Pertandingan kandang basket perguruan tinggi pertama Guard Penn Jelani Williams adalah 1.795 hari dalam pembuatan
College Basketball

Pertandingan kandang basket perguruan tinggi pertama Guard Penn Jelani Williams adalah 1.795 hari dalam pembuatan

Setelah menderita tiga air mata ACL berturut-turut dan mengalami musim yang dibatalkan tahun lalu, Penn’s Jelani Williams, senior tahun kelima, akhirnya bermain di pertandingan kandang perguruan tinggi pertamanya – kemenangan 85-57 atas Lafayette di Palestra di Philadelphia – pada hari Selasa malam.

Dia telah menunggu 1.795 hari untuk kesempatan itu.

Williams yang berusia 23 tahun menderita robekan ACL untuk pertama kalinya sebagai siswa sekolah menengah atas di Sidwell Friends School di Washington, DC Hampir lima tahun sebelum dia memiliki kesempatan untuk bermain dalam permainan bola basket yang sebenarnya lagi.

Saat dia memikirkan tantangan yang harus dia atasi, Williams tidak bisa menahan emosinya.

“Saya hampir menangis,” kata Williams kepada ESPN Selasa malam setelah mencetak tujuh poin dalam kemenangan timnya.

Williams mengatakan dia merenungkan perjalanannya ketika melihat ke kerumunan di Palestra, salah satu tempat bersejarah bola basket perguruan tinggi, pada Selasa malam. Keluarganya telah melakukan perjalanan dari Washington, DC, untuk melihatnya bermain setelah serangkaian rintangan hampir membuatnya kehilangan kariernya.

Pada 18 Desember 2016, Williams — yang telah berkomitmen untuk Penn — adalah siswa sekolah menengah atas yang berkompetisi dalam turnamen liburan ketika ia mengalami cedera ACL di lutut kirinya.

Dia mendaftar di Penn pada tahun berikutnya tetapi tidak memainkan musim pertamanya di 2017-18 saat dia direhabilitasi dan bersiap untuk bersaing sebagai mahasiswa tahun kedua. Dia mengatakan dia merasa nyaman selama perjalanan internasional ke Italia setelah tahun pertamanya. Namun selama pertandingan pikap dalam perjalanan musim panas bersama teman-temannya ke Martha’s Vineyard pada Juli 2018, beberapa bulan sebelum dimulainya musim keduanya, Williams mengalami cedera lutut kanan di lutut kanannya. Dia akan segera memulai proses yang sudah dikenalnya untuk merehabilitasi cederanya. Namun dia mengatakan tantangannya bukan hanya fisik.

“Saya tidak ingin Anda mengabaikan sisi mental setelah pulih dari cedera,” kata Williams. “Saya pikir itu penting. Saya pikir alasan saya terus terluka adalah karena saya tidak pernah berurusan dengan aspek mental dari apa yang saya alami. … Ketika saya merobek ACL saya untuk kedua kalinya, saya benar-benar berada di tempat yang buruk, mental. Tapi cara saya terhubung, saya mencoba untuk memproyeksikan apa yang saya pikir orang lain ingin lihat dari saya. Saya tidak jujur ​​dengan diri sendiri. Saya pikir itu benar-benar bagian terbesar dari cerita saya — akhirnya menjadi mampu melihat ke cermin dan menghadapi apa yang telah saya hadapi secara mental dan emosional begitu lama.”

Pelatih kepala Penn Steve Donahue mengatakan ada saat-saat ketika dia berharap Williams akan memutuskan untuk mengakhiri karir perguruan tinggi karena rasa sakit yang dia alami dan rintangan yang dia tahu akan dia hadapi di masa depan.

“Ada saat-saat saya berharap dia akan masuk dan berkata, ‘Anda tahu? Saya memberikan yang terbaik. Saya akan melanjutkan,’ hanya karena saya tahu betapa sulitnya pada akhirnya,” kata Donahue.

Williams tetap bertekad untuk bermain, tetapi mengakui bahwa ketika dia mencoba untuk bangkit kembali dari robekan ACL kedua, dia tahu dia mendorong dirinya melampaui batas yang bertanggung jawab. Williams mengatakan dia tidak dapat menahan diri, bahwa dia menderita secara emosional dan fisik tanpa bola basket dan merasa dia harus kembali ke lapangan.

