Dua superstar, dua gerakan musim panas yang besar.  Bagaimana jalannya?
Soccer

Dua superstar, dua gerakan musim panas yang besar. Bagaimana jalannya?

Sudah lama sekali kita tidak melihat begitu banyak pergerakan terkenal dalam satu bulan, tetapi jendela transfer musim panas 2021 melihat dua pemain terbaik era modern, Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi, bergabung dengan klub baru. Ronaldo kembali secara sensasional ke mantan klubnya, Manchester United, setelah tiga musim di Juventus, sementara Messi meninggalkan Barcelona sebagai agen bebas setelah pembicaraan gagal mengenai kontrak baru, menandatangani kontrak dengan Paris Saint-Germain kurang dari seminggu kemudian.

– Bagaimana Man United membujuk Ronaldo untuk kembali
– Thompson (E+): Amarah Liga Super, Ronaldo mania dan perjuangan untuk jiwa Man United
– Laurens, Marsden: Bagaimana Messi bergabung dengan PSG

Namun kedua bintang telah menemukan bahwa sejauh ini, rumput tidak selalu lebih hijau dalam hal perubahan besar. Ronaldo telah tampil luar biasa sebagai pemain untuk United (sembilan gol dalam 12 penampilan), tetapi klub telah terjebak dalam bentuk spiral yang buruk, dengan hanya satu kemenangan di Liga Premier sejak pertengahan September. Sementara Messi dan PSG sudah unggul 10 poin di Ligue 1 dan melaju ke babak 16 besar Liga Champions (dengan Messi mencetak tiga gol), tetapi bintang Argentina itu belum mencetak gol di liga (lima penampilan) dan telah mengalami beberapa frustrasi. luka ringan di sepanjang jalan.

Dengan lebih dari sepertiga musim klub Eropa sudah dibukukan, Mark Ogden (Ronaldo) dan Julien Laurens (Messi) dari ESPN melihat situasi kedua superstar di klub baru mereka.

Langsung ke: Musim sejauh ini | Apa yang berhasil/tidak berfungsi | Langkah yang benar?

Musim sejauh ini

Ronaldo: Dua gol pada debutnya dalam kemenangan 4-1 melawan Newcastle memberi Ronaldo awal mimpi untuk mantra keduanya di United. Sementara hasil tim tidak konsisten sejak Ronaldo kembali – 5 kemenangan, 6 kekalahan dan 2 seri – kontribusi individunya sedikit luar biasa, dengan 9 gol sudah dan beberapa di antaranya terbukti menjadi pemenang akhir yang penting atau penghemat poin. .

Ole Gunnar Solskjaer menggantikan Ronaldo saat bermain imbang 1-1 melawan Young Boys, dan pergantian itu diikuti oleh tim Swiss yang mencetak gol kemenangan di menit-menit akhir, sementara manajer juga menurunkannya ke bangku cadangan untuk hasil imbang kandang melawan Everton.

Namun dalam hal pasang surut, Ronaldo telah memberikan waktu dan waktu lagi untuk timnya. Satu-satunya posisi terendah adalah hasil buruk tim, yang membuat Solskjaer berjuang untuk pekerjaannya. Tanpa kontribusi Ronaldo, Solskjaer mungkin tidak akan bertahan lama.

Messi: Sejauh ini, Messi di Paris adalah kisah tentang gelas yang setengah penuh atau setengah kosong. Jika Anda melihatnya dari perspektif Ligue 1, ini adalah yang terakhir: 5 pertandingan, 349 menit, 0 gol, 0 assist, 15 tembakan (4 tepat sasaran), 1,47 gol yang diharapkan, 1 peluang besar tercipta, membentur mistar gawang 3 kali, 1,6 dribel sukses per game. Ada perasaan bahwa dia masih beradaptasi dengan timnya sendiri dan juga dengan liga Prancis, yang jauh lebih mengandalkan fisik daripada LaLiga.

