Poker

Penulis lama New Yorker, editor Roger Angell meninggal pada 101

NEW YORK — Roger Angell, penulis bisbol terkenal dan sastrawan terkemuka yang selama 70 tahun lebih membantu mendefinisikan kecerdasan dan gaya sopan The New Yorker melalui esai, potongan humor, dan pengeditannya, telah meninggal. Dia berusia 101 tahun.

Angell meninggal Jumat karena gagal jantung, menurut The New Yorker.

“Tidak ada yang hidup selamanya, tetapi Anda akan dimaafkan jika berpikir bahwa Roger memiliki kesempatan yang bagus untuk itu,” tulis Editor New Yorker David Remnick pada hari Jumat. “Seperti kita semua, dia menderita rasa sakit dan kehilangan dan keraguan, tetapi dia biasanya menahan kesedihan, selalu melihat ke depan; dia terus menulis, membaca, menghafal puisi baru, membentuk hubungan baru.”

Pewaris dan penegak hari-hari awal The New Yorker, Angell adalah putra pendiri editor fiksi Katharine White dan anak tiri dari staf penulis lama EB White. Dia pertama kali diterbitkan di majalah pada usia 20-an, selama Perang Dunia II, dan masih berkontribusi di usia 90-an, seorang pria yang sangat kurus dan muda yang menikmati tenis dan vodka martini dan menganggap hidupnya sebagai “terlindung oleh hak istimewa dan pekerjaan yang mengasyikkan, dan ditembak dengan keberuntungan.”

Angell hidup dengan baik sesuai dengan standar keluarganya yang terkenal. Dia adalah pemenang masa lalu dari BBWAA Career Excellence Award, sebelumnya JG Taylor Spink Award, untuk kontribusi berjasa untuk penulisan bisbol, sebuah kehormatan yang sebelumnya diberikan kepada Red Smith, Ring Lardner dan Damon Runyon antara lain. Dia adalah pemenang pertama dari hadiah yang bukan anggota organisasi yang memberikan suara untuk itu, Asosiasi Penulis Bisbol Amerika.

Pengeditannya sendiri merupakan pencapaian seumur hidup. Mulai tahun 1950-an, ketika ia mewarisi pekerjaan (dan kantor) ibunya, penulis yang bekerja dengannya termasuk John Updike, Ann Beattie, Donald Barthelme dan Bobbie Ann Mason, beberapa di antaranya mengalami banyak penolakan sebelum memasuki klub khusus penulis New Yorker. Angell sendiri mengakui, sayangnya, bahwa bahkan karyanya tidak selalu berhasil.

“Tidak seperti rekan-rekannya, dia sangat kompetitif,” tulis Brendan Gill tentang Angell dalam “Here at the New Yorker,” sebuah memoar tahun 1975. “Tantangan apa pun, mental atau fisik, membuatnya senang.”

Tulisan Angell di New Yorker dikompilasi dalam beberapa buku bisbol dan dalam publikasi seperti “The Stone Arbor and Other Stories” dan “A Day in the Life of Roger Angell,” kumpulan potongan humornya. Dia juga mengedit “Nothing But You: Love Stories From The New Yorker” dan selama bertahun-tahun menulis puisi Natal tahunan untuk majalah tersebut. Pada usia 93, ia menyelesaikan salah satu esainya yang paling dipuji, “Pria Tua Ini” yang sangat pribadi, pemenang Penghargaan Majalah Nasional.

“Saya telah mengalami beberapa pukulan tetapi gagal lebih parah,” tulisnya. “Rasa sakit dan hinaan dapat ditanggung. Percakapan saya mungkin penuh dengan lubang dan jeda, tetapi saya telah belajar untuk mengirim pramuka Apache pribadi ke depan ke kalimat berikutnya, yang akan datang, untuk melihat apakah ada nama atau kata kerja yang kosong. di lanskap di atas sana. Jika dia mengirim kembali peringatan, saya akan berhenti sejenak, duh, sampai sesuatu yang lain muncul di benak saya.”

Angell menikah tiga kali, terakhir dengan Margaret Moorman. Dia memiliki tiga anak.

Angell lahir di New York pada tahun 1920 dari pasangan Katharine dan Ernest Angell, seorang pengacara yang menjadi kepala American Civil Liberties Union. The New Yorker didirikan lima tahun kemudian, dengan Katharine Angell sebagai editor fiksi dan seorang pemuda cerdas bernama Andy White (sebutan EB White untuk teman-temannya) menyumbangkan potongan humor.

Orang tuanya berbakat dan kuat, tampaknya terlalu kuat. “Pernikahan yang luar biasa,” tulis Roger Angell dalam “Let Me Finish,” sebuah buku esai yang diterbitkan pada tahun 2006, “diisi dengan seks dan kecemerlangan dan pembunuhan psikis, dan memberikan kegelisahan abadi.” Pada tahun 1929, ibunya menikah dengan White yang lebih lembut dan Angell akan mengingat kunjungan akhir pekan ke apartemen ibunya dan suami barunya, tempat “yang penuh tawa, penulis dan seniman muda perokok berantai dari The New Yorker.”

