Mengapa Mercedes menginginkan ulasan tentang insiden Lewis Hamilton-Max Verstappen
Motorsports

Mengapa Mercedes menginginkan ulasan tentang insiden Lewis Hamilton-Max Verstappen

Setelah Grand Prix Sao Paulo, kepala tim Mercedes Toto Wolff menyamakan balapan akhir pekan timnya dengan pukulan beberapa kali di wajah. Dia mengatakan dia “marah” bahwa keputusan oleh petugas FIA telah secara konsisten berayun melawan timnya dan melanjutkan dengan mengatakan bahwa, dari sudut pandangnya, waktu untuk “diplomasi telah berakhir”.

Mengingat kekuatan kata-katanya, mungkin tidak mengherankan jika Mercedes menulis kepada FIA pada hari Selasa mengatakan telah meminta peninjauan atas salah satu insiden yang lebih kontroversial dalam balapan. Wolff menggambarkan keputusan pramugari untuk tidak menyelidiki tabrakan dekat antara Max Verstappen dan Lewis Hamilton di lap 48 sebagai “puncak gunung es” dan “menggelikan”.

Tetapi untuk memahami bagaimana kami sampai di sini, Anda perlu mundur ke Jumat sore di Interlagos dan keputusan pertama yang bertentangan dengan Mercedes.

Pada sesi kualifikasi untuk sprint race hari Sabtu, Hamilton sempat merebut pole position dengan selisih 0,4 detik hanya untuk didiskualifikasi dari sesi tersebut ketika drag reduction system (DRS) pada mobilnya gagal dalam tes rutin. Flap di sayap belakang yang terbuka untuk mengurangi hambatan dan meningkatkan kecepatan tertinggi, dibuka 0,2 mm lebih jauh dari 85mm yang diizinkan berdasarkan peraturan. Itu hanya di satu sisi (kanan jika dilihat dari belakang) dan hanya ketika ada tekanan yang memaksanya, tetapi di dunia hitam dan putih peraturan teknis itu gagal.

Mercedes percaya kegagalan itu karena kerusakan pada sayap, meskipun mekanik tidak diizinkan untuk memeriksa komponen sampai setelah balapan akhir pekan atau mencoba untuk memperbaiki kerusakan untuk menunjukkan bahwa sayap itu dimaksudkan untuk menjadi legal. Bahkan, pramugari tidak pernah meragukan legalitas desain yang dimaksudkan Mercedes dan setuju bahwa alasan yang paling mungkin untuk pembukaan yang lebih luas adalah karena kerusakan. Tapi tes yang gagal adalah tes yang gagal terlepas dari bagaimana hasilnya, dan pada saat itu diletakkan di depan pelayan, mereka tidak punya banyak pilihan selain menerapkan aturan dan mendiskualifikasi mobil.

Segalanya menjadi lebih suram pada Jumat malam ketika diketahui bahwa orang terakhir yang menyentuh sayap sebelum gagal dalam tes adalah saingan gelar Hamilton, Max Verstappen. Pembalap Red Bull mengatakan dia sedang mencari bukti pelanggaran aturan yang berbeda untuk menjelaskan kecepatan garis lurus Mercedes yang mengesankan di Interlagos, tetapi keterlibatannya berarti penyelidikan harus ditunda hingga Sabtu pagi sehingga rekaman video dapat diperoleh dan Verstappen bisa dipanggil ke ruang pramugara. Verstappen didenda €50.000 untuk tindakannya karena mereka melanggar peraturan parc ferme, tetapi baik pramugara dan Mercedes setuju tes DRS yang gagal sama sekali tidak terkait. Segera setelah denda dikeluarkan untuk Verstappen, Hamilton didiskualifikasi dari hasil kualifikasi karena tes DRS.

Mengapa Mercedes meminta peninjauan?

Dalam balapan sprint hari Sabtu, Hamilton berjuang kembali dari posisi terakhir di grid ke posisi kelima dalam 24 lap — performa yang sangat mengesankan yang akan membuatnya berada di posisi kelima di grid untuk grand prix hari Minggu jika bukan karena penalti mesin lima posisi. , yang menjatuhkannya ke urutan kesepuluh. Tidak ada argumen tentang penalti mesin dari Mercedes, yang diputuskan tim untuk diambil setelah menyeimbangkannya dengan keuntungan menjalankan motor baru selama empat balapan terakhir.

Mulai dari posisi kesepuluh, Hamilton berjuang untuk kembali ke posisi kedua di paruh pertama balapan sebelum mengejar Verstappen untuk memimpin. Di Tikungan 4 di lap 48, dia mendapat kesempatan pertama untuk menyalip saingannya, tetapi Verstappen melakukan pertahanan agresif saat Hamilton pergi ke luar Red Bull, yang membuat kedua mobil berlayar lebar dan masuk ke zona run-off.

Insiden itu dicatat oleh race control tetapi tidak diselidiki oleh steward dengan alasan prinsip “biarkan mereka balapan” yang jarang diterapkan F1. Ide “biarkan mereka berlomba” sudah berumur beberapa musim tetapi tetap merupakan konsep yang tidak tertulis dalam aturan dan sering diabaikan demi aturan aktual baik dalam Peraturan Olahraga dan Kode Olahraga Internasional. Misalnya, “memaksa pebalap lain keluar lintasan” merupakan pelanggaran terhadap Lampiran L, Bab IV Pasal 2 Kode Olahraga Internasional FIA, yang telah diterapkan beberapa kali tahun ini, terutama di Grand Prix Austria ketika Lando Norris berlari Sergio Perez tersingkir di Tikungan 4.

Meski sempat drama di lap 48, Hamilton berhasil melewati Verstappen beberapa lap kemudian untuk mengamankan keunggulan. Dia kemudian memenangkan perlombaan, mengambil 25 poin dan menutup jarak dengan Verstappen di klasemen pembalap menjadi 14 poin. Tapi drama tidak berakhir di situ.

Setelah bendera kotak-kotak ada desas-desus bahwa Red Bull mungkin memprotes kemenangan Mercedes berdasarkan kecurigaan tentang sayap belakang mobil, tetapi kepala tim Christian Horner mengatakan kepada Sky Sports “kami tidak akan memprotes pada balapan ini.” Ungkapan itu tampaknya membuka pintu untuk protes di putaran lain nanti di kejuaraan, mungkin setelah Red Bull mendapatkan klarifikasi tentang masalah tertentu dari FIA. Sementara Mercedes mungkin yakin dapat menangkis protes apa pun tentang legalitas mobilnya, prospek protes masih menggantung di tiga balapan terakhir karena hubungan antara tim mencapai titik terendah sepanjang masa.

Dan kemudian, tepat ketika Mercedes akan berbaris untuk foto timnya dan membuka sampanye, manajer timnya Ron Meadows dipanggil kembali ke kantor pramugari untuk menjelaskan mengapa Hamilton melepaskan sabuk pengamannya pada putaran yang melambat setelah bendera kotak-kotak . Rekaman video dengan jelas menunjukkan Hamilton dengan sabuk bahunya dilepas saat dia melambai ke kerumunan dan memegang bendera Brasil. Benar-benar tidak ada pembelaan atas tindakan Hamilton, sehingga hukuman finansial diberikan kepada sang pebalap atas dasar bahwa ia tidak hanya menempatkan dirinya dalam risiko, tetapi juga memberikan contoh buruk bagi para pebalap muda di kategori junior. Semua cukup adil, tetapi ketika pelayan pertama kali memanggil Meadows, ada perasaan “apa sekarang?” setelah begitu banyak perjalanan ke kantor pramugara selama akhir pekan.

Hebatnya dampak dari Grand Prix Sao Paulo terus berlanjut saat F1 tiba di Qatar untuk putaran berikutnya. Ketika lebih banyak rekaman onboard muncul dari insiden lap 48 dari mobil Verstappen pada hari Selasa, Mercedes meminta hak untuk meninjau kembali keputusan untuk tidak menyelidiki pembalap Red Bull. Sudut kamera yang menghadap ke depan dari mobil Verstappen tidak tersedia untuk pramugari pada saat kejadian, jadi sangat mungkin bahwa itu dapat mengubah pendapat mereka tentang apakah itu memerlukan penyelidikan dan apakah hukuman harus dikeluarkan.

Rekaman itu sendiri menunjukkan Verstappen sangat optimis dalam pendekatannya untuk menikung, mengerem lebih lambat dari Hamilton dan tidak dapat memuat kemudi dengan sudut yang akan membawanya mendekati puncak atau memastikan dia tetap di trek. Tapi ada sangat sedikit orang yang tahu bagaimana rasanya membalap mobil wheel-to-wheel dalam situasi seperti itu dan penilaian apakah dia melakukan sesuatu yang tidak diinginkan kemungkinan akan turun ke dua mantan pembalap di panel stewarding Brasil, Vitantonio. Liuzzi dan Roberto Moreno.

Liuzzi membalap di 80 grand prix antara 2005 dan 2011, termasuk untuk Red Bull dan tim juniornya Toro Rosso sebelum dia dikeluarkan dari program pembalapnya. Pengalaman Moreno lebih sedikit dan dia terakhir membalap di F1 pada tahun 1995. Jika hak Mercedes untuk meninjau diterima, pendapat ahli mereka tentang apakah Verstappen benar-benar mencoba mengambil tikungan atau bermaksud mempertahankan posisi dengan membuat Hamilton keluar dari lintasan. penting untuk hasilnya.

Tidak jelas apa hasilnya atau kapan akan diumumkan, tetapi saat musim memasuki tiga putaran terakhir, ada bahaya nyata bahwa salah satu pertempuran kejuaraan terbesar dalam ingatan baru-baru ini diputuskan secara tertutup di kantor pramugari daripada di trek.

Mengapa Mercedes kesal dengan keputusan pramugara lainnya?

Peraturan teknis Formula Satu rumit tetapi penegakannya cukup sederhana. Jika Anda gagal dalam salah satu tes scrutineering pasca-sesi, mobil Anda dilaporkan ke pramugari dan pramugari (dengan asumsi tes telah dilakukan dengan benar dan mobil memang gagal) wajib mendiskualifikasi peserta dari hasil tersebut.

Salah satu contoh baru-baru ini dari situasi serupa adalah diskualifikasi Kimi Raikkonen dari kualifikasi untuk Grand Prix Azerbaijan 2019. Alfa Romeo Raikkonen gagal dalam tes defleksi sayap depan karena kerusakan dari balapan sebelumnya dan dikeluarkan dari hasil kualifikasi di Baku. Dalam hal itu, tim juga harus mengubah spesifikasi sayap untuk balapan karena sudah kehabisan spesifikasi aslinya, sehingga pit lane start pada hari Minggu.

Namun, ada juga cerita tentang mobil yang gagal tes karena rusak dan tidak dilaporkan ke pramugari. Ini jauh lebih sulit untuk diverifikasi karena mereka tidak pernah mencapai tahap di mana dokumen resmi diedarkan. Namun menurut beberapa sumber, bagian-bagian mobil yang mudah rusak terhadap trotoar, seperti bagian depan lantai mobil, telah gagal dalam uji defleksi karena rusak dan bagian-bagian tersebut telah diganti begitu saja tanpa perlu penalti.

Bukan hal yang aneh bagi tim untuk memperbaiki mobil selama akhir pekan balapan dan daftar suku cadang yang diganti diterbitkan sebelum setiap balapan. Tim juga diketahui memperkuat suku cadang dengan menambal kerusakan pada sayap atau suspensi dengan serat karbon. Namun, perbaikan jalan tersebut harus dilakukan dengan sangat hati-hati berdasarkan peraturan parc ferme, agar tidak mengubah spesifikasi mobil atau, dalam menambal suku cadang, mengubah bentuknya sehingga tidak lagi sesuai dengan peraturan.

Kami akan berbicara tentang margin yang sangat kecil yang tidak akan memberikan keuntungan kinerja, tetapi kemudian bisa dibilang itu benar untuk masalah DRS Mercedes. Tampaknya referensi konstan Mercedes tentang perbaikan sayap belakang Red Bull di Meksiko, termasuk menambal beberapa permukaan sayap, adalah petunjuk bahwa perbaikan di masa depan seperti itu juga dapat dipertanyakan dan tidak perlu banyak waktu untuk membuka kotak Pandora. pertanyaan atau bahkan protes mobil saingan.

Jika pesan Wolff bahwa “waktu untuk diplomasi telah berakhir” dimaksudkan dengan serius, maka ada bahaya bahwa beberapa balapan terakhir akan diperebutkan sebanyak mungkin di scrutineering bay dan kantor pramugari saat mereka berada di trek.


Posted By : keluaran hk tercepat