Main

Ini Menggelikan | Sejarah Hari Ini

Mengapa kita tertawa? Thomas Hobbes mengira dia tahu jawabannya, seperti yang dia lakukan untuk sebagian besar pertanyaan. Ejekan, bagi Hobbes, adalah jenis penghinaan. Menertawakan sesuatu berarti mencemoohnya. Ditertawakan berarti ditampar, sebuah pengalaman yang menyakitkan sekaligus merendahkan. Yang terpenting, ejekan selalu punya korban. Kegembiraan yang tidak berbahaya tidak ada. Rasa cemoohan yang agak terbatas ini terbukti sangat tangguh. Tujuh puluh lima tahun setelah Hobbes meninggal, Samuel Johnson mendefinisikannya dalam istilah-istilah yang akan sangat akrab bagi filsuf lama: ‘Kecerdasan spesies yang memancing tawa, dan dirancang untuk membuat subjeknya dihina; ejekan; ejekan; olahraga; sindiran; sarkasme.’

Tapi ada cara lain untuk berpikir tentang ejekan. Pada tahun-tahun awal abad ke-18, sekelompok filsuf terpilih mulai menganggap tawa sebagai sesuatu yang mungkin mengatur batas-batas perilaku bersosialisasi. Eksponen kepala dan ahli teori dari aliran pemikiran baru ini adalah Anthony Ashley-Cooper, Earl ke-3 dari Shaftesbury. Tergelitik oleh realitas riuh kedai dan kedai kopi di London, Shaftesbury terobsesi dengan kondisi interaksi sosial sehari-hari yang miskin. Dia melihat kehalusan tawa sebagai senjata penting dalam perang salibnya untuk meningkatkan sopan santun bahasa Inggris, menggantikan gerutuan dan tawa gerombolan yang marah dengan tawa yang dibudidayakan. Perilaku tidak bermoral, tidak ramah dan tidak wajar tertentu secara intrinsik konyol dan layak dicemooh, pikirnya. Jika tawa Hobbesian yang menghina meregangkan ikatan komunitas dan perasaan sesama, maka olok-olok Shaftesburian baru ini dapat mengikat warga yang saleh dalam penghinaan bersama terhadap korup dan profan. Menertawakan keburukan akan menjadi sarana untuk menandakan kebajikan. Sebaliknya, tertawa terbahak-bahak pada tindakan yang benar adalah cara paling pasti untuk mengungkap kekurangan moral seseorang.

Di dalam Mirth Tidak Sipil, Ross Carroll memetakan ketegangan antara dua cara berpikir tentang ejekan ini. Buku ini berkisar pada abad ke-18, dari Shaftesbury pada tahun-tahun awal hingga raksasa Pencerahan Skotlandia hingga Mary Wollstonecraft pada dekade terakhir. Terlepas dari gelarnya, itu adalah tradisi sipil Kegembiraan yang pada prinsipnya menempati Carroll, pertanyaan tentang bagaimana tawa menjadi ‘nilai sosial’ dalam memerangi prasangka dan intoleransi. Dalam mengejar jawaban, Carroll telah membuat karya ilmiah yang elegan, seimbang dan sangat terlibat dengan periode yang bersangkutan dan saat ini kita sendiri. Ada pelajaran yang bisa dipetik dengan kembali ke debat abad ke-18 ini. Carroll adalah orang yang menemukan mereka.

Bab-bab pembuka yang menelusuri perkembangan awal teori ejekan Shaftesbury adalah contoh-contoh hebat dari sejarah intelektual. Dengan menggunakan buku catatan manuskrip dan karya-karya besar yang diterbitkan, Carroll memetakan bagaimana Shaftesbury berpikir bahwa ejekan yang baik dapat menjadi penangkal penganiayaan agama dan politik. Untuk semua kecemerlangannya sebagai pemikir dan penata prosa, Shaftesbury sangat terbatas sebagai pengamat masyarakat. Dia menolak untuk mengakui fakta sederhana bahwa banyak ejekan lahir dari kebencian dan didorong oleh intoleransi. Jika ada kelemahan dalam buku Carroll yang luar biasa, itu adalah bahwa ia mengikuti sang earl terlalu dekat. Ada sedikit ruang untuk tawa dan cemoohan seperti yang dialami di luar ruang sempit elit agung. Pikiran tentang kekasaran dan fitnah sehari-hari anehnya dibungkam.

Fokus ini sebagian merupakan cerminan dari materi sumber. Kembali melalui tulisan-tulisan Shaftesbury yang diterbitkan, seseorang mendeteksi lebih dari sekadar sentuhan keangkuhan, seolah-olah, ketika dikelilingi oleh tawa orang lain, dia menolak untuk menerima lelucon itu. Langkah khas dari kegembiraan berwajah po ini adalah untuk memberi label tampilan humor yang parau sebagai antisosial ketika mereka secara politis tidak menyenangkan. Contoh kasusnya adalah tanggapannya yang disensor pada tahun 1710 terhadap pemakzulan pengkhotbah Tory Henry Sacheverell, yang didakwa dengan kejahatan tingkat tinggi dan pelanggaran ringan karena khotbah yang menghasut. Naluri Shaftesbury bukanlah untuk menjawab pendeta dengan ejekan belaka; itu untuk menyambut penuntutannya dan pembakaran buku-bukunya. Tertawa hanya bisa mendapatkan satu sejauh ini. Terkadang seseorang membutuhkan hukum.

Keterbatasan ejekan sebagai sumber polemik ditunjukkan secara akut menjelang akhir buku. Secara teori, ejekan seharusnya sangat efektif melawan kekejian moral yang sebenarnya. Untuk terlibat secara serius dengan argumen yang mendukung perbudakan barang, misalnya, hanya menunjukkan bahwa argumen tersebut layak untuk ditanggapi dengan serius. Sebaliknya, ejekan secara mendalam menunjukkan bahwa sebuah argumen berada di bawah kritik, tidak layak untuk disangkal. Namun strategi ini juga terbukti berbahaya. Dalam babnya tentang gerakan abolisionis Skotlandia, Carroll menceritakan bagaimana Alexander Geddes menyusun pembelaan tiruan dari ‘perdagangan darah manusia’, hanya untuk anti-abolisionis untuk merebutnya sebagai pembenaran positif dari posisi mereka.

Memang, masalah utama yang terjadi sepanjang perdebatan adalah bahwa kekuasaan, kekuasaan yang sebenarnya, tidak dapat dicemooh. Seperti yang diakui Carroll, optimisme Shaftesburian ‘tidak dapat bertahan lama dari kontak dengan realitas dunia di mana para elit nyaris tidak mencatat ejekan yang ditujukan kepada mereka’. Ini terutama benar ketika objek ejekan masuk ke dalam lelucon. Salah satu contoh yang menonjol tidak ada dalam buku Carroll. Awal tahun 1728 perdana menteri Inggris Sir Robert Walpole pergi ke pertunjukan drama baru John Gay Opera Pengemis. Jauh di babak kedua, ketika hujatan terhadap rezim korupnya semakin tajam, penonton mulai tertawa. Awalnya cekikikan, tapi tak lama kemudian seluruh auditorium melolong dengan gembira. Apakah Walpole mengamuk karena marah? Apakah dia tenggelam di kursinya, pipinya memerah karena malu? Dia tidak melakukan hal-hal itu. Dia memiringkan kepalanya, membusungkan dadanya dan ikut tertawa.

Uncivil Mirth: Ejekan di Inggris Pencerahan
Ross Carroll
Princeton University Press 280pp £28
Beli dari bookshop.org (tautan afiliasi).

Joseph Hone adalah penulis The Paper Chase: Printer, Spymaster, dan Perburuan Pamflet Pemberontak (Chatto & Windus, 2020).

Posted By : totobet