Lebih ke USMNT daripada Christian Pulisic, tetapi bintang Chelsea membuktikan vs. Meksiko dia adalah wajah sepak bola AS
Top

Lebih ke USMNT daripada Christian Pulisic, tetapi bintang Chelsea membuktikan vs. Meksiko dia adalah wajah sepak bola AS

CINCINNATI — Christian Pulisic ada di sana. Dia ada di sana selama seminggu untuk latihan keras. Dia ada di sana di ruang ganti saat para pemain berkumpul. Dia ada di sana saat permainan mulai memanas di babak kedua. Dia ada di depan gawang. Dia ada di tengah perayaan ajaib dan megah yang membuat Stadion TQL bersinar.

Pulisic ada di sana dengan pesan di bajunya, orang yang sempurna — satu-satunya orang — yang bisa menyampaikan surat yang diperlukan itu ke Meksiko, orang yang menjelaskan bahwa tim nasional pria Amerika Serikat ini tidak tertarik untuk menjadi apa pun selain menjadi dewasa sebelum waktunya. , menembus diri.

Tidak ada yang bisa mengatakan bahwa Pulisic adalah pemain terbaik di lapangan dalam kemenangan 2-0 yang mendebarkan atas rival terbesarnya Jumat malam. Pulisic bermain hanya 25 menit dan, sebenarnya, bahkan jika sudah 90, sulit untuk membayangkan dia (atau siapa pun) melampaui Timothy Weah yang dinamis, yang memberikan tidak kurang dari semua yang Anda inginkan dari seorang pemain sayap yang menyerang dari tepi ke gawang lawan. lawan yang berbahaya.

Namun setelah absen dalam tiga pertandingan AS terakhir karena cedera pergelangan kaki, Pulisic mengingatkan semua orang, termasuk Meksiko, bahwa dia adalah andalan tim ini. Bintangnya. Pemimpinnya, tipe pemain yang bisa, kapan saja, menggenggam korek api di tangannya dan menekuknya begitu saja.

Dia datang ke permainan tanpa gol. Dia mendorong dan menekan dan mendorong. Dia berlari tepat pada saat yang tepat untuk menyambut umpan silang Weah yang sempurna. Dia menyundul bola melewati Guillermo Ochoa, penjaga gawang Meksiko yang mengatakan awal pekan ini bahwa tim muda AS ini hanya mencapai sedikit sehingga masih terlihat Tri ketika menatap bayangannya sendiri.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Saat Ochoa menggelepar saat itu dalam cuaca yang sangat dingin pada Jumat malam, Pulisic berlari ke sudut dan dengan bangga menarik kausnya untuk mengungkapkan kata-kata yang tertulis dengan spidol hitam di kausnya: Man in the mirror.

Itu adalah balasan yang sempurna, licik dan menusuk sekaligus. Orang-orang Amerika melolong. Orang-orang Meksiko itu merosot. Hari-hari AS diperintah oleh saingannya sudah lama berlalu.

Bahkan Pulisic, yang selalu tabah dengan media, membiarkan dirinya relatif gagak. “Kami telah menempuh perjalanan jauh dalam beberapa tahun terakhir,” katanya.


Awal minggu ini, dalam percakapan di hotel tim, saya bertanya kepada Pulisic bagaimana perasaannya tentang kemajuan AS saat siklus kualifikasi Piala Dunia yang sulit ini mendekati titik tengahnya. “Kurasa kita berada dalam posisi yang bagus,” dia menawarkan dengan cepat dalam gumaman tertunduk dan teredam yang merupakan standarnya. Kemudian dia berhenti dan melihat ke atas. “Dalam satu setengah minggu, kami bisa menjadi yang terbaik,” katanya.

Mereka hampir. Jika AS bisa mendapatkan hasil pada hari Selasa di Jamaika, itu akan menuju ke tahun baru dalam kondisi yang sangat baik untuk lolos ke Piala Dunia 2022 di Qatar – tujuan yang, selain kegembiraan hari Jumat, jauh lebih besar daripada kemenangan siapa pun. tetangga yang dihina.

Pulisic, tentu saja, adalah satu-satunya penghubung dengan kegagalan kualifikasi Piala Dunia 2018, dan dia tidak menyembunyikan keputusasaannya untuk memimpin grup ini kembali dari ampas itu. Itulah yang membuat cederanya jauh lebih sulit untuk ditangani. Kehilangan pertandingan untuk Chelsea cukup menguras tenaga, tetapi harus berdiam diri saat tim nasional memainkan tiga pertandingan kritis di jendela terakhir tanpa dia adalah hal yang brutal bagi Pulisic.

Terjebak di London, ia pergi tidur lebih awal pada hari-hari AS bermain dan bangun di tengah malam untuk menonton pertandingan, mondar-mandir di ruang tamunya. Ketika pemulihannya berkembang ke titik dia bisa bergabung kembali dengan pelatihan Chelsea beberapa minggu yang lalu, dia segera mulai berpikir tentang menargetkan kembalinya waktu untuk Meksiko.

Dia mendambakannya. Pulisic tidak merahasiakan fakta bahwa dia tidak ditakdirkan untuk menjadi kapten vokal seperti Tyler Adams, tetapi dia tetap melihat dirinya sebagai pemimpin kelompok muda AS ini. Jadi dia ingin hadir, terlihat, dekat.

“Saya hanya ingin memimpin dengan cara saya sendiri,” katanya kepada saya, “dan saya berharap orang lain dapat melihat itu dan kemudian mencoba mengikuti.”

Dia tidak perlu khawatir. Bahkan jika banyak dari rekan satu timnya hanya beberapa tahun lebih muda (Pulisic, ingat, masih berusia 23 tahun), jelas ada hubungan yang langgeng. Brenden Aaronson, yang termasuk di antara mereka yang diminta untuk mengisi kekosongan Pulisic, mengatakan Pulisic “sangat berarti bagi tim kami,” menambahkan, “Ini seperti dorongan kepercayaan lain hanya dengan memiliki dia di sini.”

Weah berkata dengan sederhana, “Dia adalah pemain bintang kami. Dia sangat mematikan.”

Adalah Weah dan DeAndre Yedlin yang datang dengan ide untuk menempatkan “pria di cermin” di kemeja, dan itu adalah simbol dari tempat Pulisic dalam grup bahwa dialah yang harus menunjukkannya.

Harus dikatakan: Ini bukan timnya. Ada terlalu banyak bakat untuk satu pemain untuk mengambil beban itu, dan kebenarannya adalah bahwa AS lebih baik karena itu. Tetapi juga tidak dapat disangkal bahwa Pulisic tetap menjadi tumpuan ideal di mana daftar pemain Amerika ini berporos.

Itulah yang dipikirkan pelatih AS Gregg Berhalter — dan, sangat mungkin, hampir semua penggemar Amerika di tribun — ketika Pulisic melakukan pemanasan, memeluk pelatihnya dan berlari ke lapangan Jumat malam.

“Ketika kami membawa Christian, itu memberi tim dorongan,” kata Berhalter. “Dan itu juga, saya pikir, menimbulkan ketakutan di Meksiko.”


Olahraga, seringkali, hanyalah bisnis hasil, dan konsep itu terutama berlaku di kualifikasi Piala Dunia. Ya atau tidak — apakah Anda mencapai apa yang ingin Anda lakukan? Mencapai Qatar musim dingin mendatang adalah, pada dasarnya, satu-satunya ukuran yang penting bagi tim Amerika ini.

Tapi perjalanan tetap penting. Detik-detik itu punya makna. Dan Jumat di arena dengan lawan terpenting mereka adalah momen bagi para pemain AS. Mereka memaksakan kehendak mereka pada permainan. Mereka memainkan gaya mereka, bukan gaya Meksiko. Mereka mengancam. Mereka membela. Mereka sabar, percaya bahwa pekerjaan mereka akan dihargai meskipun butuh waktu lama untuk tiba.

Terlebih lagi, mereka tidak bertindak terkejut dengan kemenangan mereka, tidak membuat klaim palsu sebagai semacam underdog besar yang melakukan kesalahan. Keahlian mereka tidak terbantahkan dan, bagi sebagian orang, bahkan mungkin lebih unggul. Mereka memiliki kerumunan mereka. Mereka pantas menang pada hari Jumat dan mereka melakukannya. Itu adalah pengalaman formatif dalam cerita yang masih harus ditulis tentang kelompok berbakat ini.

Sekarang datang momen lain. Sebuah permainan jalanan di Jamaika terasa seperti pertandingan klasik, jenis pertandingan yang mudah hilang jika tidak dilakukan dengan hati-hati. Sebuah kemenangan tentu saja ideal, tetapi bahkan hasil imbang yang stabil akan menunjukkan kekokohan karakter yang dicita-citakan AS. CONCACAF itu sulit dan tindakan yang paling penting seringkali hanya mencari tahu bagaimana menghindari membatalkan pekerjaan positif yang telah Anda lakukan.

Tidak jelas apa yang bisa ditawarkan Pulisic pada hari Selasa di Kingston. Dia telah bermain kurang dari setengah jam untuk Chelsea sebelum bergabung kembali dengan AS, dan kondisi di Jamaika — panas, lembap, dan di lapangan yang tak terhindarkan menyerupai lapangan golf yang dikunyah — kurang untuk pemain yang bugar, apalagi satu kembali dari cedera pergelangan kaki.

Mungkinkah dia datang sebagai pemain pengganti yang terlambat lagi? Mungkin. Tetapi bahkan jika tidak, kekuatannya terletak pada mengetahui bahwa dia tersedia. Bahwa dia kembali.

Pulisic ada di sana pada hari Jumat. Tepat di mana tim AS ini sangat membutuhkannya.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021