Final Australia Terbuka – Beberapa bulan lalu, Rafael Nadal berpikir dia akan pensiun –
Poker

Final Australia Terbuka – Beberapa bulan lalu, Rafael Nadal berpikir dia akan pensiun –

Enam minggu sebelum dimulainya Australia Terbuka, Rafael Nadal tidak tahu apakah dia akan bermain tenis lagi. Dia sekarang satu kemenangan lagi dari rekor gelar Grand Slam tunggal putra ke-21.

Nasib Novak Djokovic, Roger Federer dan Nadal telah terjalin selama lebih dari 20 tahun. Mereka masing-masing duduk di 20 gelar Grand Slam — tiga pemain yang menentukan generasi semuanya berjuang melawan arus usia dan anak-anak muda yang berapi-api yang ingin menjatuhkan mereka dari tempat mereka.

Bahkan tanpa Djokovic dan Federer di Australia Terbuka, Nadal, 35, adalah orang luar untuk gelar — sebagian karena penampilan Daniil Medvedev, tetapi juga karena cedera kaki yang membuatnya absen sejak Mei dan gangguan yang disebabkan oleh cederanya. serangan COVID-19 pada bulan Desember.

Kemenangan empat set yang luar biasa atas Matteo Berrettini di semifinal hari Jumat terjadi hanya 48 jam setelah dia mengatakan dia merasa “hancur” setelah kemenangan perempat finalnya atas Denis Shapovalov. Dalam waktu dua hari, ia tampak 11 tahun lebih muda, memainkan merek tenisnya yang paling luar biasa untuk memesan tempat di final Grand Slam ke-29.

Tapi dia tidak berjuang di Melbourne untuk mendapatkan satu di depan Federer atau Djokovic (menurut garis partainya di depan umum). Sebaliknya, dia memainkan permainan dengan cinta dan keinginan untuk mempelajari apa yang masih bisa dicapai oleh tubuhnya yang babak belur hanya beberapa minggu setelah dia pensiun di benaknya.

“Saya terus melaju,” kata Nadal sebelum turnamen dimulai. “Saya hanya menikmati bermain tenis, seperti yang saya katakan ratusan kali. Tapi jujur, dan dari lubuk hati saya … tentu saja saya ingin terus menang, karena saya mencintai apa yang saya lakukan.”

Dan semua ini dua bulan setelah mempertimbangkan pensiun. Hanya untuk sampai ke Melbourne Open adalah sebuah kemenangan. Tapi kemudian dia mulai menang, dan terus menang.


Cedera bukanlah hal baru bagi Nadal. Masalah dengan lutut, kaki dan pergelangan kaki telah menghiasi karirnya. Beberapa tahun pertamanya di sirkuit sangat brutal: fraktur stres di pergelangan kaki kirinya pada 2004, cedera kaki pada akhir 2005 yang membuatnya absen hingga 2006 dan cedera lutut pada 2007, 2008 dan 2009. Dalam otobiografinya 2011 “Rafa,” dia menulis bagaimana dia telah merenungkan membolos olahraga untuk bermain golf sebagai gantinya.

Dan kemudian datang jeda panjang setelah Wimbledon 2012, ketika dia absen selama hampir satu tahun dan tidak kembali sampai Prancis Terbuka 2013. Dia melewatkan AS Terbuka 2014 karena cedera pergelangan tangan, dan absen di Wimbledon pada 2016 karena tendon robek di pergelangan tangan kirinya. Saat itulah dia berbicara tentang memiliki “tanggal kedaluwarsa”.

Namun terlepas dari semua ini, ia berhasil kembali menyapu Prancis Terbuka dari 2017 hingga 2020, bersama dengan kemenangan AS Terbuka pada 2017 dan 2019.

Istirahat akibat COVID-19 pada pertengahan 2020 membuat Nadal berlutut, dan ia mencapai perempat final Australia Terbuka pada 2021. Meskipun mengalami cedera punggung, ia mendapatkan dirinya fit untuk musim tanah liat, tetapi tersingkir dari Prancis Terbuka di semifinal untuk Djokovic — setelah menderita secara pribadi dengan masalah kaki berulang yang berkobar.

Nadal mengumumkan pada 17 Juni 2021, ia menarik diri dari Wimbledon dan Olimpiade. Dia mengatakan keputusan itu dibuat setelah “mendengarkan tubuh saya” yang membutuhkan waktu untuk “memulihkan diri.”

“Tujuannya adalah untuk memperpanjang karir saya dan terus melakukan apa yang membuat saya bahagia, bersaing di level tertinggi dan terus berjuang untuk tujuan profesional dan pribadi di level kompetisi maksimal,” dia memposting di Twitter.

