. Efek dari nada itu secara nyata memainkan bilah gesernya, yang menyebabkan tujuh embusan pada sembilan ayunan.

Ohtani, yang terpilih dengan suara bulat sebagai Pemain Paling Berharga Liga Amerika, memulai pelatihan musim semi dengan berbicara tentang seberapa kuat perasaannya.

Mungkin itu muncul dalam bola cepat yang secara konsisten dapat mendekati tiga digit.

“Itulah yang saya harapkan,” kata Ohtani melalui penerjemahnya. “Ini akan menjadi musim yang panjang, jadi saya tidak tahu bagaimana kelelahan akan mempengaruhinya, tapi saya akan mencoba untuk mengambil tempat saya dan melempar dengan keras.”

Kerumunan 44.723 yang terjual habis memenuhi Angel Stadium untuk menyaksikan Ohtani mulai melanjutkan musim paling mengesankan dalam sejarah bisbol, ketika ia menggabungkan 0,965 OPS dengan 46 home run dan 26 base curian sebagai pemukul dengan ERA 3,18 dan 156 strikeout dalam 130 1/3 babak sebagai pelempar. Dengan mengambil bola di bagian atas inning pertama dan memimpin di paruh bawah inning, Ohtani menjadi pemain pertama dalam sejarah yang melempar dan menghadapi lemparan pertama di musim timnya.

Pelanggaran Angels ‘berjuang melawan sayap kiri Astros Framber Valdez, yang memutar-mutar 6 2/3 babak tanpa gol dan pada satu titik pensiun 15 pemukul lurus. Tapi mereka akhirnya menerobos dengan dua out di kedelapan, ketika garis drive David Fletcher yang tenggelam bergegas melewati Yordan Alvarez yang menyelam di lapangan kiri, mencetak gol Brandon Marsh dan membawa lari yang mengikat ke piring. Up datang Ohtani, yang meluncurkan bola terbang 98 mph yang awalnya menggerakkan penonton tetapi akhirnya tertangkap di tepi rumput outfield.

“Saya pikir itu mungkin memiliki kesempatan untuk pergi,” kata Ohtani setelah 0-untuk-4 malam ofensif. “Aku hanya mendapat sedikit di bawahnya.”

Ohtani dikeluarkan sebagai pitcher dengan satu dan dua out di babak kelima karena Maddon ingin menggunakan pereda kidal Aaron Loup untuk menyerang Michael Brantley yang memukul dengan tangan kiri. Upton kembali ke ruang istirahat, Maddon mendekati Ohtani untuk menanyakan apakah dia ingin tetap dalam permainan dan memanfaatkan aturan baru yang memungkinkan dia untuk terus memukul bahkan setelah dia selesai melempar.

Tanggapan Ohtani: “Tentu saja.”

Menjelang akhir malam, kata Ohtani, dia hampir lupa bahwa dia telah melakukan pitching. Dia memperlakukan sepertiga terakhir permainan seolah-olah dia adalah pemukul yang ditunjuk — dan dia hampir menyamakan skor saat melakukannya.

“Tidak ada yang terlalu cepat untuknya,” kata Maddon. “Tidak ada yang terlalu besar untuknya.”

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar