Main

Perombakan Peran | Sejarah Hari Ini

Dunia George III adalah persiapan untuk zaman kita sendiri. Di antara orang-orang sezamannya yang menulis sejarah adalah Gibbon dan Hume, Austen dan (Catherine) Macaulay, Goldsmith dan Robertson, Smollett dan Wesley. Bar Robertson, yang adalah seorang kepala sekolah di Edinburgh, kesamaan yang mereka miliki adalah bahwa mereka hanya memiliki sedikit, jika ada, yang berkaitan dengan universitas. Apa yang sangat mirip hari ini adalah berapa banyak dari mereka yang menulis karya sejarah yang dibaca bukan akademisi penuh waktu, apakah Tom Holland, Jenny Uglow, Ian Mortimer, atau, dalam kasus studi baru yang bagus ini, Andrew Roberts.

Jadi itu mengatakan banyak tentang keadaan sejarah hari ini, seperti pada masa pemerintahan George III, bahwa kita, seperti mereka, sangat bergantung pada kualitas dan kekuatan bidang komersial. Mari kita perjelas: banyak yang diterbitkan di bidang itu, dan terutama dalam sejarah militer, adalah ahistoris, berkualitas buruk, naif secara konseptual, primitif secara metodologis, terbatas secara historiografis dan turunan; tetapi itu juga berlaku untuk beberapa karya akademis dan dominasi keisengan saat ini membuat situasi itu lebih buruk dari sebelumnya. Lebih serius lagi, dengan penghinaan yang monumental terhadap sumber pendanaan, banyak karya akademis tampaknya sengaja ditulis hanya untuk nomor-nomor yang dapat dikumpulkan ke dalam kotak telepon dan tanpa risiko berdesakan.

Jadi, sambutlah karya Roberts ini. Seperti yang ditunjukkan oleh buku-bukunya yang luar biasa tentang Halifax, Salisbury dan Churchill, dia adalah ahli biografi dan tugasnya telah sangat dimudahkan dengan sejauh mana korespondensi George yang sangat luas sekarang dapat dicari secara online. Karena Roberts cukup baik untuk dicatat, saya juga telah menulis tentang raja, tetapi pendekatan kami berbeda, paling tidak karena kerangka kerjanya pada dasarnya kronologis sedangkan saya sebagian besar tematik. Kerangka kronologis tentu saja memudahkan untuk menghargai sejumlah besar materi yang terbuka untuk penulis biografi George, karena, seperti yang dijelaskan Roberts, dia adalah seorang koresponden yang tekun yang aktif di berbagai bidang, dengan minat dalam seni rupa, astronomi, dan eksplorasi. Oleh karena itu, ada sedikit ruang untuk penilaian yang baik tentang raja dan kebijakannya – terutama terhadap Amerika – yang begitu sering ditawarkan. Pada saat itu, tidak ada kepastian tentang apa pun. Dengan demikian, Viscount Stormont melaporkan dari Paris bahwa, di samping para protagonis di sana untuk kemerdekaan Amerika ‘ada orang-orang dari giliran lain, yang meskipun mereka, secara umum, mengakui bahwa hak kita jelas, percaya atau berpura-pura percaya, bahwa itu akan bijaksana. dalam diri kita untuk mengabaikannya, dan lebih memilih memberi jalan pada pretensi Amerika, betapapun tidak berdasarnya, daripada mengadakan kontes, yang pada akhirnya kita harus menjadi pecundang’.

Memanfaatkan korespondensi George dengan sangat baik dan berbagai sumber terkait lainnya, Roberts mampu menangani tugas utama yang dia tetapkan sendiri, yaitu menjungkirbalikkan karikatur yang berulang-ulang tentang George, yang merupakan inti dari akun yayasan Amerika, tetapi juga umum di tulisan Inggris. Jauh dari sekadar memukul pintu busuk yang terakhir (apakah ada orang, selain mereka yang mendapat manfaat dari patronasenya, masih menganggap serius karya Jack Plumb tentang Georges?), Roberts secara sistematis, meyakinkan dan membantu menafsirkan kembali peran dan reputasi subjeknya. Itu adalah tugas yang sulit karena jangkauan komitmen raja dan pesta bergerak yang diwakilinya sebagai target.

Menggunakan persona Kaisar Jepang, Tobias Smollett, di Sejarah dan Petualangan Atom (1769), menampilkan George sebagai raja yang berusaha menghapus korupsi, mencegah faksi, dan mengejar perdamaian. Raja tentu memiliki tujuan ini dalam pikirannya. Saya mencoba menunjukkan bahwa ketidakpopuleran George pada dekade-dekade awal dibesar-besarkan, sementara Linda Colley telah menghasilkan evaluasi penting dan positif atas popularitasnya di tahun 1800-an.

Roberts mengambil penilaian ini ke depan, dengan fokus baru pada dimensi Amerika dari pemerintahan George. Memang, sebagian besar audiens yang dituju adalah orang Amerika. Menulis untuk audiens itu telah menjadi lebih bermasalah akhir-akhir ini ketika ‘perang sejarah’ mengguncang periode itu dalam sejarah Amerika, meskipun bukan padanannya di Inggris. Menolak karikatur George sebagai ‘tiran’ bukan hanya sekarang sikap Tory, tetapi menyoroti kebingungan seputar tema Amerika ‘progresif’. George jauh lebih peduli tentang menolak kemerdekaan Amerika dan Emansipasi Katolik daripada menentang penghapusan perdagangan budak.

Saya menduga bahwa akun panjang Roberts akan menghadapi lebih banyak kritik di Amerika daripada di Inggris. Ironisnya, setelah perang kemerdekaan, Amerika segera dikejutkan oleh perpecahan politik baru mereka sendiri, dengan Pemberontakan Shays, Pemberontakan Whiskey, pemilihan presiden 1800-01 yang disengketakan antara Adams dan Jefferson, konspirasi Burr dan Wilkinson dan Hartford Konvensi semua mencerminkan atau menyebabkan masalah serius dalam hidup George. Poin itu terlalu sering disingkirkan ketika fokusnya adalah pada George, yang merupakan tipikal dari kecenderungan untuk menanggapi dengan karikatur kompleksitas masa lalu.

Pendekatan Roberts patut mendapat perhatian. Ini adalah kontribusi penting yang menunjukkan lagi sejauh mana, seperti pada abad ke-18, dunia sejarah dan pemahaman sejarah adalah penerima manfaat dari lingkup komersial.

George III: Kehidupan dan Pemerintahan Raja yang Paling Disalahpahami di Inggris
Andrew Roberts
Allen Lane 784pp £35
Beli dari bookshop.org (tautan afiliasi)

Jeremy Hitambuku terbaru adalah Inggris di Zaman Dickens 1812-70 (Amberley, 2021).

Posted By : totobet