Kekalahan buruk Gareth Southgate dari Inggris dari Hungaria menguji niat baik para penggemar
Top

Kekalahan buruk Gareth Southgate dari Inggris dari Hungaria menguji niat baik para penggemar

WOLVERHAMPTON, Inggris — Dan untuk berpikir bahwa Gareth Southgate tidak sabar untuk bermain di depan para penggemar Inggris lagi.

Ada segelintir pendukung yang terkejut di tribun setengah kosong yang bertepuk tangan untuk pria berusia 51 tahun saat dia berjalan ke sisi jauh Molineux, tetapi, berbalik ke tribun Sir Jack Hayward, pengakuan itu ditenggelamkan oleh hiruk pikuk ejekan marah setelah kemenangan luar biasa Hungaria 4-0 pada Selasa malam.

Ini adalah kekalahan terbesar Southgate sebagai manajer Inggris, dan untuk pertama kalinya Inggris kalah dengan selisih empat gol sejak 1964 melawan Brasil. Ini adalah kekalahan kandang terbesar mereka sejak 1928 dan pertama kalinya mereka kalah dalam pertandingan kandang dengan empat gol tanpa mencetak gol sepanjang sejarah mereka.

Ini mungkin tidak menjadi masalah dalam skema besar — lagipula, Liga Bangsa-Bangsa bukanlah prioritas yang mendesak di tahun Piala Dunia.

Tetapi setelah menikmati dukungan panjang dan luas sejak mengambil alih Inggris enam tahun lalu, ini adalah referendum yang brutal tentang keadaan popularitas Southgate saat ini seperti yang bisa dibayangkan siapa pun.

Nyanyian “Anda akan dipecat di pagi hari” dan “Anda tidak tahu apa yang Anda lakukan” sangat tidak masuk akal, terutama ketika kejutan garis skor mereda.

Southgate adalah manajer Inggris paling sukses kedua sepanjang masa, setelah membawa Inggris ke semifinal Piala Dunia dan final Kejuaraan Eropa di dua turnamen besar terakhir. Dia telah mendapatkan hak untuk bereksperimen dan seharusnya tidak ada penilaian abadi berdasarkan empat pertandingan yang dijejalkan sebagai coda untuk kampanye yang melelahkan dengan pramusim untuk sebagian besar beberapa minggu lagi.

Tetapi jika Liga Bangsa-Bangsa 2019 adalah batu loncatan ke arah yang benar dari Rusia, menggabungkan seperti halnya kemenangan atas Spanyol – di Spanyol – dan Kroasia sebelum kekalahan tipis perpanjangan waktu dari Belanda dan finis di tempat ketiga dengan kemenangan adu penalti atas Swiss, maka dua minggu ini harus dianggap sebagai langkah mundur yang mengganggu.

Empat pertandingan ini seharusnya menjadi ujian tentang bagaimana Inggris tampil tanpa kenyamanan kandang musim panas lalu — dua pertandingan tandang, pertandingan tanpa penonton dan kemudian pertandingan kandang tandang dari Wembley untuk diselesaikan. Dua poin, satu gol dan tidak ada kemenangan adalah pengembalian yang mengganggu.

Southgate telah menghabiskan sebagian besar kamp ini berbicara tentang kebutuhan untuk menyeimbangkan hasil jangka pendek dengan eksperimen di depan Qatar. Hasil akhirnya — dua kekalahan dari Hungaria, hasil imbang yang kredibel melawan Jerman dan kebuntuan dengan Italia — oleh karena itu hanya meningkatkan tekanan pada Southgate untuk melakukannya dengan benar di Piala Dunia.

Dan jika dia tidak tahu itu sebelumnya, dia tahu sekarang. Dia adalah pria yang sangat bijaksana, rentan terhadap introspeksi atas posisinya, menyatakan bahkan baru-baru ini minggu lalu bahwa dia “tidak akan melampaui sambutan saya” sebagai manajer Inggris meskipun memiliki kontrak hingga 2024.

Setelah membicarakan manfaat dari full house setelah hanya 2.000 anak sekolah yang bisa menghadiri pertandingan Sabtu melawan Italia karena sanksi UEFA, pelecehan yang dia terima di sini akan menyakitkan. Rasanya seperti seumur hidup yang lalu sekarang, tetapi sebenarnya ada membawakan lagu “Southgate You’re The One, Football’s Coming Home Again” di awal babak pertama, nyanyian yang dibuat pada tahun 2018 dan dipertahankan pada tahun 2020 karena popularitas Southgate mencapai ketinggian yang jarang disaksikan oleh manajer Inggris sebelumnya.

Dia mencapai tingkat pengakuan sebelumnya dengan membuat langkah besar dalam membangun kembali hubungan antara pemain dan pendukung, menavigasi rintangan bersejarah lama untuk maju lebih jauh daripada kebanyakan pendahulunya. Tetapi masalah menemukan keseimbangan yang tepat di lini tengah tetap menjadi teka-teki terbesar yang belum dipecahkan Southgate.

Tentu saja, bukan salah Southgate dia tidak memiliki Luka Modric, Jorginho atau Frenkie de Jong untuk dipanggil, tetapi Inggris perlu menemukan cara untuk mengatasi tidak adanya playmaker yang mampu menyatukan tim. Mereka dikalahkan oleh Modric di semifinal 2018 melawan Kroasia, melihat gelombang berbalik dengan kuat melawan mereka ketika Jorginho dan Marco Verratti mengambil alih Italia di final Euro 2020 musim panas lalu dan di sini, dengan penguasaan bola yang hampir tak ada habisnya, mereka tidak dapat melakukannya. memecah sisi Hungaria yang terorganisir dengan baik tetapi terbatas. Ini adalah alasan mengapa dia memilih poros lini tengah yang aman dari Declan Rice dan Kalvin Phillips di Euro dan mungkin merupakan inti dari tuduhan bahwa dia terlalu konservatif.

Itu adalah akar penyebab frustrasi yang terus berlipat ganda di tribun saat Inggris bekerja keras dan semakin tertinggal. Roland Sallai membuka skor saat Inggris gagal melakukan tendangan bebas pada menit ke-16. Pemain berusia 25 tahun itu menggandakan skor dengan 20 menit tersisa, menjadi pemain Hungaria pertama yang mencetak dua gol dalam pertandingan tandang melawan Inggris sejak Ferenc Puskas (dua) dan Nandor Hidegkuti (tiga) melakukannya dalam kemenangan 6-3 di Wembley pada tahun 1953.

Itu adalah kemenangan terakhir Hongaria — dan satu-satunya lainnya — di tanah Inggris, yang diraih oleh tim yang dikenal sebagai “Magyar Perkasa,” yang saat itu dianggap sebagai yang terbaik di dunia sepak bola. Versi 2022 hampir tidak berbakat tetapi Inggris melakukan yang terbaik untuk membuat mereka terlihat seperti itu, menyerah dengan pertahanan yang lebih berbahaya ketika Zsolt Nagy dan pemain pengganti Daniel Gazdag menyerang untuk menimbulkan penghinaan pada tuan rumah dan membuat mereka menatap degradasi dari Liga A, Grup 3.

Southgate memperkenalkan Raheem Sterling di babak pertama — pemain andalannya dengan Harry Kane sudah berada di lapangan — mengubah sistem dari 4-3-3 menjadi tiga bek dan bahkan memasukkan Phil Foden untuk penampilannya bulan ini menyusul kasus COVID -19 — tapi Inggris nyaris tidak bisa berbuat apa-apa, sundulan Kane terlambat yang membentur mistar gawang.

John Stones diusir keluar lapangan karena mendapat kartu kuning kedua delapan menit menjelang akhir pertandingan, keputusan wasit Prancis Clement Louis Jean Turpin yang tidak dapat dijelaskan mengingat Gazdag tampaknya hanya menabraknya tanpa bola. Tetapi pengambilan keputusan Southgate yang menghadapi pengawasan baru sekarang.

Asisten terpercaya Southgate, Steve Holland, menunggu di pinggir lapangan pada waktu penuh tampaknya untuk membantu menyerap beberapa atmosfer permusuhan saat kecepatan Southgate mempercepat sentuhan dengan keamanan terowongan di depan mata. Pasangan ini telah mendalangi kemajuan besar bagi Inggris dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah pengingat yang menyakitkan tentang misi yang tak henti-hentinya.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021