Real Madrid vs. Sevilla menjadi penyelamat bagi perjuangan LaLiga di Liga Champions UEFA
Poker

Real Madrid vs. Sevilla menjadi penyelamat bagi perjuangan LaLiga di Liga Champions UEFA

Saya selalu lebih menyukai Liga Europa. Ahem.

Ini bukan minggu yang baik untuk sepak bola Spanyol di Liga Champions. Barcelona bermain imbang 0-0 dengan Benfica. Villarreal dan Manchester United melakukan apa yang dilakukan Villarreal dan Manchester United, dan begitu pula Cristiano Ronaldo: gol telat yang membuka jalan menuju kemenangan tandang 2-0 di Ceramica, yang memungkinkan Michael Carrick mengundurkan diri sebagai manajer sementara ke manajer sementara dengan rekor 100%. Dan Atletico Madrid kebobolan gol pada menit ke-87 untuk kalah melawan Milan, hampir pada saat mereka memutuskan bahwa apa yang harus mereka lakukan adalah tidak kalah.

Dari lima tim La Liga di Liga Champions, hanya dua yang menang minggu ini: dua yang mungkin terganggu dan yang bertemu akhir pekan ini. Bukan Barcelona dan Villareal, yang bermain di Ceramica pada Sabtu malam (walaupun itu adalah pertandingan yang menarik), tetapi tim yang akan bertemu di Santiago Bernabeu 24 jam kemudian: peringkat pertama Real Madrid, yang mengalahkan Sheriff 3-0, melawan Sevilla di peringkat ketiga. Dan sementara Sevilla menang 2-0 melawan Wolfsburg — mereka harus melakukannya, karena kemenangan belum sepenuhnya aman sampai menit ke-97 — itu belum berakhir. Tim asuhan Julen Lopetegui, yang grupnya tidak terlihat sulit tetapi hanya menang satu pertandingan, masih harus pergi ke Salzburg dan menang di hari pertandingan terakhir.

Pada akhirnya, bukan tidak mungkin liga besar dengan lebih banyak tim di Liga Champions daripada siapa pun tidak akan memiliki lebih banyak tim di Liga Champions daripada siapa pun. Faktanya, rasanya sangat mengkhawatirkan bahwa Real Madrid, yang sudah lolos ke sistem gugur untuk — mendapatkan ini — ke-30 kalinya berturut-turut, akan menjadi satu-satunya tim Spanyol yang tersisa.

Lihat daftarnya. Bukan hanya Sevilla yang harus mendapatkan hasil tandang — mereka semua melakukannya. Barcelona harus mengalahkan Bayern Munich. Atletico harus mengalahkan Porto dan berharap AC Milan tidak menang melawan Liverpool. Villarreal perlu menghindari kekalahan tandang di Atalanta. Semuanya mengajukan pertanyaan, bahkan jika itu tidak ditanyakan dengan desakan yang mungkin Anda harapkan: apa yang salah dengan mereka?

Sudah ditanyakan sebelumnya. Ketik “mengapa tim Spanyol gagal di Liga Champions,” dan Anda akan mendapatkan tanggapan dari beberapa tahun sebelumnya. Pada satu tingkat, tidak mengherankan — sebaliknya, sudah terlambat. Seiring berjalannya waktu: ini ekonomi, bodoh.

Dan kemudian ada spesifiknya: Villarreal, tidak beruntung melawan Manchester United lagi, sepenuhnya dominan selama satu jam atau lebih, mungkin dituduh membaca permainan dengan salah. Atletico, tentu saja mungkin — pemain pengganti tidak bekerja, mereka hanya memperburuk keadaan — tetapi pada akhirnya kampanye mereka tidak bagus sama sekali dan mereka berada di grup yang sulit, keadilan ditegakkan ketika “Messias” (well, Junior Messias) muncul sebelum Milan.

Barcelona adalah, yah, Barcelona — dan sebenarnya ada beberapa harapan dalam hasil yang membuat mereka di ambang eliminasi karena kali ini mereka bermain bagus melawan Benfica, sekilas sesuatu yang bagus di bawah Xavi Hernandez.

Sevilla, sementara itu, tidak begitu jelas apa itu Sevilla. Manajer mereka mengatakan bahwa mereka “sama dengan tugas itu.” Yang, sebagian besar, sepanjang musim. Tapi ada sesuatu tentang mereka yang sulit untuk diletakkan, perasaan bahwa ada sesuatu yang hilang, bahwa mereka benar-benar bagus, tapi kurang bagus. Dapat diandalkan, kuat, dan terorganisir — sama seperti tim (Lille, FC Salzburg, Wolfsburg) di grup Liga Champions, yang mungkin menjadi bagian dari penjelasannya — tapi, apa sebenarnya? Musim ini terasa seperti kesempatan, setidaknya di dalam negeri, dan fakta bahwa direktur olahraga Sevilla, Monchi, mengatakan beberapa minggu lalu bahwa mereka akan ambisius di jendela musim dingin menunjukkan bahwa mereka masih berpikir begitu.

Mereka ketiga, mereka telah dikalahkan sekali sepanjang musim, dan mereka telah menang empat kali dan seri dua kali dalam enam pertandingan terakhir mereka. Ivan Rakitic bermain bagus, dan para bek tengah saling memahami hanya dengan melihat, kata Diego Carlos. Sevilla hanya terpaut dua poin dari puncak, tetapi jika mereka ingin bersaing memperebutkan gelar — benar-benar bersaing untuk itu — mereka mungkin harus mengalahkan Madrid pada hari Minggu dalam pertandingan yang sepertinya akan membentuk musim (ya, bahkan datang setelah clasico). Mereka membutuhkan kemenangan sebanyak mungkin untuk mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa mereka bisa melakukan hal lain, untuk menghindari perasaan itu ya kita bisa, tapi — perasaan bahwa ketika datang ke lawan terbesar, itu tidak akan terjadi.

