Kemenangan Athletico Paranaense di Copa Sudamericana menempatkan mereka di antara tim-tim bersejarah Brasil
Soccer

Kemenangan Athletico Paranaense di Copa Sudamericana menempatkan mereka di antara tim-tim bersejarah Brasil

Sekarang tidak ada keraguan tentang itu. Brasil memiliki tiga belas klub besar.

Athletico Paranaense harus dimasukkan setelah memenangkan Copa Sudamericana, Liga Europa setara, dengan kemenangan 1-0 di Montevideo, Uruguay, atas sesama Brasil Red Bull Bragantino.

Ide tradisional adalah bahwa Brasil memiliki dua belas besar, didistribusikan di sekitar pusat-pusat utama — empat tim masing-masing dari Rio dan Sao Paulo, masing-masing dua dari Belo Horizonte dan Porto Alegre. Dari kota kecil di selatan Curitiba, Athletico Paranaense telah menghancurkan partai dengan gelar internasional kedua mereka dalam tiga tahun.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Mereka memenangkan Sudamericana pada tahun 2018, tetapi kemenangan tahun 2021 mungkin akan menjadi kenangan yang lebih manis. Pada 2018 mereka dikalahkan oleh Junior Kolombia, tetapi bertahan untuk menang melalui adu penalti. Kemenangan ini datang dalam 90 menit, konsekuensi dari gol yang luar biasa, dan keseimbangan permainan memang pantas – yang mungkin bukan kabar baik bagi tim netral.

Athletico dan Bragantino adalah kisah persamaan dan perbedaan, klub yang dikelola dengan baik dari provinsi — Bragantino berasal dari bagian utara Sao Paulo — dengan model permainan yang berbeda. Athletico, dengan 3-4-3 mereka, suka bertahan dalam dan melancarkan serangan balik.

Pelatih Alberto Valentim baru tiba di Athletico pada bulan Oktober, setelah semifinal, tetapi ia telah memberikan kontinuitas dengan gaya yang mapan. Bragantino, sementara itu, mencari sesuatu yang lebih pro-aktif, dengan garis pertahanan yang tinggi dan permainan berdasarkan penguasaan bola di babak lawan.

Pelatih muda mereka Mauricio Barbieri mengubah sisinya yang biasa. Pemain sayap kiri Argentina dipindahkan ke tengah lapangan, membuka ruang untuk masuknya pemain sayap kiri Helinho, dengan gelandang Bruno Praxedes bergerak mendekati penyerang tengah Ytalo.

Idenya jelas; membuka lapangan, menyerang ruang di belakang sayap belakang Athletico, mengubah tiga bek mereka menjadi lima bek dan mendominasi ruang di depan kotak penalti. Itu tidak pernah berhasil. Praxedes tidak memiliki kecepatan untuk membuat kesan lebih tinggi di lapangan, dan pergantian dari 4-3-3 ke 4-4-2 membuat tim dari segitiga alami yang dibutuhkan untuk membawa bintang sayap kanan Artur ke dalam permainan.

Athletico fokus untuk menumpulkan Bragantino, mengulur waktu dan menunggu untuk melakukan serangan balik. Momen menentukan datang tepat sebelum setengah jam, dan melibatkan pemain sayap yang sangat penting bagi tim. Bragantino gagal memotong umpan silang menyapu yang diarahkan ke kiri, di mana pemain Uruguay David Terans mengumpulkan dan melepaskan tembakan dari sudut sempit. Kiper Cleiton mendorong keluar, dan pemain sayap kanan Nikao, salah satu pendukung di sisinya, mencetak gol dengan tendangan voli akrobatik yang bagus dan tendangan voli akrobatik kembali melintasi dan di dalam tiang gawang.

Bragantino kembali setelah jeda dengan Praxedes lebih dalam, dan dengan tim kembali ke kebiasaannya 4-3-3, Artur mulai muncul. Tetapi tim mengalami sore yang membuat frustrasi di bawah sinar matahari akhir musim semi. Mereka berjuang untuk menemukan ritme apapun, terhalang, mungkin, oleh kurangnya pengalaman pertandingan besar mereka sendiri dan oleh sifat stop-start babak kedua, sering terganggu oleh cedera dan pergantian pemain. Penjaga gawang Athletico Santos menjalani pertandingan yang sangat nyaman.

Saat kedudukan 0-0, dia terganggu oleh upaya Cuello untuk mencetak gol langsung dari sepak pojok — dan ketika dia mendorong bola keluar, tendangan melengkung lainnya melebar dari tiang jauh. Itu adalah yang paling dekat dengan Bragantino, dan dengan konten Athletico untuk bertahan lebih dalam, satu-satunya momen bahaya datang dari lebih banyak tendangan sudut — dengan bek tengah Leo Ortiz dan pemain pengganti Leandrinho melebar dari tiang dekat.

Pada akhirnya Bragantino bahkan mengirim kiper Cleiton ke sudut – tidak berhasil, dengan Athletico menghitung mundur waktu dan menunggu perayaan dimulai. Jika pertandingan itu bukan tontonan yang bagus, itu pasti akan bertahan lama dalam ingatan para penggemar Athletico, atas kemenangan dan tujuan indah yang dicapainya. Sayang sekali, ada begitu sedikit penggemar di stadion untuk melihatnya.

Ada pro dan kontra terhadap gagasan menggelar final satu kali di tempat netral. Tidak dapat disangkal lebih dramatis daripada urusan kandang dan tandang, seringkali kualitas permainan lebih baik dan ada keuntungan pemasaran. Tapi sisi negatifnya terlihat jelas kali ini. Perjalanan melintasi Amerika Selatan masih belum pulih dari pandemi, mendorong harga penerbangan ke Uruguay – dan hotel di Montevideo. Dalam konteks ini, sangat tidak bijaksana untuk menetapkan harga tiket termurah seharga $100 USD — sebuah keberuntungan kecil bagi publik Brasil.

Akibatnya stadion Centenario tua yang terkenal itu bahkan tidak penuh sepertiga, yang untuk acara pameran sangat mengecewakan. Athletico mengambil lebih banyak penggemar daripada Bragantino, tetapi tidak ada yang seperti Palmeiras dan Flamengo, raksasa Brasil yang Sabtu depan akan memperdebatkan acara utama, final Copa Libertadores.

Kemudian stadion mungkin akan penuh sesak — tetapi harga pengalaman yang keterlaluan akan berarti bahwa orang-orang di Centenario tidak akan mewakili rata-rata pendukung. Ini adalah pertanyaan yang membutuhkan pemikiran serius. Jika Amerika Selatan akan melanjutkan dengan final venus netral, maka harga tiket pasti harus lebih murah, dan langkah-langkah harus diambil untuk menegosiasikan harga yang lebih murah untuk penerbangan dan hotel.

Namun, untuk saat ini, Athletico Paranaense tidak perlu memikirkan hal ini — dan bukan hanya karena mereka sibuk merayakannya. Mereka memiliki prioritas langsung yang kontras – final dua leg Piala Brasil, sementara juga berusaha untuk menghindari terseret ke dalam pertarungan degradasi dalam beberapa minggu terakhir musim liga.

Posted By : no hk hari ini