Comeback UFC Miesha Tate benar-benar dimulai dengan pertarungan vs. Ketlen Vieira
Top

Comeback UFC Miesha Tate benar-benar dimulai dengan pertarungan vs. Ketlen Vieira

Presiden UFC Dana White suka mengatakan tidak ada pertarungan tune-up di UFC — dan sebagian besar, dia benar. Benar-benar tidak banyak. Tapi Miesha Tate mendapatkannya tahun ini.

Tate (19-7) kembali dari jeda hampir lima tahun pada bulan Juli dan meraih kemenangan TKO dominan atas Marion Reneau di UFC Fight Night. Tidak ada rasa tidak hormat kepada Reneau sama sekali. Dia menikmati karir enam tahun di UFC, yang tidak mudah. Tapi pertarungan Juli itu adalah pertarungan pensiunnya dan kekalahan kelima berturut-turut. Dan gayanya dibuat khusus untuk Tate.

Semua itu untuk mengatakan bahwa comeback Tate benar-benar dimulai, dengan sungguh-sungguh, pada hari Sabtu, ketika dia bertemu Ketlen Vieira (11-2) di acara utama UFC Fight Night di Las Vegas. Tate pantas mendapatkan pujian karena terlihat nyaman, agresif, dan dalam kondisi fisik puncak pada bulan Juli setelah istirahat yang begitu lama, tetapi untuk comeback ini menjadi nyata, Sabtu adalah ujian lakmus yang sebenarnya.

Vieira, 30, telah menggoda dengan perebutan gelar tetapi belum cukup memperkuat tempatnya dalam percakapan. Dia adalah 5-2 di UFC dan peringkat No 7 secara keseluruhan dengan promosi.

Dia telah menjadi favorit taruhan dalam empat pertarungan terakhirnya, termasuk yang ini. Itu menempatkan Tate dalam peran underdog, sesuatu yang langka baginya. Terakhir kali itu terjadi pada Maret 2016, ketika dia mengalahkan Holly Holm untuk memenangkan kejuaraan kelas bantam UFC. Sejak itu, dia diunggulkan dalam tiga pertandingan berturut-turut, termasuk melawan Amanda Nunes di UFC 200.

Tate, yang pensiun pada 2016 untuk mengejar minat lain dan memulai sebuah keluarga, telah memperjelas tujuannya adalah untuk merebut kembali gelar UFC-nya. Dia mengatakan kepada ESPN minggu ini bahwa jika dia melewati Vieira, dia berniat untuk menembak Nunes. Bahkan jika Tate gagal dalam pertandingan ulang melawan Nunes, hanya sampai di sana akan menghasilkan salah satu pertarungan yang lebih besar di MMA wanita.

Untuk sampai ke sana, bagaimanapun, Tate harus membuktikan bahwa dia masih seperti dirinya lima tahun yang lalu, ketika dia berkompetisi di level tertinggi. Pertarungan comeback-nya di bulan Juli, yang mengesankan, tidak memberikan bukti akan hal itu. Yang ini pada hari Sabtu, tentu saja bisa.

Tonton UFC Fight Night: Vieira vs. Tate pada hari Sabtu di ESPN+, mulai pukul 3 sore ET.


Pertarungan angka: 2-0 vs. 1-1

Vieira dan Tate menghadapi dua lawan yang sama. Inilah cara mereka melakukannya:

Sara McMann: Vieira menyerahkannya pada 2017; Tate mengalahkannya dengan keputusan mayoritas pada tahun 2015.

Meja Kucing: Vieira mengalahkannya dengan keputusan ganda pada tahun 2018; dia mengalahkan Tate pada 2013.


Dan pemenangnya adalah …

“Vieira mungkin petinju yang lebih muda dan kurang berprestasi, tapi kekuatannya luar biasa,” kata Ashlee Evans-Smith, yang kalah dalam pertandingan melawan Vieira pada 2017. “Dia memegang sabuk hitam di judo dan sabuk cokelat di jiu-jitsu Brasil. . Seperti Tate, Vieira juga terlihat untuk bergulat. Kedua grappler tingkat tinggi ini akan menetralisir satu sama lain, menurut saya. Jika Vieira menggunakan jangkauannya yang lebih jauh dengan cerdas dan menggunakan pukulan yang licik, kekuatannya akan terlalu banyak untuk ‘Cupcake.'”

Lihat bagaimana Evans-Smith dan pakar lainnya merinci acara utama dan memprediksi pemenangnya.



Cara menonton pertarungan di ESPN+

Streaming dan tonton semua perkelahian di sini.

Tidak memiliki ESPN+? Dapatkan disini.

Ada juga FightCenter, yang menawarkan pembaruan langsung untuk setiap kartu UFC.


Kartu pertarungan hari Sabtu

ESPN+, 18:00 ET
Kelas bantam putri: Ketlen Vieira vs. Miesha Tate
Kelas Welter: Michael Chiesa vs. Sean Brady
Kelas Bantam Putra: Rani Yahya vs. Kyung Ho Kang
Kelas terbang putri: Joanne Calderwood vs. Taila Santos
Kelas bantam putra: Davey Grant vs. Adrian Yanez
ESPN+, 3 sore ET
Kelas bulu putra: Tucker Lutz vs. Pat Sabatini
Ringan: Rafa Garcia vs. Natan Levy
Kelas Jerami: Loma Lookboonmee vs. Loopy Godinez
Ringan: Tarif Ziam vs. Terrance McKinney
Kelas terbang putra: Cody Durden vs. Aori Qileng
Kelas bulu putra: Sean Soriano vs. Shayilan Nuerdanbieke
Kelas Jerami: Luana Pinheiro vs. Sam Hughes


Taruhan terbaik Ian Parker

Michael Chiesa vs. Sean Brady: Setelah kekalahan pertamanya sejak naik ke divisi kelas welter, Chiesa akan berusaha untuk kembali ke jalurnya melawan prospek yang sangat dipuji. Agar Chiesa menang, dia harus mempertahankan pertarungan ini di dua posisi: melawan sangkar dan di atas Brady di atas kanvas. Chiesa akan diuntungkan jika pertarungan berubah menjadi permainan clinch yang buruk. Dan jika Chiesa bisa bertarung ke kanvas dan mendapatkan posisi teratas, saya berharap dia sangat konservatif untuk menghindari membuat kesalahan dan kalah. Kedua petarung ini mengambil keputusan atau setidaknya lebih dari 2,5 ronde dalam tiga dari empat pertarungan terakhir mereka. Memilih: Lebih dari 2,5 putaran di -110.

Ketlen Vieira vs. Miesha Tate: Ketika Vieira kalah karena keputusan dari Yana Kunitskaya pada bulan Februari, dia menjadi korban dari permainan output, kecepatan dan clinch lawannya selama tiga ronde. Jika Vieira tidak mendarat lebih awal atau mendapatkan posisi teratas di tanah, tidak ada jalan yang jelas menuju kemenangan baginya. Dia melawan lawan yang merupakan pertarungan gaya yang mengerikan untuknya. Sekembalinya Tate dari pensiun pada bulan Juli, kardionya tidak ada habisnya, dan dia mampu mempertahankan kecepatan yang sangat solid sepanjang kontes. Tate akan memiliki keunggulan gulat di sini, dan tinjunya yang baru tepat dan teknis akan membantu mengatur takedown-nya. Carilah Tate untuk mendikte kecepatan dan akhirnya melelahkan Vieira dengan gulatnya. Memilih: Miesha Tate menang di +105.

Untuk tips lebih lanjut dari Parker tentang taruhan terbaik kartu pertarungan ini, buka di sini.


Empat hal lagi yang perlu diketahui (dari ESPN Stats & Information)

1. Michael Chiesa, yang menghadapi Sean Brady yang tak terkalahkan di pertandingan utama, menyerap serangan paling sedikit per menit (0,7) dalam sejarah kelas welter UFC. Tapi akurasi mencolok Brady 65,7% melalui empat pertarungan UFC hampir 10% lebih tinggi dari pemimpin sepanjang masa kualifikasi saat ini di antara 170-pon, Gunnar Nelson. Brady membutuhkan lima pertarungan untuk lolos ke buku rekor UFC.

2. Rani Yahya ingin bergabung dengan Marlon Vera (9), TJ Dillashaw (8) dan Urijah Faber (7) sebagai satu-satunya kelas bantam UFC dengan setidaknya tujuh finis. Dalam pertarungannya dengan Kyung Ho Kang, Yahya juga bisa melewati Faber untuk kemenangan submission terbanyak dalam sejarah divisi. Mereka masing-masing memiliki enam.

3. Joanne Wood telah mendaratkan serangan paling signifikan per menit (7,36) dan serangan paling signifikan (715), dan memiliki perbedaan serangan terbaik per menit (2,56) dan akurasi serangan signifikan tertinggi keempat (51,1%) dalam sejarah kelas terbang wanita. Jika dia mengalahkan Taila Santos, Wood akan bergabung dengan Valentina Shevchenko (8), Katlyn Chookagian (7), Lauren Murphy (6) dan Gillian Robertson (6) sebagai satu-satunya wanita seberat 125 pon dengan setidaknya enam kemenangan.

4. Adrian Yanez, yang menghadapi Davey Grant, ingin menjadi petinju kelas bantam pertama yang memulai karir UFC-nya dengan empat finis. Dia bisa menjadi pemain 135-pon pertama yang memulai karir UFC dengan empat KO berturut-turut.

Jeff Wagenheim dari ESPN berkontribusi pada pratinjau pertarungan ini.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021