Boston Celtics berharap rasa sakit kehilangan Final NBA ‘mendorong kita maju’
Poker

Boston Celtics berharap rasa sakit kehilangan Final NBA ‘mendorong kita maju’

BOSTON — Setelah kekalahan mereka di akhir musim dari Golden State Warriors pada Kamis malam di Game 6 Final NBA di TD Garden, pesan dari Boston Celtics adalah bahwa masa depan cerah, dan kekalahan ini adalah, di mata mereka, baru permulaan.

“Ini pasti sulit,” kata Marcus Smart tentang kekalahan 103-90 Boston dari Golden State. “Tapi itu pasti salah satu dari hal-hal yang telah kita lalui untuk sampai ke sini, dan Anda menerimanya. Anda tahu apa yang saya katakan? Kita harus menggunakannya.

“Ini akan sulit. Itu yang saya tahu sendiri. Saya melihatnya dan melihat semua s — kami harus melewati untuk sampai ke sini hanya untuk mendapatkan situasi ini untuk memiliki kesempatan.”

Celtics, yang telah memenangkan tiga pertandingan eliminasi pertama mereka di babak playoff ini untuk mencapai titik ini, tidak dapat mewujudkannya untuk keempat kalinya pada Kamis, karena masalah seri panjang mereka sekali lagi menyerang.

Untuk semua perhatian yang diberikan kepada MVP Final Stephen Curry, Boston menahan Warriors di dalam dan sekitar 100-an terendah dalam mencetak gol di setiap game seri ini. Namun, seperti yang dikatakan Jayson Tatum, ketenangan Boston dalam menyeranglah yang berulang kali membuat Celtics gagal, karena mereka melakukan turnover satu demi satu.

Celtics memiliki 22 turnover lagi di Game 6, sementara Tatum — yang menyelesaikan dengan 100 hadiah rekor NBA di postseason ini, yang paling banyak dilakukan oleh seorang pemain dalam satu playoff — hanya memiliki lima turnover.

Di menit-menit pembukaan pertandingan, sepertinya Boston akan berbisnis. Celtics keluar dengan terbang di kedua ujungnya, melancarkan serangan tajam dan mengganggu Warriors secara defensif. Itu memungkinkan Boston untuk memimpin 14-2 dalam empat menit, mengirim kerumunan TD Garden menjadi hiruk-pikuk dan memajukan kemungkinan seri ini bisa kembali ke San Francisco.

Tapi kemudian Warriors merespons. Dan ditanggapi. Dan ditanggapi. Menit berlalu, dan Golden State terus mencetak gol. Boston terus membalikkan bola. Pada akhir kuarter pertama, Warriors memimpin — satu Golden State tidak akan pernah bisa membalasnya. Keunggulan itu membengkak menjadi 15 saat turun minum, dan sementara Celtics berjuang dengan gagah berani di babak kedua, mereka tidak pernah benar-benar mengancam untuk bangkit.

“Ini sulit, mencapai titik ini dan tidak mencapai apa yang kami inginkan,” kata Tatum, yang hampir tidak berbicara di atas bisikan selama tugasnya di podium setelah permainan kasar terakhirnya di seri ini, menyelesaikan dengan 13 poin pada 6-untuk -18 menembak dalam 40 menit. “Itu menyakitkan. Anda tahu, kami semua bisa melakukan hal-hal dengan lebih baik. Saya merasa bisa melakukan banyak hal dengan lebih baik. Tapi, Anda tahu, seperti yang kami katakan, kami berkompetisi, kami mencoba sepanjang musim, semua playoff.”

Namun, mencoba tidak cukup untuk memecahkan teka-teki yang diberikan Golden State kepada tim Boston ini. Celtics mampu mengatasi masalah yang mereka hadapi dari sudut pandang turnover dan eksekusi melawan Milwaukee Bucks di semifinal Wilayah Timur dan Miami Heat di final Wilayah Timur.

