Rueben Chinyelu berkomitmen untuk bola basket Negara Bagian Washington

Rueben Chinyelu berkomitmen untuk bola basket Negara Bagian Washington

Rueben Chinyelu, pemain tengah 6 kaki 11 dari Akademi NBA Afrika di Senegal, mengatakan kepada ESPN bahwa dia telah berkomitmen untuk Negara Bagian Washington.

“Saya beruntung telah direkrut oleh begitu banyak sekolah yang luar biasa,” kata Chinyelu. “Washington State menonjol dengan gaya permainan mereka dan pengalaman yang dimiliki staf pelatih dengan pemain Afrika dan internasional. Bermain bola basket perguruan tinggi dengan dan melawan pemain berdedikasi lainnya yang ingin menang, lapar dan memiliki visi besar untuk masa depan mereka dan bercita-cita untuk menjadi yang terbaik adalah sesuatu yang saya nantikan.”

Nigeria berusia 19 tahun dianggap sebagai salah satu prospek internasional teratas yang berkomitmen untuk rute perguruan tinggi di Kelas 2023, dengan lebar sayap 7 kaki-8 dan kerangka 245 pon. Chinyelu memilih Washington State daripada banyak tawaran dari orang-orang seperti Tennessee, Florida, Kansas, Georgia, Rutgers, Mississippi State, Memphis, Maryland, Santa Clara dan lainnya setelah menarik minat yang cukup besar di NBA Academy Games di Atlanta pada bulan Juli, di mana ia memenangkan kejuaraan dan memimpin acara dalam rebound.

Chinyelu menonjol tidak hanya dengan peralatan fisiknya tetapi juga intensitas dan ketangguhan luar biasa yang ia berikan di kedua ujung lapangan. Dia mobile secara defensif, mampu melangkah keluar ke perimeter dan beralih ke pemain yang lebih kecil sambil menggunakan jarak dan kecepatannya untuk bangkit untuk menawarkan pencegah yang signifikan sebagai pelindung pelek.

Chinyelu mengatakan kesempatan mengenyam pendidikan sekaligus berkompetisi menjadi alasan ia memilih jalur basket perguruan tinggi.

“Saya ingin mencerahkan keluarga di Afrika bahwa anak-anak mereka bisa berolahraga sambil tetap bersekolah,” katanya. “Saya mencoba untuk menjadi versi terbaik dari diri saya di dalam dan di luar lapangan dan juga menciptakan peluang untuk diri saya sendiri di masa depan.”

Chinyelu, yang berasal dari Enugu-Agidi, sebuah desa yang terletak di negara bagian Anambra di wilayah tenggara Nigeria, mulai bermain basket pada 2018. Ia bergabung dengan sistem Akademi NBA pada April 2021 dari Raptor Academy di Lagos, Nigeria, dan secara bertahap berkembang menjadi satu. orang besar yang paling didambakan di kelas perekrutan 2023.

Chinyelu adalah salah satu dari 12 pemain Akademi yang bergabung dengan NBA’s Basketball Africa League (BAL) pada bulan Maret sebagai bagian dari program BAL Elevate, bermain untuk CFV Beira dari Mozambik. Program ini menyediakan produk Akademi dengan pengalaman bola basket profesional melawan pria. Chinyelu memulai debutnya dengan tim nasional senior Nigeria pada bulan Agustus sebagai bagian dari kualifikasi Piala Dunia FIBA.

Chinyelu adalah pemain NBA Academy Afrika ke-17 yang berkomitmen pada program pria Divisi I, dan produk NBA Academy ke-47 secara keseluruhan.

NBA saat ini memiliki empat akademi; di Delhi, India, San Luis Potosi, Meksiko, dan Saly, Senegal; serta Akademi Globalnya, yang berfungsi sebagai pusat prospek elit di Canberra, Australia. Tiga akademi yang sebelumnya beroperasi di China telah ditutup.

Alumni NBA Academy Josh Giddey adalah pick No. 6 dalam draft NBA 2021, sementara Bennedict Mathurin dan Dyson Daniels dipilih masing-masing keenam dan kedelapan, dalam draft NBA 2022.

Chinyelu adalah salah satu dari beberapa lulusan Akademi NBA Afrika yang mencoba menjadi pemain pertama yang direkrut, bersama dengan Efe Abogidi (Washington State/G League Ignite), Ugonna Onyenso (Kentucky), Joshua Ojianwuna (Baylor) dan lain-lain.

“Akademi NBA mempersiapkan saya dengan fondasi yang mereka siapkan untuk saya, tidak hanya sebagai pemain bola basket, tetapi juga secara mental, fisik, emosional, dan intelektual,” kata Chinyelu. “Pelatih di sini meluangkan waktu mereka untuk menjelaskan dan mencerahkan pemain tentang permainan. Ada banyak bakat di Afrika, tetapi karena kurangnya infrastruktur dan visualisasi, kami tidak selalu mendapatkan kesempatan untuk menunjukkan diri kami di masa lalu. tempat yang bagus untuk berkembang.”

Jonathan Givony adalah ahli draf NBA dan pendiri serta pemilik bersama DraftExpress.com, layanan kepanduan dan analitik pribadi yang digunakan oleh tim NBA, NCAA, dan Internasional.

Posted By : togel hari ini hk