Sekolah FBS menghabiskan lebih dari 3,6 juta dalam bentuk uang mati selama 10+ tahun
ESPNU

Sekolah FBS menghabiskan lebih dari $533,6 juta dalam bentuk uang mati selama 10+ tahun

November bisa menjadi bulan yang dingin dan mahal di sepak bola perguruan tinggi. Sejumlah pelatih nasional tetap berada di kursi panas dua pertiga sepanjang musim, yang telah melihat delapan pelatih kepala Subdivisi Football Bowl keluar dari pekerjaan dan berutang uang mati – uang yang terutang untuk memenuhi kontrak mereka.

Dari 1 Januari 2010 hingga 31 Januari 2021, universitas negeri di konferensi FBS membayar lebih dari $533,6 juta uang mati kepada pelatih kepala dan asisten pelatih dalam sepak bola dan bola basket putra dan putri, menurut analisis catatan keuangan yang diperoleh oleh ESPN melalui undang-undang catatan terbuka negara.

Jumlah tersebut belum termasuk pembayaran pesangon puluhan juta dolar kepada pelatih yang telah dipecat atau mengundurkan diri sejak saat itu, termasuk pelatih kepala sepak bola di Georgia Southern, LSU, TCU, Texas Tech, Akron, UConn, dan USC. Pelatih sepak bola LSU Ed Orgeron, yang memimpin Tigers ke kejuaraan nasional Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi pada 2019 dan kemudian dipecat bulan lalu, berutang sekitar $16,9 juta, yang akan dibagikan dalam 18 pembayaran angsuran hingga Desember 2025, menurut universitas.

Pemecatan Nick Rolovich di Negara Bagian Washington karena menolak mendapatkan vaksin COVID-19 adalah karena alasan, yang berarti dia tidak berutang pembelian, meskipun Rolovich telah menyatakan niatnya untuk menuntut universitas atas pemecatannya.

Jumlah tersebut juga tidak termasuk pembayaran yang dilakukan kepada pelatih yang sebelumnya telah dipecat setelah 31 Januari 2021. Dari 130 program FBS, 86 memberikan catatan, empat tidak memiliki catatan responsif, 22 adalah institusi swasta dan 18 tidak memberikan catatan. catatan atau data yang tidak lengkap.

Selama masa jabatannya sebagai kanselir Nebraska dari April 2001 hingga Juni 2016, Harvey Perlman menandatangani kontrak dengan pelatih sepak bola pemecatan Cornhuskers Frank Solich dan perekrutan dan pemecatan Bill Callahan, Bo Pelini dan Mike Riley, yang dipecat lebih dari setahun setelah Perlman pergi. .

“Kami memiliki banyak pelatih sepak bola dengan gaji kami,” kata Perlman baru-baru ini kepada ESPN, sambil tertawa. “Ya, itu mengerikan. Saya tidak menyukainya. Dan tentu saja Anda mendapatkan banyak kritik publik untuk itu, yang saya lakukan. Tapi seperti yang saya katakan, itu adalah bagian dari konteks kompetitif di mana Anda beroperasi. Jika Anda tidak akan melakukannya, Anda tidak akan mendapatkan pelatih.”

Steven Leath, presiden Auburn University dari 2017 hingga 2019, bernegosiasi untuk memberi pelatih sepak bola Gus Malzahn perpanjangan kontrak tujuh tahun senilai $49 juta pada Desember 2017. Malzahn dipecat pada 2020, dan Auburn berkomitmen untuk membeli sisa kontraknya. kontrak lebih dari $21 juta. Pada saat itu, itu membuat rekor pembelian terbesar yang dibayarkan oleh sekolah.

“Anda berada dalam posisi hubungan masyarakat yang kurang menguntungkan,” kata Leath, yang sekarang menjadi direktur eksekutif Council to Advance Hunting and the Shooting Sports. “Tidak peduli di mana Anda mengakhiri kontrak, akan ada beberapa orang yang berpikir pelatih harus pergi dan tidak boleh dinegosiasikan ulang sama sekali. Dan akan ada beberapa orang yang berpikir Anda tidak membayarnya cukup karena dia pergi. di atas air. Sulit untuk memenangkan pertempuran hubungan masyarakat di mana pun Anda turun.”

Auburn ($31,2 juta) dan Nebraska ($25,8 juta) memimpin dalam pembayaran uang mati, diikuti oleh Texas ($21,5 juta), Ole Miss ($20,4 juta) dan Kansas ($20 juta).

The Cornhuskers juga mempekerjakan dan memecat pelatih bola basket pria Doc Sadler, dan pelatih bola basket wanita Connie Yori mengundurkan diri di bawah tekanan selama masa jabatan Perlman. Dia mengatakan kewajiban pembelian pelatih tidak pernah memikirkan apakah dia harus dihentikan atau tidak.

“Saya menganggap pembayaran yang kami lakukan saat kami mengganti pelatih hanya sebagai biaya menjalankan bisnis,” kata Perlman. “Itu baru saja dimasukkan ke dalam kesepakatan.”

Perlman mengatakan kekuatan kompetitif dan citra publik memaksa universitas untuk menyetujui kontrak yang lebih besar dan lebih besar dengan pembelian yang lebih murah hati untuk pelatih. Dia mengakui gaji dan kontrak yang dijamin tidak sesuai, tetapi mengatakan “kompetisi mendorong Anda untuk melakukan apa yang harus Anda lakukan.”

“Ada ketentuan perjanjian dan pesan yang dikirim,” kata Perlman. “Mereka berdua penting jika pelatih ingin sukses. … Ini tentang di mana Anda duduk di Sepuluh Besar karena Anda harus merekrut. Perekrut akan melihat ini dan berkata, ‘Mereka tidak membayar Anda. sangat banyak dan mereka tidak boleh terlalu menghormati Anda, jadi Anda tidak boleh menjadi pelatih yang baik.'”

Uang mati yang dibayarkan kepada para pelatih adalah contoh rusaknya struktur keuangan olahraga perguruan tinggi, kata Amy Perko, CEO Knight Commission on Intercollegiate Athletics.

“Lembaga membuang lebih dari setengah miliar dolar — diduga untuk mempertahankan keunggulan kompetitif mereka — pada pelatih dengan kompensasi yang tinggi, daripada menggunakan uang itu untuk mendukung pendidikan, kesehatan, dan keselamatan atlet perguruan tinggi,” kata Perko. “Inilah tepatnya mengapa kami merilis laporan model CARE 2021 kami. Jika langkah-langkah luas tidak segera diambil untuk mengendalikan pengeluaran yang tidak terkendali untuk pelatih, ratusan juta dolar akan terus terbuang sia-sia.”

Program Power 5 yang termasuk dalam survei universitas negeri — yang ada di ACC, Big Ten, Big 12, Pac-12 dan SEC — menyumbang 88% dari uang mati. SEC memimpin dengan $151 juta, diikuti oleh Pac-12 ($114,1 juta), Big Ten ($106,8 juta), Big 12 ($58,8 juta) dan ACC ($40,0 juta).

Di antara program Power 5 yang termasuk dalam survei, pelatih sepak bola ($354,9 juta) dibayar tiga kali lipat lebih banyak daripada pelatih bola basket pria ($103,5 juta), sementara pelatih bola basket wanita hanya menerima uang pesangon sebesar $12,5 juta.

Kelompok 5 sekolah — sekolah yang memiliki program sepak bola di Konferensi Atletik Amerika, Konferensi AS, Konferensi Amerika Tengah, Mountain West, Sun Belt dan UConn independen — membayar $62,8 juta dalam bentuk uang mati, termasuk $47,4 juta kepada pelatih sepak bola.

Leath mengatakan dia bekerja langsung dengan agen Malzahn, Jimmy Sexton, sebagian karena sekolah itu berada di antara direktur atletik pada saat perpanjangan yang dinegosiasikan. Leath mengatakan penggunaan agen dalam negosiasi kontrak pembinaan “sangat besar.” Hampir tidak ada hari-hari seorang pelatih datang untuk membahas kontrak kerja dengan cara yang sama seperti yang dilakukan wakil presiden bidang kemahasiswaan atau kepala polisi.

“Ini berubah menjadi dinamika di mana agen lebih suka Anda bahkan tidak berbicara dengan karyawan Anda sendiri,” kata Leath. “Dan terkadang Anda harus meletakkan kaki Anda dan berkata, ‘Dengar, orang ini bekerja untuk saya. Saya tidak harus melewati Anda.’ Ini adalah proses yang sangat sulit dan rumit. Sangat mudah untuk menjadi agak bermusuhan. Ini mengubah semangat tim bekerja sama untuk tujuan bersama memajukan program menjadi lebih dari negosiasi bisnis yang tidak menyenangkan.”

The Tigers baru-baru ini mengalahkan rivalnya Georgia dan Alabama, yang keduanya berada di peringkat 1 pada saat itu, untuk mencapai permainan gelar SEC 2017. Arkansas juga telah menyatakan minatnya untuk mempekerjakan Malzahn.

Dengan perpanjangan kontrak Malzahn, Leath mengatakan ketentuan pembelian itu “tidak menyenangkan dari pihak kami, tetapi perlu karena lapangan bermain semua orang saat itu. Jadi Anda mengambil risiko bahwa dia akan tampil baik selama dua atau tiga atau empat tahun dan hal pembelian akan hilang. Itulah yang Anda harapkan.”

Leath mengatakan dia mendorong kembali ketentuan pembelian Malzahn dan membuatnya berkurang dari harus membayar 100% dari sisa gaji menjadi membayar 75% dari apa yang tersisa pada kesepakatan.

“Kami membuatnya lebih menguntungkan bagi universitas,” kata Leath. “Itu masih istilah yang luar biasa untuk Gus, jangan salah paham. Tapi itu jelas lebih baik untuk universitas daripada saat kita mulai.”

Leath berkata dia sampai di sana dengan mengadopsi sikap, “Ayolah, mari kita bersikap masuk akal di sini,” dan mengadakan beberapa pertemuan individu dengan Malzahn. “Akan jauh lebih baik jika tidak ada agen yang terlibat dan Anda bisa duduk dan berkata, ‘Apa yang terbaik untuk universitas? Apa yang terbaik untuk Anda? Apa yang terbaik untuk program jangka panjang?'”

Pada Juni 2019, Leath dan Auburn juga berpisah. Perjanjian pemisahannya meminta dia untuk menerima $4,5 juta selama tiga tahun.

Posted By : hk hari ini keluar