Polisi Aborsi |  Sejarah Hari Ini
Main

Polisi Aborsi | Sejarah Hari Ini

Polisi Aborsi |  Sejarah Hari Ini
Ben Jones

Sebuah undang-undang baru mulai berlaku di negara bagian Texas pada 1 September 2021, yang mengkriminalisasi aborsi setelah minggu keenam kehamilan. Ini merupakan tambahan dari undang-undang negara bagian baru-baru ini – setidaknya 90 undang-undang dalam enam bulan pertama tahun 2021 – yang dirancang untuk merusak tengara tahun 1973 Roe v Wade keputusan Mahkamah Agung AS, yang membuat aborsi lebih mudah diakses. Hakim Agung Sonia Sotomayor, dalam permohonannya untuk membatalkan tindakan tersebut, menggambarkan bagaimana ‘legislatif Texas telah mewakili warga negara bagian sebagai pemburu hadiah, menawarkan mereka hadiah uang tunai untuk secara sipil menuntut prosedur medis tetangga mereka’. Undang-undang tersebut menjanjikan hadiah finansial hingga $10.000 (sekitar £7.200) kepada siapa saja yang membantu penuntutan yang berhasil terhadap seseorang karena menentang apa yang disebut ‘Texas Heartbeat Act’. Target potensial dapat mencakup: orang hamil; penyedia aborsi; perusahaan asuransi; dan, telah disarankan, pengemudi taksi yang mengangkut pasien ini. Dalam kata-kata Hakim Sotomayor, tindakan itu ‘mengambil langkah luar biasa dengan meminta warga negara untuk melakukan apa yang tidak bisa dilakukan negara’.

Pendukung Undang-Undang Texas berharap bahwa, dengan mewajibkan warga untuk mengawasi mereka yang mencari aborsi, mereka akan menangkal tantangan hukum terhadap pegawai negeri. Tindakan ini merupakan upaya terbaru untuk mengatasi fakta bahwa aborsi sangat sulit untuk dipolisikan, sebagaimana dibuktikan oleh sejarah. Aborsi telah menjadi tantangan bagi metode kepolisian konvensional karena sejumlah alasan: secara medis, keguguran spontan dan aborsi yang diinduksi tidak dapat dibedakan; praktis, aborsi terjadi di ruang privat di luar jangkauan penegakan hukum tradisional; dan, secara hukum, setiap saksi potensial untuk suatu prosedur biasanya akan terlibat dalam kejahatan dan, oleh karena itu, diinvestasikan dalam melindungi tindakan dari tatapan hukuman negara. Karena berbagai kendala tersebut, sepanjang sejarah para pejabat telah menemukan metode baru untuk mengintervensi kehidupan reproduksi perempuan.

Preseden sejarah

Kemajuan pembatasan aborsi negara-demi-negara di abad ke-21 meniru gelombang pertama undang-undang anti-aborsi, yang dimulai lebih dari 150 tahun yang lalu. Aborsi dipraktekkan secara luas dan ditoleransi untuk sebagian besar sejarah Amerika sebelum tahun 1850. Sampai sekarang, pemahaman medis, hukum dan populer menyatakan bahwa kehamilan dimulai pada titik ‘mempercepat’, ketika seorang ibu pertama kali merasakan janin bergerak, biasanya sekitar minggu ke-16. . Sebelum titik kehamilan itu, keguguran spontan atau yang diinduksi mirip dengan menstruasi yang terlewat. Pada akhir abad ke-19, para dokter memulai kampanye untuk melarang praktik tersebut, dimotivasi oleh keinginan untuk memperkuat kekuatan profesional mereka dan memperluas monopoli medis mereka hingga melahirkan. Sebelumnya, kehamilan dan persalinan adalah tanggung jawab bidan, yang, tidak seperti kebanyakan dokter profesional, cenderung menjadi wanita yang dilatih melalui metode otodidak tradisional. Selain itu, tidak seperti dokter, bidan di AS biasanya memegang peran penting dalam komunitas yang mereka layani dan tempat mereka berasal, yaitu keluarga kelas pekerja, imigran, dan Afrika-Amerika. Dalam kampanye untuk mengkriminalisasi aborsi, sebagian besar dokter laki-laki kulit putih berusaha untuk mengklaim hak untuk memutuskan kapan kehamilan itu layak, merebut otoritas ini dari tangan perempuan. Pada pergantian abad ke-20 mereka telah berhasil dan aborsi pada setiap tahap kehamilan adalah kejahatan di semua negara bagian.

Prioritas kepolisian

Dari awal ini, upaya aborsi polisi mendistorsi hubungan dokter-pasien dan mengubah dokter menjadi penyelidik. Di Illinois awal abad ke-20, ketika seorang wanita datang ke rumah sakit setelah aborsi menjadi kacau, dokter, bersama dengan polisi, menanyainya tentang riwayat medis dan seksualnya – siapa yang bertanggung jawab atas kehamilan ini? – dan keadaan aborsi – siapa yang melakukan prosedur dan teknik apa yang mereka gunakan? Ketika wanita terbaring di ranjang rumah sakit di ambang kematian, mereka mengalami interogasi yang intim dan koersif untuk memenuhi tujuan penuntutan, seperti yang telah ditunjukkan oleh sejarawan aborsi terkemuka Leslie J. Reagan. Kesaksian ini akan berfungsi sebagai ‘pernyataan sekarat’ seorang wanita untuk memungkinkan pengacara negara mengejar mereka yang mendukung dan menyediakan aborsi.

Prioritas kepolisian dalam kasus aborsi sering mencerminkan ketidaksetaraan kekuasaan yang lebih luas di masyarakat. Seperti di Texas kontemporer, untuk memenuhi tantangan regulasi yang ditimbulkan oleh aborsi, agen penegak hukum merancang cara pengawasan yang inovatif dan seringkali berbahaya. Pada tahun 1910-an, Departemen Kepolisian New York menugaskan karyawan wanita pertamanya untuk menyelidiki aborsi. ‘Pasukan Khusus No. 2’, yang menangani kasus-kasus ini, terdiri dari tim wanita yang berpengalaman dalam menyelidiki kejahatan dan penjahat ‘perempuan’, seperti peramal dan dokter ‘dukun’. Pasukan ini termasuk Isabella Goodwin, detektif wanita pertama di Amerika Serikat. Untuk mengumpulkan bukti dalam kasus ini, polisi menyamar, menyamar sebagai wanita hamil yang mencari aborsi. Catatan penuntutan yang ada mengungkapkan bahwa penyelidikan tidak menargetkan dokter kulit putih yang kaya dan klien mereka yang sopan, tetapi lebih berfokus pada bidan dari Eropa tengah, selatan dan timur, yang memberikan perawatan penting bagi perempuan dan anak-anak dari kelas pekerja, komunitas imigran. Untuk memenuhi ambang batas niat yang sah, polwan perlu membujuk bidan untuk setuju melakukan aborsi bagi mereka. Untuk melakukannya, mereka menggunakan keterampilan bahasa asing untuk menceritakan kisah kerentanan untuk meyakinkan bidan bahwa mereka sangat membutuhkan layanannya. Setelah mendapatkan persetujuan bidan dan menjalani pemeriksaan panggul, petugas polisi menangkap praktisi.

Roe v Wade

Selama periode awal aborsi ilegal ini, para pejabat sering menolak untuk mengadili para wanita yang mencari aborsi. Meskipun demikian, investigasi membuktikan proses hukuman bagi banyak wanita yang mereka jebak. Pada 1930-an dan 1940-an, upaya pemolisian diperluas ke pakaian aborsi skala besar yang bermunculan di pusat-pusat kota, menyediakan layanan yang sangat medis di kantor-kantor swasta. Di antara yang paling produktif dari jaringan bawah tanah ini adalah Pacific Coast Abortion Ring (PCAR), yang menjalankan pakaian aborsi di California, Washington dan Oregon. Seperti yang ditunjukkan Alicia Gutierrez-Romine di Dari Gang Belakang ke Perbatasan: Aborsi Kriminal di California, 1920-1969 (2020), PCAR dikelola oleh dokter dan ahli aborsi berpengalaman yang terlatih dalam teknik ‘aspirasi vakum’ yang relatif aman, yang masih banyak digunakan hingga saat ini. Polisi mengatur penggerebekan di tempat-tempat seperti yang dioperasikan oleh PCAR, yang mendapat liputan luas di akun pers yang sensasional. NS Waktu New York melaporkan penangkapan tersebut di bawah tajuk utama ‘Kasus Pabrik Aborsi Sedang Berlangsung’, ‘Dokter dan Pengacara Wanita yang Menjalankan “Assembly Line Mill” untuk Melayani Persyaratan Bersamaan’ dan ‘Dihukum Aborsi: Hakim Mencela Dokter Park Avenue karena Tidak Bersyukur’. Sementara negara jarang menuntut perempuan karena mencari aborsi, proses investigasi menghukum para perempuan ini dengan memaksa mereka untuk mengambil bagian dalam proses pengadilan yang berlarut-larut – yang bisa berlangsung bertahun-tahun – dan menekan mereka untuk mengungkapkan rincian intim kehidupan medis dan seksual pribadi mereka.

