Jeremy Roach telah menggantikan Duke pada momen penting di turnamen NCAA 2022
Top

Jeremy Roach telah menggantikan Duke pada momen penting di turnamen NCAA 2022

Setelah membantu Duke bangkit dari defisit empat poin di babak pertama, Jeremy Roach meledak ke arah tepi di menit terakhir pertandingan Sweet 16 melawan Texas Tech, hanya untuk ditangkap di udara oleh Bryson Williams dari Red Raiders. Roach dengan marah menampar lengan Williams, lalu berdiri tegak saat para pemain berkumpul, rekan satu timnya mengapitnya. Wendell Moore Jr. bertepuk tangan saat Williams melakukan pelanggaran dan berteriak, “Ya!” sebagai pejabat melangkah di antara tim.

Momen tersebut, yang dipimpin oleh Roach, adalah sebuah pesan: pasukan Setan Biru ini tidak akan didesak.

“Itu pasti hal yang besar,” kata point guard tahun kedua setelah Duke menang 78-73 pada 24 Maret untuk maju ke Elite Eight. “Kami adalah underdog yang datang ke [the Texas Tech game]. Saya tidak melihat siapa pun yang membuat kami memenangkan pertandingan ini. Semua orang bilang kami terlalu muda dan mereka akan mengalahkan kami. Kami hanya ingin menunjukkan … bahwa kami pantas berada di sini.”

Reli penting Roach di babak kedua dalam kemenangan Sweet 16 — 13 dari 15 poinnya, delapan di antaranya terjadi pada 10:07 terakhir — menandai kemenangan atas pertahanan teratas bola basket perguruan tinggi dan memperkuat niat Duke untuk meraih gelar. Itu juga membuktikan dia bisa menjadi pemain kopling dan bagian integral dari barisan yang mencakup pilihan lotere 2022 yang diproyeksikan Paolo Banchero, AJ Griffin, Trevor Keels, Moore Jr. dan Mark Williams. Pada saat paling kritis di musim terakhirnya, pelatih Mike Krzyzewski memilih Roach untuk memimpin susunan pemainnya.

Duke sekarang memiliki kesempatan untuk mengirim Pelatih K ke masa pensiun dengan kejuaraan nasional keenamnya. Pertandingan Final Four di New Orleans pada hari Sabtu melawan North Carolina — pertemuan pertama antara dua rival lama dalam sejarah turnamen NCAA, terjadi hampir sebulan setelah Tar Heels merusak pertandingan kandang terakhir Pelatih K di musim reguler dengan kemenangan — juga akan menawarkan kesempatan untuk penebusan. Roach tahu bagaimana rasanya.

“Saya mengalami pasang surut selama berada di Duke,” katanya. “Tetapi tetap konsisten dan tetap percaya diri adalah hal terbesar. Tetap berkomitmen pada pekerjaan. Jangan terlalu tinggi di hari-hari baik Anda, jangan terlalu rendah di hari-hari buruk Anda.”

Pergantian bintang Roach di turnamen NCAA jauh dari turbulensi dua bulan terakhir, ketika ia kehilangan peran awalnya pada awal Februari. Ini adalah kedua kalinya musim ini dia terbentur untuk cadangan.

bermain

0:44

Paolo Banchero memukul ember lampu hijau, menindaklanjuti dengan blok di ujung yang lain dan kemudian Jeremy Roach membantu menyegelnya untuk Duke dengan lemparan tiga angka.

Seorang rekrutan Kelas 2020, ia memiliki lima bintang di samping namanya di sekolah menengah seperti rekan-rekan blue-chipnya. Namun, pada bulan terakhir musim reguler, Krzyzewski menempatkannya di bangku cadangan setelah melakukan peregangan dingin (6-untuk-29 dari 3 dalam delapan pertandingan), dan munculnya Griffin dan Keels. Kepindahan itu terjadi sebulan setelah dia dicadangkan sebentar untuk pertama kalinya pada Januari, setelah finis 3-untuk-8 dalam kekalahan 2-poin Duke di kandang sendiri dari Miami.

“Itu memberi kami ukuran yang besar,” kata asisten Duke Jon Scheyer kemudian tentang susunan pemain baru tim, yang menggantikan Roach dengan Griffin dan menang 76-64 melawan Wake Forest di pertandingan berikutnya. “Grup yang kami tempatkan di sana untuk memulai pertandingan adalah tim besar.”

Pergantian itu membuat Roach dengan tinggi 6 kaki-2 tidak yakin dengan perannya, dan itu terlihat di lapangan. Ketika Glenn Farello — yang pernah melatih Roach di St. Paul VI di Chantilly, Virginia — melakukan perjalanan untuk menonton Duke menghadapi Florida State pada 19 Februari, dia tidak mengenali mantan pemainnya, yang mencetak nol poin dalam 17 menit sebelum pertandingan. bangku.

Di mana siswa sekolah menengah pertama yang ulet yang telah mengatasi cedera ACL untuk menjadi rekrutan bintang lima? Di mana pemuda yang telah memenangkan dua medali emas dengan regu pemuda Bola Basket AS? Di mana pemain tanpa henti yang pernah memimpin tim sekolah menengahnya meraih kemenangan 130-128 dalam pertandingan tujuh perpanjangan waktu setelah turun 15 poin dengan lima menit untuk bermain di regulasi?

bermain

0:29

Paolo Banchero dan Jeremy Roach memimpin Duke dengan skor 7-0 untuk memastikan kemenangan mereka dan melaju ke Elite Eight.

“Saya mengatakan kepadanya, ‘Saya ingin Jeremy saya kembali,'” kata Farello. “Jeremy saya adalah pesaing yang sengit dan dia memiliki masalah di bahunya dan dia selalu berusaha untuk membuktikan dirinya. Saya hanya berpikir dia membutuhkan salah satu pembicaraan semangat dan pengingat tentang apa yang telah dia lalui.”

Percakapan dengan Farello itu — “Mereka membutuhkanmu,” katanya kepadanya — membantu Roach untuk kembali fokus. Orang tuanya juga membantu. Dan dia berbagi ikatan khusus dengan kakak perempuannya, Chloe, dan saudara laki-lakinya, Jordan, yang tetap terhubung melalui percakapan sehari-hari dan pesan teks tanpa henti.

“Keduanya membuat saya tetap membumi,” katanya. “Kami mengelompokkan teks, kami FaceTime. Kami menelepon, cukup banyak, beberapa jam sehari, setiap hari. Saya suka keduanya. Saya tidak akan berada di sini tanpa mereka. Mereka memberi saya kepercayaan diri untuk tetap berkomitmen pekerjaan, tetap konsisten dan katakan padaku, ‘Jangan khawatir tentang apa yang orang lain katakan, tetaplah menjadi dirimu sendiri dan tetap percaya.'”

Mark Williams, teman sekamar Roach, telah melihat temannya menavigasi perubahan sepanjang musim. Mereka berbicara sambil memainkan “Fortnite” dan mendengarkan musik bintang hip-hop Gunna di apartemen mereka.

“Selanjutnya, dia membuat banyak permainan besar, apakah itu menyelesaikan, berhenti atau membuat umpan yang tepat,” kata Williams tentang rekan setimnya yang “keren”, yang telah melangkah ke peran kepemimpinan selama turnamen Duke berjalan.

“[Roach] selalu mampu melangkah di momen-momen besar, jadi kami memercayainya, 100%,” kata Banchero, setelah kemenangan Duke’s Sweet 16. “Kami memercayainya sepanjang tahun.”

Dampak akhir musim Roach nyata. Dia rata-rata 12,7 PPG, 3,7 APG dan 1,2 SPG di turnamen NCAA untuk tim yang menempati peringkat pertama dalam efisiensi ofensif yang disesuaikan di KenPom. Dengan Roach di lantai selama turnamen, Duke memiliki rata-rata 114 poin per 100 kepemilikan, per hooplens.com. Setan Biru telah membuat 61% dari tembakan mereka di dalam busur dan 40% dari upaya 3 poin mereka dengan dia dalam permainan juga.

“Tekad Jeremy Roach luar biasa,” kata Krzyzewski setelah pertandingan Sweet 16. “Dorongannya melawan pertahanan itu begitu kuat, sangat bertekad.”

Bagi Duke, Roach adalah katalisator di San Francisco. Pukulan tinju dari Steph Curry sebelum kemenangan Texas Tech meningkatkan semangatnya. Dan rekan satu timnya sepertinya mengikutinya ke mana pun dia pergi, di dalam dan di luar lapangan.

Setelah Blue Devils’ Elite Eight menang melawan Arkansas, Roach mengangkat teleponnya saat Moore, Keels, dan Williams berjalan di sampingnya dan tertawa sambil menunjuk seseorang di layar. Jelas bahwa kegembiraan yang telah diperjuangkan Roach untuk mendapatkan kembali musim ini telah kembali.

Farello menelepon Roach setelah kemenangan dan mengatakan kepadanya bahwa dia akhirnya terlihat seperti pemain yang dia latih di sekolah menengah. Usahanya di San Francisco juga mengingatkan Farello akan percakapannya dengan Krzyzewski dalam perjalanannya di bulan Februari ke Cameron Indoor Stadium.

“Saya sebenarnya berkata kepada Pelatih K, ‘Saya menghargai Anda masih percaya padanya,'” kata Farello. “[Krzyzewski] berkata, ‘Pelatih, saya berjanji, saya tidak akan pernah berhenti percaya padanya.'”

Keyakinan itu telah membawa Duke sampai ke New Orleans.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021