Main

Dokter Ada di | Sejarah Hari Ini

Orang Inggris menyukai Layanan Kesehatan Nasional. Pada awal tahun 2020, orang-orang keluar dari rumah mereka setiap Kamis malam untuk memberi tepuk tangan kepada petugas kesehatan dan menunjukkan dukungan untuk institusi nasional yang berharga ini. Sementara kekuatan perasaan mungkin telah tumbuh selama pandemi, itu mendahului kasus pertama virus corona. Sepanjang abad ke-21, tampilan kasih sayang publik terhadap layanan kesehatan menjadi semakin umum. Dari debat parlemen hingga media sosial dan arus utama, kecintaan terhadap ‘NHS kami’ telah meningkat dan sekarang menjadi bagian mendasar dari identitas nasional Inggris.

Kekuatan perasaan ini tidak selalu ada. Sementara nilai sistem perawatan kesehatan yang didanai negara mungkin tampak, dan terasa, terbukti dengan sendirinya hari ini, selama beberapa dekade pertama keberadaan NHS, orang-orang Inggris agak lebih mempertanyakan institusi tersebut.

Pada tahun 1949, Mass Observation – sebuah proyek penelitian sosial yang dirancang untuk merekam kehidupan sehari-hari di Inggris – menanyakan pendapat mereka tentang NHS yang baru. Bahkan mereka yang mendukungnya, atau yang mengkritik beberapa elemennya, melakukannya dengan semacam ketenangan pragmatis. Ketika dimintai pendapatnya, Nyonya D. Wells menjawab, ‘Saya membacanya di koran … tapi saya tidak cukup hadir untuk menerimanya.’ Dengan ketidakpedulian yang sama, seorang pria berkata, ‘Hal itu tidak mempengaruhi saya secara berbeda dari sebelumnya.’ Nyonya W. Parsons menyebut eksperimen sosial radikal itu ‘baiklah’.

Jelas, banyak hal telah berubah. Ada banyak alasan untuk transformasi perasaan publik ini, tetapi salah satu yang mungkin mengejutkan adalah berkembangnya fiksi romantis pada periode pascaperang.

Mills & Boon adalah penerbit novel romantis paling produktif di Inggris abad ke-20. Didirikan pada tahun 1908 sebagai penerbit fiksi umum, panduan etiket, dan manual untuk kehidupan modern, romansa mereka segera terjual lebih banyak daripada yang lainnya. Seratus tahun kemudian, pada tahun 2008, mereka memiliki 3,2 juta pembaca setia di Inggris, di mana sebuah paperback Mills & Boon terjual rata-rata setiap 6,6 detik.

Pada 1950-an, tak lama setelah berdirinya NHS, mereka mulai menerbitkan sub-genre baru. Romansa Dokter-Perawat biasanya diatur di rumah sakit yang didanai negara dan mereka biasanya – tetapi tidak selalu – melibatkan hubungan cinta antara dokter pria dan perawat wanita. Pada tahun 1957, roman Dokter-Perawat merupakan seperempat dari penjualan Mills & Boon.

Terlepas dari popularitasnya, novel Mills & Boon memiliki reputasi buruk. Sering diabaikan oleh kritikus sastra ‘serius’ yang didefinisikan sendiri sebagai fiksi ringan dan sembrono – terutama dibaca oleh wanita muda dan ibu rumah tangga – kaum feminis juga sering membingkainya sebagai novel yang mewakili visi retrograde dan membatasi kewanitaan modern dan hubungan heteroseksual.

Tetapi kedua visi ini salah menggambarkan fiksi romantis dan meremehkan signifikansinya. Novel-novel ini tidak hanya mendorong wanita untuk masuk
tenaga kesehatan, dan tetap di sana bahkan setelah mereka menikah, tetapi mereka dengan sengaja memupuk pengabdian publik kepada NHS.

Sementara Mills & Boon tidak mengharuskan penulisnya memiliki keahlian perawatan kesehatan yang relevan, roman Dokter-Perawat selalu ditulis oleh wanita dengan pengalaman klinis. Mereka adalah para profesional yang sangat terampil, beralih ke profesi baru – menulis – dan akibatnya mereka tidak begitu tertarik untuk menggambarkan karakter wanita satu dimensi. Sepanjang, pahlawan Mills & Boon menemukan nilai dalam pekerjaan dan identitas profesional mereka. Jadi, sementara beberapa karakter novel roman medis – terutama yang awal – menyerahkan pekerjaan berbayar mereka untuk kehidupan pernikahan, banyak yang tidak.

