Pembalap kulit hitam muda Brasil membuat gelombang di balap motor
Motorsports

Pembalap kulit hitam muda Brasil membuat gelombang di balap motor

Seorang pembalap kulit hitam muda di sirkuit balap motor Brasil telah memenangkan julukan “Hamilton of the favelas” dan prospek populer mengatakan dia terinspirasi oleh juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton untuk menempuh jalur yang sama di dalam dan di luar lintasan.

Wallace Martins, yang saat ini membalap di kategori Formula Delta, mendapat julukan itu dari pebalap lain karena kemiripannya — dalam penampilan dan gaya mengemudi — dengan Hamilton.

Seorang pria berusia 18 tahun yang menarik, Martins tidak keberatan dengan perbandingan itu dan mengatakan salah satu mimpinya adalah meniru orang Inggris itu.

“Saya pikir dia adalah pembalap yang sangat berdedikasi pada apa yang dia lakukan,” kata Martins. “Dia memenangkan satu balapan dan dia sudah berpikir untuk memenangkan balapan berikutnya.

“Dan kemudian ada kisahnya. Dia berasal dari lingkungan miskin dan berkulit hitam dan merupakan satu-satunya pembalap berkulit hitam di Formula Satu. Ada banyak kisah tentangnya yang menginspirasi.”

Seperti Hamilton, yang telah berbicara tentang rasisme, Martins yang rendah hati telah menghadapi sejumlah rintangan dalam kariernya yang masih muda.

Dia bersaing dengan orang-orang yang pernah balapan di Amerika Serikat meskipun dia belum pernah ke luar Brasil.

Ketika dia memulai bisnis balap motor yang terkenal mahal, dia akan balapan sekali dan kemudian duduk di dua atau tiga balapan berikutnya sementara teman dan keluarga menjual T-shirt dan mengorganisir putaran cambuk untuk mengumpulkan cukup uang agar dia kembali ke grid.

Selama pandemi ia menguji mobil dan bekerja sebagai mekanik dengan imbalan makanan untuk keluarganya.

“Tidak ada yang mudah,” katanya kepada Reuters. “Sudah jauh lebih baik tetapi itu masih tidak mudah.”

Martins mulai balap kart pada usia 10 dan setelah sukses di sana pindah ke Formula Vee dan kemudian Formula Delta.

Dia memiliki delapan kemenangan dan 21 podium dari 44 balapan karir, menurut Driver DataBase, sebuah situs balap motor, dan saat ini duduk di tempat ketiga di Copa Yokohama, trofi yang diberikan kepada pembalap terbaik selama tiga balapan terakhir musim ini.

Balapan terakhir adalah pada 19 Desember di Interlagos, sirkuit yang sama di mana pembalap F1 akan balapan akhir pekan ini.

Cerita terbaru yang berfokus pada bakat dan perjuangan Martins telah membantu menarik sponsor dan juga menyoroti latar belakangnya sebagai pria kulit hitam yang malang dalam olahraga mahal, tetapi dia tahu betapa sulitnya menembus F1.

“Semua orang yang kamu lihat [racing] memiliki sponsor dan ketika Anda bertanya kepada mereka tentang hal itu, ternyata mereka adalah putra pemilik toko atau semacamnya,” kata Martins, tanpa sedikit pun rasa pahit. “Jadi ini olahraga yang sangat elit.”

Meskipun Brasil adalah sarang untuk olahraga ini, Brasil belum memiliki pebalap tingkat atas sejak Felipe Massa pensiun pada 2017 dan tidak ada juara pebalap sejak Ayrton Senna pada 1991.

Agar berhasil, Martins harus meninggalkan Brasil dan kemudian naik pangkat di Eropa.

Meski masih remaja, dia cukup cerdas untuk mengetahui bahwa bahkan pada level ini kehadirannya bersifat simbolis.

“Saya berpikir untuk menjadi inspirasi suatu hari nanti bagi kaum muda, untuk keragaman,” katanya. “Aku merasa seperti aku [breaking down barriers]. Saya berharap anak muda lain seperti saya suatu hari nanti bisa mencapai level atas.”


Posted By : keluaran hk tercepat