Atlet perguruan tinggi menganjurkan bagi hasil, model baru

Atlet perguruan tinggi menganjurkan bagi hasil, model baru

Sepasang pemain bola basket perguruan tinggi veteran berencana menggunakan pertandingan Rabu malam antara Pittsburgh dan No. 20 Michigan untuk memulai kampanye publik untuk NCAA dan sekolahnya untuk berbagi pendapatan dengan para atlet.

Hunter Dickinson dari Michigan dan Jamarius Burton dari Pitt termasuk di antara sekelompok atlet yang akan menulis huruf S di tangan mereka selama pertandingan musim ini untuk menarik perhatian pada upaya mereka mengadvokasi model bisnis baru dalam olahraga perguruan tinggi. S, menurut para pemain, adalah singkatan dari share.

Mereka berharap untuk memperkuat seruan agar NCAA mengubah peraturannya dengan cara yang memungkinkan asosiasi dan sekolahnya untuk mendistribusikan lebih banyak sumber dayanya kepada para atlet.

Upaya mereka adalah tambahan terbaru dari upaya luas di kalangan atlet, advokat, dan politisi untuk memperluas manfaat yang diterima atlet perguruan tinggi — daftar yang mencakup manfaat terkait pendidikan yang diperluas dan kemampuan yang relatif baru untuk menghasilkan uang dengan menjual hak atas nama, citra mereka atau kemiripan.

“NIL membuka pintu air untuk hal-hal seperti ini,” kata Dickinson. “Sekarang lebih mudah untuk melihat bagaimana gagasan amatirisme dalam olahraga menyesatkan. … Melihat uang yang didapat atlet menunjukkan berapa banyak yang ada di olahraga perguruan tinggi dan berapa banyak yang menimbunnya.”

Dickinson mengatakan dia dan Burton adalah bagian dari sekelompok pemain yang terhubung melalui panggilan konferensi dalam beberapa minggu terakhir untuk membahas kampanye. Dia mengatakan dia berencana untuk menggambar S di tangannya untuk pertandingan Rabu malam dan kemudian menentukan langkah-langkah lain yang mungkin dia dan orang lain ambil selama musim terakhirnya di NCAA.

Kampanye mereka diorganisir sebagian oleh Asosiasi Pemain Perguruan Tinggi Nasional, sebuah kelompok advokasi yang telah mencoba mengubah olahraga perguruan tinggi melalui undang-undang, tindakan hukum, dan tekanan publik selama beberapa tahun terakhir yang penuh gejolak untuk NCAA.

Bersamaan dengan meminta bagian keuntungan, para pemain mengatakan dalam rilis berita bahwa mereka ingin menemukan cara untuk melindungi keberadaan olahraga non-pendapatan, menegakkan aturan Judul IX, meningkatkan keselamatan dan perawatan medis, memastikan bahwa Kongres tidak membuat peraturan federal. undang-undang yang akan membatalkan aturan NIL yang baru ditetapkan, dan membuka pintu untuk uang beasiswa di Liga Ivy.

Liga Ivy tidak menawarkan beasiswa atletik. Kelompok universitas bergengsi sebelumnya memiliki pengecualian antimonopoli Kongres untuk memungkinkan hal itu terjadi, tetapi itu berakhir awal tahun ini. Sekarang, beberapa pemain mengatakan kebijakan tersebut melanggar hukum dan membatasi pilihan mereka. Dickinson mengatakan masalah itu penting baginya karena teman-temannya bermain di Ivy League.

Pemain bola basket Brown Grace Kirk mengatakan dalam rilis berita bahwa membatasi cara atlet dapat menerima bantuan keuangan mencegah beberapa atlet tingkat tinggi untuk menjajaki kemungkinan mendapatkan pendidikan Ivy League.

“Kami bekerja sama kerasnya dengan tim DI lainnya,” kata Kirk. “Melakukannya tanpa peluang beasiswa menambah elemen kesulitan lain pada kombinasi intens kami antara latihan dan belajar. Sayangnya, beberapa atlet tingkat tinggi tidak dapat melakukan pengorbanan finansial untuk bermain di sekolah Ivy League tanpa uang beasiswa.”

Pemimpin NCPA Ramogi Huma, mantan pemain sepak bola UCLA, mengatakan bahwa kelompok tersebut berencana untuk melibatkan anggota parlemen dan lembaga penegak hukum lainnya untuk mencoba mencapai tujuan tersebut. Huma mengajukan keluhan kepada Dewan Hubungan Perburuhan Nasional tahun lalu dalam upaya memberikan kemampuan kepada atlet perguruan tinggi untuk berserikat. Kasus itu tertunda. Dia dan NCPA juga baru-baru ini mengajukan pengaduan ke Departemen Kehakiman.

Huma mengatakan mereka mengusulkan agar sebagian dari pendapatan dari program sepak bola dan bola basket harus dibagi rata di antara semua pemain di tim. NCPA sebelumnya membantu pemain bola basket perguruan tinggi mengorganisir protes media sosial selama turnamen March Madness 2021 di antara upaya lainnya. Beberapa mantan rekan tim Dickinson adalah pemimpin dalam dorongan itu.

“Adalah tugas saya untuk menyetujui kali ini karena orang-orang yang melangkah lebih awal,” katanya.

Dickinson mengatakan dia tidak mengharapkan perubahan yang dia anjurkan untuk diterapkan selama waktunya sebagai atlet perguruan tinggi, tetapi dia mengatakan dia ingin atlet masa depan mendapatkan bagian yang adil dari nilai yang mereka bantu ciptakan. Dia mengatakan dia tidak memiliki rencana untuk memprotes dengan cara lain selain menunjukkan dukungan publik untuk kampanye tersebut.

Posted By : togel hari ini hk