Lebih sedikit suara di telinga Zach Wilson seharusnya menjadi hal yang baik untuk New York Jets – Blog New York Jets
NFL

Lebih sedikit suara di telinga Zach Wilson seharusnya menjadi hal yang baik untuk New York Jets – Blog New York Jets

FLORHAM PARK, NJ — Melihat apa yang terjadi di sekitar New York Jets:

1. Empat orang banyak: Quarterback yang sama, ruang quarterback yang berbeda.

Setelah dinamika yang tidak biasa musim lalu, paling tepat digambarkan sebagai terlalu banyak juru masak di dapur, Jets kembali ke pengaturan pelatihan tradisional, yang seharusnya menguntungkan quarterback Zach Wilson. Satu-satunya suara di telinganya adalah pelatih posisinya (Rob Calabrese) dan koordinatornya (Mike LaFleur). Lewatlah sudah asisten senior Matt Cavanaugh dan John Beck, pelatih pribadi Wilson yang direkrut pada pertengahan musim.

Tidak ada yang akan mengatakan sesuatu yang negatif tentang struktur empat orang karena mereka tidak ingin menyakiti perasaan siapa pun, tetapi cukup jelas bahwa peninggalan lebih memilih cara saat ini.

“Saya sangat menyukai cara komunikasinya karena lebih langsung,” kata pelatih Robert Saleh, menambahkan bahwa “ada lebih banyak keyakinan dalam apa yang sedang dilatih.”

LaFleur berkata, “Senang memiliki dua suara saja.”

Calabrese berkata, “Maju, [there will be] satu pesan yang jelas dan singkat. Semuanya berjalan melalui Mike LaFleur dan kami memastikan kami semua berada di halaman yang sama.”

Musim lalu menjadi ramai, situasi yang lahir dari tragedi (kematian asisten Greg Knapp), keadaan yang tidak biasa (koordinator rookie dan pelatih QB rookie) dan keputusasaan belaka. The Jets menyewa Cavanaugh untuk menggantikan Knapp, yang meninggal karena cedera yang dideritanya ketika dia ditabrak mobil saat bersepeda Juli lalu. Cavanaugh tidak memiliki latar belakang dengan LaFleur atau Saleh, tetapi pengalamannya yang luas sangat menarik. Jets menambahkan Beck karena mereka sangat prihatin dengan awal yang buruk Wilson dan merasa quarterback muda membutuhkan bahu yang akrab untuk bersandar.

“Senang memiliki seseorang di gedung yang selalu ada untuknya, seseorang yang bisa dia ajak bicara,” kata Beck kepada ESPN. “Dia bisa berbagi pendapatnya, dia bisa memberikan perasaan tanpa filter tentang bagaimana perasaannya pergi ke pengalaman tertentu. Dia tidak harus merasa seperti seseorang yang akan memberikan penilaian atau seseorang akan kritis karena mereka membandingkannya dengan dia. quarterback lain dalam situasi itu.”

Seorang pengamat luar, mantan quarterback Jets Boomer Esiason, tidak menyukai pelatih berkepala empat itu.

“Saya tidak mengenal Zach Wilson sama sekali, jadi sulit bagi saya untuk mengatakan apa yang membuatnya nyaman tahun lalu, tetapi saya tahu ini: Ketika Anda memiliki terlalu banyak orang yang berbicara dengan Anda, itu cenderung sedikit banyak,” kata Esiason kepada ESPN. “Saya senang mereka memutar balik semua ini. Biarkan pelatihnya menanganinya dan biarkan koordinator ofensifnya yang memainkannya.”

Wilson menunjukkan sedikit peningkatan di akhir musim, jadi “LaCalcaveck” melakukan beberapa hal bagus. Tapi ini adalah pengaturan yang lebih baik untuk semua pihak, yaitu Wilson, yang keberhasilannya sebagian bergantung pada kemampuannya untuk mengklik dengan LaFleur dan Calabrese.

2. Membuat tandanya: Dengan merampingkan, Saleh menaruh banyak kepercayaan pada Calabrese, yang dia yakini memiliki potensi koordinator. Saleh nyaris kehilangan pelatih berusia 32 tahun itu pada Februari lalu. Calabrese adalah finalis untuk pekerjaan koordinator di University of Kentucky, yang mempekerjakan salah satu mentor Calabrese, Rich Scangarello.

Calabrese mengatakan dia senang cara itu berhasil karena dia ingin “meninggalkan jejak saya” di Jets, tim favoritnya saat masih kecil di Long Island. Ia dibesarkan di East Islip, tempat Esiason dibesarkan.

“Berasal dari kampung halaman Boomer, saya tidak punya pilihan,” kata Calabrese sambil tertawa, menjelaskan fandomnya.

Calabrese, mantan quarterback Florida Tengah, juga tidak ingin meninggalkan Wilson di Kelas 2, karena “Saya melihat potensi yang dia miliki.”

Esiason, yang telah mengikuti karir Calabrese dengan cermat, percaya bahwa pelatih yang sedang naik daun akan baik untuk Wilson, dengan mengatakan, “Ketika Rob adalah seorang pemain sepak bola, dia adalah salah satu SOB yang tangguh. Saya hanya berharap Zach Wilson mendapatkan bagian itu dan dia menjadi dirinya sendiri, karena begitulah Rob. Dia adalah pria yang serba bisa.”

3. Inilah Mekhi: Minicamp beroperasi pada hari Selasa dan Rabu. Tidak seperti praktik OTA, minicamp bersifat wajib. Saleh mengharapkan setiap pemain untuk hadir, termasuk mengatasi Mekhi Becton, yang tidak berpartisipasi dalam sembilan minggu kerja sukarela. Latihan fisik pra-kemah hari Senin akan menjadi kunjungan langsung pertama organisasi itu kepadanya sejak akhir musim. Dia tidak diharapkan untuk berlatih.

4. Sebuah pertanda? Dengan final Wilayah Timur NHL di kota, Jets disuguhi pengunjung khusus Kamis di latihan – Piala Stanley. Itu memicu pemikiran:

Ketika New York Rangers terakhir memenangkan Piala pada tahun 1994, itu mengakhiri kekeringan 53 musim. Kekeringan Super Bowl Jets saat ini adalah … 53 musim.

5. Perpisahan, Fitz: Quarterback yang baru pensiun Ryan Fitzpatrick menyebut musim terakhirnya bersama Jets (2016) sebagai titik terendah dalam karirnya, tetapi waktunya bersama mereka tidak semuanya buruk. Dia bisa pergi dengan mengetahui bahwa dia memimpin satu-satunya pelanggaran 10 besar tim (peringkat 10 dengan total 5.925 yard pada 2015) dalam 23 tahun terakhir. Itu adalah musim kemenangan terakhir mereka (10-6).

6. Pertempuran di slot: Kepergian Jamison Crowder di agen bebas tidak menimbulkan desas-desus karena semua orang menganggap dia sudah mati, tapi jangan lupa dia adalah penerima terkemuka di masing-masing dari tiga musim terakhir. Dia sangat baik keluar dari posisi slot. Siapa yang mengambil alih pekerjaan itu?

“Mengerjakannya,” kata Saleh.

Pemimpin 2021 dalam slot, berdasarkan jumlah rute lintasan yang dijalankan, adalah Crowder (285), Braxton Berrios (176), Elijah Moore (85) dan Corey Davis (68), menurut ESPN Stats & Information. Para pemimpin, berdasarkan resepsi: Crowder (41), Berrios (24), Moore (11) dan Davis (enam).

Berrios, yang menandatangani kontrak dua tahun, $ 12 juta offseason ini, tampaknya akan menjadi pewaris – tapi sepertinya itu akan menjadi pendekatan komite. Saleh mengatakan dia menyukai gagasan merotasi pemain karena itu membuat pelanggarannya kurang dapat diprediksi, itulah yang Anda harapkan dari seorang pelatih untuk dikatakan setelah kehilangan penerima andalannya. Dalam keadilan, mereka memiliki pilihan yang sah dengan Berrios, Moore dan rookie Garrett Wilson, yang memainkan posisi di Ohio State.

Prediksi saya: Jangan tidur di Berrios, yang keandalannya sebagai pelari rute membuatnya menjadi kandidat kuat untuk benjolan waktu bermain.

“Saya banyak dipanggil dalam lima atau enam pertandingan terakhir tahun ini,” katanya. “Tugas saya adalah mengeksekusi dan saya pikir saya melakukannya di level tinggi — dan level tinggi secara konsisten. Itulah yang saya banggakan, konsisten.”

7. Setia pada Jet: Sulit dipercaya, tapi tekel bertahan Nathan Shepherd (Kelas ’18) adalah draft pick dengan tenor terlama di tim. Dia jelas bukan seorang bintang, tapi dia sangat dihormati karena etos kerja dan kesetiaannya.

Shepherd memiliki kesempatan untuk pergi sebagai agen bebas, tetapi dia menolak tawaran yang lebih baik untuk kembali ke Jets dengan kontrak satu tahun senilai $1,1 juta. Dia bisa membuat tambahan $ 150.000 di tempat lain. Kami tidak berbicara uang Aaron Donald, tapi itu semua relatif. Keputusannya mengejutkan dan menyenangkan orang-orang dalam organisasi.

Dengan perginya Folorunso Fatukasi, Shepherd sekarang menjadi gelandang bertahan terbesar Jets (315 pon) dan bisa mendapatkan peran penting sebagai bek urutan pertama dan kedua. Dia mendapatkan beberapa repetisi tim utama.

8. Kerja bagus, nak: Garrett Wilson telah membuat kesan yang cukup pada Davis, yang mengatakan tentang pilihan putaran pertama, “Bung itu istimewa. Bung sangat istimewa. Dia punya rute gila, tangan gila dan selalu fokus. … Perpisahannya luar biasa. Saya’ Aku senang kita mendapatkan pria itu.”

9. Masalah uang: Jets masih memiliki $ 10 juta di ruang cap, menurut Over the Cap, yang berarti mereka masih terbuka untuk bisnis saat kamp pelatihan mendekat. Mereka masih membutuhkan bantuan pada tekel ofensif, gelandang bertahan, dan tekel bertahan.

10. Kata terakhir: “Saya benar-benar berpikir tim ini mampu mengubah budaya untuk 10 tahun ke depan. Banyak orang di tim ini, dan banyak pelatih yang melatih tim ini sekarang, karena mereka masih hidup, mereka belum pernah mendengarnya. banyak hal baik tentang Jets. Sekarang kami memiliki narasi, kami memiliki kesempatan, kemampuan, dll., dll., untuk benar-benar mengubah pola pikir itu.” — gelandang CJ Mosley

Posted By : togel hongkonģ