Liverpool akan enggan merekrut pemain yang tidak divaksinasi di masa depan
Soccer

Liverpool akan enggan merekrut pemain yang tidak divaksinasi di masa depan

Jurgen Klopp mengatakan bahwa Liverpool akan berhati-hati dalam merekrut pemain yang tidak divaksinasi di masa depan karena pandemi COVID-19 terus berdampak pada Liga Premier.

Ada peningkatan kasus positif di antara klub Liga Premier yang dipicu oleh varian Omicron di Inggris dengan enam pertandingan ditunda akhir pekan ini, setelah pertandingan Aston Villa melawan Burnley dibatalkan pada hari Sabtu.

Liga Sepak Bola Inggris (EFL) baru-baru ini mengumumkan bahwa 25% pemainnya dari 72 klubnya tidak berniat untuk divaksinasi COVID-19.

– Krisis COVID PL: Menjelaskan protokol, penundaan
– Sumber: Klub PL mendorong penutupan hingga 2022
– ESPN Notebook: Kisah-kisah dalam sepak bola
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)

Ketika ditanya pada konferensi pers apakah status vaksinasi seorang pemain akan memengaruhi keputusan klub untuk merekrutnya, Klopp menjawab: “Ya, itu akan berpengaruh.

“Mari kita ambil situasi kita, jika seorang pemain tidak divaksinasi sama sekali, dia selalu menjadi ancaman bagi kita semua. Tentu saja, dia tidak ingin menjadi ancaman dan tidak seperti yang dia pikirkan: ‘Saya tidak peduli tentang itu. yang lain,’ tapi dia.

“Jadi, kita harus menemukan skenario yang berbeda. Dia harus berganti pakaian di ruang ganti yang berbeda, makan di ruang makan yang berbeda, duduk di bus yang berbeda atau mobil yang berbeda. Dari sudut pandang organisasi, ini benar-benar berantakan. .

“Jika Anda benar-benar ingin mengikuti protokol, itu sangat sulit dilakukan. Jika seseorang terkena COVID dan dia ada di sekitarnya dalam empat hari terakhir, dia akan diisolasi. Jika kami harus bepergian ke negara tempat kami bermain sepak bola internasional. dan kami kembali, dia harus mengasingkan diri jadi tentu saja itu akan berpengaruh.

“Jadi, kami harus melakukan pembangunan ekstra untuk pemain yang tidak divaksinasi dan itu tidak akan terjadi, semoga tidak. Semoga itu tidak diperlukan di masa depan.”

Data terbaru Liga Premier tentang tingkat vaksinasi pemain pada pertengahan Oktober menemukan bahwa 81% pemain telah menerima setidaknya satu dosis vaksinasi dengan 68% divaksinasi ganda.

Ini berbeda dengan Serie A di Italia, yang mengumumkan bahwa 98% pemainnya telah menerima dua vaksinasi tetapi menambahkan liga tidak memiliki data tentang persentase yang telah menerima dosis ketiga.

Ketika ditanya apakah vaksinasi harus wajib, Klopp mengatakan: “Ini pertanyaan untuk meyakinkan. Saya pikir wajib, dari sudut pandang moral itu harus wajib untuk setiap orang menurut saya, tetapi tidak dari sudut pandang hukum.

“Saya tidak melihat itu tetapi dari sudut pandang moral karena jika saya dapat melakukan sesuatu yang membantu orang-orang di sekitar saya, itu bagi saya wajib. Jelas orang melihatnya secara berbeda.

“Saya berusia 54 tahun dan saya sangat percaya bahwa Anda dapat meyakinkan orang tentang hal yang benar untuk dilakukan, tetapi saya tidak yakin dalam kasus khusus ini.

“Inggris berada di tempat yang jauh lebih baik dalam hal tingkat vaksinasi daripada Jerman misalnya. Tidak dapat dipercaya betapa agresifnya adegan anti-vaxxer dan seberapa jelas mereka bahwa mereka jelas tahu lebih baik daripada kita semua.

“Sulit banget, ribet banget. Tapi enggak, menurut saya enggak wajib secara hukum, tapi secara moral ya.”

Liverpool melakukan perjalanan ke Tottenham pada hari Minggu dan akan menghadapi tim yang belum memainkan pertandingan sejak 5 Desember karena wabah COVID-19 di antara staf bermain dan pelatih.

Liverpool yang berada di posisi kedua menuju permainan satu poin di belakang pemimpin liga Manchester City setelah mengamankan kemenangan 3-1 atas Newcastle United pada pertengahan pekan.

Informasi dari Reuters disertakan dalam laporan ini.

Posted By : no hk hari ini