Warriors, bagaimanapun, adalah cerita yang berbeda, sebagai daftar berpengalaman Curry dan Golden State melemparkan satu demi satu di Boston sepanjang seri ini, dan Celtics – Tatum khususnya – berjuang untuk menyesuaikan.

Dan, saat Boston memulai offseason yang panjang dengan bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi — terutama setelah keruntuhan yang parah di kuarter keempat game yang dapat dimenangkan di Game 4 dan 5, dan setelah menyelesaikan postseason dengan rekor 6-6 yang suram di TD Garden – – Pelatih Celtics Ime Udoka, yang pernah menjadi staf kepelatihan San Antonio Spurs ketika mereka kalah dari Miami Heat dalam tujuh pertandingan pada 2013, mengatakan kekalahan ini akan bertahan untuk beberapa waktu.

“Ini akan menyakitkan. Akan terasa sakit untuk sementara waktu. Mungkin hal itu tidak akan pernah hilang. Saya pernah kehilangan satu sebelumnya.

“Itu adalah bagian dari pesannya. Biarkan itu mendorong kami maju, pengalaman. Pertumbuhan dan kemajuan yang kami buat musim ini. Jelas, mencapai tujuan akhir Anda dan gagal dalam beberapa pertandingan akan menyakitkan. Ada banyak pemain di sana [that are] sangat emosional sekarang.”

Salah satunya jelas Tatum, yang sepertinya tidak ingin berbicara untuk sebagian besar konferensi pers pascapertandingannya. Tapi yang lain adalah pria besar Robert Williams III, yang bangkit kembali dari sakit lutut yang telah menghantuinya di sebagian besar babak playoff untuk menjadi pemain Boston yang paling berpengaruh dalam seri ini.

“Tidak berhenti menyakitkan,” katanya, ketika ditanya kapan dia akan mulai move on dari kehilangan ini. “Jujur, tidak pernah berhenti sakit sampai kami kembali ke posisi ini lagi. Dimulai dari awal musim.

“Hanya harus menjadi lebih baik, kawan. Harus menjadi lebih baik. Setiap orang harus mengambil langkah maju, menambahkan sedikit intensitas pada semua yang kita lakukan. Tapi itu tidak pernah berhenti menyakitkan.”

Namun, banyak dari apa yang dikatakan Celtics setelah yang satu ini adalah bahwa masa depan cukup cerah di Boston. Kedelapan pemain rotasi teratas tim terikat kontrak untuk musim depan, dan hanya Al Horford yang berusia lebih dari 27 tahun.

Setelah awal yang lambat untuk tahun yang membuat Boston duduk di 23-24 pada akhir Januari, Celtics benar-benar membalik skenario, pergi 28-7 untuk mengakhiri tahun, dan kemudian melewati superstar Kevin Durant, Giannis Antetokounmpo dan Jimmy Butler — dua seri terakhir dari tujuh pertandingan — untuk sampai sejauh ini.

Namun, pada akhirnya, kombinasi Curry dan moxie veteran dan pengalaman di panggung ini untuk Warriors terlalu banyak untuk dikalahkan Boston. Sekarang, Celtics akan menuju musim panas dengan memikirkan apa yang mungkin terjadi dan bersemangat tentang ke mana arah waralaba ini setelah mencapai Final NBA untuk pertama kalinya dalam 12 tahun.

“Masa depan cerah,” kata Jaylen Brown. “Saya selalu melihat kesulitan sebagai peluang untuk membentuk individu. Untuk alasan apa pun, itu bukan waktu kita. Itu berarti kita masih harus banyak belajar. Secara pribadi, saya masih harus banyak belajar.

“Bagi saya, ini selalu tentang pertumbuhan. Terus menjadi lebih baik, terus menemukan cara berbeda untuk memimpin. Itulah masalahnya. Masa depan cerah. Saya bersemangat untuk kembali tahun depan.”

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar