Dari pejalan kaki hingga pahlawan rakyat, temui Jared Casey dari sepak bola Kansas
Top

Dari pejalan kaki hingga pahlawan rakyat, temui Jared Casey dari sepak bola Kansas

Satu-satunya hal yang terlintas di benak Jared Casey adalah memegang sepak bola, seperti yang dia katakan, dengan seluruh hidupnya.

Sangat pas, karena ini adalah drama yang akan dia ingat selama sisa hidupnya, drama yang tidak akan dilupakan oleh siapa pun di University of Kansas dalam waktu dekat dan drama yang berfungsi sebagai pengingat hangat mengapa sepak bola perguruan tinggi dan semua emosinya yang mentah. jarang gagal mengecewakan.

“Bagian terbaiknya adalah orang tua saya ada di sana untuk berbagi momen dengan saya,” kata Casey kepada ESPN.

Dan mereka berbagi, meskipun ibu Casey, Karen, tidak tahu bahwa apa yang dia videokan Sabtu malam di ponselnya akan menjadi sensasi media sosial.

“Sesuatu baru saja mengatakan kepada saya bahwa saya lebih baik merekam ini,” kenang Karen. “Saya melakukan yang terbaik untuk tetap tenang, mengangkat telepon dan mulai merekam dan berdoa pada saat yang sama.”

Waktunya sangat sempurna. Lagi pula, tidak setiap hari Kansas mengalahkan Texas dalam sepak bola di Austin (tidak pernah, sebenarnya) sampai tangkapan konversi 2 poin Casey yang memenangkan pertandingan mengangkat Jayhawks yang diunggulkan 31 poin menjadi kemenangan 57-56 atas Longhorns dan bentak 56 kekalahan beruntun dalam kontes jalan 12 Besar.

Dalam sekejap, anak bungsu dari tujuh bersaudara Jerry dan Karen Casey — fullback mahasiswa baru berbaju merah yang memainkan bidikan ofensif pertama dalam karir kuliahnya — berubah menjadi salah satu pahlawan rakyat terbesar di negara bagian Kansas sejak Dorothy.

“Rasanya hampir seperti dongeng,” kata Jerry. “Kami telah berada di puncak sejak itu, dan bukan hanya untuk Jared, tetapi untuk seluruh program sepak bola KU. Kami berdarah biru dan merah, seluruh keluarga kami, dan ini adalah waktu yang spesial dan spesial bagi kami semua.”

Perjalanan Casey untuk terjun ke lapangan untuk Jayhawks telah menjadi cerita tersendiri. Dia dari Plainville, Kansas, sebuah kota berpenduduk sekitar 1.800 orang di bagian barat laut negara bagian itu, dan telah pergi ke pertandingan KU sejak dia bisa mengingatnya. Dia berjalan di tahun lalu ketika Les Miles masih menjadi pelatih.

Dia membuat skuad perjalanan dalam satu pertandingan musim lalu, tidak pernah berpikir untuk pindah setelah Lance Leipold mengambil alih untuk Miles dan bermain beberapa di tim khusus awal musim ini. Sampai Sabtu melawan Texas, dia tidak pernah memainkan snap ofensif, apalagi menangkap operan. Namun saat Mason Fairchild mengalami cedera di kuarter kedua, Casey tidak pernah gentar.

“Anda berada di momen permainan,” kata Casey. “Itu semacam perasaan yang tidak nyata, tapi itulah yang Anda lakukan. Ini orang berikutnya.”

Keluar dari sekolah menengah, Casey tidak menerima tawaran beasiswa selain beberapa dari sekolah Divisi II. Perguruan tinggi junior di negara bagian juga menunjukkan minat.

“Namun, dia tidak pernah ragu bahwa dia bisa bermain sepak bola Divisi I, dan mengikuti mimpinya ke Kansas,” kata Justin, kakak tertua Casey. Justin juga salah satu asisten pelatihnya di sekolah menengah. “Dia adalah salah satu dari anak-anak yang berada di bawah radar dan mengambil sikap bertaruh pada diri sendiri [former Wichita State basketball player] Fred VanVleet. Saya membelikannya kemeja dan mengirimkannya kepadanya sebelum latihan musim gugur.

“Aku mengiriminya pesan [Sunday] dan berkata, ‘Hei, kamu masih punya baju itu?'”

Setelah Leipold memutuskan untuk melakukan konversi 2 poin dan menang, Casey tahu dia bukan pilihan pertama, tetapi dia juga tahu dia berada di suatu tempat dalam perkembangan. Dan saat dia memberi isyarat ke kanan, dia memotong bagian tengah dari zona akhir dan melihat bahwa kedua pemain belakang dalam menyerang.

“Saya tahu tidak ada seorang pun pada saya dan melambaikan tangan saya sangat besar,” Casey, yang terdaftar di 6-kaki, tapi mungkin lebih dekat ke 5-11, bercanda. “Saya jelas pria yang lebih pendek daripada ujung yang paling ketat, mungkin ujung yang paling pendek di 12 Besar. Jujur saja.

“Jalon [Daniels] melakukan lemparan yang bagus. Saya dipukul cukup keras, tetapi itu tidak masalah pada saat itu. Saya merasakannya keesokan harinya, tetapi tidak saat itu.”

Karen mengakui bahwa dia hampir terlalu gugup untuk menonton pertunjukan terakhir dan melihat suaminya dengan kepala tertunduk dan tangan terlipat saat Jayhawks akan berbaris di ujung lain lapangan. Jerry dan Karen memiliki tujuh anak dengan rentang usia 20 hingga 36 tahun. Mereka kehilangan seorang anak pada tahun 1990 ketika dia hamil 15 minggu.

“Kami selalu berdoa untuk bayi itu, dan bayi itu telah memberi kami banyak kedamaian di sepanjang jalan,” kata Karen.

Sebelum pertandingan, dia mengatakan seorang anak laki-laki yang lebih muda mengenakan kemeja Texas mendatangi mereka, berkata “Percayalah” dan pergi begitu saja. Dia bilang dia seharusnya tahu sebelum pertandingan bahwa itu akan menjadi malam yang spesial. Sebulan yang lalu Sabtu, saudara ipar Karen meninggal, dan Casey memberinya sarung tangan penerima sebelum dia meninggal.

“Saya terus melihat ke langit selama pertandingan dan berkata, ‘Percaya,'” kata Karen. “Ada banyak tanda.”

Jerry telah bekerja untuk sebuah perusahaan listrik di kota selama hampir 40 tahun dan juga memimpin pertandingan sepak bola dan bola basket sekolah menengah. Karen dulu bekerja sebagai penyedia penitipan anak dan sekarang menjaga cucu-cucunya di siang hari.

Bahkan dengan jadwal sibuk mereka, Jerry dan Karen berhasil hadir di semua pertandingan KU musim ini dan berkendara selama 11 jam ke Austin, Texas. Mereka juga akan berada di pertandingan TCU akhir pekan ini, meskipun Karen bercanda bahwa Fort Worth adalah sebuah perjalanan singkat — “hanya sembilan jam.”

Justin, seorang agen asuransi di kota, juga merupakan petugas pemadam kebakaran sukarela di samping tugas kepelatihannya. Kakak ketiga, Andrew, juga bermain sepak bola di Plainville dan dilatih oleh Justin.

“Ini kota kecil. Orang tahu keluarga Casey di Plainville,” kata Justin. “Dan jika sebelumnya tidak, mereka melakukannya sekarang.”

Sebagus tangkapan Casey setelah diikat oleh bek bertahan Texas Brenden Schooler dan mendarat di punggungnya, tekad Casey yang teguh untuk sampai ke orang tuanya di sisi lain stadion bahkan lebih mengesankan. Rekan-rekan setimnya tertatih-tatih di atasnya di zona akhir. Kemudian rekan setimnya yang lain, Jeremy Webb, dengan gembira menjemur Casey setelah dia bangun.

Akhirnya, dia berhasil sampai ke tempat orang tuanya duduk. Mereka dapat bergerak lebih dekat ke lapangan dari tempat mereka awalnya duduk karena begitu banyak penggemar Texas yang pergi lebih awal dalam permainan.

“Kami mencintaimu dan sangat bangga padamu,” teriak Karen kepada putranya.

Dia sangat ingin menempatkan video akhir permainan di halaman Facebook-nya, dan ketika Justin melihatnya, dia bertanya apakah dia bisa membagikan videonya. Justin memposting video tersebut di akun Twitter-nya, dan video tersebut telah ditonton lebih dari 1 juta kali pada hari Senin.

“Saya pikir mungkin maksudnya hanya keluarga dan teman, dan di sinilah kita,” kata Karen.

Video itu sendiri sangat berharga, mendengar kegembiraan yang meningkat dalam suara Jerry ketika dia dan Karen menyadari bahwa putra merekalah yang menangkap celah itu.

“Itu Jared, bukan?” dia bisa terdengar berkata di video.

“Apakah itu benar-benar?” kata karin.

“Itu Jared!” Jerry mengulangi saat mereka merayakannya dengan sepupu Casey, Holly Affleck dan suaminya, Kurt, yang juga hadir dalam pertandingan itu.

Casey mengatakan teleponnya meledak setelah pertandingan, dan dia akhirnya harus mematikan notifikasi di media sosial. Bahkan beberapa penggemar Kansas State menjangkau dia. Dia mencoba FaceTime dengan 10 atau lebih anggota keluarga dari ruang ganti Kansas yang parau.

“Saya tidak bisa mendengar siapa pun dan pergi ke lapangan,” kata Casey. “Semua penggemar sudah pergi saat itu, dan itu adalah momen yang luar biasa, untuk berdiri di sana di lapangan di Texas dan melihat stadion. Papan skor masih menyala dan stadion kosong.

“Sangat menyenangkan untuk berbagi dengan mereka di FaceTime seluruh perasaan itu.”

Casey tidak menghidupkan teleponnya kembali sampai pesawat tim mendarat di Topeka, Kansas, dan itu adalah pertama kalinya dia melihat video orang tuanya.

“Saya sedikit berlinang air mata, jujur, mendengar orang tua saya seperti itu,” kata Casey. “Mereka telah menjadi pendukung terbesar saya dan sangat berarti bagi saya.”


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021