Dia diizinkan berkompetisi hampir setahun setelah ACL-nya robek untuk kedua kalinya.

Pada Mei 2019, itu terjadi lagi.

Dia telah berolahraga dengan harapan melakukan debutnya di musim 2019-2020 ketika dia merasakan lutut kanannya pecah. Dia tahu.

“Saya turun dan saya langsung naik,” katanya. “Saya tidak berteriak. Saya tidak berteriak. Saya tidak melakukan, sungguh, apa pun. Saya melepas brace saya dan melemparkannya ke gym dan saya hanya duduk di sana.”

Robekan ACL ketiga, dan kedua di lutut kanannya, hampir mematahkan Williams. Dia putus sekolah untuk semester pertama musim 2019-2020 dan pulang ke rumah, di mana dia bekerja paruh waktu untuk organisasi nirlaba dan bertemu dengan seorang terapis. Saat menjalani terapi, dia mengatakan bahwa dia mengetahui bahwa dia menderita depresi dan kecemasan akibat luka-lukanya.

Terapisnya memberi tahu Williams bahwa dia tidak melakukan rehabilitasi sebelumnya dengan pikiran jernih.

Di antara terapi, waktu bersama keluarganya, dan apa yang dia cirikan sebagai pengelompokan kembali spiritual, Williams mengatakan dia memiliki sikap dan perspektif yang benar ketika dia mendaftar ulang di Penn selama semester kedua musim 2019-2020 dan terus bekerja menuju mimpinya. bermain basket kampus.

“Saya mendapatkan banyak rasa terima kasih dalam beberapa bulan itu,” kata Williams. “Saya mendapatkan banyak rasa terima kasih atas sistem pendukung yang saya miliki dan semua cinta yang ada di sekitar saya. Saya merasa seperti saya tidak melaluinya sendirian lagi. Saya merasa lebih baik dari sebelumnya ketika saya kembali ke sekolah dalam semua aspek. : secara fisik, mental, emosional, spiritual. Saya hanya merasa di tempat yang sama sekali berbeda. Dan itu indah.”

Musim panas lalu, setelah menjalani rehabilitasi yang lebih terukur — dia tidak bermain basket pikap selama dua bulan setelah dia diizinkan bermain pada Juli 2020 – Williams siap bermain. Tapi Liga Ivy tidak. Konferensi membatalkan seluruh musim 2020-21 karena kekhawatiran tentang COVID-19.

Williams harus menunggu hingga 10 November 2021, ketika Penn bermain di Florida State — 1.789 hari penuh sejak ia memainkan pertandingan bola basket resmi terakhirnya sebagai siswa sekolah menengah atas — untuk melakukan debut perguruan tinggi. Enam hari kemudian, pada Selasa malam, ia bermain di pertandingan kandang pertamanya.

“Semua hal yang dia lalui dan bagaimana dia menanganinya, bagi saya, merupakan pelajaran ketekunan yang harus kita semua pelajari,” kata Donahue.

Williams akan lulus dari Penn pada bulan Mei dan dia akan memiliki dua tahun kelayakan tersisa. Kebijakan Liga Ivy tidak mengizinkan mahasiswa pascasarjana untuk bersaing dalam atletik antar perguruan tinggi, jadi dia harus mencari rumah baru. Tak heran, Williams ingin terus bermain.

Dia mengatakan dia sering mendapat pertanyaan yang sama dari mereka yang mendengar ceritanya: Mengapa dia tidak berhenti? Tanggapannya selalu sama.

“Banyak orang menanyakan pertanyaan itu kepada saya,” kata Williams. “Saya belajar banyak. Salah satu pelajaran terbesar yang saya pelajari dari ini adalah tidak memperhatikan batasan orang lain. Itu adalah batasan mereka. Bagi saya, saya merasa tahu di mana saya salah dalam hal itu. [first two ACL injuries] dan saya ingin melakukannya dengan benar. Dan saya ingin melihat apakah saya bisa melakukannya dan melakukannya dengan benar. Dan jika berhasil, itu berhasil, dan jika tidak, saya akan baik-baik saja dengan itu. Tetapi saya tahu bahwa saya memiliki lebih banyak dalam diri saya.”

Posted By : togel hari ini hk