Bagaimana Chris Godwin dari Tampa Bay Buccaneers membantu para veteran mendapatkan anjing penjaga – Tampa Bay Buccaneers Blog
NFL

Bagaimana Chris Godwin dari Tampa Bay Buccaneers membantu para veteran mendapatkan anjing penjaga – Tampa Bay Buccaneers Blog

TAMPA, Florida – Bendera akan berkibar. Meriam akan menembak. Kembang api akan meletus.

Lagu “A Pirate’s Life for Me,” akan diputar berulang-ulang, tidak mampu meredam kebisingan dari hampir 66.000 penggemar yang berteriak saat Tampa Bay Buccaneers (6-3) menghadapi New York Giants (3-6) pada hari Senin Sepak Bola Malam di Stadion Raymond James (20:15 ET, ESPN).

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, penerima lebar Bucs Chris Godwin akan menemukan zona akhir dan melihat ke atas untuk melihat dua veteran Angkatan Darat – Rebecca Stephens, 36, dan Carlos Cruz, 46 – dan teman anjing mereka bersorak di tribun, menikmati momen dan kehidupan yang tidak pernah mereka pikirkan mungkin jika bukan karena kemurahan hati keluarganya dan orang lain.

Stephens dan Cruz adalah tamu dari Team Godwin Foundation dan penerima anjing layanan dari K-9s for Warriors, sebuah organisasi nirlaba yang menyelamatkan anjing dari tempat perlindungan tingkat tinggi di seluruh Tenggara, melatih mereka dan memasangkannya dengan veteran yang membutuhkan mental, fisik dan dukungan emosional.

Godwin dan istrinya, Mariah, dan Team Godwin Foundation mereka telah bergabung dengan organisasi tersebut untuk mensponsori anjing penjaga untuk seorang veteran, dengan harapan menyelamatkan bukan hanya satu, tetapi dua nyawa.

“Saya tidak berpikir Anda bisa meremehkan apa yang bisa dilakukan seseorang dengan harapan,” kata Godwin. “Saya pikir anjing pada umumnya menyediakan itu, tetapi anjing penolong — untuk alasan apa pun seseorang mungkin membutuhkannya — hanya memiliki persahabatan itu, mengetahui bahwa akan ada seseorang yang dapat memahami Anda dalam beberapa cara … hanya memberi Anda harapan bahwa matahari akan terbit keesokan harinya.”

Seperti manusia mereka, anjing hanya membutuhkan cinta dan dukungan untuk menemukan jalan mereka kembali. Mereka berlatih selama 5-8 bulan di Ponte Vedra, Florida dan San Antonio, Texas, dan kemudian menghabiskan tiga minggu pelatihan dengan veteran mereka. Biayanya $25.000-$30.000 per anjing. Beberapa anjing tidak berhasil melalui program karena mereka memiliki temperamen yang salah atau displasia pinggul, tetapi mereka masih diadopsi ke keluarga yang penuh kasih.

“Veteran adalah kelompok orang yang sangat tidak egois, secara alami. Mereka mempertaruhkan nyawa untuk memperjuangkan kebebasan kita semua di negara ini,” kata Godwin. “Dan sering kali, saya merasa terlalu sering, ketika mereka kembali ke negara yang mereka perjuangkan dengan susah payah untuk dilindungi, itu tidak selalu memperlakukan mereka dengan cara yang pantas mereka dapatkan, dan itu adalah hal yang menyedihkan.

“Kami sangat menghormati mereka. Dibutuhkan jenis orang khusus untuk mempertaruhkan hidup mereka demi orang lain, dan ada begitu banyak dari mereka yang belum tentu mendapatkan pujian atau kemuliaan yang layak mereka dapatkan.”

Program ini tidak ditanggung oleh asuransi, tetapi Undang-Undang PAWS (Puppies Assisting Wounded Servicemembers) tahun 2021 disahkan oleh Kongres pada bulan Agustus. Setelah ditandatangani oleh Presiden Joe Biden, itu akan memungkinkan Sekretaris Urusan Veteran untuk memberikan hibah $ 10 juta kepada entitas swasta untuk anjing penolong bagi veteran yang memenuhi syarat yang menangani gangguan stres pasca-trauma (PTSD), memungkinkan program seperti K-9s for Warriors untuk pergi dari membantu ratusan veteran setiap tahun untuk ribuan.

“Pemerintah telah menyadari bahwa ini nyata,” kata kepala pemasaran dan pengembangan K-9 untuk Warriors, Carl Cricco.

“Inilah orang-orang yang sangat heroik dan pemberani, dan sepertinya, apapun yang bisa kita lakukan – jika ini adalah sesuatu yang bisa kita lakukan untuk membawa kedamaian dan harapan dan cinta dan persahabatan – saya ingin menjadi mampu melakukan itu,” kata Mariah, yang mulai bekerja dengan anjing sebagai sukarelawan di masyarakat yang manusiawi. “Saya tahu anjing pelayan ini mahal dan sulit untuk diakses jika Anda tidak memiliki sarana, tetapi ini juga merupakan hal yang berdampak.”

