Nebraska bertahan dengan Scott Frost adalah langkah yang tepat, tetapi jam terus berdetak
College Football

Nebraska bertahan dengan Scott Frost adalah langkah yang tepat, tetapi jam terus berdetak

LINCOLN, Neb. — Scott Frost belum memenangkan cukup banyak pertandingan di Nebraska. Dia tahu itu. Direktur atletik Trev Alberts tahu itu. Semua orang di Nebraska tahu itu.

Sementara rekor 15-27 dalam empat tahun akan cukup untuk membuat pelatih dipecat di hampir semua program besar di Amerika, Nebraska bangga karena tidak seperti orang lain.

Frost juga tidak seperti orang lain.

Jadi berita Senin bahwa Frost akan mendapatkan satu tahun lagi, dengan kontrak yang direstrukturisasi, tidak selalu mengejutkan. Tidak untuk orang-orang di Lincoln.

Itu sudah jelas lagi Sabtu lalu, saat Cornhuskers bersiap untuk memainkan tim top-10 keempat mereka musim ini. Beberapa jam sebelum pertandingan, satu demi satu penggemar menyatakan keinginan mereka untuk melihat Frost kembali untuk musim kelima meskipun mencatat rekor kekalahan.

“Dia quarterback kejuaraan nasional, dia orang Nebraska, sama seperti Jim Harbaugh di sana di Michigan,” kata Darron Mapes, mengenakan topi “In Frost We Trust” saat dia berdiri di dekat patung Tom Osborne di luar Memorial Stadium. “Hanya butuh waktu untuk mendapatkan orang-orang di sana, dan budaya yang tepat, dan para pemain. Saya hanya tidak tahu siapa lagi yang akan menjadi Nebraska. Frost adalah Nebraska.”

Di dalam stadion, Jay Lamontagne membawa putranya yang berusia 4 tahun, Cayden, ke pertandingan Nebraska pertamanya. Mereka duduk tepat di belakang zona akhir, dengan Cayden mengangkat tanda bertuliskan, “Menangkan yang ini untuk FROST.”

“Dia membutuhkan lebih banyak waktu,” kata Jay Lamontagne. “Anda memberinya beberapa tahun lagi dan dia akan mengetahuinya. Dia menemukan jawabannya di mana pun dia pergi sepanjang hidupnya. Itu tidak akan berubah sekarang.”

Di lapangan, Nebraska melakukan cukup banyak untuk meningkatkan harapan melawan Ohio State, seperti yang dilakukan Huskers di setiap pertandingan musim ini. Tetapi beberapa masalah yang sama muncul lagi — kesalahan tim khusus, playcalling yang meragukan dan ketidakmampuan untuk mendapatkan ritme saat menyerang — dan hasilnya tetap sama.

Kerugian dekat lainnya.

Nebraska telah kehilangan semua tujuh pertandingannya dengan satu digit, terburuk di FBS, dan ada dua cara untuk melihat hasil tersebut. Entah melihatnya seperti yang dilakukan Frost — dia mengulangi pascapertandingan bahwa Nebraska sudah dekat, cara yang dia miliki di hampir setiap kehilangan memilukan lainnya.

“Saya benci kehilangan lebih dari siapa pun di ruang ganti itu,” kata Frost. “Ya ampun, saya senang menjadi pelatih di sini. Saya suka anak-anak ini. Mereka telah berjuang melalui banyak hal. Ini akan muncul di Nebraska. Memang begitu. Kami melakukan terlalu banyak hal baik dengan benar.”

“Ya ampun, saya senang menjadi pelatih di sini. Saya suka anak-anak ini. Mereka telah berjuang melalui banyak hal. Ini akan muncul di Nebraska. Memang begitu. Kami melakukan terlalu banyak hal baik dengan benar.”

Scott Frost

Atau lihatlah seperti yang dilakukan beberapa penggemar Nebraska yang frustrasi: Frost telah memiliki empat tahun dengan sedikit untuk menunjukkannya. Penampilan mangkuk nol. Kesalahan yang sama berulang-ulang. Mengapa mengharapkan sesuatu yang berbeda selama dia bertanggung jawab?

Alberts mencatat dalam pernyataannya Senin bahwa dia telah melihat “kemajuan tambahan,” salah satu faktor yang berkontribusi pada keputusan untuk membawa Frost kembali. Yang benar adalah, sudah jelas sejak pekerjaan Nebraska dibuka pada tahun 2017 bahwa Frost akan diberikan apa yang dia butuhkan untuk membuat program bersaing untuk kejuaraan lagi.

Keberhasilannya di UCF, 13-0 pada tahun 2017, hanya menempatkan ceri di atas apa yang membuatnya menjadi pilihan terbaik — penduduk asli Nebraska, lulusan Nebraska, juara nasional Nebraska, murid Osborne. Frost tahu pada suatu saat selama musim UCF itu dia akan mendapat telepon dari Osborne. Dia tahu betapa sulitnya untuk menang di Nebraska — jauh lebih sulit daripada saat dia bermain di sana berkat perubahan lanskap perguruan tinggi dan penataan kembali konferensi untuk memulai.

Dia juga tahu tidak mungkin dia bisa menolaknya.

Nebraska telah berinvestasi di Frost, tetapi lebih dari itu, secara emosional terikat untuk melakukan segala kemungkinan untuk membuat pekerjaan ini berhasil. Sementara orang-orang di dalam administrasi dan basis penggemar telah bosan dengan pelatih menembak setiap tiga tahun, hanya untuk memulai lagi di lubang keuangan yang lebih dalam karena pembelian besar, perekrutan ini akan menjadi ujian lakmus pamungkas untuk programnya yang goyah.

Karena jika kecocokan untuk mengambil alih Nebraska gagal, apa artinya bagi program Nebraska itu sendiri?

Frost tahu bahwa tim yang diwarisinya membutuhkan pekerjaan besar, dan dia tahu akan butuh waktu untuk membangun pemenang yang konsisten. Tapi dia juga belajar pelajaran sulit di sepanjang jalan, pelajaran yang harus dia terapkan ke Tahun 5. Pelanggaran yang dia lakukan di UCF sama sekali tidak akan berhasil di Sepuluh Besar.

Meskipun ada pergeseran filosofi ofensif baru-baru ini, lebih banyak yang harus dilakukan untuk membuat Nebraska bermain di level yang dibutuhkan di divisi yang didominasi oleh tim yang memiliki cara yang terbukti untuk menang. Tak perlu dikatakan bahwa memecat empat asisten ofensif Senin – termasuk koordinator ofensif Matt Lubick – diharapkan sebagai bagian dari perombakan yang sudah lama dibutuhkan.

Itu adalah sesuatu yang disebutkan Alberts dalam wawancara dengan ESPN bulan lalu.

“Scott telah berevolusi,” kata Alberts. “Ada hal-hal yang dia lakukan hari ini yang lebih mencerminkan kenyataan di Sepuluh Besar. Tidak butuh waktu lama untuk melewati Sepuluh Besar dan berkata, ‘Cara Iowa bermain, mereka membatasi kepemilikan, mereka mempersingkat permainan. ‘ Saya pikir dia telah beradaptasi, saya pikir itu bagian dari apa yang membuat Sepuluh Besar kuat. Ini membuat Anda bertanggung jawab terhadap kesuksesan karena ada formula tertentu yang melekat pada kesuksesan Sepuluh Besar.

“Bagian tersulit tentang Sepuluh Besar adalah karena setiap orang memiliki sumber daya, semua orang berkomitmen — Indiana, Purdue, Northwestern — masalahnya, yang membuat kesalahan kami begitu mencolok, adalah bahwa marginnya sangat sempit sehingga pergantian, posisi lapangan, tersembunyi yardage menjadi lebih buruk. Saya berlatih sepanjang waktu. Ada fokus yang intens pada area tersebut dengan Scott dan stafnya dan kami membuat kemajuan, tapi mungkin itu belum tentu budaya yang berasal dari UCF karena berbeda di sana. Ini terbuka lebar, kami mencetak gol setiap permainan keempat. Ini adalah beberapa pelatih sepak bola perguruan tinggi terbaik di Amerika di sini di Sepuluh Besar. Itulah yang sedang ditangani oleh Scott dan stafnya.”

Frost menjalankan serangan menyebar di Oregon dan kemudian di UCF, tetapi ada prinsip opsi yang memungkinkan permainan lari berfungsi pada tingkat tinggi. Nebraska tidak perlu menggunakan opsi triple, tetapi perlu menemukan cara untuk membangun lini ofensif yang dominan dengan quarterback dual-threat yang bisa lebih efektif daripada starter saat ini Adrian Martinez.

Dalam banyak hal, kekayaan Frost telah dikaitkan dengan Martinez. Frost mengerahkan segalanya untuk membuat Martinez sukses. Martinez telah bermain melalui beberapa cedera musim ini – termasuk patah rahang – dan ketabahan serta ketangguhannya tidak akan pernah dipertanyakan. Tapi kesalahannya yang terus menerus hanya menambah kemalangan Nebraska.

Pertahanan di bawah koordinator Erik Chinander telah tumbuh menjadi unit tangguh yang layak menyandang nama Blackshirts. Grup itu telah memberi Cornhuskers kesempatan untuk memenangkan setiap pertandingan musim ini. Sebuah pelanggaran untuk mencocokkan akan memberikan Nebraska tembakan yang lebih baik dari rata-rata untuk mengatasi punuk dan mengubah kerugian dekat menjadi kemenangan.

Apakah itu bisa dilakukan dengan tekanan di tahun depan? Frost tidak punya banyak pilihan. Dengan jaminan setidaknya satu tahun lagi, dia bisa merekrut bulan berikutnya dengan jaminan yang dia butuhkan. Dia harus, untuk meningkatkan kelasnya. Harapkan portal transfer menjadi bagian dari rencananya juga.

Seperti yang ditunjukkan Alberts dalam pernyataannya Senin, para pemain Nebraska belum berhenti. “Para pemuda dalam program kami tetap bersatu dan menunjukkan ketahanan yang luar biasa, yang merupakan cerminan penting dari kepemimpinan Pelatih Frost dan stafnya.”

Di saat yang tenang setelah pertandingan Ohio State, Frost mengatakan kepada ESPN bahwa dia tetap percaya diri seperti biasanya dia akan menyelesaikan pekerjaan. Dia memiliki tekad di matanya, seolah-olah kesulitan selama empat tahun terakhir akan mendorongnya untuk bekerja lebih keras untuk mendapatkan Nebraska kembali ke tempat di mana orang-orang di Big Red Nation pantas mendapatkannya.

Frost adalah orang yang sama yang memimpin UCF ke musim yang tak terkalahkan. Tetapi harapannya berbeda di Nebraska. Kompetisinya beda. Tekanannya berbeda. Semua yang dia lakukan diperiksa dan dipertanyakan. Tapi itu pasti akan terjadi sebagai pahlawan penakluk yang dianggap, diharapkan untuk membawa kejuaraan kembali ke tempat yang menuntut mereka.

“Dalam Frost Kami Percaya.”

Nebraska masih percaya.

Tapi sekarang jam terus berdetak.

Posted By : no hk