Main

Gunung Lidah | Sejarah Hari Ini

Christoph Baumer, sudah terkagum-kagum dengan empat jilidnya Sejarah Asia Tengah, telah melakukan apa yang sampai sekarang tampak mustahil bagi satu penulis di bawah 1.000 halaman: sejarah Kaukasus dari hominid paling awal dan, ketika volume kedua diterbitkan, hingga hari ini. Tanah di antara pegunungan yang dikenal sebagai Kaukasus ‘Besar’ dan ‘Lebih Kecil’ tidak lebih besar dari Prancis, tetapi dihuni oleh sejumlah kelompok etnis, berbicara banyak bahasa, sering kali tidak berhubungan, dan memiliki sejarah yang lebih rumit daripada sejarah. Eropa. Kerajaan dan pusat sukunya telah dirusak (dan, jarang, diperbesar) oleh invasi, perlindungan, atau runtuhnya kerajaan tetangga; Yunani, Persia, Khazar, Arab, Turki, Mongol, Rusia.

Wilayah ini sangat penting untuk memahami bagaimana umat manusia dan budaya manusia berevolusi: di perbatasan Georgia dan Armenia kami menemukan sisa-sisa hominid paling awal, yang menunjukkan bahwa manusia telah tinggal di Kaukasus lebih lama, terus-menerus, daripada di tempat lain. Di sinilah kita menemukan tanda-tanda awal viniculture (di Georgia sekarang dihidupkan kembali ke tingkat kesempurnaan baru), dari logam halus dan perhiasan. Beberapa bagian Kaukasus memiliki musik polifonik yang unik, baik dalam lagu rakyat maupun kebaktian gereja. Di sini, juga, adalah mitos Promethean asli dan puisi rakyat. Georgia dan Armenia keduanya memiliki literatur yang berasal dari 1.500 tahun yang lalu. Kaukasus telah lama menarik para pendaki gunung, pengamat burung, dan pecinta arsitektur abad pertengahan: daya tariknya, berkat buku Baumer, akan menjangkau khalayak yang lebih luas, mulai dari turis hingga akademisi yang ingin mempelajari bahasa di wilayah yang oleh orang Arab disebut ‘Gunung Lidah ‘.

Volume pertama ini membawa kita dari awal sejarah ke abad ke-11. Ini adalah keajaiban konsentrasi dan kejelasan. Meskipun format besar, dengan fotografi yang luar biasa (tentu saja, lebih banyak tempat dan monumen daripada manusia), ini bukan sekadar buku meja kopi. Baumer dihadapkan pada sebuah cerita yang dimulai dengan arkeologi dan kemudian pertama-tama harus bergantung pada mitos dan kemudian pada legenda sebelum menemukan pijakannya (saat era Kekristenan dan keaksaraan terbit pada abad keempat dan kelima) dalam kronik-kronik yang dapat diverifikasi secara historis. Di mana sejarawan harus berurusan dengan probabilitas (ketika menilai, misalnya, umur panjang raja-raja Georgia awal yang mirip Metusalah), Baumer mengambil versi yang paling tidak mungkin; dia menghindari terlibat dalam argumen sejarawan lain tentang inkonsistensi kronologis sumber abad pertengahan, apakah asli atau Romawi-Yunani, dan memberikan preferensi untuk versi yang paling mungkin.

Satu fakta mengejutkan muncul dari sejarah ini. Kaukasus, terlepas dari sejarah perang berdarah dan invasi kekaisaran, atau tradisi perseteruan darahnya, dalam satu hal telah menjadi model toleransi. Kristen, Muslim, Yahudi, Zoroaster dan pagan telah hidup berdampingan dengan bentrokan minimal; tidak ada yang membakar bidat dan orang yang tidak percaya di tiang pancang. Satu-satunya konflik adalah antara orang Kristen: dyophysites (Katolik dan Ortodoks yang percaya Kristus berinkarnasi dalam bentuk manusia) dan monofisit (sebagian besar orang Armenia yang melihat Kristus hanya sebagai ‘berpakaian’ dalam bentuk manusia). Bentrokan itu jarang menghasilkan lebih dari denda sapi yang harus dibayarkan kepada Gereja karena mengizinkan anak perempuannya menikah di luar agama.

Mempertimbangkan jumlah bahasa dan sumber yang harus dikuasai, buku Baumer sangat akurat dan mutakhir. Narasinya menggabungkan perkembangan terakhir, seperti pemulihan bahasa Albania Kaukasia yang hilang dari palimpsest, tidak terlihat dengan mata telanjang, dalam manuskrip sebuah biara di Gunung Sinai. Bukunya dapat dibaca dalam beberapa tingkatan. Ini dapat melayani para pelancong sebagai panduan ke wilayah di bumi yang paling jenuh dengan monumen bersejarah, geografi dramatis, dan entitas etnis yang unik; itu mengklarifikasi masa lalu, menjadi sejarah singkat dari kerajaan-kerajaan yang lenyap; itu menunjukkan evolusi budaya modern dari awal kesukuan. Apa pun kebutuhan pembaca, mereka didukung oleh bibliografi, catatan, dan pengindeksan teladan Baumer.

Dari semua entitas Kaukasia yang membentuk sejarah Baumer, kerajaan Georgia telah terbukti menjadi satu-satunya yang bertahan lama, meskipun secara berkala dikurangi menjadi gurun yang tidak berpenghuni oleh penunggang kuda Arab, oleh Timur Lang, oleh tentara ‘pembebasan’ Catherine yang Agung. dan, pada abad terakhir, oleh Teror Besar Stalin. Kerangka waktu dari volume ini menggambarkan sebuah negara Armenia embrio (dikutuk, karena terpecah antara kekaisaran Romawi dan Persia), kerajaan Khazar berumur pendek yang membentang dari Volga ke Kaukasus Utara, kerajaan berkembang dari Ossetia (atau Alans ) yang, bersekutu dengan Byzantium, seharusnya bertahan dan kerajaan singkat Albania Kaukasia (di tempat yang sekarang disebut Azerbaijan barat), diserap oleh orang-orang Armenia. Suku-suku Turki yang menyerang muncul pada akhir abad kesepuluh. Dampaknya akan terasa di volume dua, ketika orang-orang Kristen mundur dari Tanah Suci, dan pasukan Mongol Chinggis Khan tiba untuk mencari padang rumput baru.

Sejarah Kaukasus Volume 1: Di Persimpangan Kerajaan
Christoph Baumer
IB Tauris 386pp £30
Beli dari bookshop.org (tautan afiliasi)

Donald Rayfield adalah Profesor Emeritus Rusia di Queen Mary, University of London.

Posted By : totobet