Paige Bueckers kembali ke rumah untuk memenangkan gelar NCAA di Minneapolis
Top

Paige Bueckers kembali ke rumah untuk memenangkan gelar NCAA di Minneapolis

MINNEAPOLIS — Ketika Paige Bueckers masuk ke ruang dansa keluarga di hotel UConn di Minneapolis, dia langsung menuju Tara Starks. Mantan pelatih AAU Bueckers tahu apa yang akan terjadi, dan berbalik tepat saat dia melompat ke arahnya, bertabrakan dengan sisinya. Itu adalah sapaan tradisional untuk keduanya, meski terkadang Starks berharap itu tidak terjadi.

“Aku selalu memberitahunya, ‘Lututku sakit. Punggungku sakit. Ada apa denganmu?'” kata Starks. “Tapi itu hampir seperti anak yang sama yang akan saya duduki dan ajak bicara di kelas 11. Dia tidak berbeda.”

Bueckers dibesarkan di St. Louis Park, pinggiran timur Minneapolis, 10 menit dari Target Center, di mana Final Four putri akan dimainkan Jumat. Dia bermain di Hopkins High School di Minnetonka. Dia telah memenangkan kejuaraan negara bagian di Williams Arena University of Minnesota — yang dikenal di Twin Cities sebagai The Barn — dan kalah di Target Center. Bahkan ada mural Bueckers berupa iklan Gatorade di Mall of America.

Bueckers memimpin Huskies ke Final Four dengan penampilan luar biasa dalam thriller double-overtime melawan NC State di Elite Eight. Siswa kelas dua itu mencetak 27 poin dan membuat enam rebound dalam kemenangan 91-87 yang membuat Huskies meraih tempat ke-14 berturut-turut di Final Four. Dan dia melakukannya sambil terus bekerja kembali dari operasi untuk memperbaiki patah tulang tibialis dan robekan meniskus di lutut kirinya.

“Program kami tidak akan memenangkan pertandingan ini,” kata pelatih UConn Geno Auriemma, berbicara kepada wartawan setelah kemenangan melawan NC State pada Senin malam. “Program dapat membawa Anda ke permainan ini, tetapi seseorang harus menjadi besar. Tanpa kinerja seperti itu, tidak ada [Final Four].”

Hampir empat bulan lalu, tampaknya Bueckers — dan UConn — diragukan akan berhasil sampai di sini.

Di Gampel Pavilion pada 5 Desember, Bueckers menggiring bola ke lantai dengan UConn naik 70-52 di atas Notre Dame. Saat dia memantulkan bola dengan tangan kanannya dan menyeret kakinya untuk melewati pemain bertahan, dia tersandung. Setelah beberapa langkah lagi, Bueckers tersungkur di atas kayu keras di depan bangku UConn dengan 38,5 detik tersisa dalam permainan.

Bob Bueckers, ayah Paige, selesai menonton pertandingan di TV dari rumahnya di Maryland. Kemudian dia membungkam teleponnya dan hanya berbaring, patah hati.

“Aku merasa sangat tidak enak padanya,” kata Bob. “Semua pekerjaan yang dia lakukan, dan kemudian hanya beberapa kecelakaan kecil yang aneh. Dan tiba-tiba, dia terluka.”

Bueckers menjalani operasi untuk memperbaiki lutut kirinya 13 Desember. Bulan itu berat bagi Huskies. Selain Bueckers, pemain baru Azzi Fudd dan guard kelas dua Nika Muhl juga absen karena cedera kaki. Saylor Poffenbarger dan Mir McLean dipindahkan. UConn melakukan perjalanan ke Atlanta dan menghadapi pertahanan Georgia Tech yang menyesakkan, kalah 57-44 dalam kekalahan pertamanya dari tim yang tidak memiliki peringkat dalam 239 pertandingan.

Fudd, salah satu teman terdekat Bueckers, tahu bagaimana rasanya absen untuk waktu yang lama. Dia mengalami cedera ACL dan MCL saat bermain melawan Bueckers selama turnamen 3-on-3 pada April 2019. Segera setelah dia kembali ke lapangan, pandemi COVID-19 dimulai, dan bahkan saat dia fit dalam beberapa pertandingan AAU, dia cedera kaki. sebelum tiba di Storrs.

bermain

1:38

Monica McNutt membahas Paige Bueckers dan UConn’s Elite Eight menang atas NC State.

Setelah Huskies kalah dari Arizona di Final Four tahun lalu, Bueckers menjalani operasi pada 30 April untuk memperbaiki cacat osteokondral di pergelangan kaki kanannya. Dia menghabiskan seluruh musim panas di boot, bulan sebelum cedera lutut pada bulan Desember. Fudd secara unik memahami rasa frustrasi yang dialami teman dan rekan satu timnya itu.

“Hal terbesar adalah di awal ketika dunia Anda tampaknya telah berakhir,” kata Fudd. “Dia tidak benar-benar tahu apa yang menantinya. Tapi aku ada di sana untuk mengingatkannya tentang hal-hal kecil, tonggak kecil yang dia harapkan. Mengingatkannya bahwa dia masih Paige Bueckers, dan menjaga semangatnya tetap tinggi. “

“Sangat menyenangkan memiliki Azzi,” kata Bueckers. “Sangat mudah untuk berbicara dengan seseorang dan mereka bisa seperti, ‘Oh, saya tahu apa yang Anda alami,’ tetapi mereka benar-benar tidak tahu. Jadi untuk memiliki seseorang yang tahu persis apa yang Anda alami dan seseorang yang dapat membantu Anda secara mental dan fisik sangat penting.”

Bueckers melewatkan 19 pertandingan. Dalam peregangan itu, UConn kehilangan empat. Pertandingan pertamanya kembali adalah 25 Februari melawan St. John’s. Dia bermain 13 menit dan mencetak delapan poin dalam kemenangan Huskies. Dalam lima pertandingan pertamanya sebelum turnamen NCAA, Bueckers rata-rata mencetak 6 poin, 2,6 assist dalam 18,8 menit per game. Di turnamen NCAA, Bueckers rata-rata mengumpulkan 17,5 poin, 2,5 assist dalam 33,75 menit per game.

“Itu hanya sesuatu yang Tuhan bisa lakukan, hal-hal yang telah dilalui tim ini, hal-hal yang telah saya lalui untuk berada di posisi ini,” kata Bueckers. “Itu bahkan tidak mungkin tanpa Tuhan dan semua berkat yang dia berikan kepada kita.”

Elite Eight membuktikan bahwa Bueckers, yang merupakan mahasiswa baru pertama yang dinobatkan sebagai pemain nasional tahun ini pada tahun 2021, masih dapat mengambil alih permainan.

“Saya berkata, ‘Menang atau pulang,'” kata Bueckers setelah pertandingan. “Kami menang, dan aku masih bisa pulang.”


Bueckers tidak pernah memenangkan kejuaraan di Target Center. Terakhir kali dia bermain di sana sebagai mahasiswa tahun kedua pada Maret 2018, di turnamen negara bagian Minnesota High School League. Bueckers dan Hopkins kalah dari Eastview dengan selisih lima poin. Bueckers mencetak 37 poin. Itu adalah kekalahan kejuaraan negara bagian ketiga berturut-turut untuk Hopkins.

“[The team didn’t lose] tiga tahun berturut-turut karena dia kurang berusaha,” kata mantan pelatih kepala Hopkins Brian Cosgriff.

Ketika Bueckers akhirnya mendapatkan kejuaraan negara bagian pertamanya di musim berikutnya, itu di The Barn. “Saya pikir ada alasan mengapa saya kembali ke sini, dan mengapa saya mendapatkan kesempatan lagi,” kata Bueckers. “Sungguh gila apa yang Tuhan lakukan dalam hidupmu.”

Dampak Bueckers pada bola basket Minnesota mencapai puncaknya pada mural yang dipasang di Mall of America minggu ini. Fans, terutama penggemar muda, biasa memadati permainannya di Hopkins, berteriak-teriak meminta gambar dan tanda tangan.

Ketika UConn mengambil lantai melawan Stanford pada Jumat malam, Bueckers akan berlari ke pengadilan yang sudah memiliki bagian dari dirinya. Dia akan mencari untuk mengangkat trofi di Target Center untuk pertama kalinya dengan rekan tim Huskies-nya. Dan dia akan bermain di depan penonton di kota kelahirannya — dengan menonton keluarga dan teman dekatnya.

“Dia pantas berada di sini, di rumah,” kata Starks. “Dia pantas mendapatkan seluruh negara bagian di belakangnya.”

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021