Saat Man City mengalahkan Fulham di akhir pekan Piala FA yang dramatis, “Typical City” didefinisikan ulang
Uncategorized

Saat Man City mengalahkan Fulham di akhir pekan Piala FA yang dramatis, “Typical City” didefinisikan ulang

MANCHESTER, Inggris — Manchester City tidak melakukan kesalahan piala. Lagi pula, tidak baru-baru ini.

Jadi, sementara Manchester United tersingkir dari Piala FA oleh Middlesbrough dan Chelsea serta West Ham harus berjuang melewati Plymouth Argyle dan Kidderminster Harriers, tim Pep Guardiola membiarkan Fulham bermimpi selama 92 detik.

Itu adalah waktu yang dibutuhkan Ilkay Gundogan untuk menyamakan kedudukan setelah Fabio Carvalho, yang hampir bergabung dengan Liverpool pada hari batas waktu, membuat pemuncak klasemen Championship memimpin pada menit keempat di Stadion Etihad, Sabtu. John Stones mencetak gol dengan sundulan segera setelahnya sebelum dua gol dari Riyad Mahrez di babak kedua, satu penalti, melengkapi kemenangan 4-1 yang nyaman.

“Jika Anda tidak ingin mempercayai saya, jangan percaya saya, tetapi saya tahu tim mana yang kami hadapi dan tim mana yang kami kalahkan,” kata Guardiola usai pertandingan. “Mereka adalah salah satu tim yang paling banyak mencetak gol di Eropa. Tim papan atas, tim yang luar biasa dan jika mereka terus bermain seperti itu, mereka akan bermain di Liga Inggris musim depan.

“Kami harus berjuang dan berlari dan bertahan dengan baik. Setelah dua minggu istirahat, selalu menjadi misteri apa yang Anda temukan tetapi saya sangat senang berada di babak berikutnya karena babak ini menunjukkan kepada kita betapa sulitnya Piala FA – banyak kejutan .”

Ada waktu belum lama ini ketika hasil imbang piala melawan oposisi liga yang lebih rendah akan membuat beberapa penggemar City takut akan yang terburuk.

Label “Typical City” — sebuah moniker yang digunakan selama tahun 1980-an, 1990-an dan awal 2000-an untuk menggambarkan kemampuan mereka untuk selalu menemukan cara mengecewakan pendukung mereka — sudah lama hilang, digantikan oleh mesin pemenang yang sangat efisien yang dibuat oleh Abu Dhabi dan disempurnakan oleh Guardiola.

Khas City berarti sesuatu yang berbeda sekarang, dan dalam mengalahkan Fulham mereka adalah versi julukan Guardiola. Fulham tidak bisa mengatasi pergerakan dan operan rumit Kevin De Bruyne, Phil Foden, Jack Grealish dan Mahrez, dan pada akhirnya mereka dipaksa untuk berbaris rapi dalam barisan kemeja hitam mereka dan berharap yang terbaik. City selesai dengan empat gol tapi itu bisa dengan mudah lebih.

Ketika Carvalho diganti lima menit sebelum pertandingan usai, dia pergi dengan pipi menggembung seolah-olah dia dan rekan satu timnya sangat terkejut dengan pengalaman itu.

“Kami memulai pertandingan seperti yang kami rencanakan dan menunjukkan bahwa kami ingin menyamai mereka, tetapi dorongan kepercayaan diri yang kami dapatkan dari gol kami langsung kalah,” kata manajer Fulham Marco Silva. “Saya pikir semua orang di stadion tahu Fulham ada di sini.

“Kami tahu sebelum pertandingan betapa sulitnya tugas itu. Mereka menciptakan beberapa masalah bagi kami seperti yang mereka lakukan pada semua tim. Mereka memiliki kualitas penguasaan bola ini dan pada akhirnya mereka pantas untuk bertahan di kompetisi ini.”

Fulham telah mencetak 74 gol dalam 28 pertandingan Kejuaraan musim ini dan 23 dalam lima pertandingan terakhir mereka, tetapi City telah belajar untuk menekan bahkan tim yang paling menyerang sekalipun. Para pemain Silva mengetahui dengan sangat cepat bahwa tidak banyak yang dapat Anda lakukan jika Anda tidak menguasai bola.

Setelah gol awal Carvalho, tim tamu hanya melakukan tiga tembakan tepat sasaran. Penjaga gawang Amerika Serikat Zack Steffen, yang melakukan start keenamnya musim ini, menyaksikan sebagian besar dari 90 menit dimainkan di ujung yang lain. Pekerjaan penjaga gawang City bisa sangat sepi akhir-akhir ini.

“Kami bertahan tanpa bola tentu saja, tetapi kami percaya diri bertahan dengan bola,” kata Guardiola. “Saya sangat senang. Cara terbaik untuk bertahan adalah menyerang dengan baik. Saya tahu betapa sulitnya pertandingan hari ini — saya tidak melebih-lebihkan.”

Dan City terus berjalan. Sembilan poin di puncak klasemen Liga Premier, ke babak 16 besar Liga Champions dan sekarang ke putaran kelima Piala FA. Mereka telah mencapai setidaknya semifinal di masing-masing dari tiga musim terakhir dan menjadi favorit untuk mengangkat trofi di Wembley pada bulan Mei untuk alasan yang baik.

Masih baru di bulan Februari, sepertinya pembicaraan seputar musim City bukanlah apakah mereka akan memenangkan sesuatu tetapi berapa banyak trofi yang akan mereka kumpulkan. Dalam lima musim penuh di bawah Guardiola, mereka telah memenangkan delapan trofi utama, dan harapannya adalah jumlah itu akan meningkat pada akhir kampanye saat ini.

City akan menyerang Piala FA dengan kekuatan yang sama seperti Liga Premier dan Liga Champions — tanyakan saja pada Fulham. Satu-satunya kekecewaan adalah jika mereka tidak memenangkannya.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021