Qatar membuat ‘kemajuan yang kuat’ dalam masalah hak asasi manusia menjelang Piala Dunia
Soccer

Qatar membuat ‘kemajuan yang kuat’ dalam masalah hak asasi manusia menjelang Piala Dunia

Ketua eksekutif Asosiasi Sepak Bola Inggris Mark Bullingham mengatakan Qatar telah membuat “kemajuan yang kuat” dalam menangani masalah hak asasi manusia dan menambahkan bahwa Piala Dunia tahun depan bisa menjadi katalis untuk perubahan positif yang langgeng di Timur Tengah.

Keputusan FIFA untuk memberikan Piala Dunia 2022 kepada Qatar telah terperosok dalam kontroversi sejak pemungutan suara 2010 sebagai akibat dari tuduhan korupsi, kesejahteraan pekerja migran dan undang-undang anti-LGBTQ negara itu.

Pada bulan Juni, UEFA membentuk kelompok kerja untuk memeriksa masalah khusus hak asasi manusia di Qatar dan pertama kali mengunjungi negara tersebut pada bulan Agustus, yang melibatkan serangkaian pertemuan dengan perwakilan dari berbagai badan termasuk Organisasi Perburuhan Internasional, Komite Hak Asasi Manusia Nasional, Qatar. Asosiasi Sepak Bola dan perjalanan ke Stadion Ras Abu Aboud di mana tujuh pertandingan dijadwalkan.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Panduan pemirsa ESPN+: Bundesliga, Serie A, MLS, Piala FA, dan lainnya

Bullingham adalah bagian dari rombongan perjalanan dan ketua FA Inggris memuji langkah positif yang diambil — khususnya berakhirnya sistem kafala pada September 2020, yang sebelumnya mencegah pekerja berganti pekerjaan tanpa izin majikan mereka — sambil menambahkan masih ada pekerjaan yang harus dilakukan. jelang putaran final yang dimulai pada 21 November tahun depan.

“Poin pertama yang selalu kami sampaikan adalah kami tidak menyempurnakan diri kami sebagai sebuah negara dan saya pikir kami harus menetapkan itu sejak dini ketika kami berbicara tentang negara lain,” katanya, Senin.

“Saya berada di kelompok kerja UEFA untuk hak asasi manusia dan karena itu telah pergi ke Qatar. Kami bertemu dengan para pekerja migran, kami bertemu dengan beberapa badan amal di luar sana juga dan saya pikir itu telah membantu kami mendapatkan sedikit gambaran. yang kami yakini bahwa undang-undang yang telah dibuat oleh Qatar selama beberapa tahun terakhir telah menjadi kemajuan yang kuat dari basis yang cukup rendah — penghapusan sistem kafala, isolasi upah minimum, membawa kontrak standar untuk pekerja a suhu maksimum [for working] dan banyak langkah maju lainnya dalam undang-undang.

“Yang sangat jelas adalah undang-undang tersebut tidak diterapkan secara universal dan itu harus menjadi langkah selanjutnya dan di situlah kita melihat kemajuan nyata akan terjadi.

“Dari pihak kami, setelah bertemu dengan para pekerja, satu hal yang mereka sangat jelas adalah bahwa Piala Dunia telah mendorong perubahan nyata dan permohonan mereka kepada kami adalah: ‘Tolong terus datang, tolong terus lebih memahami, tolong terus lihat apa yang terjadi. di sini dan tentang kemajuan yang dibuat’ dan dengan terus-menerus mengunjungi wilayah tersebut, Anda dapat melihatnya.

“Kami membuat komitmen sebagai kelompok kerja UEFA tidak hanya untuk terus mengunjungi sebelum Piala Dunia tetapi untuk melanjutkan setelah itu juga.

“Dalam hal amal, saya pikir mereka semua memiliki pendapat itu. Undang-undangnya positif tetapi perlu implementasi untuk ditindaklanjuti. Permintaan badan amal dari kami cukup jelas.

“Apa yang mereka ingin kami lakukan, baik dari sudut pandang FA Inggris tetapi juga semua negara UEFA, adalah memastikan bahwa perusahaan tempat kami bekerja di Qatar menerapkan undang-undang mereka, memberikan dukungan untuk pekerja, komite pekerja. dan seterusnya Jadi, pastikan kami bekerja dengan mitra terbaik di sana yang akan kami upayakan.

“Satu-satunya hal lain yang akan saya renungkan – dan kami telah merefleksikannya sebagai kelompok kerja UEFA – adalah ada banyak fokus pada Qatar tetapi kami benar-benar melihat peluang Piala Dunia untuk mendorong perubahan bagi dunia. wilayah yang lebih luas di mana masih ada tantangan di negara-negara tetangga Qatar juga.

“Bukankah akan menjadi warisan fantastis untuk Piala Dunia jika, misalnya, sistem kafala diubah di kawasan ini secara totalitas daripada hanya berfokus pada Qatar? Itu perspektif kami.”

Manajer Inggris Gareth Southgate mengutip pengalaman diskriminasi yang dialami para pemainnya selama pertandingan di Montenegro dan Bulgaria dalam beberapa tahun terakhir, tetapi mengakui bahwa situasi politik adalah sesuatu yang perlu dipahami lebih lanjut oleh pemain berusia 51 tahun itu dan para pemainnya.

“Saya mencoba mengambil kesempatan untuk mendidik diri saya sendiri jauh lebih baik tentang apa yang terjadi di bagian dunia itu karena saya harus memastikan bahwa secara faktual saya benar dan kami memahami kedua sisi cerita,” kata Southgate.

“Kami akan berusaha membantu para pemain agar mereka siap untuk diskusi itu dan ketika mereka berbicara di depan umum. Tentu saja, beberapa masalah yang kami hadapi, kami hadapi karena mereka telah dilemparkan. ke kami benar-benar.

“Kami pergi ke Montenegro, kami pergi ke Bulgaria sebagai sebuah tim dan menderita rasisme di stadion. Sangat jelas bahwa itu mempengaruhi tim kami, kehidupan para pemain kami dan itu berarti kami menjadi lebih sadar untuk menghadapinya. masalah secara kolektif dan individual.

“Ini sedikit berbeda karena ini adalah bagian lain dari dunia yang akan kita tuju dan jelas ada hal-hal yang ketika kita baca, kita khawatirkan. Tetapi juga tidak 100% jelas, semua informasi dan kebenaran yang sebenarnya. , di mana kita sekarang, apa yang bersejarah dan apa yang terkini.”

Posted By : no hk hari ini