Setelah Jerman mencetak sembilan, lihatlah kemenangan kualifikasi Piala Dunia terbesar yang pernah ada
Soccer

Setelah Jerman mencetak sembilan, lihatlah kemenangan kualifikasi Piala Dunia terbesar yang pernah ada

Setelah lolos ke Piala Dunia 2022, Jerman sekali lagi menunjukkan dominasi mereka atas Grup F dengan menjatuhkan Liechtenstein di kelas berat.

Malam dimulai dengan mantan pelatih pemenang Piala Dunia Joachim Low menerima perpisahan resmi, sebelum penggantinya, Hansi Flick, mencetak rekor nasional baru dengan memenangkan pertandingan keenam berturut-turut sejak mengambil alih.

Leroy Sane dan Thomas Muller sama-sama mencetak dua gol Tenaga kerja berlari ke kemenangan 9-0 tangguh di Wolfsburg.

Sementara tidak diragukan lagi mengesankan. Kemenangan Jerman atas Liechtenstein tidak mendekati kemenangan kompetitif terbesar mereka — kemenangan 13-0 atas San Marino dalam kualifikasi Kejuaraan Eropa pada September 2006.

Kemenangan terbesar Jerman di kualifikasi Piala Dunia pria adalah 12-0, ketika mereka mengalahkan Siprus di Essen pada Mei 1969, tetapi itu hanya gagal untuk membuat 10 besar kemenangan kualifikasi Piala Dunia pria terbesar yang pernah disaksikan.

Fiji 13-0 Samoa Amerika (2001)

Penampilan pertama Samoa Amerika datang tepat di dalam 10 besar, berkat kemenangan 13-0 atas Fiji yang mengawali kampanye kualifikasi Piala Dunia 2002 mereka.

Namun, seperti yang akan Anda ketahui, ini sebenarnya adalah salah satu penampilan defensif terbaik American Samao di kompetisi ini.

Mongolia 0-14 Jepang (2021)

Kemenangan terbesar kedua dalam sejarah sepak bola pria Jepang, tim nasional mengalahkan Mongolia 14-0 awal tahun ini.

Sembilan pencetak gol berbeda terdaftar untuk Samurai Biru, termasuk gelandang Liverpool Takumi Minamino, melawan lawan yang berada di peringkat 190 dunia saat itu.

Iran 14-0 Kamboja (2019)

Delapan pencetak gol berbeda beraksi saat Iran berhasil menggandakan angka melawan Kamboja di babak kedua kualifikasi Asia untuk Piala Dunia 2020.

Karim Ansarifard mengklaim bagian terbesar dari rampasan, dengan mantan pemain depan Nottingham Forest membantu dirinya sendiri untuk mencetak empat gol.

Namun, pertandingan tersebut akan tercatat dalam sejarah untuk alasan yang sama sekali berbeda, karena penggemar wanita diizinkan kembali ke stadion di Teheran untuk menonton sepak bola langsung setelah sebelumnya dilarang melakukannya selama beberapa dekade.

Qatar 15-0 Bhutan (2015)

Qatar menempati posisi teratas grup mereka di tahap pertama proses kualifikasi Asia untuk Piala Dunia 2018, memberikan kekalahan 15-0 yang cukup berat di Bhutan di sepanjang jalan.

Terlepas dari penampilan awal mereka, mereka kemudian menempati posisi terbawah grup mereka di fase berikutnya setelah kalah tujuh dari 10 pertandingan mereka.

Vanuatu 15-0 Samoa Amerika (2007)

Vanuatu berhasil melewati babak grup Pacific Games 2007, yang menjadi babak kualifikasi OFC awal untuk Piala Dunia 2010.

Penduduk pulau itu meraih perunggu di turnamen setelah mengakhiri grup mereka dengan selisih gol +20 dari hanya empat pertandingan, dua pertiganya diperoleh dalam satu pertandingan melawan Samoa Amerika.

Peringatan spoiler: Ini tetap bukan terakhir kalinya Samoa Amerika muncul di 10 besar ini!

Fiji 16-0 Tuvalu (2007)

Sayangnya Fiji tidak memenuhi syarat sebagai peserta Oseania untuk Piala Dunia 2010 (kehormatan itu jatuh ke Selandia Baru) tetapi mereka berhasil dengan menghancurkan Tuvalu, sebuah pulau Pasifik mikroskopis dengan populasi yang jauh lebih kecil daripada kota Berwick-upon-Skotlandia. Tweed, dengan 16 gol menjadi nihil.

Tajikistan 16-0 Guam (2000)

Guam mengalami serangkaian kekalahan memalukan selama kampanye kualifikasi Piala Dunia 2002 mereka, dengan dua di antaranya tampil di lima besar di sini.

Dibandingkan dengan penampilan mereka melawan Iran, pulau-pulau Pasifik menjaga hal-hal yang relatif ketat melawan Tajikistan dengan hanya kebobolan 16 gol.

Iran 19-0 Guam (2000)

Iran akhirnya kehilangan tempat di Piala Dunia 2002 setelah kalah dari Republik Irlandia di babak playoff, tetapi tidak sebelum mereka mengalahkan Guam tua yang malang untuk 19 di kualifikasi Asia.

Dalam pertandingan tersebut, legenda Iran Ali Daei mencetak hattrick dalam perjalanannya untuk mencetak 109 gol dalam 149 pertandingan — rekor internasional pria yang bertahan dari tahun 2006 hingga akhirnya dilampaui oleh Cristiano Ronaldo pada bulan September.

Australia 22-0 Tonga (2001)

Australia memecahkan dua rekor dunia dalam waktu hanya dua hari ketika mereka memulai pesta gol yang menakjubkan di fase kualifikasi Piala Dunia 2002 di Oseania.

Socceroos melakukan pemanasan dengan meledakkan 22 gol tak terjawab melewati Tonga saat John Aloisi mencetak enam gol sementara Kevin Muscat dan Damian Mori keduanya memasukkan masing-masing empat gol dalam longsoran salju yang dimulai pada menit ketiga.

Australia 31-0 Samoa Amerika (2001)

Mungkin skor paling terkenal dalam sejarah sepak bola, Australia membuat kerusuhan melawan Samoa Amerika yang kecil dan akhirnya melewati penghalang 30 gol untuk memecahkan rekor dunia mereka sendiri, yang awalnya dibuat hanya dua hari sebelumnya.

Memang, Socceroos yang mencetak gol bebas membuat penghitungan mereka menjadi 53 gol dalam waktu sekitar 48 jam ketika striker Archie Thompson mencetak 13 gol melawan Samoa Amerika (hanya sekali mencetak gol melawan Tonga) di New South Wales.

Hasil tangkapan Thompson masih berdiri sebagai rekor satu pertandingan hingga hari ini, dan juga mewakili hampir setengah dari jumlah total gol yang dia cetak untuk negaranya selama seluruh karir internasionalnya (28 dalam 54 pertandingan),

Kemenangan tegas Australia begitu penting sehingga sebuah film dibuat tentang hal itu beberapa tahun kemudian, dengan film dokumenter 2014 “Next Goal Wins” meneliti dampak hasil tersebut terhadap Samoa Amerika.


Posted By : no hk hari ini