Soccer

Awal yang mudah bagi Man City; Ujian terberat Manchester United. Apa yang harus diperhatikan dan permainan yang tidak boleh Anda lewatkan

Manchester City akan memulai pertahanan gelar Liga Premier mereka dengan perjalanan yang sulit ke West Ham, tetapi sang juara telah diberi kesempatan untuk mengatur kecepatan sekali lagi.

Jadwal untuk musim 2022-23 diumumkan pada hari Kamis dengan Crystal Palace vs. Arsenal memulai musim baru pada hari Jumat, 5 Agustus, sebelum Fulham menjamu Liverpool dan Chelsea melakukan perjalanan ke Everton pada hari berikutnya.

Manajer baru Manchester United Erik ten Hag memulai dengan pertandingan kandang melawan Brighton, sementara Tottenham menjamu Southampton. Nottingham Forest akan memulai kampanye papan atas pertama mereka dalam 23 tahun di Newcastle United dan tim lain yang baru dipromosikan, AFC Bournemouth, akan menjamu Aston Villa.

Liga akan berhenti selama enam minggu setelah 13 November dengan Piala Dunia FIFA 2022 yang akan dimulai di Qatar delapan hari kemudian. Pertandingan Liga Inggris akan dilanjutkan kembali pada Boxing Day.

Setelah akhir pekan pembukaan, pertandingan dapat berubah karena penyiar memilih pertandingan yang disiarkan televisi, tetapi apa yang dapat kita pelajari dari daftar pertandingan awal?

– Jadwal lengkap pertandingan Liga Premier 2022-23
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Manchester City diberi kesempatan untuk membangun otoritas mereka

Man City mengalahkan Liverpool dengan satu poin untuk gelar Liga Premier musim lalu – setelah kemenangan hari terakhir yang mendebarkan atas Aston Villa – tetapi ada kesenjangan 18 poin antara tim Jurgen Klopp dan Chelsea di tempat ketiga. Dua tim teratas jelas dari yang lain, tetapi minggu-minggu pembukaan memberi City kesempatan yang lebih rapi untuk menegaskan diri mereka sekali lagi.

Laga pertama City di West Ham akan menjadi ujian — anak asuh Pep Guardiola hanya mampu bermain imbang 2-2 di London Stadium bulan lalu — namun mereka kemudian menghadapi Bournemouth (kandang), Newcastle (tandang), Crystal Palace (kandang), Nottingham Forest (kandang) dan Aston Villa (tandang) sebelum menjamu Spurs, yang mengalahkan mereka di kandang dan tandang musim lalu, pada 10 September.

Liverpool harus menghindari perasaan akrab bermain mengejar ketinggalan

Liverpool menghabiskan sebagian besar musim lalu mengejar City dan meskipun mereka hampir kelelahan, jaraknya terbukti terlalu besar. Tim asuhan Klopp menghadapi dua tim yang baru dipromosikan — Fulham dan Bournemouth — dalam lima pertandingan pertama mereka, tetapi juga harus bertandang ke dua rival bersejarah — Manchester United dan Everton — dan mengunjungi Arsenal sebelum menjamu Manchester City pada 15 Oktober.

City adalah pelopor yang mengesankan sehingga Liverpool akan putus asa untuk menghindari menonton mereka berlomba untuk memimpin lebih awal. The Reds harus tetap bersaing untuk memaksimalkan prospek pertandingan yang lebih mudah. Namun, setelah menghadapi Tottenham pada 29 April, empat pertandingan terakhir Liverpool adalah melawan Brentford (kandang), Leicester (tandang), Aston Villa (kandang), dan Southampton (tandang).

Arsenal memulai lagi

Musim lalu dimulai dengan Brentford merayakan kembalinya mereka ke kasta tertinggi sepak bola Inggris setelah absen selama 74 tahun dengan kemenangan 2-0 yang mengesankan atas Arsenal pada Jumat malam yang ramai di London barat. Dua belas bulan kemudian, The Gunners berada di seberang kota ke selatan untuk menghadapi tim Crystal Palace yang mengalahkan mereka 3-0 pada bulan April, ketika mantan gelandang Arsenal Patrick Vieira mendalangi kemenangan yang memberikan pukulan besar bagi harapan empat besar mereka. Laga pembuka akan menjadi ujian awal kemampuan Mikel Arteta untuk membawa tim maju setelah gagal di Liga Champions musim lalu; wabah COVID-19 di dalam skuat menghambat persiapan untuk pertandingan Brentford itu, tetapi Arsenal kemungkinan tidak akan memiliki banyak alasan kali ini.

Ada dua periode intens dalam jadwal The Gunners yang menonjol: menjamu Tottenham, Liverpool dan Manchester City pada Oktober; kemudian perjalanan yang menakutkan di bulan April menanti dengan tandang Liverpool dan West Ham, Southampton di kandang sebelum City tandang dan Chelsea di kandang.

Ten Hag memberikan awal yang sulit

Performa Man United sangat tidak menentu musim lalu sehingga tidak mudah untuk melihat pertandingan yang jelas dapat dimenangkan, tetapi dua pertandingan pembuka mereka – di kandang melawan Brighton dan tandang di Brentford – bisa jadi jauh lebih sulit.

Namun, manajer baru Ten Hag kemudian menghadapi ujian besar atas kepercayaan dan ambisinya dengan kunjungan ke Liverpool pada 20 Agustus. United dikalahkan 5-0 dalam pertandingan itu musim lalu dan pertandingan akan menjadi ujian awal untuk pembangunan kembali klub. . Ini mungkin membuktikan beberapa kenyamanan bahwa jendela transfer tetap terbuka selama 11 hari setelahnya.

Perjalanan sulit ke Southampton dan Leicester — tempat di mana United kalah baru-baru ini — mendahului kunjungan Arsenal, yang mereka kalahkan tipis musim lalu, sebelum pertandingan di Crystal Palace dan pertandingan kandang melawan Leeds membawa mereka ke jeda internasional September. Itu akan membuat Ten Hag dan United berhenti sejenak untuk berpikir … yang juga bagus karena City berada di urutan berikutnya di Stadion Etihad pada 1 Oktober.

Pembukaan yang sulit untuk Spurs yang ambisius dari Conte?

Antonio Conte tidak merahasiakan keinginannya untuk mengubah Tottenham menjadi penantang gelar Liga Premier, tetapi ambisi besar itu menghadapi ujian langsung dan sulit dengan perjalanan ke Chelsea, West Ham dan Manchester City dalam tujuh pertandingan pertama mereka.

Spurs menang di City musim lalu tetapi kunjungan mereka ke Chelsea pada Januari adalah cerita yang berbeda. Setelah kekalahan ketiga mereka dalam 10 hari melawan The Blues — termasuk kedua leg semifinal Piala Carabao — Conte menggambarkan “kesenjangan yang sangat besar” antara Tottenham dan Chelsea. Klub telah aktif di pasar dalam upaya untuk menutupnya dan jika itu terus berlanjut, perhatian akan beralih ke kemampuan Conte untuk menghasilkan tim yang lebih besar dari pendahulunya, yang mampu bersaing dengan yang terbaik.

Derby London utara pertama musim ini — di Arsenal — berlangsung pada 1 Oktober, sementara pertandingan beruntun melawan Manchester United di kandang dan tandang Liverpool dalam waktu lima hari di bulan April akan menguji ketahanan mereka.

Inggris mendapatkan bantuan sebelum Piala Dunia

ESPN mengungkapkan pada 8 Juni bahwa Asosiasi Sepak Bola telah mengajukan permintaan resmi ke Liga Premier bahwa tidak ada pertandingan antara “Enam Besar” tradisional – Manchester City, Liverpool, Chelsea, Tottenham, Arsenal dan Manchester United – yang berlangsung pada akhir pekan. tepat sebelum putaran final Piala Dunia, 12-13 November.

Keinginan itu telah dikabulkan. City menjamu Brentford, Liverpool bermain melawan Southampton sementara Chelsea melakukan perjalanan ke Newcastle dalam apa yang tampak di atas kertas mungkin merupakan pertandingan paling menarik dari pekan pertandingan itu. Tottenham menghadapi Leeds, United bertandang ke Fulham dan Arsenal memiliki pertandingan tandang di Wolves.

Bos Inggris Gareth Southgate sebelumnya telah menyuarakan keprihatinan tentang seberapa sering pertandingan papan atas dijadwalkan pada malam jeda internasional, ketakutannya adalah kali ini bahwa mereka akan memakan jendela persiapan delapan hari yang sudah sangat kecil antara putaran terakhir pertandingan domestik dan dimulainya Piala Dunia di Qatar. Liga Premier telah mendengarkan.

bermain

0:56

Rob Dawson menyarankan Erik Ten Hag memiliki kesempatan untuk menunjukkan otoritasnya sebelum Liverpool mengunjungi Old Trafford.

GAME YANG TIDAK BISA ANDA LEWATKAN

Agustus 13: Chelsea Vs. Tottenham

Kepergian Roman Abramovich sebagai pemilik setelah 19 tahun menandai awal era baru di Chelsea. Tidak ada yang yakin apa yang diharapkan tetapi konsorsium yang dipimpin oleh pemilik bagian Los Angeles Dodgers Todd Boehly akan ingin memulai dengan keras dan cara apa yang lebih baik untuk melakukannya selain dengan mengalahkan salah satu saingan terberat mereka? Pelatih kepala Thomas Tuchel bertujuan untuk merombak dua teratas, misi yang dibagikan oleh lawan mainnya, Conte. Memasuki babak kedua pertandingan, permainan akan memberikan petunjuk tim mana yang lebih baik ditempatkan untuk mencapainya.

20 Agustus: Manchester United vs. Liverpool

Ten Hag akan mendapatkan kursus kilat dalam intensitas dan permusuhan dari persaingan sengit sepakbola Inggris. Pelatih asal Belanda itu tidak diragukan lagi akan lebih menyukai permainan sebesar ini di akhir musim, mengingat skala pekerjaan pembangunan kembali yang ada, tetapi ia akan memiliki pertanyaan awal untuk dijawab: dapatkah United mengalahkan tim superior yang memainkan jenis menyerang? sepak bola yang ingin dia hasilkan atau akankah mereka mengadopsi gaya yang lebih defensif untuk mencoba dan menghindari jenis hasil merusak yang dapat menghancurkan optimisme awal musim? Cristiano Ronaldo mungkin berusia 37 tahun tetapi kontribusinya akan menjadi aspek lain yang menarik, sementara striker baru Liverpool senilai €75 juta, Darwin Nunez, merasakan awal dari salah satu pertandingan ikonik Liga Premier.

10 September: Manchester City vs. Tottenham

Semua mata akan tertuju pada Erling Haaland. Awal yang relatif nyaman dari City menjadikan ini ujian pertama bagi penyerang tengah berusia 21 tahun, yang diperkirakan akan menggemparkan sepak bola Inggris. Conte adalah ahli taktik yang secara teratur mampu meniadakan lawan, tetapi Haaland adalah salah satu talenta muda paling cemerlang di dunia sepakbola. Pria £51,2m mencetak 86 gol dalam 89 pertandingan untuk Borussia Dortmund, tetapi Spurs akan mengambil hati dari memenangkan pertandingan ini 3-2 musim lalu.

15 Oktober: Liverpool vs. Manchester City

Begitulah dominasi dua tim teratas akhir-akhir ini sehingga pertandingan antara keduanya sangat menentukan pemenang Liga Premier. Mereka bertemu tiga kali musim lalu, dua hasil imbang di liga dan semifinal Piala FA yang dimenangkan Liverpool di Wembley, berbagi 13 gol di antara mereka. Pergumulan titanic ini adalah melihat janji dan mengingat awal yang relatif mudah telah diberikan keduanya, itu akan menempati peringkat di antara ujian besar pertama dari kredensial gelar mereka untuk 2022-23.

26 Desember: Aston Villa vs. Liverpool

Piala Dunia ini menciptakan tantangan pertengahan musim yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi tim klub yang bertujuan untuk menjaga konsistensi dalam penampilan mereka. Final Piala Dunia berlangsung pada 18 Desember dan delapan hari kemudian Liga Premier dilanjutkan.

Manchester City memiliki perjalanan yang berpotensi sulit ke Leeds (walaupun mereka menang 4-0 di Elland Road pada bulan April), tetapi kunjungan Liverpool ke Villa Park terlihat sebagai ujian Boxing Day terberat bagi salah satu tim terkemuka. Dikelola oleh mantan kapten The Reds Steven Gerrard, Aston Villa memberi Liverpool ketakutan besar di musim lalu, memimpin sebelum tim Klopp bangkit untuk mendapatkan kemenangan 2-1. Villa sudah sibuk di pasar setelah menandatangani Diego Carlos dari Sevilla, Boubacar Kamara dengan status bebas transfer dari Marseille dan kiper Robin Olsen dari Roma sementara membuat penandatanganan pinjaman Philippe Coutinho dari Barcelona permanen.

20 Mei: Man City vs. Chelsea

Akhir pekan kedua dari belakang musim ini adalah pertandingan pertama melawan ketiga dari musim lalu dan pengulangan final Liga Champions 2021, yang Chelsea menang tipis 1-0. The Blues memiliki ambisi untuk mempertahankan tantangan gelar untuk menyaingi City dan Liverpool musim depan dan tidak diragukan lagi akan melakukannya jika mereka masih berada di dalamnya pada tahap ini. Chelsea menang 2-1 di City pada Mei 2021 tetapi itu adalah satu-satunya kesuksesan mereka dalam lima kunjungan sebelumnya ke Etihad Stadium.

Posted By : no hk hari ini