Jika Anda mempertimbangkan kedatangannya dalam konteks Liga Champions, itu setengah penuh: 3 pertandingan, 289 menit, 3 gol (serangan balik yang luar biasa melawan Manchester City (2-0) dan yang menang melawan RB Leipzig (3- 2) dengan Panenka yang menyenangkan), gol yang diharapkan 2,40, 9 tembakan (5 tepat sasaran), 3,7 dribel sukses per game. Messi tahu Liga Champions, dan itu bisa cukup untuk menjelaskan perjuangan domestiknya, di mana tim yang menghadapi PSG sangat sering menjadi low block yang kompak.

Apa yang berhasil, atau apa yang salah?

Ronaldo: Ada dua pandangan yang kontras tentang Ronaldo di United. Yang pertama adalah bahwa rekor golnya yang luar biasa membuatnya sepadan dengan masalah taktis yang dapat ditimbulkan oleh kehadirannya di tim, seperti kontribusi pertahanannya yang terbatas dan rasa egois yang didapat begitu ia melihat gawang. Ronaldo biasanya selalu memberikan, jadi Anda mengambil yang kasar dengan yang halus.

– Panduan ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak (AS)
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Pandangan alternatif adalah bahwa Ronaldo mengganggu keseimbangan tim dan tanpa dia, United bisa dibilang menjadi unit yang lebih kuat dan gol akan tersebar lebih merata ke seluruh tim. Ini juga merupakan kenyataan bahwa Solskjaer telah berjuang untuk menyusun formula untuk membuat timnya cukup kuat dalam bertahan ketika Ronaldo, Bruno Fernandes dan Paul Pogba bermain bersama.

Dengan mencoba mengakomodasi ketiga pemainnya, Solskjaer terlalu sering membiarkan pertahanannya terbuka. Juga, awal musim yang cerah Pogba terhenti begitu Ronaldo tiba dan Fernandes, seperti yang terjadi dengan Portugal, tidak berpengaruh seperti sebelum Ronaldo kembali ke United.

ESPN melaporkan sebelumnya pada bulan Oktober bahwa Ronaldo telah mendesak Solskjaer untuk menemukan cara untuk mendapatkan bola kepadanya lebih cepat di area menyerang, dan sumber juga mengatakan bahwa kurangnya pemahaman antara Ronaldo dan Mason Greenwood menyebabkan kekhawatiran, meskipun anak muda itu menciptakan 36 Gol penyama kedudukan penting pemain berusia satu tahun itu melawan Atalanta di pertengahan pekan.

Sebenarnya, Ronaldo telah menjadi hal positif dan negatif bagi United sejauh ini, tetapi sisi positifnya jauh lebih besar daripada sisi negatifnya. Ya, ada masalah taktis yang harus diatasi, tetapi itu adalah tugas Solskjaer — bukan pemainnya yang paling terkenal. Ronaldo hanya melakukan apa yang harus dia lakukan, mencetak gol dan memberikan kontribusi yang menentukan dalam pertandingan besar. Sumber mengatakan bahwa profesionalisme dan keinginannya untuk terus meningkat telah mulai mengalir ke dalam skuad, dan bahwa ia tetap menjadi karakter yang rendah hati di sekitar tempat latihan meskipun status bintangnya.

Messi: Sehebat apa pun pemain Argentina itu, selalu butuh waktu baginya untuk beradaptasi dengan perubahan terbesar dalam hidupnya sejak dia berusia 13 tahun. Saat itu, dia pergi dari Rosario ke Barcelona. Kali ini, perjalanannya jauh lebih singkat dari Catalunya ke ibu kota Prancis, tapi tetap saja kehidupan yang sangat berbeda. Bahkan lalu lintas di Paris jauh lebih padat daripada di Barcelona, ​​sampai-sampai mengejutkan keluarga Messi!

Di lapangan, ini adalah tim baru dengan manajer baru (Mauricio Pochettino) yang sendiri masih mencari taktik yang tepat dan cara yang tepat untuk menyatukan semua kekuatan bintang PSG. Ronaldo membutuhkan empat pertandingan liga dan lebih dari 20 tembakan sebelum akhirnya mencetak gol untuk Juventus setelah kepindahannya dari Real Madrid pada 2018.

Bagi Messi, itu juga membutuhkan waktu. Dia berada dalam performa terbaiknya saat bermain lebih ke tengah di belakang Kylian Mbappe, alih-alih terjebak di sayap kanan di samping touchline, di mana dia tidak lagi memiliki energi atau kecepatan untuk memengaruhi permainan lebih jauh dari gawang. Messi perlu terlibat dan untuk itu, bermain di tengah jauh lebih baik baginya. Dia lebih berbahaya, bahkan di Ligue 1, ketika dia bermain lebih banyak di tengah.

Ini juga membantu tim secara besar-besaran dalam hal mengalahkan pers lawan. Jelas, kurangnya kerja defensifnya juga diperhatikan, dan tim masih harus menemukan keseimbangan yang tepat dalam transisi defensif.

Messi juga terhambat oleh cedera ringan yang menghambat adaptasinya. Dia sudah melewatkan setengah dari pertandingan liga PSG musim ini dan tidak terlibat sama sekali melawan RB Leipzig atau Bordeaux di Liga Champions dan Ligue 1.

bermain

1:18

Julien Laurens merinci posisi dia ingin melihat Lionel Messi bermain dan menjelaskan mengapa dia belum mencetak gol di Ligue 1.

Apakah itu langkah yang tepat?

Ronaldo: Akankah superstar Portugal itu menjadi hit yang lebih besar di Manchester City? Dia pasti akan mencetak banyak gol dan lebih mungkin untuk memenangkan trofi utama musim ini, tetapi United ada dalam DNA-nya dan itu akan menjadi canggung jika dia mengenakan kemeja biru daripada merah.

Faktanya adalah, United belum berada di level City dan mereka membutuhkan jimat dengan cara yang tidak dimiliki tim Pep Guardiola, itulah sebabnya United sangat cocok untuknya. Ronaldo ingin menjadi pusat perhatian dan pemain yang mewujudkan semuanya. Dia juga ingin menjadi pahlawan dan dia telah mengisi peran itu pada beberapa kesempatan untuk United.

Dia akan menikmati lebih banyak kesuksesan sebagai pemain City, tetapi ada perasaan bahwa mantra keduanya di United akan terbukti lebih bermanfaat pada tingkat pribadi daripada apa pun yang bisa dia capai di Etihad. Itu hanya tergantung pada apakah Ronaldo pada akhirnya ingin dinilai berdasarkan trofi atau sesuatu yang lebih sulit untuk diukur.

Messi: Sederhananya, itu satu-satunya pilihan Messi. Sejak Barcelona memberi tahu dia bahwa mereka tidak dapat mempertahankannya, PSG adalah satu-satunya tujuan baru yang layak. Namun, itu sangat cocok dengan apa yang diinginkan pemenang enam kali Ballon d’Or: klub yang mampu membayar gajinya yang besar, tim yang sangat kuat di mana dia bisa memenangkan Liga Champions lagi setelah mengangkatnya pada 2006, 2009, 2011 dan 2015 dengan Barca, tempat di mana dia bisa bermain dengan teman dan mantan rekan setimnya (Leandro Paredes, Neymar, Angel Di Maria) dan di mana manajer akan memahaminya (Pochettino), sebuah kota di mana keluarganya akan bahagia dan klub di mana merek Messi bisa terus berkembang.

Paris dan Messi adalah pasangan yang hebat di atas kertas. Setelah awal yang sulit, tanggung jawab ada di kedua sisi untuk membuatnya bekerja dan mengoptimalkan peluang luar biasa ini.

Posted By : no hk hari ini