Bagaimana George Kambosos Jr. mengalahkan Teofimo Lopez, dan ke mana mereka pergi dari sini?
Poker

Bagaimana George Kambosos Jr. mengalahkan Teofimo Lopez, dan ke mana mereka pergi dari sini?

NEW YORK – Teofimo Lopez berada di puncak dunia.

Dengan kemenangan atas Vasiliy Lomachenko pada Desember 2020, Lopez langsung dan secara universal diakui sebagai salah satu dari 10 petinju pound-for-pound terbaik di dunia. Dengan kepribadian besar di atas kesuksesannya, Lopez berada di jalur cepat menuju superstar.

Kemudian datang penundaan pertama dari pertahanan gelarnya yang tampaknya rutin melawan George Kambosos Jr. — hasil tes positif Lopez untuk COVID pada bulan Juni. Kekacauan pun terjadi, dengan delapan perubahan tanggal dan berbagai ancaman hukum yang mengakibatkan pertarungan ditunda hingga November, promotor berbeda dan platform siaran berbeda. Lopez, yang berasal dari Brooklyn, masih berada di kandang sendiri di Teater Hulu di Madison Square Garden, dan menjadi favorit taruhan 7-ke-1.

Tetapi ketika mereka akhirnya memasuki ring, Kambosos memastikan pertarungan itu layak untuk ditunggu. Dia menjatuhkan Lopez di ronde pertama dan selamat dari knockdown ronde ke-10 untuk mencetak salah satu kejutan terbesar tahun 2021 — membalikkan divisi kelas ringan bertumpuk.

“Saya menempatkan dia di pantatnya,” kata Kambosos, 28, kepada ESPN. “Dari situ, saya langsung mengubah pertarungan. Dia ragu-ragu. … Kami bertinju dengan sangat cerdas, dan Anda tahu apa yang saya tunjukkan? Keterampilan tinju saya. … Saya menunjukkan apa itu juara sejati, untuk kembali dan memenangkan pertarungan dan menutupnya dengan cara yang hebat.”

Lopez (16-1, 12 KO) sudah melewati Kambosos untuk apa yang dia harapkan adalah 2022 besar yang diisi dengan tiga pertarungan. Dia berharap untuk memulai tahun ini dengan pertarungan melawan juara 140-pon Josh Taylor, diikuti oleh bentrokan dengan Devin Haney dan Gervonta Davis.

Tentu saja, semua pertarungan potensial itu jauh dari pasti. Setelah kehilangan yang mengejutkan, masa depan Lopez lebih tidak jelas dari sebelumnya.

Lopez yang berusia 24 tahun mengklaim bahwa dia memenangkan 10 ronde dan disambut oleh serangkaian ejekan ketika dia menawarkan bahwa dia kehabisan berat badan.

“Saya tidak peduli apa yang orang katakan, saya menang malam ini,” kata Lopez, yang memasuki ring pada Sabtu malam sebagai petinju ESPN 7 pound-for-pound. “Pada akhirnya, aku sudah di sini, aku sudah melakukannya. “Dengar, aku bukan pecundang; Saya menerima kemenangan saya seperti saya menerima kekalahan saya. Pada akhirnya, saya adalah juara sejati. Saya datang ke sini, saya melakukan apa yang harus saya lakukan dan saya pergi ke sana dan saya melakukan yang terbaik… Ini adalah pengambilalihan: kami tidak berhenti, kami terus datang.”

Cara wajahnya ditandai dan luka di kedua matanya menceritakan kisah yang berbeda, dan Lopez pasti akan keluar dari ring untuk beberapa waktu. Ketika dia kembali, Lopez kemungkinan akan mengambil rute comeback yang terbukti benar dalam tinju yang melibatkan sentuhan lembut (atau dua) sebelum dia menuju ke pertarungan besar lainnya. Perebutan gelar berikutnya pasti akan datang dengan berat 140 pound, tetapi ketika itu terjadi adalah masalah lain.

Apa yang dimaksudkan sebagai kesempatan bagi Lopez untuk mendapatkan kembali momentum setelah 13 bulan keluar dari ring berubah menjadi bencana. Dia terbukti tangguh di luar ring, tetapi ujian terbesar dalam karirnya menantinya. Bagaimana dia akan menanggapi kekalahan profesional pertamanya dan terlempar dari alasnya sebagai juara dunia bersatu?

Kambosos, di sisi lain, menemukan dirinya di wilayah yang belum dipetakan. Tidak ada yang memberinya banyak kesempatan untuk menang, dan dikatakan bahwa dia memenangkan lotre setelah mendapatkan dompet setinggi karir yang melebihi $1,5 juta. Setidaknya satu hari gajian besar lagi akan menyusul untuk Australia di divisi ringan bertabur bintang, dan itu bisa lebih. Ini tampaknya jauh dari kebetulan bagi Kambosos (20-0, 10 KO), yang bertinju lebih dari 12 ronde melawan petinju elit.

Pemenang pertarungan minggu depan antara Haney dan Joseph Diaz Jr. adalah kemungkinan utama. Tapi ada juga pertarungan tenda dengan Davis dan Ryan Garcia yang bisa terjadi.

“Ada banyak jalur potensial dan sejujurnya, ada 130-pon memandang ke arahnya, ada 135-pon memandang ke samping dan 140-pon memandang ke bawah,” Lou DiBella, promotor Kambosos, kepada ESPN. “Dia memiliki seluruh benua Australia di mana dia sekarang menjadi pria. Dia sekarang menjadi atlet No. 1 di Australia. Dia akan memiliki banyak alternatif.”

Mempertimbangkan apa yang dia capai dalam kemenangannya atas Lopez, dan statusnya sebagai agen bebas siaran, Kambosos juga memiliki banyak fleksibilitas dalam hal siapa yang bisa dia lawan, di mana itu akan terjadi dan bagaimana menikmati rampasan dari mengklaim gelar juara dunia Lopez. .

“Saya pikir dia akan duduk, mengambil sedikit waktu istirahat, dan menikmati kemenangan,” kata DiBella. “Lalu kita akan mencari tahu pertarungan terbesar yang bisa kita lakukan.”

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar