Panduan Pertempuran Alberta antara Calgary Flames, Edmonton Oilers
NHL

Panduan Pertempuran Alberta antara Calgary Flames, Edmonton Oilers

Persaingan olahraga ikonik dibangun untuk bertahan dalam ujian waktu.

Tidak peduli pemainnya. Tak peduli pelatih. Tidak peduli klasemen. Tidak peduli siapa yang memenangkan pertandingan terakhir — atau 10 pertandingan terakhir.

Ini adalah benih yang ditanam di antara dua tim yang tidak dapat dicabut. Darah buruk hanya ditransfusikan, satu generasi ke generasi berikutnya.

Pertempuran Alberta — menampilkan Edmonton Oilers dan Calgary Flames — adalah persaingan semacam itu. Seperti anggur yang baik, itu hanya menjadi lebih baik seiring bertambahnya usia. Dan berdasarkan apa yang kita lihat di Game 1 dari seri putaran kedua mereka, vintage terbaru bisa menjadi klasik.

Di ujung yang berlawanan dari bentangan jalan raya provinsi Alberta sepanjang 300 kilometer — atau 186 mil — terdapat pasar hoki duel yang penuh dengan penggemar yang bersemangat. Mereka telah menunggu lebih dari 30 tahun untuk melihat permusuhan yang telah lama membara antara tim-tim ini memuncak dalam seri pascamusim.

Waktunya, akhirnya, ada di sini.

Calgary mengalahkan Dallas Stars dalam seri putaran pertama. Edmonton membuang Los Angeles Kings. Hadiah dalam kemenangan: bentrokan putaran kedua melawan musuh terbesar setiap waralaba.

Jika Anda baru mengenal Battle of Alberta — atau Anda hanya butuh penyegaran — inilah pelajaran sejarah tentang bagaimana salah satu rivalitas hoki ditulis.

Apa itu Pertempuran Alberta?

Semuanya dimulai pada tahun 1980.

Edmonton baru saja bergabung dengan NHL ketika bergabung dengan Asosiasi Hoki Dunia (WHA) pada tahun 1979. Tak lama setelah itu, Atlanta Flames NHL pindah ke Calgary. Satu tim profesional di setiap hub terpadat di provinsi ini. Kebencian mereka datang secara alami.

Awal 1980-an memulai proses perasaan keluar secara umum. Dan tidak butuh waktu lama bagi Calgary dan Edmonton untuk memantapkan diri mereka di antara elit NHL. The Oilers telah Wayne Gretzky datang ke sendiri, yang termasuk cepat menghancurkan setiap tonggak dikenal hoki. Pada tahun 1983, Edmonton membangun tim dinasti yang tidak hanya membanggakan Gretzky tetapi juga Hall of Famers Hoki masa depan Glenn Anderson, Paul Coffey, Mark Messier, Grant Fuhr dan Jari Kurri. Glen Sather yang legendaris ada di belakang bangku mereka.

Tidak heran jika kemudian panas muncul dengan Calgary, tim yang tidak tertarik bermain biola kedua untuk siapa pun — apalagi Edmonton.

Kepahitan itu mendorong kedua tim menuju kehebatan. Dari tahun 1983 hingga ’90, Flames and Oilers adalah kesayangan Konferensi Campbell, dengan delapan gelar konferensi di antaranya (enam untuk Edmonton, dua untuk Calgary). Dan selama rentang waktu itu, sebuah klub yang berbasis di Alberta memenangkan enam dari delapan kejuaraan Piala Stanley (satu oleh Calgary pada tahun 1989, lima lainnya oleh Edmonton dalam suatu prestasi dominasi yang tak tertandingi sejak saat itu).

Musim 1989 adalah waktu nyata Flames untuk bersinar. Hall of Famers Lanny McDonald, Al MacInnis, Joe Mullen, Doug Gilmour dan Joe Nieuwendyk melanjutkan hidup mereka.

Sejak kampanye pertama 1980-81, Edmonton dan Calgary telah bermain 256 kali di musim reguler. Calgary memegang keunggulan secara keseluruhan, dengan 128 kemenangan berbanding 110 Edmonton (18 pertemuan berakhir seri).

Jadi, bagaimana dua tim kaliber juara yang luar biasa bisa saling membenci satu sama lain?

Playoff, sayang. Playoff.


Bagaimana perseteruan itu benar-benar terjadi?

Mari kita mulai dengan bagaimana postseason NHL disusun.

Kembali pada 1980-an, empat tim teratas di setiap divisi membuat playoff. Pemenang dari babak divisi pergi ke final konferensi.

Edmonton dan Calgary sama-sama berada di Divisi Smythe. Perkembangan mereka yang paling mungkin secara konsisten melalui satu sama lain di beberapa titik. Dari tahun 1983 hingga ’91, Oilers and Flames bertemu dalam lima seri pascamusim. Edmonton memenangkan empat (1983, 1984, 1988 dan 1991) dan kemudian memenangkan dua dari lima Piala sesudahnya.

Calgary menduduki puncak Oilers pada tahun 1986, melalui Game 7 yang akan membawa permusuhan mendidih ke ketinggian baru. Pertandingan penting itu diikat 2-2 pada periode ketiga ketika pemain pertahanan rookie Oilers Steve Smith – pada ulang tahunnya yang ke-23, tidak kurang – membelokkan umpan dari kaki Fuhr dan mencetak gol bunuh diri. Itu berdiri sebagai pemenang pertandingan untuk Calgary.

Energi buruk yang nyata meningkat lebih lanjut pada tahun 1991. Edmonton memimpin seri best-of-seven 3-2 memasuki Game 6, di mana Theo Fleury mencuri operan dari Messier dan mengalahkan Fuhr dengan breakaway untuk memastikan kemenangan 3-2 pada perpanjangan waktu. Calgary dan memaksa Game 7. Itu akan menjadi Pertunjukan Esa Tikkanen, di mana ia menyelesaikan hattrick untuk Oilers di perpanjangan waktu yang menempatkan belati ke peluang Calgary.

Dan itu adalah terakhir kalinya Edmonton melihat Calgary dalam seri postseason. Sampai sekarang.


Apa yang terjadi selanjutnya?

Setelah Gretzky diperdagangkan ke Los Angeles pada tahun 1988, Oilers — dapat dimengerti — tidak persis sama (untuk alasan selain hanya kepergian Gretzky, tapi itu adalah masalah besar). Dan setelah Calgary melaju ke Piala pada tahun 1989, Flames memperlengkapi kembali — dan mendingin.

Ini akan memakan waktu hampir satu dekade bagi kedua belah pihak untuk pulih. Calgary akhirnya mencapai Final Piala lainnya pada tahun 2004, jatuh di Game 7 ke Tampa Bay Lightning. The Flames terus membuat penampilan playoff reguler sampai 2009, dan kemudian pergi enam tahun tanpa satu. Sementara itu, Edmonton menghadapi Carolina Hurricanes di Final Piala 2006, dan jatuh di Game 7 juga. The Oilers tidak akan terlihat di babak playoff lagi sampai 2016-17.

Selama tahun-tahun itu, Oilers dan Flames terus meratap satu sama lain (bahkan jika mereka tidak lagi dominan menurut standar liga). Calgary menyapu bersih seri musim reguler mereka pada 2009-10 dan 2014-15; Edmonton melakukan hal yang sama pada 2016-17.

Di tengah semua itu ada beberapa penambahan lineup bertabur bintang yang membuat tanda mereka sendiri di persaingan:

  • Jordan Eberle masuk menggantikan Edmonton dan mencetak gol NHL pertamanya melawan Calgary pada 10 Oktober 2010, menyeret bola melewati pertahanan Flames dan melakukan pukulan backhand melewati Miikka Kiprusoff saat ia terbang (gaya Bobby Orr) ke papan. mitos.

  • Connor McDavid pada dasarnya telah mencetak gol-gol brilian melawan semua orang, tetapi gol-gol yang ia cetak melawan Calgary — mencatatkan hattrick melawan Flames di pertandingan pembuka musim 2017-18 misalnya — memiliki sedikit lebih banyak cache daripada yang lain.