Sejak pertengahan abad, dokter berusaha untuk menegaskan kembali otoritas mereka atas aborsi dengan membentuk ‘komite aborsi’ di rumah sakit. Komite ini terdiri dari berbagai dokter, termasuk dokter kandungan dan psikiater, yang bertemu untuk menilai permintaan aborsi pasien dan menilai apakah prosedur itu diperlukan secara medis. Dewan ini berusaha untuk menavigasi aborsi rawa hukum diwakili untuk dokter dan merupakan tindakan defensif untuk melindungi profesi dari tuduhan keburukan, seperti yang ditunjukkan sejarawan Rickie Solinger. Beberapa dokter membenarkan keberhasilan komite ini dengan mengacu pada penurunan aborsi di rumah sakit. Komite aborsi ini mengubah dokter menjadi hakim dan secara efektif menempatkan wanita yang mencari aborsi terapeutik untuk diadili.

Sedangkan tahun 1973 Roe v Wade Putusan Mahkamah Agung menegaskan hak pasien untuk aborsi, hanya beberapa tahun kemudian legislator mulai mengikis hak-hak ini. Amandemen Hyde 1976 membatasi penggunaan asuransi kesehatan Medicaid federal untuk mendanai aborsi, yang sangat membatasi akses pasien berpenghasilan rendah. Memasuki abad ke-21, meningkatnya aktivisme anti-aborsi semakin berhasil melemahkan Roe v Wade melalui undang-undang TRAP negara bagian yang berbahaya – Pembatasan Target Penyedia Aborsi – yang dirancang untuk membuat aborsi tidak dapat diakses. Menggambarkan lanskap hak-hak reproduksi saat ini, profesor hukum Michele Goodwin merangkum: ‘hak dasar untuk aborsi [is] sudah lebih ilusi daripada nyata bagi perempuan miskin ‘.

Memasuki era kedua

Dalam kasus-kasus abad ke-21 kita melihat tren historis bertemu: hubungan medis berubah, ketidaksetaraan diabadikan dan perempuan dihukum. Pada tahun 2015 jaksa Indiana mendakwa Purvi Patel dengan secara ilegal mendorong aborsi sendiri di bawah ‘undang-undang pembunuhan janin’ di buku undang-undang negara bagian. Setelah dibawa ke rumah sakit setempat karena dia mengalami pendarahan hebat setelah keguguran, Patel menjalani operasi darurat. Ketika dia bangun, dia menemukan petugas polisi di samping tempat tidurnya; dokternya telah melaporkan kecurigaan mereka bahwa Patel melakukan aborsi. Kasus ini berlanjut ke pengadilan dan hakim awalnya menjatuhkan hukuman 20 tahun, yang kemudian dibatalkan. Perlu dicatat bahwa kekuatan polisi dan kejaksaan yang berlebihan ini, yang mengingatkan pada novel Margaret Atwood, menargetkan seorang wanita India-Amerika. Seperti yang disoroti oleh Forum Wanita Nasional Asia Pasifik Amerika, larangan reproduksi ini dirasakan paling akut oleh wanita kulit berwarna, wanita imigran dan mereka yang berasal dari latar belakang berpenghasilan rendah.

Bagi badan legislatif negara bagian, aborsi telah terbukti menjadi lokus inovasi kebijakan, baik secara historis maupun saat ini. Pada gilirannya, upaya kepolisian telah menegakkan hierarki kekuasaan yang ada di masyarakat dan memperkuat ketidakadilan gender, rasial, dan sosial-ekonomi. Saat kita mendekati peringatan 50 tahun Roe v Wade pada tahun 2023 dan memuji perannya dalam mengakhiri lebih dari satu abad praktik kepolisian yang menghancurkan, kita harus menghadapi kenyataan bahwa banyak wanita hidup melalui era kedua aborsi kriminal di Amerika Serikat saat ini.

Elizabeth Evens meraih gelar PhD dari University College London, di mana penelitiannya berfokus pada hubungan antara gender, kedokteran, dan kepolisian.

Posted By : totobet