Sebaliknya, novel-novel itu memperjuangkan wanita pekerja. Sementara beberapa cenderung menampilkan perawat sebagai pahlawan mereka, cerita kemudian termasuk ahli bedah dan dokter wanita juga. Terlepas dari profesi mereka, bagaimanapun, mereka ambisius dan bersemangat untuk pengetahuan dan menemukan makna dalam karir dan kesuksesan profesional mereka. Madeline Keys, tokoh utama novel tahun 1962, adalah seorang ahli bedah dan, ‘jelas seorang feminis’. Dia ‘percaya sepenuh hati pada wanita dan merasa mereka memiliki potensi yang jauh lebih besar daripada yang mereka berikan pada diri mereka sendiri’.

Para pahlawan wanita seringkali mengatasi keraguan dan pemecatan rekan-rekan pria yang chauvinistik. Ahli bedah Noel Aston, pahlawan wanita dari salah satu novel Elizabeth Gilzean, sering berselisih dengan Bill, yang ‘tidak merahasiakan keyakinannya bahwa wanita tidak memiliki tempat dalam penelitian’. Di akhir novel, keduanya jatuh cinta, namun percintaan mereka tidak membahayakan karir Noel. Sebaliknya, mereka memasuki pernikahan setara profesional dan intelektual. Alih-alih ‘berjuang satu melawan yang lain’, mereka ‘menggabungkan cinta dan pernikahan dan pekerjaan mereka dengan melakukannya dalam kemitraan’.

Penulis Mills & Boon diharapkan untuk membangun dan menjunjung tinggi komitmen pembaca mereka terhadap layanan kesehatan dan tenaga kerjanya. Penerbit dan penulisnya mengakui dampak buku-buku ini terhadap opini publik. Seorang penulis, Betty Neels, berkata, ‘Mills and Boon dibaca secara luas sehingga sampai batas tertentu harus mempengaruhi pembacanya’.

Akibatnya, fiksi roman medis mengidealkan staf rumah sakit. Dalam sebuah surat yang dikirim Elizabeth Gilzean kepada Alan W. Boon pada tahun 1958, dia menulis: ‘Penjahat apa pun yang berkarakter ‘bitchy’ harus berada di luar profesi keperawatan atau medis.’ Pada tahun yang sama, Mr Davidson, redaktur pelaksana majalah wanita, setuju. Dia menolak salah satu cerita Gilzean untuk serialisasi, dengan alasan: ‘Saya memiliki teori bahwa fiksi tidak boleh mengganggu iman dan kepercayaan yang dirasakan seorang wanita terhadap dokter dan/atau perawat.’ Dia menyiratkan bahwa roman memiliki kapasitas untuk membatalkan pengabdian pembaca terhadap layanan kesehatan dan penulis harus mencoba melakukan yang sebaliknya – untuk membangun kepercayaan pada nilai obat dan karakter moral dokter dan perawat.

Dengan citra positif dari layanan kesehatan, novel roman sering digunakan dalam dorongan perekrutan perawat. Tetapi mereka juga bertindak sebagai advokat untuk NHS itu sendiri, menyerukan reformasi untuk perawatan kesehatan mental, meningkatkan praktik umum dan obat-obatan reproduksi yang lebih banyak tersedia. Mereka juga mewakili layanan kesehatan sebagai keajaiban teknologi modern. Ini adalah pertengahan 1960-an, usia pidato ‘panas putih teknologi’ perdana menteri Harold Wilson, dan Mills & Boon memainkan peran mereka sendiri dalam menggembar-gemborkan NHS sebagai bagian dari ‘revolusi ilmiah’ Inggris modern.

NHS hari ini adalah topik yang membangkitkan emosi yang kuat, dan banyak orang Inggris sangat merasakan layanan kesehatan dan tenaga kerjanya. Hubungan ini, bagaimanapun, adalah fenomena sejarah – yang telah dibuat dan dipelihara secara aktif. Mills & Boon, penulis dan editornya, mencoba menumbuhkan keterikatan pada NHS di antara jutaan pembacanya. Jika iklim politik saat ini memungkinkan, upaya mereka terbukti berhasil.

Agnes Arnold-Forster adalah penulis Masalah Kanker: Keganasan di Inggris Abad Kesembilan Belas (Oxford University Press, 2021).

Posted By : totobet