‘Ini harus menjadi pertunjukan terhebat yang pernah ada’
NBA

‘Ini harus menjadi pertunjukan terhebat yang pernah ada’

Stephen Curry, hanya 10 3 detik untuk memecahkan rekor 3-poin sepanjang masa Ray Allen, telah mengumpulkan jenis karir bersejarah melalui 12 musim yang diimpikan oleh setiap pemain muda.

Dalam generasi yang ditentukan oleh menembak, Curry dianggap sebagai yang terbaik.

“Saya pikir orang-orang telah membandingkannya dengan saya dan Reggie [Miller] dan untuk penembak masa lalu lainnya, penembak hebat di NBA, tetapi dia benar-benar beroperasi di jalurnya sendiri,” kata Allen baru-baru ini.

Itu tidak selalu seperti itu. Curry pernah menjadi rookie seberat 180 pon — masih lebih dikenal sebagai penjaga berwajah bayi dari Davidson College yang telah melejit ke panggung nasional berkat pukulan lompat yang mulus dan kepercayaan diri yang melampaui usianya — bersaing dalam 3 poin pertamanya bertanding bersama beberapa pemain terbaik NBA, termasuk swingman Boston Celtics Paul Pierce dan guard Denver Nuggets Chauncey Billups, yang masing-masing saat ini berada di urutan kesembilan dan ke-18 dalam daftar 3 poin sepanjang masa.

“Saya telah menyaksikan kontes tiga poin sepanjang hidup saya,” kata Curry kepada ESPN. “Ayahku sudah sering melakukannya. Banyak pria yang aku kagumi, Reggie [Miller], Sinar [Allen], Rex [Chapman], banyak pria yang saya kenal yang mengalaminya dan saya sangat bersemangat untuk mendapatkan kesempatan pertama.”

Sebagai komentator untuk Turner Sports, Miller tahu bahwa dia melihat masa depan bola basket di hadapannya selama Akhir Pekan All-Star 2010 di Dallas.

“Ini dia, priaku di sini!” seru Miller saat Curry bersiap untuk ronde pertama.

bermain

1:14

Kembali di musim rookie-nya, Steph Curry hampir menjatuhkan Paul Pierce di babak final kontes 3 poin.

Tidak butuh waktu lama bagi Charles Barkley dan Kenny Smith untuk melihat apa yang dilihat Miller di point guard Golden State Warriors.

“Reggie, dia menembak sepertimu,” kata Barkley. “Bahkan ketika dia meleset, itu terlihat bagus.”

Curry menutup malam dengan nyaris gagal Pierce setelah melewatkan tiga dari lima tembakannya di rak terakhir, tetapi dia tahu pada saat itu bahwa dia berada di panggung terbesar yang disediakan permainan.

“Saya kalah, finis kedua, tetapi pembicaraan di pinggir lapangan, seperti semua orang, semua All-Stars, semua orang yang muncul di sana. [was] ‘Ahh, aku bertaruh padamu! Itu akan terjadi!'” kata Curry.

“Saya bahkan tidak menembak dengan baik tahun rookie saya, saya hanya memiliki reputasi yang mendahului saya karena ayah saya, karena cara saya bermain di Davidson. Itu adalah pertama kalinya saya benar-benar seperti – dan itu adalah Paul Pierce juga, di tahun ’09. Itu seperti Paul Pierce — dan itu seperti, ‘Ini obat bius.’ Orang-orang berpikir saya bisa menembak bola sebaik saya, jadi itu keren.”

Sebelas tahun kemudian, Miller tidak ragu-ragu ketika ditanya apakah Curry telah melampaui dia dan Allen sebagai penembak terhebat dalam sejarah NBA.

“Ya,” kata Miller. “Dia. Dia.”

Akhir pekan All-Star 2010 menjadi momen yang menentukan bagi seorang penembak jitu muda dalam perjalanannya menjadi superstar. 12 musim kemudian, menjelang penampilan yang secara resmi mengukuhkannya sebagai penembak terhebat dalam sejarah NBA, para pemain dan pelatih yang telah berbagi lapangan dengan Curry mengingat saat-saat mereka tahu bahwa mereka menyaksikan bakat generasi.


