Portugal, Ronaldo dipaksa ke playoff Piala Dunia, Leroy Sane mempesona untuk Jerman, Spanyol memesan tiket, banyak lagi
Soccer

Portugal, Ronaldo dipaksa ke playoff Piala Dunia, Leroy Sane mempesona untuk Jerman, Spanyol memesan tiket, banyak lagi

Siapa pun yang mengatakan jeda internasional tidak terlalu jelas belum memperhatikan aksi selama empat hari terakhir. Di CONCACAF, AS meraih kemenangan besar atas Meksiko, tetapi di Eropa, ada BANYAK yang harus dicerna. Singkirkan perjuangan menakjubkan Portugal, atau jaringan kemungkinan kualifikasi dari Grup G, di mana salah satu dari Norwegia, Belanda, dan Turki akan absen. Ada kabar baik untuk Jerman dan Spanyol juga, tetapi Harry Maguire mungkin ingin mempertimbangkan kembali perayaan golnya jika dia mencetak gol lagi untuk Inggris.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak lagi
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Ini hari Senin, dan Gab Marcotti bereaksi terhadap momen terbesar di dunia sepak bola.

Langsung ke: Portugal, Ronaldo di ambang | Kekacauan untuk Norwegia, Turki, Belanda | Sane menonjol | Maguire tuli nada | Bintang sejajar untuk Spanyol


Portugal di ambang … tidak harus seperti ini

Gol dramatis pada injury time dari Aleksandar Mitrovic memberi Serbia kemenangan tandang 2-1 atas Portugal, membuat tim asuhan Fernando Santos lolos ke babak playoff jika mereka ingin memesan tempat di Piala Dunia 2022. Permainan berlangsung seperti salah satu mimpi buruk di mana Anda menduga itu mungkin mimpi dan Anda ingin bangun, tetapi Freddie Krueger atau yang setara terus mengejar Anda. Dan kemudian Anda menyadari itu bukan mimpi buruk; itu semua nyata.

Portugal hanya membutuhkan hasil imbang untuk memastikan tempat di Qatar, dan mereka tidak bisa memulai dengan lebih baik. Dua menit memasuki pertandingan, Bernardo Silva menggesek bola dari Nemanja Gudelj, yang memberi umpan kepada Renato Sanches untuk membuat kedudukan menjadi 1-0 untuk tim tuan rumah. Pelatih Serbia Dragan Stojkovic sangat marah, merasa Gudelj telah dilanggar, dan mendapat kartu kuning.

Sebagai seorang netral, Anda merasa itu akan menjadi salah satu malam di mana Portugal menjaga bola, mengelusnya dan Serbia yang sudah gugup akan kehilangan ketenangannya. Dan, mungkin, Portugal akan menambah beberapa gol saat jeda. Sebaliknya, Serbia mendapat mata baja dan melanjutkan dengan efisiensi yang menakutkan dalam mengepung gawang Rui Patricio. Mereka membentur mistar gawang, mereka memaksa Portugal semakin jauh ke belakang, mereka yang pertama menguasai setiap bola.

Dusan Tadic menyamakan skor hanya setelah setengah jam dan tetap saja, Portugal tampaknya tidak bereaksi. Sergej Milinkovic-Savic dan Tadic, kreator Serbia di lini tengah, menemukan bahwa mereka punya waktu dan ruang, sementara serangan balik Portugis jarang efektif. Dan pada akhirnya, kami mendapatkan momen yang akan hidup dalam pengetahuan sepakbola Serbia. Umpan tiang jauh Tadic dari dalam menemukan Mitrovic, yang masuk pada babak pertama, dan ia menyundul bola melewati Rui Patricio.

– Apa yang dibutuhkan setiap tim Eropa untuk mencapai Piala Dunia 2022
– Kualifikasi Piala Dunia: Klasemen untuk tim-tim Eropa

Anda dapat fokus pada momen itu dan mengatakan Portugal seharusnya tampil lebih baik, dan Anda benar. Mitrovic hampir tanpa tanda dan di belakangnya, begitu pula Sasa Lukic. Tapi faktanya, gol sudah datang. Beberapa saat sebelumnya, Mitrovic sendiri nyaris mencetak gol. Dan, tentu saja, pada bulan Maret, ketika tim-tim ini berhadapan di Beograd, Serbia kembali bermain imbang 2-2 setelah tertinggal dua gol, jadi ada pelajaran yang bisa dipetik.

Sulit untuk tidak menuding Fernando Santos di sini. Tidak apa-apa menjadi manajer konservatif dan berusaha melakukan serangan balik, memilih tempat Anda dari bola mati dan memanfaatkan peluang Dia memenangkan Kejuaraan Eropa melakukan hal itu secara substansial. Tetapi Anda juga harus memainkan gaya yang sesuai dengan bakat Anda sehingga Anda bisa mendapatkan pemain terbaik Anda di lapangan, melakukan hal-hal yang datang secara alami kepada mereka.

Portugal memiliki sekumpulan talenta menyerang, dari Diogo Jota hingga Bernardo Silva hingga Joao Felix hingga Bruno Fernandes (ditambah, tentu saja, kawan Cristiano Ronaldo itu). Dua yang pertama khususnya digunakan untuk permainan menekan energi tinggi, kaki depan-maju di tingkat klub. Bek sayap Portugal, Joao Cancelo dan Nuno Mendes, juga sangat menyerang. Mengapa tidak bermain dengan kekuatan itu? Terutama jika Anda berbaris dengan Ronaldo dan Silva yang berusia 36 tahun di tiga lini depan Anda, tidak satu pun dari mereka yang sangat cocok untuk melakukan sprint berulang yang diperlukan dalam gaya serangan balik.

Adapun Serbia, ini adalah tim yang datang bersama dengan baik pada waktunya untuk Piala Dunia. Mereka juga akan segera tiba — ini hanya turnamen besar kedua yang mereka ikuti dalam dekade terakhir. Yang lainnya adalah Rusia 2018, dan masih ada banyak penyesalan atas turnamen itu dan yang terlambat, terlambat Gol Xherdan Shaqiri yang membuat mereka tersingkir di babak penyisihan grup.


Banyaknya kesalahan membuat akhir yang menyenangkan di Grup G

bermain

0:30

Louis Van Gaal menemukan cara untuk mengikuti pelatihan Belanda setelah mengalami cedera pinggul dalam kecelakaan sepeda.

Selasa malam akan menjadi tontonan memukau di Grup G, dengan Turki, Norwegia, dan Belanda semuanya masih mampu memenangkan grup dan semuanya masih bisa dihukum menonton Qatar 2022 di TV.

– Pelatih Belanda Van Gaal patah pinggul dalam kecelakaan sepeda

Ini terjadi setelah akhir pekan kehilangan peluang. Belanda unggul 2-0 dan melaju melawan Montenegro, ketika dua gol dalam enam menit terakhir membantu lawan mereka meraih hasil imbang 2-2. Norwegia juga akan menyesali kesempatan mereka yang disia-siakan, ketika hasil imbang 0-0 melawan Latvia yang sudah tersingkir di kandang sama saja dengan kehilangan dua poin. Sementara itu, Turki mengalahkan Gibraltar, 6-0 untuk menyamakan kedudukan bersama Norwegia.

Pada Selasa malam di Rotterdam, Belanda akan menjamu Norwegia tanpa Erling Haaland. Hasil imbang akan cukup bagi kru Louis Van Gaal untuk lolos, tetapi kekalahan — ditambah dengan kemenangan Turki di Montenegro — akan membuat mereka kehilangan kesempatan sama sekali. Setelah gagal lolos ke Euro 2016 dan Piala Dunia 2018, hal itu tentu sangat kejam bagi fans Oranje…


Penampilan baru Jerman mengalahkan Armenia, tetapi wajah akrab Sane yang menonjol

Dengan Jerman yang sudah lolos ke Piala Dunia dan lima pemain yang dinyatakan positif COVID-19 atau terpaksa mengasingkan diri, Hansi Flick menggunakan perjalanan ke Armenia untuk mencoba beberapa solusi baru.

Jonas Hofmann, David Raum, Florian Neuhaus, Thilo Kehrer dan Jonathan Tah semuanya menjadi starter dalam kemenangan 4-1, tetapi mungkin tanda yang paling menggembirakan bagi penggemar Jerman adalah konfirmasi bahwa Leroy Sane memainkan beberapa sepakbola terbaik dalam karirnya.

Pemain sayap Bayern adalah kasus yang sedikit aneh. Sebuah percikan cerah di Schalke, ia dominan dalam dua musim pertamanya di Manchester City sebelum diperlambat oleh bentuk yang tidak konsisten dan cedera. Itu berlanjut musim lalu, yang pertama di Bayern. Sekarang, bagaimanapun, dia berada di puncak permainannya, baik saat menguasai bola (kadang-kadang dia tidak dapat dimainkan) dan di luarnya (di mana gerakan menekan dan kecepatan kerjanya telah meningkat pesat). Dia tidak akan berusia 26 tahun sampai Januari, dan setelah “musim yang hilang”, dia mungkin dalam perjalanan kembali ke tempat yang banyak dari kita pikir dia akan: diakui sebagai salah satu pemain sayap terbaik di dunia.


Maguire gagal membaca ruangan dengan selebrasi golnya

bermain

1:21

Don Hutchison menyoroti Reece James dan Harry Kane sebagai pemain terbaik dari kemenangan besar Inggris atas Albania.

Ketika datang ke kemenangan 5-0 Inggris atas Albania pada Jumat malam, fokusnya harus benar-benar pada bagaimana kru Gareth Southgate – kecuali beberapa bencana epik pada Senin malam – telah lolos ke Piala Dunia dan bagaimana Harry Kane mencetak topi -menipu.

Kane sekarang telah mencetak banyak gol untuk Inggris musim ini seperti yang dia lakukan untuk Spurs di Liga Premier dan Liga Konferensi Eropa jika digabungkan. Dia sekarang memiliki 44 gol dalam 66 penampilan internasional dan, pada usia 28 tahun, tampaknya menjadi taruhan yang aman untuk melampaui rekor Inggris Wayne Rooney 53. (Konon, sepak bola bisa kejam: Rooney hanya satu tahun lebih tua dari Kane sekarang ketika dia mencapai 44.)

– Olley: Hat-trick Kane adalah pengingat tepat waktu tentang apa yang bisa dia lakukan

Tapi itu adalah perayaan Harry Maguire yang berat – pertama ditangkupkan, lalu dengan jari tertancap di dalamnya – yang menjadi berita utama. Itu terjadi setelah gol pembuka dan menuai kritik dari para pakar dan mantan pemain profesional di TV sampai-sampai Maguire harus menjelaskan dirinya sendiri pada hari Minggu. “Itu tidak ditujukan pada siapa pun, itu adalah lutut yang meluncur,” katanya. “Saya meletakkan tangan saya di telinga saya, tetapi saya kapten Manchester United. Tentu saja saya akan mendapat kritik ketika tim tidak bermain dengan baik, saya sepenuhnya mengharapkan itu. Tapi, tentu saja, itu tidak diarahkan. pada siapa pun.”

Roy Keane, sesama kapten United, menyebutnya “memalukan.” Dia mungkin sedikit berlebihan, tapi Maguire jelas tuli nada. Selebrasi semacam itu memiliki makna. Itu yang Anda lakukan saat bermain buruk dan dicemooh lalu mencetak gol. Fans Inggris tidak mencemooh Maguire; Fans United memilikinya, dan sebagian besar dari mereka tidak peduli bahwa dia baru saja mencetak gol pembuka di a secara de facto kualifikasi berarti melawan Albania. Namun, mereka mungkin akan melakukannya, jika dia dan timnya tampil akhir pekan depan saat tandang ke Watford.

Terkadang, yang terbaik adalah membaca ruangan dan mengingat siapa Anda.


Bintang sejajar untuk Luis Enrique dan Spanyol

Sangat mudah untuk melupakan betapa kasarnya hal-hal yang terlihat di atas kertas untuk Spanyol dan Luis Enrique seminggu yang lalu. Sudah dilihat dengan sedikit ketidakpercayaan oleh publik – meskipun Spanyol melaju ke semifinal Euro 2020 – untuk beberapa keputusan pemilihannya dan kecenderungan retro tiki-taka timnya (banyak penguasaan bola, beberapa gol) meskipun banyak kehilangan pemain tetap (Marcos Llorente, Pedri, Ansu Fati, Mikel Oyarzabal), tabel juga tidak menguntungkannya.

Menuju jeda internasional, Spanyol duduk dua poin di belakang Swedia dengan dua pertandingan tersisa. Keduanya akan bertemu Minggu malam di Seville. Sebelum itu, Yang merah menghadapi perjalanan ke Yunani – yang mungkin tidak banyak untuk ditulis di rumah sekarang, tetapi telah menahannya untuk bermain imbang 1-1 di Spanyol pada awal kualifikasi – sementara Swedia, diperkuat oleh kembalinya Zlatan Ibrahimovic, melakukan perjalanan untuk menghadapi Georgia, gimme relatif di atas kertas.

Nah, pada Kamis malam, Spanyol memeras kemenangan 1-0 di Athena, sementara Swedia kalah 2-0 di Tbilisi. Seandainya Swedia menang, pertandingan Sevilla mungkin akan menjadi proposisi yang sama sekali berbeda karena hasil imbang sudah cukup bagi mereka untuk maju. Sebaliknya, mereka membutuhkan kemenangan, dan mereka membuat Spanyol menderita untuk waktu yang lama, mendekati Emil Forsberg dan Alexander Isak, sementara tim tuan rumah mengendalikan permainan, menciptakan peluang, tetapi gagal mengumpulkan bahkan satu tembakan tepat sasaran sampai akhir.

Keputusan Luis Enrique untuk memasukkan Alvaro Morata (alias “Tuan Banyak Difitnah”) pada menit ke-jam, daripada mencoba mengarahkan permainan menuju hasil imbang, terbukti benar. Dia menawarkan berlari di belakang pertahanan yang membuat Swedia tidak seimbang dan, dengan empat menit tersisa, dia mencetak gol yang secara definitif mengirim Spanyol ke Piala Dunia.

Morata mungkin bukan model konsistensi dan ya, dia memang terlihat kurang dari jumlah bagiannya dalam banyak kesempatan, baik untuk klub maupun negara. (Mereka juga bagian yang berkualitas: kekuatan, kecepatan, kemampuan teknis, pergerakan.) Tapi jika Luis Enrique bisa membuatnya bekerja, dia bisa menjadi striker yang dibutuhkan Spanyol untuk memenangkan Piala Dunia.

Posted By : no hk hari ini