Tapi itu adalah fenomena muda Calgary yang benar-benar membawa persaingan Flames-Oilers ke era baru.

Karena jika Anda belum pernah mendengar, Matthew Tkachuk memiliki sedikit keunggulan.


Apa yang terbaru?

Saat itu 11 Januari 2020. Calgary dan Edmonton bertarung pada Sabtu malam. Tkachuk yang penuh semangat mengincar pria tangguh Oilers Zack Kassian, mendaratkan dua pukulan lebih awal yang menurut Kassian setelahnya terasa “predator” (salah satunya menjatuhkan helmnya). Kassian menanggapi dengan meraih Tkachuk dan melemparkan pukulan, berharap dia terlibat dalam perkelahian.

Tkachuk tidak melakukannya, Kassian menerima hukuman double-minor untuk permainan kasar dan pelanggaran permainan, dan Calgary mencetak gol kemenangan pada permainan kekuatan berikutnya.

Liar.

Tkachuk dijuluki “Turtlechuk” oleh penggemar Oilers setelah itu. Kassian mendapat skorsing dua pertandingan atas tindakannya. Ledakan. Rivalitas kembali meledak.

Maju cepat ke 29 Januari. Kassian akhirnya bertarung dengan Tkachuk di babak pertama, dan bahkan berterima kasih padanya setelahnya.

Tapi itu tidak akan menjadi berita utama terbesar minggu ini dari Edmonton-Calgary. Tidak dengan tembakan panjang.

Pada 1 Februari, pertarungan di akhir pertandingan di depan kiper Flames, Cam Talbot, membuatnya meninju wajah penyerang Oilers, Sam Gagner. Itu memulai perkelahian garis besar-besaran. Talbot terjerat dengan beberapa pemain, tetapi netminder Edmonton yang dimata-matai Mike Smith menuju ke tengah es. Talbot bertemu dengannya di sana, dan mereka melakukan pertarungan kiper yang mengesankan selama berabad-abad:

Ironisnya, Talbot pernah bermain untuk Edmonton musim sebelumnya, ketika Smith bermain untuk Calgary. Ketegangan itu nyata.

Dan itu masih hari ini. Terakhir kali Calgary bertemu Edmonton adalah pada tanggal 26 Maret, dan Flames membuka dasi 4-4 untuk menang 9-5.

Malam itu tidak terlalu penting dalam skema besar musim kedua tim. Sekarang setiap shift, setiap periode, di setiap game seri ini akan membawa bobot lebih dari sebelumnya.


Ada apa kali ini?

Nah, salah satu dari Edmonton atau Calgary akan pergi ke final Wilayah Barat. Itu masalah besar dalam keadaan biasa. Fakta bahwa tawaran ini akan datang melawan rival yang paling dibenci masing-masing pihak? Mulia.

Walikota Edmonton dan Calgary juga memiliki taruhan sampingan, menghormati rekan-rekan mereka di masa lalu.

Kembali pada tahun 1991, walikota kota tersebut – Jan Reimer dan Al Duerr – mengatakan orang yang timnya kalah akan mengendarai mesin pelapis es ke es saingan dengan mengenakan sweter dari tim lain dalam proses yang benar-benar memalukan.

Dan begitu juga untuk Calgary’s Duerr, yang harus membayar piper yang mengenakan sweter Oilers saat dia memberi tahu orang banyak, “Saya terlihat buruk dalam warna-warna ini!”

Walikota Calgary saat ini, Jyoti Gondek, mengeluarkan tantangan serupa kepada Amarjeet Sohi dari Edmonton. Anggota dewan dari pihak yang kalah akan menghadiri rapat dewan pertama setelah seri dengan seragam tim lawan mereka, dan walikota akan melakukannya dengan mengenakan cat wajah penuh untuk memperingati kemenangan tim lawan.

Tidak masalah siapa yang Anda dukung; Saya pikir kita semua ingin melihat itu.

Posted By : tgl hk