Madrid menembak Sheriff, tetapi mereka tidak menembak Lo-petegui — maaf, itu semua salah, paling tidak karena, terkenal, Real Madrid telah melakukan memecat Lopetegui, pada 2018. Dan akhir pekan ini mereka menghadapi tim Sevilla lagi — yang tanpa Youssef En-Nesyri, Jesus Navas, dan bahkan mungkin kehilangan Diego Carlos, Jules Kounde dan Marcos Acuna. Sebuah kemenangan kandang, bahkan sedini ini, meskipun hanya satu minggu sejak Madrid naik ke puncak, terasa seperti akan meninggalkan Madrid sebagai favorit, sebuah tim mulai menemukan kaki mereka – menemukan tim mereka, pada kenyataannya. Jika semua orang fit, 10 dari 11 pemain awal merasa jelas sekarang — Marco Asensio atau Rodrygo mungkin satu-satunya keraguan — dan ada sesuatu yang sedang dibangun.

Bahkan jika, minggu ini di Transnistria, Anda bertanya-tanya apakah itu benar-benar diperlukan, Carlo Ancelotti menjelaskan setelah itu mengapa Karim Benzema, Luka Modric, Toni Kroos, Vinicius Jr. dan Casemiro semua bermain 90 menit untuk Real Madrid. Itu bukan karena mereka yang terbaik atau tak tergantikan, meskipun mereka. Diam-diam, Ancelotti telah menyatukan kembali, memulai mantra keduanya dengan, dalam kata-kata Dani Carvajal, jauh lebih agresif dalam tugas bertahan daripada sebelumnya. Dia menyerukan pembela “pesimistis”, waspada terhadap skenario terburuk, dan ditemukan di David Alaba bukan hanya pengganti Sergio Ramos, tapi upgrade.

Sulit untuk menghindari perasaan bahwa jika Anda mengupasnya hingga ke dasar dan menguranginya menjadi bakat, tidak ada orang lain yang memiliki pemain sebagus Benzema atau Kroos atau Modric. Atau bahkan mungkin Vinicius — Ancelotti telah memberinya kepercayaan diri yang tidak dimiliki orang lain, tetapi dia mengatakan dia tidak melakukan apa pun kecuali memainkannya. Dengan Kroos dan Modric wacananya serupa: hal terbaik yang dapat Anda lakukan dengan mereka, tegasnya, bukanlah apa-apa. Biarkan saja mereka bermain karena mereka tahu yang terbaik. “Tenang, saya tidak akan ikut campur,” katanya di akhir pekan. “Ketika Kroos seperti ini, pelatih lebih tenang,” katanya, Rabu.

Keraguannya mungkin berapa banyak musim yang mereka dan yang lain tersedia, karena usia dan cedera tidak ada di pihak mereka. Memang, tidak jelas seberapa sering pemain terbaik Madrid dapat bermain, dan berapa banyak cadangan yang dimiliki Madrid.

Pertanyaan lain yang tersisa adalah apakah patch ungu baru-baru ini adalah tentang siapa yang telah dihadapi Real Madrid, atau apakah itu sesuatu yang lebih abadi. Minggu memulai pertandingan di mana mereka bermain setiap tiga hari sampai Natal, yang terlihat seperti ini: Sevilla, Athletic, Real Sociedad, Athletic lagi. Oh, dan Inter Milan di tengahnya. Saatnya untuk melihat apa yang sebenarnya mereka buat — ini menjadi serius.

Untuk beberapa, “serius” telah tiba untuk tim Spanyol. Kritis, sebenarnya. Dan bahkan mungkin sudah terlambat. Akhir pekan ini, sepak bola domestik mengambil alih lagi, tetapi Eropa tetap ada dan kali ini tidak ada jalan kembali: kekalahan adalah akhir. Kecuali bahwa itu tidak; kecuali bahwa masih ada cahaya di luar sana. Meskipun tidak ada yang keluar, keempatnya bisa berakhir dengan Liga Europa, bersama dengan Betis dan Real Sociedad (walaupun mereka juga membutuhkan kemenangan hari terakhir untuk tidak turun ke Liga Konferensi).

Dan, Anda tahu, itu bukan hal yang buruk — tidak sampai pada titik ini. Enam tim di liga mini-Spanyol yang dianggap beberapa orang di bawah mereka — tentu saja dalam kasus Barcelona — padahal seharusnya tidak. Enam tim di liga mini-Spanyol semuanya akan berpikir mereka bisa menang — atau akan melakukannya jika mereka tidak semuanya bersama-sama — dan kompetisi yang tiga di antaranya telah mereka menangkan dalam empat tahun terakhir saja.

Unai Emery kembali ke Piala Unai Emery. Xavi Hernandez, seperti Johan Cruyff, berusaha memenangkan kompetisi Eropa pertama jauh dari Piala Eropa. Sevilla mengejar trofi yang mereka katakan, trofi yang mereka menangkan lebih dari siapa pun, pernah. Dan kompetisi yang finalnya hanya akan mereka jalani dan tuan rumah.

Enam tim Spanyol. Tarian terakhir Joaquin. Bentrokan yang mungkin terjadi. Manuel Pellegrini melawan Villarreal. Suarez dan Griezmann melawan Barcelona. Betis melawan Sevilla. Betis. Melawan Sevilla. Di final. Di tanah Sevilla, kota tidak pernah sama lagi. Lihat? Mil lebih baik.

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar