Perjalanan Kyle Larson ke Kejuaraan Seri Piala NASCAR juga membawa tanggung jawab
Motorsports

Perjalanan Kyle Larson ke Kejuaraan Seri Piala NASCAR juga membawa tanggung jawab

Sangat sulit untuk melihat seorang pembalap mobil yang benar-benar hebat pernah menunjukkan kepada kita banyak emosi yang nyata dan mentah. Bukan kemarahan. Kita semua telah melihat banyak. Bukan kegembiraan perayaan. Itulah yang paling sering kita lihat, ketika pengemudi yang baru saja masuk ke Victory Lane akhirnya menunjukkan wajah mereka setelah disembunyikan di bawah helm selama empat jam. Tetapi pada saat wahyu itu, mereka biasanya sudah melakukan semua emosi mereka yang sebenarnya ketika kita tidak bisa melihat mereka dan apa yang kita dapatkan adalah foto pasca-kemenangan yang ditulis dan tarian topi.

Kami tidak pernah melihat air mata. Pernah. Kita mungkin mendengar mereka, tenggorokan tercekik cepat tertangkap melalui transmisi radio pembalap ke kru pit mereka selama putaran cooldown. Tetapi pada saat putaran itu selesai, para pengemudi sudah lama menekan tombol reset temperamen mereka dan mata mereka yang dulu basah telah benar-benar kering.

Tidak dapat menemukan celah di firewall perasaan itu selalu sedikit menjengkelkan, terutama ketika menyangkut Kyle Larson. Tapi Minggu malam di Phoenix Raceway, Larson, juara Seri Piala yang baru saja dinobatkan, menangis secara terbuka. Kemudian dia menangis lagi. Dan lagi. Di mobilnya, tertangkap kamera. Di pit lane selama wawancara TV langsungnya. Di Victory Lane, di tengah merayakan kemenangan balapan dan kejuaraan yang dihasilkan. Di pusat media. Selama ops foto larut malam dengan piala.

“Hanya memikirkan perjalanan dan betapa sulitnya jalan untuk sampai ke titik ini begitu lama,” jelas pria 29 tahun itu ketika ditanya tentang apa yang menghasilkan begitu banyak air mata berulang. “Tapi terutama satu setengah tahun terakhir.”

Larson selalu menjadi master reaksi bersahaja motorsport klasik. Dia telah memenangkan ratusan balapan di seri dan trek yang tak terhitung jumlahnya, jadi begitu dia mulai menang secara teratur di Seri Piala NASCAR, liga besar balap mobil Amerika, dia selalu berpegang pada pendekatan “bertindak seperti Anda pernah ke sana”.

Tapi di mana dia berada selama satu setengah tahun terakhir yang terus dia rujuk, tidak ada pembalap sebelum atau sesudahnya. Perjalanan yang dipicu sendiri ke api penyucian mobil stok, dipecat oleh Chip Ganassi Racing dan diusir dari garasi NASCAR pada 13 April 2020, karena ucapan kata-N yang tidak dapat dijelaskan selama siaran langsung kompetisi video game penguncian pandemi.

Pada 8 November 2020, Kyle Larson menyaksikan Chase Elliott merayakan kemenangan Piala yang tidak berbeda dengan kita semua, dari televisi di ruang tamunya. Pada 7 November 2021, ia mengungguli rekan setimnya yang sekarang Elliott dan tiga lainnya untuk tidak hanya memenangkan hadiah utama NASCAR, ia melakukannya melalui musim statistik paling dominan yang terlihat dalam hampir satu setengah dekade.

10 kemenangannya (11 jika Anda memasukkan NASCAR All-Star Race yang tidak membayar poin) adalah yang paling terlihat sejak Jimmie Johnson, juga mengemudi untuk Hendrick Motorsports, memenangkan banyak balapan pada tahun 2007. Dia membukukan 20 top five dan 26 top 10s dalam 36 balapan, keduanya yang pertama di antara semua pembalap, dan memimpin 2.581 lap-nya hampir 1.100 lebih banyak dari pesaing terdekat. Dia menjadi pembalap ketujuh dalam 75 tahun balapan NASCAR yang memenangkan gelar Seri Piala satu tahun setelah tidak balapan di seri penuh waktu, dan yang pertama melakukannya sejak 1966.

Terlebih lagi, ia juga menghabiskan tahun 2021 mendominasi adegan trek pendek Amerika pada tingkat yang hanya ditandingi oleh orang-orang seperti AJ Foyt dan membuat perbandingan dari bos Hendrick Motorsports-nya, Jeff Gordon, dengan dewa balap mobil lintas disiplin lainnya, Mario Andretti. Dari Chili Bowl hingga Knoxville Nationals hingga Minggu di Phoenix, ini adalah musim sepanjang masa dengan roda kemudi Paul Bunyan.

