Bos Red Bull Christian Horner mengeluarkan peringatan resmi untuk komentar ‘rogue ge marshal’
Motorsports

Bos Red Bull Christian Horner mengeluarkan peringatan resmi untuk komentar ‘rogue ge marshal’

Christian Horner telah mengeluarkan peringatan resmi oleh FIA karena menyarankan badan pengatur motorsport tidak memiliki kendali atas salah satu marshal sirkuitnya di Grand Prix Qatar.

Horner ditemukan telah melanggar dua pasal dalam Kode Olahraga Internasional FIA, salah satunya berkaitan dengan “setiap kata, perbuatan atau tulisan yang telah menyebabkan cedera moral atau kerugian pada FIA, badan-badannya, anggotanya atau pejabat eksekutifnya, dan banyak lagi. umumnya untuk kepentingan motor sport dan nilai-nilai yang dipertahankan oleh FIA.”

Pembalap Red Bull Max Verstappen diberi penalti lima grid untuk balapan hari Minggu karena tidak mematuhi bendera kuning yang dikibarkan ganda di sisi sirkuit pada akhir kualifikasi. Bendera kuning memberi sinyal kepada seorang pengemudi untuk memperlambat dan dipicu oleh mobil Pierre Gasly yang mengalami tusukan dan pengemudi Prancis itu melambat di pit lurus.

Red Bull kesal dengan penalti tersebut dan berbicara kepada Sky Sports menjelang balapan, Horner mengkritik FIA.

“Kami benar-benar berjuang untuk memahaminya,” kata Horner dalam wawancara. “Ini terlihat seperti ball-up yang lengkap.

“FIA secara efektif mengatakan, ‘Mainkan, sirkuitnya aman, jelas’. Max berada di sektor pertama, kami punya banyak waktu untuk melihatnya. Dash, segalanya untuknya, jika diindikasikan sebaliknya, kami akan melakukannya. tentu saja sudah memberitahunya. Sayangnya ada bendera kuning, dia hanya tidak melihatnya. Dia melihat yang putih [panel], dia melihat mobil, dia bahkan melihat lampu hijau di sisi kanan.

“Saya pikir itu hanya marshall nakal yang menancapkan bendera. Dia tidak diperintahkan oleh FIA, mereka harus memiliki kendali atas marshal. Sesederhana itu.

“Itu pukulan penting dalam kejuaraan bagi kami. Kami sekarang memulai P7 di trek yang tidak bisa Anda lewati. Itu sangat besar.”

Dalam pergantian peristiwa yang sangat tidak biasa, Horner dipanggil untuk menemui para pramugara setelah balapan.

Para pelayan memberinya peringatan resmi untuk komentarnya, dengan Horner kemudian mundur dan meminta maaf atas apa yang dia katakan dalam wawancara pasca-balapan dengan Sky Sports dan outlet lainnya.

Putusan itu berbunyi: “Para Steward mendengar dari Ketua Tim (Christian Horner). Dia menjelaskan bahwa reaksinya adalah reaksi yang dibuat di bawah tekanan persaingan menyusul hukuman yang dijatuhkan pada pengemudi Mobil 33.

“Para Stewards menjelaskan bahwa marshal yang bersangkutan melakukan pekerjaannya dengan tepat dengan cara yang ditentukan dalam Kode Olahraga Internasional. Tuan Horner menawarkan untuk meminta maaf kepada marshal yang bersangkutan dan untuk menjelaskan kepada media bahwa dia tidak bermaksud menyinggung.

“Dia juga menawarkan untuk berpartisipasi dalam Program Stewards Internasional FIA 2022 pada awal Februari. Stewards menerima tawaran Tuan Horner tanpa syarat.”

Dua artikel yang ditemukan Horner telah dilanggar berbunyi sebagai berikut:

Pasal 12.2.1.f Setiap perkataan, perbuatan atau tulisan yang telah menimbulkan luka atau kerugian moral bagi FIA, badan-badannya, para anggotanya atau pejabat eksekutifnya, dan lebih umum lagi untuk kepentingan olahraga otomotif dan nilai-nilai yang dipertahankan oleh FIA.

12.2.1.k Setiap Pelanggaran terhadap:

• pemegang lisensi,

• pejabat,

• petugas atau anggota staf FIA,

• anggota staf Penyelenggara atau promotor,

• anggota staf Kompetitor,

• petugas pengawas doping atau orang lain yang terlibat dalam pengawasan doping yang dilakukan sesuai dengan Lampiran A.

Posted By : keluaran hk tercepat