Davidson College, 2006-2009

bermain

1:00

Di Jimmy V Classic pada 9 Desember 2008, Steph Curry bangkit di babak kedua untuk membawa Davidson kembali meraih kemenangan melawan West Virginia.

Bob McKillop, pelatih kepala Davidson College: “Kami bermain di Michigan Timur di pertandingan kampus pertamanya. Dia melakukan sembilan turnover di babak pertama dan kami kehilangan 18 poin dan dia bahkan tidak memainkan point guard. Jadi saya merenungkan kembali dengan staf pelatih kami saat turun minum dan berkata, ‘Haruskah kita mengeluarkannya dari barisan?’ Dan kemudian kami hanya berkata, ‘Yah, dia hidup di saat ini, dia akan kembali di babak kedua.’ Dan dia akhirnya mendapatkan 15 dan 13, saya pikir. 15 poin, 13 turnover. Bukan jenis double double yang Anda inginkan; namun, itu semua adalah hasil dari pengalaman di Las Vegas di mana kami melihat sesuatu yang istimewa. Dan kami melihatnya kemampuan untuk hidup di saat ini, untuk melampaui waktu. Mereka berbicara hari ini tentang memori pendek, apa pun, dia benar-benar konsisten dalam hal itu sepanjang karirnya untuk kita.”

“Malam berikutnya dia menjatuhkan 30 di Michigan.”

Dell Curry, mantan penjaga NBA: “Turnamen perguruan tinggi pertamanya. Saya pergi ke turnamen itu, saya kembali melalui bandara, dan pelatih McKillop berkata, ‘Putra Anda akan menghasilkan uang dengan memainkan permainan ini.’ Jadi hanya turnamen perguruan tinggi pertama yang saya lihat dia di … Saya tahu dia adalah pria yang istimewa, secara mental berbeda karena dia memiliki babak pertama yang mengerikan. Maksud saya, dia mungkin memiliki delapan turnover. Dan dia kembali di babak kedua. setengah dan sama agresifnya, tidak mengganggunya sedikit pun, bermain bagus di babak kedua.”

Doc Rivers, pelatih kepala Philadelphia 76ers: “Saya berada di kerumunan ketika dia memerankan putra tertua saya, Jeremiah, Davidson-Georgetown, dan menontonnya, apa yang dia lakukan di sana, Anda hanya berkata, ‘Orang itu berbeda.'”

Klay Thompson, penjaga Golden State Warriors: “Saya melihat dia memimpin Davidson ke Elite 8 dengan sekelompok pemain perguruan tinggi marjinal … nah mereka bagus, tapi tidak ada yang berhasil mencapai pro. Mereka mengalahkan sekelompok tim dengan pemain profesional, pemain profesional masa depan. Saya hanya berpikir yang tidak pernah goyah ketika dia sampai ke NBA. Saya pikir dia bermain dengan cara yang sama persis. Anda lihat bagaimana dia bermain di Davidson, tahun rookie-nya, itu sebabnya cukup mengejutkan bahwa ada enam draft pick di depannya setelah dia memimpin negara dalam penilaian, tapi hei, saya bukan seorang drafter.”


Golden State Warriors, 2009-Sekarang

Chauncey Billups, pelatih kepala Portland Trail Blazers: “Dia melakukan pertandingan melawan Knicks di Taman, dan saya sedang menonton pertandingan itu, dan ketika saya melihat pertandingan itu, saya berkata, ‘Baiklah, selamat malam, Irene. Sekarang sudah berakhir.’ Karena kepercayaan diri yang datang dengan itu, dan Anda melakukannya di gedung itu di atas panggung itu, di depan dunia, saya tahu itu sudah berakhir. Tidak ada jalan untuk kembali dari itu dan saya sangat senang untuknya. “

bermain

2:21

Pada 27 Februari 2013, Steph Curry mencetak 54 poin dengan 11 lemparan tiga angka saat kalah dari Knicks di MSG.

Draymond Green, power forward Golden State Warriors: “Tembakan ke arah Clippers. Ketika dia melintasi jalur, di belakang, di belakang, mundur, di atas kunci. Tembakan itu. Ingat tembakan itu? Ini untuk saya di mana itu seperti ‘ “Tidak, aku berbeda dari kalian semua. Seperti banyak pria yang bisa menembak, tapi aku jauh lebih baik dari semua orang.” Saya pikir itu adalah momen di mana itu seperti, ‘Itu dia.'”

Steve Kerr, pelatih kepala Golden State Warriors: “Saya pikir tembakan terkenal saya memegang tangan saya di kepala saya setelah tembakan yang dia ambil melawan Clippers, di mana dia menggiring bola ke belakang punggungnya dan melemparkan empat orang — tembakan itu benar-benar semacam momen mani. Dan bagi saya, saat itulah saya menyadari bahwa saya hanya perlu melupakan semua yang pernah saya pelajari tentang apa pukulan yang baik dan apa yang buruk. Karena dengan Steph, aturan lama tidak diperhitungkan. Anda harus menetapkan standar baru dalam pikiran Anda sendiri tentang apa yang tembakan yang bagus dan apa yang buruk. Jadi saya pikir tembakan itu adalah tampilan tertinggi dari kepercayaan diri dan keberanian. Jadi meskipun di kepala saya, saya memiliki semua pelatih Hall of Fame saya, Phil Jackson dan Pop dan Lenny Wilkens, dan Lute Olson, Cotton Fitzsimmons, mereka semua mengatakan padaku, ‘Itu tembakan yang buruk! Itu tembakan yang buruk!’ Saya harus menghilangkan semua suara itu dari kepala saya dan menyadari orang ini — dia berbeda. Dia dibangun dengan cara yang berbeda. Dan saya tidak hanya harus mengizinkannya melakukannya, saya juga harus menerimanya. Karena dia memberi kita dimensi yang menakutkan bagi tim. Jadi saya tidak ingat kapan terakhir kali saya berkata kepada Steph, ‘Hei, itu pukulan yang buruk, mungkin ambil yang lebih baik.’ Dia pergi begitu saja.”

bermain

0:38

Steph Curry menggiring bola melewati pertahanan Clippers dan menenggelamkan 3 gol yang tidak dapat dipercaya oleh Steve Kerr.

Kevon Looney, center Golden State Warriors: “Tahun rookie saya adalah tahun di mana kami memenangkan 73 pertandingan dan dia tampil setiap malam. Saya pikir pertama kali saya benar-benar menyadari itu mungkin ketika kami bermain di New Orleans. Dan dia memiliki sekitar 50-an dan itu mungkin terjadi. bahkan berada di tiga perempat. Dia menembak dari setengah lapangan, dia melakukan semua hal gila ini, dia jatuh dan dia mengguncang bahunya. Saya seperti, ‘Ini pasti pertunjukan terhebat yang pernah ada.’ Saya datang dari perguruan tinggi, setahun keluar dari sekolah menengah, seperti saya belum pernah melihat yang seperti ini Jadi setelah itu saya mulai menyadari bahwa dia adalah sesuatu yang istimewa, dia melakukan itu setiap malam.

bermain

0:53

Pada tanggal 31 Oktober 2015, Stephen Curry melepaskan 53 poin dengan delapan lemparan tiga angka dalam kemenangan Warriors atas Pelicans.

Giannis Antetokounmpo, penyerang Milwaukee Bucks: “Permainan di OKC. Saya pikir ada sekitar 10 detik tersisa dan dia berhenti sekitar dua langkah setelah garis setengah lapangan. Itu, seperti, 2016? Saya masih muda. Saya seperti, ‘Orang itu bagus.’ “

bermain

0:32

Lihat salah satu dari 3-pointer Steph Curry yang paling berkesan saat ia mengalahkan Thunder dengan tembakan panjang di perpanjangan waktu.

LeBron James, penyerang Los Angeles Lakers: “Maksud saya, pertama-tama, fakta bahwa malam itu ketika mereka bermain, kami benar-benar melacaknya untuk melihat apakah dia akan membuat 16 3s dalam sebuah permainan, itu membuat Anda tahu betapa menakjubkannya orang ini. Maksud saya, jika ada satu orang dalam sejarah NBA yang dapat membuat 16 3s, itu adalah Steph Curry. Saya benar-benar duduk di sana dan saya melakukan perhitungan di kepala saya, saya seperti, ’16 3s … OK. Saya tahu dia membuat 12 beberapa kali. Nah, jika ada seseorang yang bisa melakukannya, itu adalah dia … ‘ Dia memukul begitu banyak pukulan besar dan ember melawan kami. Jelas dia fenomenal sepanjang karirnya, dan yang lebih penting , hanya pria yang hebat. Dan saya berharap saya bisa berada di sana jika dia memecahkan rekor … Kita semua adalah saksi atas apa yang telah dilakukan Steph Curry dalam karirnya dan cara dia mengubah permainan dan dia sekali-dalam-a -Pemain basket seumur hidup.”

bermain

1:41

Steph Curry menjatuhkan enam lemparan tiga angka dalam kemenangan Warriors, menempatkannya hanya sembilan di belakang Ray Allen.

Steve Nash, pelatih kepala Brooklyn Nets: “Saya pikir ketika saya pertama kali mulai bermain melawan dia mungkin ada sedikit kakak laki-laki, adik laki-laki di mana saya merasa seperti berada di atas angin. Dan kemudian pada saat saya keluar dari liga, itu seperti saya. tidak ada urusannya berada di lapangan bersamanya … Pria itu membuat tembakan yang luar biasa sepanjang waktu. Apa, yang dia lakukan beberapa hari yang lalu seperti pintu keluar di arena?”

Chris Paul, point guard Phoenix Suns: “Saya pikir untuk saya juga, terlibat dalam bola basket akar rumput, bola basket AAU, dan mengenal Trae Young ketika dia masih muda dan bermain AAU dan melihat Trae melintasi setengah lapangan, menarik, menembak, itu saja Steph. Itu saja. Lihat cara anak-anak menembak bola sekarang, begitu dalam dan hal-hal seperti itu, itulah pengaruh yang pasti dia miliki.”

Gregg Popovich, pelatih kepala San Antonio Spurs: “Saya pikir dia masih, untuk beberapa alasan, di bawah radar pada awalnya. Dia agak bertubuh kurus; pada saat itu dia tidak sekuat itu. Dia selalu terlihat seperti berusia sekitar 17 atau 18 tahun. lihat dia dan katakan, ‘Hei, dia akan melakukan ini.’ Tapi seiring berjalannya waktu dan Anda menyadari bahwa dia adalah salah satu penembak terhebat yang pernah Anda lihat, menjadi jelas bahwa segala sesuatu, dari segi rekor, akan tersedia baginya … Karena gerakannya, bersama dengan kemampuan menembaknya, penanganan bola bersama dengan itu menciptakan begitu banyak ruang baginya untuk melepaskan tembakan. Dia melakukan banyak pekerjaan dan saya tidak berpikir orang mengerti itu.”

Jerry West, eksekutif LA Clippers: “Lihatlah bintang-bintang yang menarik orang, oke? Dia hanya memiliki sesuatu yang berbeda. Dia tidak mencelupkan seluruh orang, dia hanya sangat pintar dan untuk menghindari orang, cara dia menyelesaikan tembakan di sekitar keranjang. Semua orang berbicara tentang panjangnya. -penembakan jarak jauh; lupakan itu. Tembakan terberat di dunia, dia akan melakukannya, di sekitar keranjang. Dia sangat pintar dan berdedikasi pada keahliannya.”

— Israel Gutierrez dan Dave McMenamin dari ESPN berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : keluaran hk hari ini tercepat