Sekarang, apa yang akan dia lakukan dengan semua itu? Ke mana Larson, dengan “juara Seri Piala NASCAR” selamanya ditempelkan pada namanya, pergi dari sini? Ada orang-orang yang akan mengatakan bahwa jawaban atas pertanyaan itu seharusnya hanya untuk balapan, bahwa dia telah menghabiskan waktunya untuk mempermalukan publik dan sudah waktunya untuk melanjutkan.

Tapi tidak ada apa pun dengan Larson yang akan sesederhana itu lagi.

Untuk mendapatkan pemulihan NASCAR, dia diharuskan menghabiskan tahun 2020 menjalani pelatihan sensitivitas, tetapi dia juga memilih untuk melakukan lebih dari yang diperlukan. Dia melakukan perjalanan untuk melihat pembalap kulit hitam muda yang pernah memandangnya sebagai pahlawan dan menghadapi pertanyaan mereka “Mengapa Anda mengatakan kata itu?” tatap muka. Dia diberi pelajaran sejarah tentang ketegangan rasial di Amerika oleh orang-orang yang menjalankan program itu. Sebelum air mata yang kita lihat di Phoenix pada Minggu malam, ada yang lain yang tidak akan pernah kita lihat, dari hari-hari di bulan April 2020 ketika dia memanggil orang-orang seperti Bubba Wallace, anggota Black dari tim balapnya sendiri, dan kemudian yang paling menyakitkan, ibunya.

Janet Larson (née Miyata) adalah seorang wanita Jepang-Amerika yang sangat bangga dengan perkembangan putranya, lebih mudah merangkul warisan Asianya saat ia tumbuh dewasa, meneliti waktu kakek-neneknya di kamp interniran Perang Dunia II dan mengunjungi pusat pemuda untuk berbicara dengan anak-anak Asia-Amerika tentang karir balapnya. Sekarang dia hanya marah.

Kepemimpinan NASCAR terus bekerja untuk membatalkan reputasinya yang dulu diperoleh dengan baik sebagai tempat yang tidak mau merangkul keragaman. Itu bukan lagi garasi. Siapa pun yang ada di sana bertahun-tahun yang lalu dan juga ada di sana sekarang, kami sepenuhnya menyadari dunia yang sangat berbeda itu. Tapi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Pejabat dalam setelan bisnis hanya bisa melakukan begitu banyak. Pada akhirnya, akan selalu pembalap di firesuits yang akan memiliki dampak terbesar.

Katakanlah, tunjukkan bagaimana seseorang bisa belajar dari kesalahan terbodoh mereka. Menunjukkan bagaimana seseorang dapat membom karir dan reputasi olahraga mereka kembali ke Zaman Batu dengan satu kalimat konyol, tetapi jika diberi kesempatan kedua mungkin bisa menjadi orang yang lebih baik dan bahkan pembalap mobil yang lebih baik.

Larson selalu menjadi orang yang sulit dikalahkan secara emosional. Sebagai subjek wawancara, dia benar-benar menjengkelkan karena dia tidak akan pernah membiarkan dirinya sepenuhnya terbuka dan menyelami topik pembicaraan yang sulit seperti yang dia rasakan jika dia mengizinkan dirinya sendiri. Bahkan ketika subjeknya adalah latar belakang multirasnya atau bahwa dia mungkin lulusan pertama program Drive for Diversity NASCAR yang memenangkan Piala.

Tapi Minggu malam di Phoenix Raceway, di tengah perayaan balap paling berarti seumur hidup yang ditandai dengan trofi demi trofi, Larson akhirnya memecahkan emosinya. Dia akhirnya membiarkan kami masuk.

Dampak potensialnya sebagai pendidik dan pengubah permainan bagi penonton yang menonton olahraga yang dia sukai lebih dari kebanyakan orang? Bagian dari pertunjukan ini bukanlah mimpinya. Ini adalah beban yang akan selalu dia pikul karena mimpi buruk, salah satu ciptaan bodohnya sendiri. Tetapi jika dia melakukan apa yang dia bisa — apa yang dia Sebaiknya — dia mungkin akan membuat beberapa mimpi balap menjadi kenyataan bagi seseorang yang berpikir ras mereka mungkin membuat mereka keluar dari balap.

Jika dia memilih untuk tidak melakukan apa-apa demi jangka pendek untuk mengambil jalan yang paling tidak tahan, dia akan menurunkan pelindungnya ke kerusakan jangka panjang. Keheningan hanya akan memperkuat mereka yang melihat NASCAR masih terjebak pada tahun 1968, yang dianggap free pass yang diberikan kepada pembalap yang menjatuhkan kata-N dan kemudian memenangkan kejuaraan satu tahun kemudian. Tapi Larson memilikinya di depan umum dan membawanya bersamanya sebagai sponsor di kap mobil adalah satu-satunya cara untuk meyakinkan siapa pun bahwa ada sesuatu yang benar-benar berubah.

Posted By : keluaran hk tercepat