Dia kembali pada waktunya untuk musim lapangan keras, mengatakan “masalah” dengan kaki kirinya membuatnya beristirahat selama 20 hari. Tetapi setelah tersingkir pada putaran ketiga di Citi Open Washington, ia menarik diri dari AS Terbuka dan mengumumkan pada 20 Agustus bahwa cedera itu akan membuatnya absen selama sisa tahun ini.

Sekitar waktu inilah dia mengungkapkan bahwa dia memiliki masalah ini sejak tahun 2005 dan bahwa dia mengambil ketidakhadiran yang dipaksakan sendiri.

“Sejujurnya, saya telah menderita lebih dari yang seharusnya dengan kaki saya selama satu tahun dan saya perlu mengambil beberapa waktu … untuk menemukan solusi untuk masalah ini atau setidaknya memperbaikinya untuk terus memiliki pilihan untuk yang berikutnya. beberapa tahun,” kata Nadal.

Kemudian datang keheningan radio, sampai 11 September ketika dia memposting foto dirinya menggunakan kruk di Instagram dan mengatakan dia telah bekerja diam-diam di belakang layar dengan timnya.

Sebulan kemudian, ada lonceng alarm terkait pensiun lebih lanjut ketika dia mengakui: “Saya tidak tahu kapan saya akan bermain lagi. Selalu ada hal-hal yang tidak dapat saya kendalikan 100 persen, tetapi di dalam kepala saya, saya yakin akan hal itu. apa tujuan saya dan saya percaya bahwa segala sesuatunya akan mengikuti arah yang positif.”

Selama beberapa bulan berikutnya, ia menggunakan waktu untuk memajukan akademi dan yayasannya. Dia bertemu mantan juara Formula Satu Nico Rosberg dan diangkat menjadi “anak angkat” Sant Llorenç (kotamadya kecil di pantai timur Mallorca). Setiap pembaruan Instagram datang dengan rentetan pertanyaan dari penggemar yang menanyakan kapan mereka akan melihatnya lagi di lapangan.

Dan kemudian pada 16 Desember muncul postingan pertama yang berhubungan dengan tenis — foto servis Nadal di Abu Dhabi, mempersiapkan diri untuk pameran Kejuaraan Tenis Dunia, di mana ia bermain melawan Shapovalov dan Andy Murray. Dia kehilangan kedua pertandingan tetapi tampaknya akan kembali ke jalurnya.

Hanya agar COVID-19 menghentikannya.

Nadal dinyatakan positif pada 20 Desember dan dipukul keras, kemudian mengungkapkan bahwa ia menghabiskan empat hari di tempat tidur dan “hancur secara fisik” selama tiga hari berikutnya.

Di tengah semua gangguan, ada kekhawatiran dia akan menarik diri dari Melbourne untuk fokus pada musim tanah liat. Kemudian pada Malam Tahun Baru, dia memposting foto dirinya berdiri di Rod Laver Arena, mengatakan: “Jangan beri tahu siapa pun … ini aku!”

Dia membuka 2022 dengan mengambil Melbourne Summer Set 1 ATP 250 — pertandingan tur pertamanya sejak Washington lima bulan sebelumnya. Tetapi pada saat Australia Terbuka berputar, di tengah kekacauan Djokovic, kehadiran Nadal dalam undian adalah subplot untuk turnamen tersebut.

Nadal berada dalam suasana nostalgia dan reflektif di Melbourne, ingin mengecilkan harapan. Dia jelas bermain-main dengan kefanaan tenisnya sendiri, mengatakan akan ada momen dalam karirnya di mana comeback pada akhirnya “tidak mungkin,” menambahkan bagaimana dia “sangat menderita” dengan cedera kaki. Dia mengatakan waktu istirahat tidak menyembuhkan cedera kaki, tetapi memungkinkan dia untuk mengatasi rasa sakit.

Nadal membuka kampanye Australia Terbuka 2022 dengan kemenangan dua set langsung atas Marcos Giron dan mengungkapkan setelah itu cedera kaki “lebih buruk dari sebelumnya” selama 18 bulan terakhir. Setelah menang, dia mengatakan kepada Eurosport Spain: “Satu setengah bulan yang lalu saya tidak tahu apakah saya akan bermain tenis lagi di level profesional karena berbagai faktor, termasuk masalah yang saya alami dengan kaki saya dan dengan COVID. “

Nadal yang kita lihat di Melbourne lebih sadar akan kematian olahraganya sendiri; kita melihat seorang filsuf tenis berpengalaman menerobos. Ketika ditanya setelah kemenangan putaran kedua atas Yannick Hanfmann tentang hal positif menjadi 35 tahun, dia berkata: “Yah, hal positifnya adalah saya mencapai lebih dari yang pernah saya impikan. Selebihnya? Tidak ada yang positif karena [I] tiba sampai akhir. Ketika Anda bertambah tua, arloji tidak pernah berhenti, bukan? Itulah sirkus kehidupan. Anda harus menerima itu. Tapi semuanya baik-baik saja denganku.”

Dia mengatakan kemenangan 6-2, 6-3, 6-4 atas Hoffman memungkinkan dia untuk “berlatih lagi besok.” Dia menambahkan: “Saya tidak merasakan tekanan besar di pundak saya, jujur.”

Dia melewati tes putaran ketiganya dengan Karen Khachanov dalam empat set dan melewati tiebreak set pertama 28 menit melawan Adrian Mannarino untuk menang dua set langsung untuk membukukan pertarungan perempat final dengan Shapovalov. Dia mengatakan turnamen itu “berjalan lebih baik dari yang diharapkan”, tetapi tubuh dan pikiran Nadal akan diuji hingga batasnya dalam kemenangan lima set terakhirnya atas Shapovalov.

Sementara atlet Kanada berusia 22 tahun itu berteriak pada matahari dan semakin frustrasi dengan keputusan yang dibuat oleh wasit, Nadal tetap fokus. Dia merebut dua set pertama, kalah di dua set berikutnya — bermain dalam kondisi tidak nyaman dengan masalah perut — tetapi bergabung kembali untuk menang 6-3, 6-4, 4-6, 3-6, 6-3. Setelah itu dia mengatakan dia membutuhkan istirahat 48 jam untuk berkumpul kembali karena dia bukan “21 lagi”.

Tapi kemudian dia bermain seperti Nadal 2010 melawan Berrettini di semifinal, saat istirahat dua hari melihatnya meledak keluar dari blok untuk mengalahkan Italia. Itu adalah penampilan yang menakjubkan, ditandai dengan selebrasi emosional dari Nadal. Saat Berrettini memasukkan pukulan forehandnya ke gawang pada match point, Nadal berbalik ke timnya dan dengan tiga pukulan tinju dan teriakan “Vamos!” dia berubah dari tidak percaya menjadi gembira. “Saya tidak pernah memikirkan kesempatan lain di Australia Terbuka pada 2022,” katanya di lapangan setelah itu. “Tapi aku akan memberikan yang terbaik.”

Dalam pikiran Nadal, Australia Terbuka ini telah sukses — dia hampir melangkah melewati pintu pensiun, hanya untuk membiarkannya terbuka. “Saya melewati beberapa hari tanpa melihat cahaya di sana,” kata Nadal setelah mengalahkan Berrettini.

Ada gema dari rekor Federer di Australia Terbuka 2017, di mana Federer, pada usia 35, berjuang kembali setelah enam bulan absen karena cedera lutut — kemudian menyerbu untuk memenangkan semuanya. Kami melihat Nadal menjalani encore — bermain dengan lebih bebas, lebih sedikit stres, dan apresiasi atas apa yang telah dia capai dan betapa menyenangkannya dia dalam apa pun yang tersisa dalam kariernya.

Dia memiliki kesempatan pada hari Minggu, tetapi setiap pemikiran tentang 21 dan signifikansinya dikotak-kotakkan dalam seluruh pencapaiannya dalam dua minggu terakhir di Australia Terbuka. Setelah kemenangan kunci perempat finalnya, dia ditawari kesempatan lain untuk merenungkan apa artinya satu Slam di depan Djokovic dan Federer. Dia senang meninggalkan itu untuk orang lain, bangga dengan apa yang dia capai sampai ke titik ini.

“Saya sangat puas dan merasa seperti orang yang sangat beruntung pada umumnya atas semua hal yang terjadi pada saya dalam hidup ini,” kata Nadal. “Kamu tidak bisa selalu frustrasi jika [your] tetangga memiliki rumah yang lebih besar dari Anda atau telepon yang lebih baik atau hal yang lebih baik, bukan? Saya tidak akan frustrasi jika Novak atau Roger mengakhiri karir dengan lebih banyak Grand Slam daripada saya. Mari kita nikmati situasi yang kita masing-masing [had]. Kami melakukan hal-hal yang sangat istimewa dalam olahraga kami. Mari kita nikmati itu. Hal lain tidak masalah.”


Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar