Main

Musim panas ’59 | Sejarah Hari Ini

Musim panas Romawi terkenal tidak menyenangkan bagi kesehatan paus dan kardinal. Menjelang akhir musim panas yang pengap pada tahun 1559, Paulus IV, Paus yang sangat represif dan terkenal karena mendirikan Inkuisisi Romawi dan Indeks Buku-buku Terlarang, meninggal di Istana Apostolik. Sementara kerusuhan pecah di seluruh Roma, Dewan Kardinal memulai persiapan mereka untuk konklaf yang akan datang. Mengingat kebijakan luar negeri dan dalam negeri yang sesat dari mendiang paus dan situasi politik yang rapuh di seluruh dunia Kristen Barat, konklaf itu diadakan pada saat yang sangat penting.

Mary Hollingsworth kembali ke kehidupan Kardinal Ippolito d’Este (1509-1572) yang penuh gejolak dengan bacaan yang sangat menyenangkan dan mendebarkan. Konklaf 1559. Putra kedua Lucrezia Borgia dan Alfonso I d’Este, dia telah terlempar ke dalam hierarki gereja pada usia sembilan tahun ketika dia mewarisi keuskupan agung Milan dari pamannya yang bernama sama. Ia diangkat ke College of Cardinals pada 20 Desember 1538 dalam set kelima kreasi Paul III. Sementara buku Hollingsworth tentang kehidupan Ippolito, Topi Kardinal (2004), berdasarkan penelitian doktoralnya tentang rumah tangga kardinal dan peran mereka sebagai pelindung seni, Konklaf 1559 menggunakan buku besar Ippolito yang masih hidup untuk pertama kalinya sebagai sarana untuk meneliti konklaf terpanjang abad ke-16 dan konsekuensinya di seluruh dunia Kristen selama bertahun-tahun yang akan datang.

Konklaf kepausan masih menyimpan daya tarik yang unik. Namun demikian, akun dari dalam dinding konklaf jarang terjadi. Publikasi dari Buku Catatan dari Master of Ceremonies Kepausan, Johannes Burchard (c.1450-1506), oleh Louis Thuasne pada tahun 1883-85 memberikan sejarawan dengan bukti aspek seremonial dari proses klandestin. Dengan menggunakan makalah Ippolito sendiri, Hollingsworth mampu menggambarkan sisi manusiawi dari proses konklaf, proses pemungutan suara yang melelahkan, politik yang sulit dari 47 kardinal dan sisi praktis dari melengkapi sel masing-masing kardinal. Analisis yang cermat inilah yang merupakan manfaat sebenarnya dari buku ini. Pembaca disajikan dengan gambaran yang jelas tentang seperti apa kehidupan bagi mereka yang berlindung di Sala Regia selama proses paling rahasia ini sejauh ‘aroma’ dari 47 pria dan mereka konklavis, lilin lemak di sel dan kamar kardinal dan piring besar makanan yang tiba untuk para kardinal yang diasingkan tampaknya bisa dicium.

Jauh dari pemandangan dan aroma konklaf, buku ini memberikan pemeriksaan terperinci tentang iklim politik abad ke-16 dan betapa pentingnya memilih orang yang tepat untuk tahta kepausan. Ketika pintu-pintu Sala Regia Vatikan dikunci secara seremonial pada 5 September 1559, tidak ada yang mengharapkan para kardinal diasingkan hingga 25 Desember, periode di mana satu (Capodiferro) meninggal dan dua lainnya harus pergi karena sakit.

Penyebab utama penundaan itu adalah dampak dari kebijakan luar negeri dan dalam negeri Paulus IV yang sesat, yang diulas di awal buku ini. Dalam konklaf, faksi mencerminkan ketegangan yang sedang berlangsung antara Spanyol, Prancis dan Italia. Namun, bahkan di sini ada perpecahan antara kardinal moderat dan kardinal yang lebih konservatif.

Kami diperkenalkan dengan masing-masing protagonis utama, latar belakang gerejawi dan politik mereka dan bagaimana mereka masing-masing terhubung dengan ketegangan politik yang lebih luas, membuat pola pemungutan suara mereka lebih mudah untuk dilihat. Ketegangan di dalam konklaf diperburuk oleh campur tangan luar yang terkenal kejam. Duta Besar Spanyol, Francisco de Vargas, secara lucu muncul beberapa kali, setelah menyelinap masuk melalui sejumlah lubang di dinding, putus asa untuk menyampaikan keinginan tuannya Philip II kepada faksi Spanyol. Tidaklah mengherankan bahwa Pius IV (Giovanni Angelo Medici) yang baru terpilih membawa langkah-langkah untuk mencegah campur tangan seperti itu terjadi di konklaf-konklaf mendatang.

Narasi tidak berhenti setelah pemilihan Medici sebagai Pius IV pada Hari Natal 1559. Memang, hampir 100 halaman didedikasikan untuk konklaf, yang berbunyi seperti thriller menyapu. Pius mengampuni mereka yang membuat kerusuhan selama periode markas kosong yang mengikuti kematian Paulus IV, tetapi kemudian mengalihkan perhatiannya ke pengadilan keponakan mendiang paus. Kardinal Carlo Carafa dicekik begitu saja, meskipun karena pangkatnya di gereja ia diberikan privasi Castel Sant’Angelo. Sisa buku ini mengungkapkan perubahan-perubahan dalam tahap akhir karir Ippolito dan memudarnya posisinya di bawah penerus Pius IV, Pius V, yang percaya Ippolito bersalah atas simoni dalam konklaf yang telah memilihnya pada tahun 1566.

Ippolito meninggal di Roma setelah sakit singkat pada tahun 1572, dalam usia 63 tahun. Ia telah menjadi kardinal selama 33 tahun dan berpartisipasi dalam enam konklaf, di mana konklaf tahun 1559 tentu saja merupakan yang terpanjang dan paling penting. Dengan menggunakan peran Ippolito sebagai anggota pemungutan suara yang berpengaruh dalam konklaf tahun 1559, Hollingsworth telah mengupas selubung kerahasiaan di sekitar konklaf kepausan, mengungkap upaya melelahkan para kardinal pemungutan suara, persiapan mereka yang cermat dan panjangnya beberapa individu untuk mencapai duduk di atas takhta Santo Petrus.

Konklaf 1559: Ippolito d’Este dan Pemilihan Kepausan 1559
Mary Hollingsworth
Kepala Zeus 320pp £25
Beli dari bookshop.org (tautan afiliasi)

Rekan Katharine baru saja menyelesaikan PhD di kantor Wakil Rektor Kepausan di St Peter’s College, Oxford.

Posted By : totobet