‘Aku agak merasa mati di dalam’

Setelah dia menyelesaikan turnya di Irak pada tahun 2011 ketika dia berusia 26 tahun, Stephens berjuang untuk berasimilasi ke dalam kehidupan sipil – kehidupan yang terus berjalan tanpa dia dalam bentuk ulang tahun dan hari libur.

“Saya tidak berpikir saya sangat berharga,” kata Stephens.

Dihantui oleh trauma hidup di zona perang aktif selama setahun dan merasa terputus dari dunia, dia menderita PTSD, yang membawa perubahan suasana hati, serangan kemarahan dan mimpi buruk. Selain itu, dia memiliki rasa sakit fisik yang memberinya obat penghilang rasa sakit.

Ketika resep itu habis, dia mencari bantuan dengan obat-obatan jalanan — khususnya heroin, yang katanya dia gunakan terus menerus selama tujuh tahun.

“Saya merasa sudah mati di dalam,” kata Stephens, yang diusir oleh pacarnya pada 2018 dan pindah kembali bersama orang tuanya di Clearwater, Florida. Saat itu, dia telah menjalani rehabilitasi tiga kali, mencuri dari orang yang dia cintai untuk mendukung kecanduannya. Dia hidup dengan paranoia, merasa seperti dia tidak bisa mempercayai orang.

“Saya ingat duduk di tempat tidur saya — itu adalah tempat tidur masa kecil saya — dan saya ingat duduk di sana, hanya merenungkan seperti, ‘Dapatkah saya terus melakukan ini atau bunuh diri merupakan pilihan? kata Stephens. “Bunuh diri adalah ide bagus ini, cara yang bagus bagi saya untuk keluar dari situasi yang saya alami.”

Kemudian, pada Agustus 2018, laboratorium kuning seberat 68 pon memasuki kehidupan Stephens. Bobbi belum cukup umur 2 tahun, dengan mantel berwarna krem, suka berenang, menabrak kerucut lalu lintas oranye dan yang terpenting — mendekati orang asing.

Bobbi sebelumnya bersama veteran lain, yang menganggap dia tidak cocok.

“Butuh beberapa saat baginya untuk terhubung dengan saya, yang sangat sulit bagi saya, karena saya hanya ingin dia segera mencintai saya,” kata Stephens. “Tapi … saya langsung keluar dari rehabilitasi, jadi saya merasa dia tahu bahwa saya ragu-ragu, dan karena itu dia ragu-ragu. … dia seperti, ‘Oke, berapa lama kamu akan bertahan?'”

Mereka mulai dengan perintah dasar dan berlanjut ke jalan-jalan di taman, begitulah cara mereka memulai hari dengan orang tuanya, yang telah membantu memperkuat hubungan mereka.

Mereka juga pergi ke bioskop, mal, pantai, dan untuk pertama kalinya sejak dia kembali dari Irak, mereka akan menonton Buccaneers kesayangannya.

Meskipun Bobbi aktif, dia tidak pernah mengalihkan pandangan dari Stephens.

“Keraguan yang saya miliki benar-benar awal dari ikatan terkuat yang pernah saya miliki dengan seekor hewan sepanjang hidup saya,” kata Stephens. “Dia benar-benar membuatku bekerja. Setiap sedikit kasih sayang yang saya dapatkan darinya membutuhkan banyak pekerjaan dan tidak pernah diterima begitu saja. … Di mana kita sekarang hanyalah ikatan yang indah ini. Saya sangat mencintai anjing ini.”

‘Dia membantu saya menghadapi ketakutan’

Cruz, yang tinggal di Daytona Beach, Florida, juga berjuang dengan PTSD setelah menjabat sebagai perwira polisi dan di Angkatan Darat selama 20 tahun, termasuk waktu di Afghanistan dari Juli 2012 hingga Juli 2013. Dia bekerja dengan tim SWAT sebagai anjing pengebom. pawang dan pelatih dan didukung Pasukan Khusus.

“Ketika saya di sana, sepanjang waktu, kami mendengar IED meledak. Kami mendengar suara tembakan,” kata Cruz. “Sebulan sebelum saya kembali — 28 Mei — kami terlibat baku tembak yang cukup besar. … Durasinya lebih dari 80 menit, tapi rasanya seperti beberapa menit.”

Dia tidak pernah ingin pulang dengan lencana aksi tempur. Dia berjuang untuk tidur di malam hari. Dia menderita serangan panik dan kilas balik. Dia kehilangan tonggak sejarah dengan istrinya, Marissa, dan sekarang putrinya yang berusia 16 tahun, Jordan.

Dia diberi Hannah, laboratorium hitam berusia 2 tahun dengan cakar raksasa dan mata cokelat penuh perasaan.

Jika mereka pergi ke bioskop, dia akan berbaring di belakangnya karena dia takut memunggungi pintu. Dia akan merasakan jika dia menderita kilas balik atau jika dia akan mengalami serangan panik. Dia membantunya tetap hadir ketika dia mulai tegang, berkeringat dan merasakan ‘tanggapan melawan atau lari’ datang.

“Dia akan mengalihkan perhatianku dari apa pun yang terjadi. Dia akan menjilat saya, dia akan menjilat tangan saya — dia akan mencoba mencari cara untuk mendapatkan perhatian saya,” kata Cruz. “Istri saya mengatakan kepada saya bahwa dia melihatnya beberapa kali di malam hari berbaring di atas saya ketika saya sedang tidur.”

Dia bersamanya ketika dia pergi ke gym, ketika dia berada di keramaian di Walmart atau bahkan di Disney World. Terobosan besar baginya terjadi pada Maret 2020, tepat sebelum COVID-19 melanda, ketika ia dan istrinya dapat melakukan pelayaran tiga hari ke Bahama. Hana pergi bersama mereka.

“Dia membantu saya kembali ke keadaan normal,” kata Cruz. “Dia membantu saya menghadapi ketakutan.”

Dia mengakui Senin malam masih akan sulit.

“Saya akan mencoba untuk menikmatinya sebaik mungkin, tetapi pada saat yang sama, saya tidak dapat berjanji kepada Anda bahwa saya tidak akan melihat sekeliling, mengawasi punggung saya setiap 20 detik atau setiap 30 detik, melihat siapa yang akan datang. di belakang saya, melihat tangan orang-orang, memastikan keamanan melakukan pekerjaan mereka dan tidak ada yang membawa senjata,” kata Cruz.

Di mana dia jika Hannah tidak muncul?

“Dirumahku. Dengan tirai yang ditarik,” kata Cruz. “Saya tidak akan pergi. Saya akan mengambil pil saya dan hanya ada. Itu dia.”

‘Itu hanya menunjukkan kekuatan cinta’

Menurut laporan tahunan Pencegahan Bunuh Diri Veteran Nasional 2021, pada 2019, 17,2 veteran meninggal karena bunuh diri sehari (6.261 tahun itu), sementara 1.068 anjing penampungan di AS di-eutanasia setiap hari (390.000 per tahun), menurut database nirlaba Shelter Animals Menghitung.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Purdue meneliti kortisol saliva veteran dengan anjing penjaga dan membandingkannya dengan mereka yang masih dalam daftar tunggu. Kortisol dikenal sebagai hormon stres utama tubuh. Studi ini menemukan veteran dengan anjing penjaga memiliki tingkat kortisol lebih dekat dengan orang dewasa yang sehat tanpa PTSD.

Banyak peserta program telah secara signifikan mengurangi atau berhenti minum obat. PAWS baru saja memasangkan anjing ke-700 mereka dengan anggota layanan, dengan total 1.500 anjing yang diselamatkan. Mereka sekarang sedang membangun mega-kennel sehingga mereka dapat membantu lebih banyak orang dan hewan. Daftar tunggu saat ini diperpanjang hingga 2025.

“Ini meningkatkan kapasitas kami sebesar 150 dan itu akan memungkinkan kami untuk menurunkan daftar tunggu secepat mungkin,” kata Cricco.

“Pada akhirnya, tujuan kami adalah mengakhiri bunuh diri veteran. Entah itu melalui organisasi kami dan para veteran ini mendapatkan anjing penjaga, atau mendengar cerita Becca dan Carlos, dan keberanian mereka memberi mereka keberanian untuk mencari bantuan — hanya itu yang kami inginkan. Dan anjing selalu dalam campuran. Kami mencintai teman-teman berkaki empat kami yang berbulu.”

Stephens, sekarang sadar selama tiga tahun dan terus bertambah, dan melayani sebagai advokat untuk K-9s untuk Warriors, berharap veteran lain tidak hanya memberi program kesempatan tetapi juga memberi kesempatan hidup lagi.

“Kegagalan terbesar dalam hidup adalah tidak berusaha membuat yang terbaik dari hidup dan situasi Anda,” kata Stephens. “Saya pikir begitu lama, para veteran fokus untuk memperbaiki kehidupan semua orang di sekitar mereka, sehingga bisa sangat sulit untuk melihat ke dalam dan mencoba mencapai tempat yang benar-benar akan membuat mereka bahagia. Apa yang disediakan K-9s for Warriors adalah “

Mariah menambahkan, “Itu hanya menunjukkan kekuatan cinta. Karena itulah, pada akhirnya, komponen utama dari apa yang dibawa oleh anjing penyelamat atau anjing pendukung ke dalam hidup Anda — cinta itu dan alasan untuk terus berjalan.”

Posted By : togel hongkonģ