Bola basket fantasi – Perubahan aturan NBA, bintang yang berjuang, dan peluang besar bagi manajer fantasi
Poker

Bola basket fantasi – Perubahan aturan NBA, bintang yang berjuang, dan peluang besar bagi manajer fantasi

“Rasanya seperti bola basket 1987 lagi.”

Demikian kata pelatih Nuggets Mike Malone Senin malam. Dia berputar keras, berusaha menghindari skorsing MVP Nikola Jokic setelah pertukaran yang sangat mencolok antara Jokic dan Markieff Morris.

Kenyataannya, kutipan itu adalah referensi menyamping ke kisah fantasi musim 2021-22: perubahan aturan di luar musim yang dirancang untuk memberdayakan pertahanan.

Ide utama? Buat lebih menantang bagi penembak untuk memulai kontak melalui gerakan “tiba-tiba, terbuka, dan tidak normal”. Dengan demikian meniadakan upaya mereka untuk sampai ke garis melalui sandiwara-liuk-berat. (Pikirkan James Harden, Devin Booker.)

Pada kenyataannya? Game lebih menyenangkan untuk ditonton. Flopping turun. Ritme intrinsik permainan kurang berombak. Bolak-balik menyerang vs bertahan lebih mengalir.

Tapi Malone salah. Ini bukan tahun 1987. Pada tahun 1987, tim rata-rata mengumpulkan 109,9 poin per game. Musim ini? Ini turun menjadi 107,2 poin per game… penurunan tajam dari musim lalu 112,1 poin per game.

Dalam fantasi, kami menyukai serangan kecepatan tinggi, skor tinggi, efisiensi tinggi yang diadu dengan pertahanan penjaja bola yang memprioritaskan menghasilkan pergantian.

Menembak pelanggaran turun. Upaya lemparan bebas gagal. Secara tim, turun dari 21,8 FTA menjadi 19,9. Jadi ini adalah penurunan yang cukup besar, tetapi tidak seperti upaya lemparan bebas yang sepenuhnya bertanggung jawab atas penurunan hampir lima poin dalam skor tim.

Kecepatannya tetap stabil, jadi bukan berarti permainannya melambat. Jadi apa lagi yang terjadi?

Pertahanan 3 poin — perubahan aturan juga tampaknya mempengaruhi produksi 3 poin.

Upaya 3 poin sejauh musim ini meningkat (dari 34,6 3PA per game menjadi 35,8 3PA.) Namun persentase 3 poin menurun. Di seluruh liga, persentase 3 poin telah menukik dari 36,7 3FG% menjadi hanya 34,2 3FG%. Persentase Sasaran Lapangan Efektif (yang melipat tembakan 3 poin menjadi FG%) turun dari 53,8% menjadi 51,7%.

Mungkin ini hanya liga yang memahami dinamika baru. Mungkin pelanggaran akan menyesuaikan. Tetapi efek fantasi keseluruhan adalah penurunan efisiensi ofensif secara keseluruhan. Pada pertahanan, mencuri sedikit naik sekitar setengah mencuri per game, tapi itu pengembangan fantasi yang kurang berbobot.

Apakah ini mempengaruhi penekanan saya pada efisiensi… terutama efisiensi lemparan bebas? Dengan lebih sedikit upaya per game, apakah itu berarti lemparan bebas kurang penting daripada yang saya kira sebelumnya dalam mengukur nilai fantasi keseluruhan?

Sama sekali tidak. Perubahan aturan meningkatkan sudut pandang saya. Kelangkaan ditingkatkan di beberapa kategori ofensif: produksi 3 poin, persentase sasaran lapangan, poin per game, dan produksi lemparan bebas. Penurunan skor dan penurunan efisiensi berarti bahwa pemain yang mempertahankan poin mereka per game dan efisiensi secara keseluruhan baru saja mendapatkan banyak hal yang lebih berharga.

Apakah ini shift permanen? Apakah dinamika baru ini terkunci? Pikirkan seperti ini: kecuali Anda membawa Tingkat Penggunaan elit, Anda harus menghitung setiap sentuhan. Kecepatannya sama. Permainan NBA menghasilkan jumlah kepemilikan yang sama. Ini adalah hasil dari harta benda tersebut yang telah berubah.

Tapi untuk fantasi? Pergeseran ini seharusnya membuat Anda berpikir, “beli rendah.”

Saya bukan penggemar berat membuat perdagangan hanya 10-12 game dalam satu musim. Saya suka membiarkan angka-angkanya masuk lebih banyak sebelum melakukan banyak mengutak-atik berat.

Tetapi perjuangan relatif dari begitu banyak elit fantasi mungkin berarti kita menyaksikan periode penyesuaian awal musim. Ada begitu banyak pemain top-40 yang mengalami start lambat sehingga beberapa rebound harus terjadi. Jadi dalam beberapa liga, saya mendorong diri saya untuk mempertimbangkan untuk membeli beberapa pemain yang biasanya tidak akan pernah saya kejar.

Dalam liga poin, saya baru saja menukar Josh Giddey dan Jordan Poole untuk De’Aaron Fox dan Cade Cunningham. Saya bukan penggemar Fox terbesar. Dia kebalikan dari apa yang telah saya khotbahkan dalam hal membangun melalui produksi lemparan bebas.

Di atas kertas, saat ini, manajer liga lainnya memenangkan kesepakatan ini:

Giddey: 10,1 PTS, 6,1 REB, 5,9 AST. 0,8 3PT, 1,4 STL. 0,7 BLK, 40,4 FG%, 61,5 FT%
kolam renang: 18,2 PTS, 3,5 REB, 3,5 AST, 1,4 STL, 0,3 BLK 45,4 FG%, 94,4 FT%

Rubah: 18.6 PTS, 4.0 REB, 6.1 AST, 0.9 3PT, 1.5 STL, 0.5 BLK, 39.3 FG%, 68.3 FT%
Cunningham: 10,8 PTS, 5,8 REB, 2,8 AST, 1,0 3PT. 0,5 STL, 0,3 BLK, 23,2 FG%, 92,9 FT%

Hal tersulit yang harus saya lakukan adalah memperdagangkan pilihan akhir permainan yang telah saya dapatkan… terutama pilihan yang saya sukai sepanjang musim. Pada kasus ini? Poole adalah pilihan terakhir saya. Saya memilih dia daripada Giddey, tetapi saya kemudian menambahkan Giddey tepat setelah draft. Performa berlebihan mereka di awal musim telah memberi kekuatan pada tim ini. Tapi tugas disebut.

Saya mendaftar tim tidak hanya untuk bermain dan menang tetapi juga untuk menguji teori saya. Dan di liga poin, saya pikir Fox masih menghasilkan produksi 35 teratas. Dalam liga poin, dengan penurunan efisiensi pemotretan, Tingkat Penggunaan menjadi penting. Kami ingin pemain yang mengontrol penguasaan bola; jika persentase 3 poin yang meninggal ini bertahan, pemain dengan kepemilikan tinggi akan memperoleh nilai tambahan.

Seperti halnya pemain dengan peran penjaga utama yang solid. Rotasi awal musim secara historis tidak stabil. Keamanan kerja jauh lebih penting daripada yang dipikirkan kebanyakan manajer fantasi. Landasan dengan bayaran tinggi seperti Fox dan pilihan nomor satu yang masuk seperti Cunnigham adalah taruhan yang lebih baik daripada GIddey dan Poole hanya berdasarkan modal yang diinvestasikan ke dalam peran mereka.

Dan sementara nilai Poole akan turun ketika Klay Thompson kembali, Poole menjadi terlalu bagus untuk mengatur tugas tim kedua. Beberapa minggu yang lalu, saya menulis tentang peluang fantasi unik di Golden State. Dan kami sedang menonton pertandingan itu. Tapi kembalinya Thompson dan James Wiseman pasti akan merusak nilai orang lain.

Tetapi fakta bahwa ini adalah liga Poin mempengaruhi saya untuk membuat kesepakatan. Jadi, dalam hal ini, kesepakatan ini tidak sebanyak jual tinggi/beli rendah, tetapi beli sangat, sangat rendah. Gagasan untuk memperdagangkan dua pilihan permainan akhir untuk Fox dan Cunningham terlalu menarik untuk diabaikan.

Berikut adalah beberapa pemain Poin lainnya yang akan mendapatkan rebound:

Giannis Antetokounmpo
Bawa yang muda
Damian Lillard (meskipun saya khawatir dia lebih terluka daripada merosot)
Luka Doncic
Fred VanVleet
Jayson Tatum
Shai Gilgeous-Alexander
Deandre Ayton
Derrick White
Nikola Vucevic

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar