Masterclass Lewis Hamilton lainnya membuat pertarungan gelar dengan Max Verstappen tetap hidup
Top

Masterclass Lewis Hamilton lainnya membuat pertarungan gelar dengan Max Verstappen tetap hidup

SAO PAULO, Brasil — Lewis Hamilton terus menaikkan standar. Mungkin itu seharusnya tidak mengejutkan lagi.

Hamilton harus menunggu beberapa bulan untuk mencetak kemenangannya yang ke-101 di F1 tetapi ketika itu datang, itu datang dengan gaya Hamilton telah berubah menjadi sebuah bentuk seni. Berikan Hamilton mobil biasa dan dia akan memberikan hal-hal hebat. Beri dia kapal roket yang dia kendarai pada hari Minggu dan dia mungkin juga berada di sirkuit yang berbeda dari yang lain.

Tanpa drama apa pun yang terjadi selama 72 jam terakhir di Interlagos, Hamilton dan Mercedes kemungkinan akan memenangkan kualifikasi sprint dan balapan berikutnya dengan cepat. Ternyata, Hamilton beberapa kali dipaksa untuk menggali lebih dalam untuk memastikan kejuaraan tidak terlepas lebih jauh dari genggamannya.

Saat menghadapi Hamilton di awal akhir pekan, jelas Red Bull merasakan ini bisa menjadi momen untuk memindahkan perebutan gelar selangkah lebih dekat menuju penobatan Max Verstappen sebagai juara. Fakta bahwa Hamilton keluar dari situ setelah memotong jarak dengan Verstappen adalah kesaksian atas kemampuannya dan kebiasaannya yang terus-menerus untuk melakukan yang terbaik ketika chip turun dan peluang ditumpuk melawannya.

Verstappen telah meningkatkan jarak menjadi 21 poin pada hari Sabtu berkat dua poin yang dia cetak untuk finis kedua dalam perlombaan sprint, tetapi dengan mengejar dan melewati pembalap Red Bull pada hari Minggu, Hamilton memastikan dia meninggalkan Brasil 14 poin di belakang dengan tiga tempat tersisa untuk Lari.

Ini menetapkan klimaks untuk musim dengan sempurna, dengan dua tempat F1 baru di Qatar dan Saudi yang akan datang. Itu juga menjaga hasil kejuaraan tetap di tangan Hamilton — jika Hamilton memenangkan dua event tersebut dengan Verstappen di urutan kedua dan pembalap yang berbeda mencetak poin bonus yang diberikan kepada lap tercepat balapan, maka kedua pembalap tersebut akan melaju ke musim ini. -mengakhiri level Grand Prix Abu Dhabi dengan poin.

Itu adalah prospek yang menggiurkan dan salah satu yang tampaknya merupakan kesimpulan yang layak untuk apa yang sudah menjadi pertarungan gelar terbaik di era modern beberapa bulan lalu.

Performa Hamilton di hari Jumat, Sabtu, dan Minggu menjadi sorotan untuk kontes kejuaraan dengan tagihan seperti itu.

Untuk rekap cepat, beginilah akhir pekan Hamilton dibuka:

  • Dia memenuhi syarat 1 pada Jumat malam.

  • Dia memulai sprint ke-20 setelah didiskualifikasi dari kualifikasi.

  • Dia menyelesaikan sprint kelima.

  • Dia memulai grand prix ke-10 setelah menjalani penalti grid karena perubahan mesin.

  • Dia kemudian memenangkan balapan, mengejar dan melewati Verstappen di akhir pertandingan.

Seolah-olah ingin menyerah pada urutan kejadian yang gila itu, akhir pekan Hamilton secara resmi berakhir dengan perjalanan terakhir ke pramugari dan denda 5.000 Euro karena melepaskan sabuk pengamannya untuk mengibarkan bendera Brasil di putaran kemenangannya.

Perlombaan untuk kemenangan itu sesuai dengan drama yang mendahuluinya. Itu juga hampir melanjutkan salah satu tema unik musim ini. Pada dua iterasi sebelumnya dari format akhir pekan sprint tahun ini, Grand Prix Inggris Juli dan Grand Prix Italia September, Hamilton dan Verstappen bertabrakan selama balapan utama.

Itu sangat, sangat dekat untuk terjadi ketiga kalinya di lap 48.

Setelah menggulung Verstappen di lap-lap sebelumnya, Hamilton menggunakan Tikungan 1 dan 2 untuk mengatur gerakan yang akan mengikuti bagian luar pembalap Red Bull di Tikungan 4. Saat mereka mendekati puncak bersama-sama, Verstappen tetap memasang mobilnya di tikungan. di tengah jalan dan kedua pengemudi akhirnya melebar — tetapi yang terpenting menghindari kontak.

Meskipun terlihat sangat mirip dengan Verstappen yang memaksa Hamilton melebar, para pelayan tidak menganggapnya layak untuk diselidiki atau dihukum. Hebat di satu sisi, mengingat keinginan berulang dari F1 untuk “membiarkan mereka balapan” dan tidak terlalu mengatur pertempuran di trek, membuat frustrasi di sisi lain mengingat ambiguitas aturan dan serangkaian keputusan berbeda yang dibuat dalam skenario serupa baru-baru ini. balapan.

Hamilton mengatakan dia senang pertarungan tetap bersih.

“Pada saat yang panas saya tidak benar-benar tahu,” kata Hamilton pada Minggu malam ketika ditanya tentang insiden itu. “Saya pikir saya berada di depan pada awalnya dan kemudian dia bertahan dan kemudian kami berdua kehabisan jalan.

“Yah, saya pikir dia kehabisan jalan jadi saya harus menghindari dan keluar dari jalan, tapi maksud saya saya tidak terlalu memikirkannya. Saya harus menonton tayangan ulangnya.

“Sulit berjuang, tidak akan mengharapkan apa-apa lagi. Kami tidak menyentuh roda, itu bagus.”

Verstappen merasa kepindahannya sudah adil.

“Kami berdua mencoba untuk berada di depan saat menikung dan jadi saya mengerem sedikit kemudian untuk mencoba dan mempertahankan posisi dan ban sudah sedikit aus,” katanya. “Jadi saya benar-benar berada di tepi grip, jadi itu sebabnya saya pikir saya belum sepenuhnya berada di puncak.

“Dan itu cara yang lebih aman, hanya berlari sedikit melebar di sana… Senang karena para steward memutuskan bahwa kami bisa terus balapan, karena saya pikir balapan secara umum sangat bagus hari ini.”

Kutipan pasca-balapan mungkin kurang pedas daripada yang mungkin terjadi karena Hamilton melewati Verstappen beberapa lap, melaju melewati pendekatan ke tikungan yang sama dengan Verstappen berkelok-kelok ke kiri dan ke kanan melintasi lintasan dalam upaya yang gagal untuk mempertahankan Mercedes. dibelakang. Itu terlalu berlebihan bagi para pramugara, yang menunjukkan Verstappen bendera hitam-putih yang menunjukkan peringatan terakhir.

Itu adalah halaman dari buku pedoman Verstappen yang jauh lebih muda, sesuatu yang dikritik karena terlalu sering dilakukan oleh pembalap Belanda beberapa tahun lalu oleh Hamilton, Sebastian Vettel dan Kimi Raikkonen ketika bakat mentahnya jauh lebih sedikit dipoles daripada sekarang. Alih-alih bukti kekambuhan pada beberapa momen terburu-burunya, itu kemungkinan lebih merupakan indikasi betapa kerasnya Verstappen merasa dia harus berjuang untuk menjaga mobil Hamilton di belakang.

Sebelumnya di balapan, rekan setim Verstappen, Sergio Perez, menjadi mangsa empuk bagi Hamilton dua lap setelah Safety Car restart. Perez berhasil menjaga Hamilton di belakang untuk satu putaran tetapi menjadi bebek yang duduk ketika pembalap Mercedes mencoba lagi di lap 18.

Perez tercengang melihat betapa cepatnya mobil Hamilton.

“Kecepatan garis lurus mereka ada di planet lain,” kata Perez setelah balapan. “Saya melihat cermin saya di pintu keluar dan saya merasa cukup aman. Kemudian saya melihat kembali ke sana lagi dan dia tepat di sebelah saya!

“Itu benar-benar mengesankan.”

Meskipun tampaknya biasa bagi para pencela untuk hanya menunjuk ke mobil dan mengatakan Hamilton akan menang, juara dunia tujuh kali itu beroperasi pada level khusus minggu ini. Anda hanya perlu melihat betapa buruk rekan setimnya Valtteri Bottas, pemenang beberapa balapan dan pembalap berbakat, telah dibuat untuk melihat mesin yang sama untuk melihat Formula Satu bukan hanya tentang memiliki mobil yang cepat.

Pergerakan yang dilakukan Hamilton dihitung dengan brilian dan dieksekusi dengan sangat baik, memberikan F1 sorotan konten pada kedua hari balapan.

Pria yang menggantikan Bottas tahun depan, George Russell dari Williams, mentweet dengan kagum pada Hamilton setelah balapan.

“Saya akan menontonnya lagi nanti! Selamat Lewis Hamilton, Anda benar-benar binatang”.

Sayangnya, harus terus ditulis bahwa juara dunia tujuh kali dan pemenang 101 balapan — seseorang yang telah memenangkan setidaknya satu balapan dalam setiap 15 musimnya terlepas dari daya saing mobilnya — adalah salah satunya. dari pembalap F1 paling berbakat sepanjang masa.

Inilah mengapa musim Verstappen begitu impresif. Dia berhadapan langsung dengan pria yang mungkin menjadi KAMBING F1 dan dia jarang bergeming.

Verstappen adalah yang tertinggi di Austin dan Mexico City, tetapi Sao Paulo lebih banyak tentang batasan kerusakan, dan dia melakukan pekerjaan itu dengan baik. Dia bukan pahlawan dan dia tidak perlu menjadi pahlawan.

Kapan insiden balap bukan insiden balap?

Insiden Hamilton-Verstappen di lap 48 kurang kontroversial daripada yang mungkin terjadi, tetapi masih menunjukkan penerapan aturan yang tidak konsisten untuk memaksa pembalap melebar.

Direktur balapan Michael Masi secara resmi “mencatat” insiden itu segera setelah itu terjadi. Dari komunikasi radio yang dikirim Mercedes ke Hamilton di dua lap berikutnya, sang juara dunia tampaknya cukup yakin penalti akan menyusul.

Pramugari menganggap tidak ada penyelidikan yang diperlukan, meskipun Masi kemudian mengatakan kamera menghadap ke depan yang akan menunjukkan gerakan roda kemudi Verstappen tidak tersedia untuk pramugari. Dalam penyelidikan apakah satu pengemudi memaksa yang lain keluar dari trek, ini tampaknya akan menjadi bukti kunci.

Terlepas dari itu, insiden itu dibiarkan begitu saja.

“Saya pikir untuk kepentingan semua orang, biarkan mereka berlomba,” jelas Masi, Minggu malam.

“Saya tidak setuju bahwa itu tidak konsisten. Jika Anda melihatnya, seperti yang telah saya katakan berkali-kali sebelumnya, Anda menilai insiden itu berdasarkan manfaatnya, dan Anda telah melihat semuanya.

“Jangan lupa, kami memiliki prinsip ‘biarkan mereka berlomba’ secara keseluruhan, dan melihat semuanya, dengan sudut pandang yang kami miliki, itulah filosofi yang diadopsi.”

Kurangnya penalti hanya menambah frustrasi Mercedes dengan bagaimana akhir pekan telah berlangsung di luar lintasan, seperti yang dijelaskan Toto Wolff setelah balapan, menyebut keputusan untuk tidak menghukum Verstappen “menggelikan”.

“Seluruh akhir pekan melawan kami, kami memiliki bagian sayap yang patah yang tidak dapat kami lihat, tidak dapat kami analisis, gagal dalam tes, didiskualifikasi, sangat keras,” kata Wolff.

“Kemudian Anda melihat Red Bull dengan tiga kali berturut-turut di sayap belakang saat berada di parc ferme tanpa konsekuensi. Itu satu hal.

“Itu benar-benar memuncak dengan keputusan dalam balapan, yang benar-benar pertahanan yang salah dari Max, benar-benar satu inci di atas batas, tetapi dia perlu melakukan itu untuk bertahan dan Lewis berhasil melakukannya dengan lebih cemerlang dengan menghindari kontak dan mengakhiri balapan itu. cara.

“Tapi itu sudah melewati batas dan seharusnya menjadi penalti lima detik setidaknya, Max mungkin tahu itu, tetapi hanya menyikatnya di bawah karpet hanyalah puncak gunung es, itu menggelikan.”

Wolff juga menggemakan poin yang dibuat dalam artikel ini tentang konsistensi, mengatakan dia akan dengan senang hati menerima langkah semacam itu yang dianggap baik jika itu adalah tanggapan salin-tempel untuk setiap insiden semacam itu.

“Saya juga baik-baik saja jika catatan direktur balapan dicabik-cabik dan kami balapan dengan keras seperti yang kami lakukan hari ini, baiklah. Tapi jika catatan direktur balapan mengatakan Anda tidak bisa mendorong siapa pun keluar dari trek di Meksiko, maka jelas itu juga berlaku di sini. dan Anda terdorong keluar jalur, itu tidak terlalu konsisten.

“Untuk menyebutnya seperti itu; diskusi saya dengan direktur balapan tidak disiarkan tetapi reaksi saya, dan jelas kami akan membahasnya secara tertutup.”

Syukurlah, insiden lap 48 menjadi catatan kaki dan bukan berita utama dari rangkaian hari yang menarik dan menarik ini di Sao Paulo.

Pada titik ini akan bodoh untuk mengatakan dengan pasti siapa yang akan memenangkan kejuaraan pembalap Formula Satu 2021. Setelah cara yang satu ini terungkap, Anda dapat dengan aman bertaruh bahwa Hamilton dan Mercedes siap untuk pertarungan hidup mereka untuk memenangkannya, tetapi Anda juga dapat bertaruh bahwa Red Bull lebih dari bersedia untuk memenuhi sisi mereka dan juga yang mereka miliki selama ini. musim.

Setelah kembali dengan gembira ke Interlagos yang penuh sesak, nyaring dan penuh warna, F1 mengambil dua langkah menuju hal yang tidak diketahui di Qatar dan Arab Saudi — variabel lain yang harus dihadapi dalam musim yang tidak mungkin diprediksi.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021