Di sekolah menengah, dia begitu asyik dengan sastra dan kehidupan sastra sehingga untuk Natal satu tahun dia meminta buku puisi AE Housman, topi dan sebotol sherry. Ditempatkan di Hawaii selama Perang Dunia II, Angell mengedit majalah Angkatan Udara, dan pada tahun 1944 memiliki baris pertamanya di The New Yorker. Dia diidentifikasi sebagai Kpl. Roger Angell, penulis cerita singkat “Tiga Wanita di Pagi Hari”, dan kata-kata pertamanya yang muncul di majalah adalah “Restoran hotel di tengah kota hampir kosong pada pukul 11:30 pagi,”

Tidak ada tanda-tanda, setidaknya yang terbuka, persaingan keluarga. White mendorong anak tirinya untuk menulis untuk majalah tersebut dan bahkan merekomendasikannya kepada pendiri The New Yorker, Harold Ross, menjelaskan bahwa Angell “tidak memiliki pengalaman praktis tetapi dia memiliki kelebihan.” Angell, sementara itu, menulis dengan penuh kasih tentang ayah tirinya. Dalam sebuah esai New Yorker 2005, dia mencatat bahwa mereka dekat selama hampir 60 tahun dan mengingat bahwa “rasa rumah dan keterikatan informal” yang dia dapatkan dari tulisan White “bahkan lebih kuat daripada untuk pembacanya yang lain.”

Tidak semua orang terpesona oleh Angell atau oleh hubungan keluarga White-Angel di The New Yorker. Mantan staf penulis Renata Adler menuduh bahwa Angell “menciptakan keadaan perang yang terbuka dan bercanda dengan seluruh majalah.” Mengeluh tentang nepotisme tidak jarang, dan Tom Wolfe mengejek “cachet”-nya di sebuah majalah di mana ibu dan ayah tirinya adalah anggota piagam. “Semuanya terkunci, terjamin, pada tempatnya,” tulis Wolfe.

Tidak seperti White, yang dikenal dengan karya klasik anak-anak “Charlotte’s Web” dan “Stuart Little,” Angell tidak pernah menulis novel besar. Tapi dia menikmati pengikut setia melalui tulisan humornya dan esai bisbolnya, yang menempatkan dia di jajaran jurnalis olahraga profesional dan dengan Updike, James Thurber dan penulis sastra sambilan lainnya. Seperti Updike, dia tidak mengubah gaya prosanya untuk bisbol, tetapi menunjukkan seberapa baik permainan itu cocok untuk kehidupan pikiran.

“Bisbol bukanlah kehidupan itu sendiri, meskipun kemiripan terus muncul,” tulis Angell dalam “La Vida,” sebuah esai 1987. “Mungkin ide yang bagus untuk menjaga keduanya tetap diurutkan, tetapi penggemar lama, jika mereka seperti saya, mau tidak mau memperhatikan betapa liciknya permainan kami mereplikasi jadwal yang lebih besar, dengan optimisme April yang menawan; rumah kasar yang ceria di bulan Juni. ; bisnis pertengahan musim panas yang serius, serius, tanpa akhir; penyelesaian bulan September … dan kemudian musim gugur yang tiba-tiba, ketika kita menginginkan – hampir menuntut – petualangan terakhir yang berkepanjangan dan berkilauan tepat sebelum tirai .”

Angell mulai meliput bisbol pada awal 1960-an, ketika The New Yorker berusaha memperluas jumlah pembacanya. Selama beberapa dekade berikutnya, ia menulis profil definitif pemain mulai dari Hall of Famer Bob Gibson hingga bintang Pittsburgh Pirates Steve Blass dan memiliki pendapatnya tentang segala hal mulai dari verbositas manajer Casey Stengel (“panteon berjalan yang membangkitkan semangat”) hingga keajaiban Derek Jeter (“sangat cemerlang”). Ia lahir setahun sebelum New York Yankees memenangkan Seri Dunia pertama mereka dan kenangan bisbolnya terbentang dari perdana Babe Ruth hingga bintang abad ke-21 seperti Jeter, Mike Trout, dan Albert Pujols.

Bahkan ketika obat-obatan dan pertempuran manajemen tenaga kerja berbagi dan bahkan mencuri berita utama, dia pikir cerita sebenarnya tetap ada di lapangan. Angell tidak pernah memiliki kredensial resmi sebagai penulis olahraga: Dia hanya seorang penggemar, penonton yang bersyukur, mantan pitcher sekolah menengah yang pernah bercita-cita menjadi liga besar.

“Pada suatu saat di usia 30-an atau awal 40-an, saya menemui psikiater dan saya datang dengan mimpi,” kata Angell kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara tahun 1988. “Saya bermimpi bahwa ada beberapa semak dan semak, dan ada batu nisan dengan nama saya dan ulang tahun saya di atasnya dan tahun saya berada.

“Saya membawa mimpi ini ke psikiater saya dengan beberapa keraguan dan dia bertanya bagaimana perasaan saya dan saya berkata bahwa saya merasa agak sedih. Dia bertanya kepada saya apa yang mengingatkan saya pada batu nisan itu dan saya mengatakan itu mengingatkan saya pada batu-batu itu di lapangan tengah di Yankee. Stadion.

“Kemudian saya menyadari itu berarti akhir dari mimpi bisbol saya.”

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar