Keinginan Shawn Porter untuk maju membuatnya menjadi orang lem di 147
Top

Keinginan Shawn Porter untuk maju membuatnya menjadi orang lem di 147

Shawn Porter sedang dalam mood bercerita. Dan pada awalnya, ini tidak ada hubungannya dengan tinju.

Ketika Shawn Porter berusia sekitar 10 tahun, dia bermain berlari kembali dalam pertandingan sepak bola saat ayahnya, Kenny, melatih di sampingan. Pada satu permainan, seorang bek menyamakan kedudukan Shawn, menjatuhkannya ke udara dan menjatuhkannya ke pinggir lapangan. Shawn tersenyum.

Yah, tidak lama. Shawn ingat bagaimana Kenny mengangkatnya dengan bantalan bahu, dan meneriakkan instruksi padanya yang melekat padanya sampai hari ini — “Katakan padanya untuk membawanya lagi,” kenang Shawn.

Ketika Porter selesai menceritakan kisahnya, jelas mengapa dia akan berada di atas ring Sabtu ini melawan kelas welter Terence “Bud” Crawford yang tak terkalahkan (pukul 9 malam ESPN+ PPV), yang telah lama dianggap sebagai salah satu petarung terbaik di dunia.

Porter selalu menunjukkan kemauan untuk mengambil nama besar di divisi kelas welter sepanjang karirnya. Dalam banyak hal, ia telah menjadi “pria lem” pepatah untuk Juara Tinju Premier dan seluruh kelas berat 147 pon.

Ini bukan karena kebetulan. Ini satu-satunya cara Porter tahu cara mengoperasikannya.

“Ini seperti bagian dari riasan saya,” kata Porter kepada ESPN. “Ini seperti siapa saya. Satu-satunya yang saya tahu adalah, ‘Siapa targetnya, siapa yang terbaik? Tangkap dia.'”

Elemen yang paling menentukan dari era kelas welter saat ini adalah ketidakmampuan untuk membuat pertarungan terbaik — Crawford (37-0, 28 KO) melawan sesama juara tak terkalahkan Errol Spence Jr. Selama konferensi pers virtual minggu lalu, Crawford mengatakan bahwa pertarungan yang telah dia kejar begitu lama ada di belakangnya, karena semua upaya sampai saat ini sia-sia.

Di sisi lain, setelah pertarungan hari Sabtu, Porter (31-3-1, 17 KO) akan melawan ketiga juara kelas welter saat ini mulai hari Sabtu — Crawford, Spence dan Yordenis Ugas, dengan yang terakhir mewakili satu-satunya kemenangan Porter sampai saat ini melawan trio itu sampai saat ini. Dan banyak hal yang berkaitan dengan tekad teguh yang dapat dikenali oleh lawan-lawannya.

“Shawn Porter bukan tipe petarung ‘pilih mereka’,” kata Crawford. “Dia akan bertarung dengan siapa pun dan sudah terbukti bahwa dia akan bertarung dengan siapa pun. Begitulah cara Anda menyimpulkan siapa yang dia lawan, karena dia bertarung dengan semua petinju kelas welter teratas di divisi ini.”

Keselarasan Porter dengan Premier Boxing Champions tidak diragukan lagi telah membantunya mengamankan pertarungan besar. Crawford, yang berada dalam pertarungan terakhir dalam kontraknya dengan Top Rank Promotions, menghadapi petarung PBC untuk pertama kalinya sejak ia berlari di divisi 147 pon.

Tapi perjodohan juga merupakan manifestasi dari gaya agresif yang membuat lawan bingung sepanjang karirnya. Porter mengingat kembali pertarungan amatir pertamanya saat berusia 8 tahun, ketika Kenny Porter mengatakan kepadanya bahwa dia perlu melakukan pukulan “sampai lampu dimatikan” untuk memastikan kemenangan.

Seiring waktu, sebagai ayah dan anak barnstorming negara, naik peringkat amatir dan kemudian memulai karir pro yang sukses, agresivitas telah kartu panggil Porter. Itu juga membuatnya menjadi pejuang yang ramah penggemar dan orang yang akan selalu menampilkan pertunjukan yang bagus.

“Ini hampir seperti dua kali lipat, Bung,” kata Porter. “Ini adalah senjata otomatis untuk menghibur penggemar, tetapi juga senjata otomatis untuk sukses di atas ring.”

Pendekatan itu juga merupakan kegagalan Porter dalam kekalahannya pada 2014 dari Kell Brook, yang merupakan satu-satunya petarung lain yang menghadapi Spence dan Crawford. Brook menggunakan agresi Porter terhadapnya saat dia menyerahkan kekalahan profesional pertamanya kepada penduduk asli Ohio.

Itu mungkin versi terbaik Brook, yang tidak lagi sama sejak ia mengalami cedera mata parah saat kalah melawan Gennady Golovkin pada 2016. Dalam pertarungan terakhirnya, satu tahun lalu minggu ini melawan Brook, Crawford hanya membutuhkan empat putaran untuk mengirimnya dengan TKO.

“Saya tahu orang-orang suka membuat perbandingan antara kami melawannya dan Terence melawannya (pada 2020),” kata Kenny Porter, yang masih melatih Shawn. “Saya percaya bahwa ketika kami melawannya, dia adalah petarung yang berbeda.”

Pertarungan yang sulit sepanjang karir Porter telah menanamkan kepercayaan diri dan pengalaman mendalam yang dapat ia tarik dari saat-saat kritis. Dia juga menghadapi hampir semua gaya yang bisa dilihat orang — aspek yang dia yakini akan memberinya keunggulan melawan Crawford.

Sebuah kemenangan akan menyegel status Porter sebagai salah satu petinju kelas welter terbaik di zamannya, bukan hanya seorang pria yang telah bersedia bertarung dengan yang terbaik. Tapi sementara yang pertama diperdebatkan, tidak ada pertanyaan tentang yang terakhir.

Kata Porter: “Seiring bertambahnya usia dan orang-orang berkata, ‘Yah, Anda hanya melawan semua orang, mengapa Anda melakukan itu?’ Saya seperti, ‘Inilah tinju. Inilah yang seharusnya Anda lakukan, bukan?'”

Pada intinya, Porter masih berlari ke belakang yang nyaman menurunkan bahunya, membajak siapa pun yang menghalangi jalannya. Itu berarti menghadapi Crawford dalam misi mencari dan menghancurkan lain yang membuatnya unik untuk zamannya.

“Anda sedang melihat Bud dan Bud adalah ‘boogeyman,'” kata Porter, menggunakan jarinya untuk meniru tanda kutip udara di akhir kalimat itu. “Atau Bud adalah orang yang tidak bisa dikalahkan siapa pun, yang paling ditakuti dan paling dihindari dan semua ini dan itu.

“Saya anak di pinggir lapangan yang baru saja dipukul dan saya seperti, ‘Oke, siapa selanjutnya? Di mana dia? Ini saya datang.'”


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021